Skip to main content

Tentang Pakatan Rakyat dan Konsensus Politik Baru

Perangai aneh yang ditunjuki Pakatan Rakyat lewat setahun ini, adalah tanda-tanda besar betapa ianya sedang nazak menunggu ajal. Akhirnya, hari ini ajal itu tiba jua. Paling tidak terbubarnya Pakatan setelah sekian lama bermain tarik tali dan berpolemik yang tidak berkesudahan, boleh menyelamatkan banyak perkara terutamanya tenaga dari terus terperangkap bermain polemik.

Untuk sentimen ini, tentu sekali saya sangat bersetuju dengan nada dan keputusan tegas DAP. Jika mana-mana parti politik hanya gemarkan polemik yang tidak berkesudahan, dan akhirnya soal-soal yang lagi penting terperonyok sepi, tiada gunanya lagi mandat yang sudah kita berikan pada mereka untuk terus membawa suara-suara rakyat ke tempat yang sepatutnya.

Memang keputusan begini menjadikan kita merasa bingung, pada sebenarnya Malaysia dan politiknya ini mahu ke mana harusnya, dan bagaimana sepatutnya ianya berwajah untuk benar-benar menjadi sebuah kesepakatan atau muafakat politik yang ampuh demi menterjemah cita-cita perubahan yang sudah sekian lama dipendam dan menjadi hasrat ramai rakyat terbawah.

Pengakhiran begini, juga suatu bentuk pengkhianatan pada sebuah amanah dan kepercayaan. Walaupun saya merasa perpisahan ini memang diperlukan, namun adalah tidak adil untuk terus menutup kisah lama ini dari kita melawat semula pengalaman dulunya untuk belajar sesuatu dan memperbaiki kesilapan, agar untuk masa akan datang, tidak lagi pengkhianatan begini berulang.

Pengakhiran begini juga, memberi petunjuk bahawa Malaysia perlukan konsensus politik yang baharu. Konsensus atau permuafakatan dalam politik, pada hari ini, sudah mencapai taraf wajib buat pada mana-mana parti politik yang mahu bermain di gelanggang demokrasi. Tiada lagi istilah pemain solo dalam politik hari ini. Untuk terus hidup, politik perlu berkawan.

DAP tidak akan mampu berkeseorangan. Kini tahun 2015, bukan lagi 1965. Demikian jua pada PAS, PKR dan lain-lain parti politik. Untuk terus hidup, perlu mencari kawan berdamping. Bukan itu sahaja, juga wajib belajar untuk berkompromi, bermain tarik tali, bertolak ansur, hormat dan menghormati, dan paling penting, jujur pada amanah.

Bercakap tentang jujur dalam politik, boleh mengundang muntah hijau. Tiada istilah jujur dalam politik sebenarnya, cuma yang ada adalah rasa kebertanggungjawaban pada amanah dan mandat yang telah diberikan oleh rakyat. Mana-mana parti atau permuafakatan yang boleh meletakkan kepentingan awam mendahului parti mereka, inilah wajah konsensus politik masa depan yang kita dambakan.

Kemelut politik akan menjadikan kita matang dalam keadaan payah dan sakit. Untuk membina sebuah negara dan bangsa yang kukuh dan maju, pengalaman-pengalaman begini tidak ternilai harganya. Mungkin kini, kita perlu membayar harganya dengan nilai yang sangat tinggi, namun, jangan sesekali kita lupa, pada sebuah optimisme cita-cita masa hadapan yang lebih baik.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…