Friday, July 24, 2015

Mengapa Gerakan Harapan Baru (GHB) Hanya Akan Tinggal Harapan Sahaja?

Balik dari raya di kampung seminggu, saya mendapat panggilan dari seorang rakan yang menjadi sekretariat penaja untuk pemuda Gerakan Harapan Baru (GHB). Kami bertemu, tentu sekali titik temu perbincangannya semua berkisar soal GHB. Parti baru itu dan ini, harapan baru sana dan harapan baru sini, progresif sana dan progresif sini.

Beliau bercerita lagi, perihal GHB dan kisah-kisah dalamannya, segala ranjau dan duri dalam menjayakan misi itu. Beliau berkongsi rasa dan perasaan sedihnya kerana melihat parti baru itu seperti sudah pun nazak sebelum berperang. Beliau lagi berkongsi, perihal orang-orang dalam GHB itu sendiri, sepertinya langsung tiada aspirasi dan harapan baru.

Saya mendengar sambil membetul-betulkan penapis skeptikal, sebagai langkah berjaga-jaga. Tidak, bukan skeptikal pada rakan saya itu, tapi skeptikal pada GHB itu sendiri. Sudah lama pun saya merasa begitu, namun apabila mendengar sendiri “kisah” orang dalam, saya jadi semakin yakin. Walaupun begitu, optimis saya pada GHB masih lagi bersisa.

Cuma, saya kuat merasakan bahawa GHB ini bakal menjadi harapan tinggal harapan. Paling menakutkan, GHB ini langsung tidak sempat berperang sudah pun mati dipancung lawan. Pertamanya, semenjak beberapa hari ini, galak sangat nampaknya arus membanding-bandingkan antara PAS dan GHB. Ini kerja orang GHB sendiri ke? Gila talak?

Kalau rasa mahu lagi terus bertepuk bertampar, bermanja-manjaan dengan PAS, mengapa gatal sangat mahu bercerai? Mengapa komentar-komentar dari orang-orang utama GHB ini seolah-olah mahu sangat masuk campur dalam PAS lagi, komen itu dan ini tentang PAS? Biarkan saja PAS dengan cara mereka itu, yang penting GHB ini sudah ada agenda ke belum?

Orang yang dah lepas bercerai, kemudian masih gian siang dan malam bercerita tentang bekas pasangannya itu, kita panggil orang begini gila talak. Orang putih cakap, tak move on. Kalau rasa kemaruk sangat nak berceloteh itu dan ini soal isu dalam kain parti lama, pergilah minta rujuk semula. Tak perlu gebang soal progresif dan sebagainya.

Kerja banding-membanding ini kerja budak hingusan. GHB sebenarnya mahu lawan siapa, PAS atau UMNO? Kalau nak lawan UMNO, buatlah cara seperti mahu lawan UMNO. Kalau sekadar berdegar-degar dengan progresif itu dan ini, tapi hampa makna, falsafah, agenda, ideologi, visi dan sebagainya itu, GHB sudah boleh berkira-kira sekarang bersiap untuk majlis tahlil.

Pengundi sekarang, yang memang dah muak dengan PAS (dan UMNO), tidak perlukan segala propaganda murahan dan kerja-kerja memburuk-burukkan PAS. Semua kerja demonized PAS adalah sia-sia. Orang akan nampak GHB ini tidak lebih dari sekadar parti serpihan kepada serpihan. Kalau ada agenda yang kukuh, ideologi yang mantap, orang akan pilih GHB.

Tak perlulah kalut dengan PAS lagi. Biarkanlah parti geng ustaz itu dengan labu-labinya. Bentangkan pada kami, GHB ini apa sebenarnya. Atau, cukup sekadar menjadi parti cap ayam. Kalau rasa mahu terus bercanda manja dengan PAS, pergilah rujuk semula. Kalau tidak, anda tidak lebih dari cuma menjadi bahan gelak tawa UMNO.

Kalau beginilah cara GHB berpolitik, memang harapan tinggal harapan lah!

Nota: Diterbitkan pertama kali oleh The Malaysian Insider pada 24 Julai 2015.