Skip to main content

Mengenali Sigmund Freud dan Perbahasan Sekitar Psikoanalisis

Minggu ini, bermulanya Sekolah Falsafah musim kedua, selepas bercuti beberapa bulan sehabisnya musim pertama tahun lepas. Seperti biasa, kami dibimbing oleh guru kami, Fuad Rahmat, moga rahmat tuhan ke atasnya. Jika tahun lepas, sekolah falsafah lebih kepada pengenalan kepada dunia falsafah bermula dari Socrates sehingga kepada Freud secara umum dan tidak berfokus. Nama pun pengenalan.

Untuk musim ini, kami berfokuskan pada perbahasan sekitar psikoanalisis dari sudut teori sosial. Ini akan dijelaskan secara lanjut nanti. Jadinya musim ini, kelas akan menjadi semakin berfokus dan sepanjang musim ini, hanya beberapa tokoh falsafah sahaja akan dibaca, bermula dari bapa psikoanalisis sendiri iaitu Sigmund Freud sehinggalah ke Jacques Lacan, Michel Foucault, Gilles Deleuze serta Félix Guattari.

Kata Fuad, musim ini kelas akan menerokai perbahasan psikoanalisis sebagai teori budaya atau teori sosial. Makna katanya, perbahasan ini akan bertumpu pada dua soalan besar iaitu; i) Apakah yang membentuk nilai dan identiti sesebuah masyarakat, dan ii) Apakah desakan-desakan dan nilai asas yang berkesenjangan yang menggerakkan sesuatu isu yang dihadapi oleh sesebuah masyarakat.

Minggu ini, sebagai pengenalan, Fuad telah memperkenalkan Freud secara umum, termasuklah sejarah hidupnya, kisah dan isu sekitarnya yang menjadi pendorong kepada kajiannya, konteks zamannya ketika itu di akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20. Begitu juga perihal perkelahian Freud dan dua orang anak murid utamanya iaitu Alfred Adler dan Carl Jung.

Fuad turut memperkenalkan kami kepada beberapa terma-terma teknikal yang akan banyak diguna pakai dalam perbahasan psikoanalisis selanjutnya kelak, seperti neurosis, Oedipus complex, konsep Id, Ego, Superego sebagai defense mechanisms, repression, dan banyak lagi. Pengenalan kepada terma-terma teknikal begini sangat penting, terutamanya dalam memahami teks asal perbahasan psikoanalisis.

Positifnya, apa yang saya secara peribadi merasa mengapa perlunya hadir ke kelas begini, walaupun secara teknikalnya langsung tiada kaitan dengan latar belakang akademik, adalah tidak lain, untuk tahu sesuatu yang saya tidak pernah tahu sebelum ini. Tentang psikoanalisis, kalau mahu dibaca sendiri, berdasarkan kapasiti peribadi, saya tidak merasa ianya langkah bijak untuk saya.

Makanya, kelas begini, seperti mana kata Fuad, akan menjadi suatu kumpulan sewacana (discursive) yang membantu sesiapa sahaja memahami asas perbahasan psikoanalisis, termasuklah untuk memahami karya-karya tokoh awal Frankfurt School seperti Erich Fromm, Herbert Marcuse, Theodor W. Adorno dan juga tokoh-tokoh mutakhir yang menulis soal psikoanalisis seumpama Slavoj Žižek dan Alain Badiou.

Kesimpulan awal yang boleh saya bina, dari apa yang telah disyarahkan oleh Fuad adalah, bagaimana Freud mahu manusia menjadi jujur dengan diri mereka sendiri, menampilkan diri mereka yang sebenar, luahkan apa sahaja keinginan yang mereka pendamkan selama ini, langsung dari situ, akan melahirkan kelompok masyarakat yang benar bebasnya, bermula dari penonjolan sikap di peringkat keluarga.

Namun begitu, persoalan terbesar malam itu yang bermain-main dalam fikiran saya adalah, apakah dengan “kejujuran” begitu kelak nanti akan timbulnya kacau-bilau dan porak-poranda dalam sistem bermasyarakat, atau chaos, apabila segalanya sudah tidak lagi perlukan sistem tertentu, atau aturan moral, sebagaimana cakerawala itu sendiri, untuk teratur fungsinya perlukan sekatan dan sistem tertentu.

Mungkin soalan ini akan terjawab dalam siri-siri akan datang, InshāʾAllāh.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…