Saturday, June 6, 2015

Mahathir Mudah Lupa

“Saya orang biasa saja, saya bukan bawa senjata pun. Saya bukan boleh buat apa-apa pun. Pasal apa orang nak takut pada saya, semua ini takut atau tidak?” ujar Mahathir dengan nada yang cukup lunak, dalam sidang medianya sejurus beliau dihentikan dari meneruskan ucapan oleh PDRM semasa Dialog “Nothing To Hide” di PWTC.

Menarik betul drama 1MDB ini. Lagi menarik, drama ini telah pun melondehkan kemaluan dan cerita busuk dari kedua-dua pihak, baik Mahathir mahupun Najib.

Pertamanya, tentang Najib, khalayak kini semua maklum akan bagaimana cerita dia. Sekadar berani melaung atas pentas berdarah pahlawan tapi akhirnya terjun tingkap ketakutan, terkencing dalam seluar.

Lagi menarik, tentang Mahathir. Orang tua ini satu hal lagi, sering sangat mudah lupa. Padahal, dialah juga orang yang pertama mencipta frasa “Melayu Mudah Lupa”, nampaknya hari ini kata-katanya itu menjadi doa yang dimakbulkan tuhan pada dirinya sendiri.

Mahathir nampaknya lupa, atau nyanyuk pada kata-katanya sendiri.

Kita semua tahu, bagaimana modus operandi Mahathir sebelum-sebelum ini, apabila beliau berdepan dengan soalan-soalan media yang menghujani perihal skandal dan kes-kesnya terdahulu.

Jawapannya mudah, saya lupa, atau saya tak ingat.

Tutup kes. Mahathir ini, licik betul politiknya. Dia boleh berbuat begitu, kita kena akui bahawa Mahathir adalah orang yang bijak berpolitik.

Maka, itulah politik.

Bagaimana dia mampu menguruskan persepsi khalayak pada dirinya, juga bagaimana kebijaksanaan dia memilih waktu-waktu yang tepat untuk menyerang musuh politiknya sehingga mereka terduduk kalah.

Itulah Mahathir, suatu legasi dalam dunia politik yang cukup berselirat tipu muslihat permainannya.

Namun begitu, apabila Mahathir dengan muka tidak bersalah, bertanyakan soalan diatas akan hal mengapa Najib takutkan akan dia, sehingga perlu disekat oleh polis dari meneruskan ucapan, ternyata Mahathir benar-benar nyanyuk. Dia cuba meraih simpati dengan cara begitu.

Nampaknya kita tidak mudah lupa. Mahathir lupa, yang dulunya dialah yang memperalatkan polis untuk kepentingan politiknya.

Dari tahun awal pemerintahannya sehingga tahun 2003, seramai-ramai mereka yang disumbat Mahathir ke dalam lokap menggunakan ISA dan sebagainya itu, mereka semua itu ada membawa senjata-kah?

Atau cuba tanyakan dia, berapa ratus kali ceramah-ceramah era Reformasi 1998 telah dihalang polis, penyokong disekat dari berhimpun, diseret ke balai, akhbar dibatalkan permit dan sebagainya?

Adakah Mahathir sudah lupa akan semua itu, semua kebejatan dan kezaliman yang dulunya dia sendiri yang menciptakan budaya itu, menjadi pengamal tegarnya, tukang praktisnya?

Apakah dia sudah nyanyuk bagaimana polis-polis diperalatkan untuk menutup mulut-mulut rakyat dari bersuara dan bangkit melawannya? Apakah Mahathir lupa itu semua?

Mangsa Memali berdarah yang terkorban seramai 14 orang itu, siapa punya angkara? Siapa yang memerintah ketika itu?

Mereka semua bersenjata-kah, sehingga halal darah mereka dibunuh sedemikian rupa?

Mahathir, kamu sudah lupa semua itu, sehingga hari ini kamu boleh bertanya dengan penuh lunak dan mengharapkan simpati, bahawa,

“Saya orang biasa saja, saya bukan bawa senjata pun. Saya bukan boleh buat apa-apa pun. Pasal apa orang nak takut pada saya, semua ini takut atau tidak?”

Mahathir, kamu sekarang tua. Tentu kamu sudah lupa angkara hitam yang pernah kamu dulu berbuat pada orang-orang lainnya yang lemah, yang mahu suara mereka didengari. Sebab itu kamu boleh bertanya semula, pada sesuatu yang dulunya kamu sendiri mengutuk Melayu akan sikap mereka yang mudah lupa.

Sekarang, kamulah Mahathir, yang mudah lupa.

Sejarah akan mengulang-ulang cerita ini, Mahathir. Ingatlah pesanan ini baik-baik...