Friday, July 31, 2015

Angkuh

Najib Razak adalah contoh terbaik untuk kategori politikus angkuh. Angkuhnya bertingkat-tingkat. Dalam pada dirinya begitu terhimpit kiri kanan atas bawah, dia masih lagi merasa bahawa dunia ini dia yang punya. Sebab itu tiadalah pelik dengan segala macam kenyataannya yang begitu angkuh kedengaran selepas peristiwa kudeta beberapa hari lepas.

Kamu boleh lagi mendendangkan rasa bangga dengan barisan kabinet baru itu, yang kata kamu akan lebih diyakini rakyat jelata. Siapa rakyat jelata yang begitu bengap, yang masih lagi boleh meletak barang setitik pun rasa yakin pada kepimpinan kamu lagi, wahai Najib Razak? Kamu bermimpi basah di siang bolong kah? Atau kamu sedang mabuk todi?

Najib Razak masih boleh menyanyikan status-status berbaur harapan dan janji-janji manis. Mahu dituju kepada siapa semua itu, atau sebenarnya mahu memberi mesej bahawa kamu tidak terkesan sedikit pun dengan segala amarah rakyat selama ini. Mungkin kamu lupa agaknya, tentang bagaimana hinanya apabila kamu jatuh terjelepok kelak.

Tiada seorang pun yang akan sudi menghulurkan tangan untuk kamu berpaut dan bangkit semula. Tidakkah kamu sedar bahawa tibanya saat itu kelak, nama kamu akan dikenang sebagai orang paling bobrok dan terhina dalam sejarah negara raya ini, tidak kira dari peringkat usia mana generasi itu lahir. Masih mahu terus angkuh begitu?

Mungkin kamu sudah lali kerana saban hari menerima bergunung cercaan masyarakat atas perilaku keji-mu itu. Mungkin juga kamu merasa yang kamu akan boleh terus bertahan dalam keadaan serba tidak kena itu, dengan menjadikan habuan duit untuk menutup segelintir mulut-mulut penyangak yang serupa perangainya macam kamu sendiri.

Tapi, kamu Najib Razak, janganlah sesekali lupa pada baki 27 juta lagi rakyat yang lainnya, yang hanya menanti masa sahaja untuk meletus ledakan yang bakal mengheret kamu dan seisi mereka yang berkomplot menjahanamkan negara ini ke muka pengadilan. Saat itu, segala rasa angkuh kamu tidak akan bernilai walau satu sen sekalipun!

Najib Razak, kenapa begitu angkuh? Bukankah senang kalau kamu memilih untuk turun secara terhormat, mengaku segala salah laku kamu dan menerima hukumannya yang setimpal dengan segala perkara keji yang telah kamu berbuat itu. Kamu mahu bertahan begini sampai bila? Sampai ranap punah ranah tanah air ini dan segala yang dibina bertahun lamanya itu?

Kamu mahu begitu? Kalaulah kamu maksudkan bertahan itu sehinggakan “menang jadi arang, kalah jadi abu” ternyata benarlah kamu wahai Najib Razak, politikus terangkuh pernah anak watan tanah air ini saksikan!