Wednesday, June 10, 2015

Bermimpi Bersama Teater ‘Kota Kelip-Kelip’ TFTN

Rumah Seri Muda itu masih dian begitu. Saufi dan Azam, berdua mereka pada saat itu bercakap-cakap semelankolis, mengimbau kembali kehidupan dan kenangan yang sama sekali tidak dapat mereka lupakan, perihal bagaimana mereka ketika berada di rumah tersebut. Rumah itu bukan sembarangan rumah, kerana ianya penuh magis.

Magisnya rumah itu, kanak-kanak yang tinggal di sana kekal muda, tiada membesar dan mereka kekal menjadi kanak-kanak. Siapa yang tidak mahu menjadi atau melalui pengalaman magis begitu, kan? Rumah itu, tiada sebaran peraturan yang dikenakan, anak-anak bebas bermain siang dan malam. Ianya, pada semua yang pernah tinggal di sana, seumpama syurga.
 
Jadinya, main-main mereka setiap hari adalah ‘drama’ yang skripnya ditentukan oleh Apai, sang ketua yang cukup dihormati dalam kalangan penghuni rumah tersebut berdasarkan fiksi yang bertebaran di rumah itu. Dan, sebagai ketua, tentulah Api seorang yang sangat dihormati, dan menjadi abang yang melindungi adik-adik di sana. Dia juga, cukup digeruni oleh lain-lain penghuni.

Namun begitu, mentari tidak selalunya panas terik. Kadangkala pancaran sinarnya diseliputi awan kelam. Satu hari, salah seorang dari mereka merasakan bahawa drama-drama yang mereka lakonkan itu tidak lagi mengghairahkan dan menyeronokkan. Sebuah skrip drama baru dicipta oleh Apai untuk mereka lakonkan. Namun, tercetus konflik dan perdebatan antara mereka.
Sumber: Karangkraf 

Kawan, itu bukan aku yang jadi tukang cereka kisah di atas. Itu adalah sinopsis Teater ‘Kota Kelip-Kelip’, yang akan dipentaskan oleh anak-anak Teach For The Needs (TFTN) pada hujung minggu ini di Damansara Performing Arts Centre (DPAC), Petaling Jaya. Kawan, hidup ini mimpi-mimpi sahaja. Teater ini, adalah mimpi anak-anak TFTN.

Kawan, aku tak minta banyak pun. Aku cuma minta, kau sokonglah mereka. Kau sokonglah TFTN untuk menggembirakan anak-anak kecil ini. Berikan mereka peluang untuk hidupkan mimpi-mimpi mereka. Kau tidak rugi pun. Belilah tiketnya, dan hadirlah ke teater ini. Tunjukkan pada mereka, bahawa kita berkongsi mimpi yang sama di dunia fana ini.

Berilah mereka peluang untuk senyum. Berilah mereka peluang untuk merasa bangga dan dihargai. Engkau tidak rugi pun. Kau tidak akan sesekali jatuh miskin pun, dengan menggembirakan anak-anak kecil ini. Jika bukan kita yang penuhkan kerusi-kerusi dewan teater itu, siapa lagi kawan? Berilah mereka peluang, untuk merasa yang kewujudan mereka, tiada berbeza dengan yang lainnya.

Kau mahu tahu apa konflik yang terjadi di antara anak-anak penghuni Rumah Seri Muda itu? Apakah keajaiban Rumah Seri Muda sudah berakhir? Kau ingin tahu bagaimana agaknya kesudahan nasib anak-anak ini? Belilah tiket Teater ‘Kota Kelip-Kelip’. Ajak rakan taulan-mu, bawa anak-anak kecilmu, ke DPAC hujung minggu ini. Kita bertemu di sana ya, untuk anak-anak ajaib TFTN!