Friday, May 15, 2015

Rohingya dan Kemanusiaan Yang Mati

Mengapa begitu renyah sikap kita pada Rohingya? Mengapa begitu sukar untuk kita membantu mereka, menempatkan mereka di sini, memberi perlindungan pada anak-anak kecil dan wanita mereka? Mengapa begitu sukar untuk kita menerima mereka, menjadi sebahagian dari kita? Mengapa? Mereka bukan manusia-kah? Hina sangat-kah mereka?

Mereka yang punya kuasa di tanah air ini, yang boleh memberi kebenaran untuk membenarkan bot-bot itu mendarat, dan boleh membuka perairan supaya mereka selamat tiba dan duduk menetap di sini sehinggalah isu di tanah air negara selesai, memberi kebenaran untuk anak-anak Rohingya mendapat pendidikan di kelas-kelas sekolah yang kita punya – mereka ini di mana sekarang?

Apa lagi yang tinggal pada kita, makhluk yang bernama manusia kalau isu sebegini remeh pun kita tak boleh nak menyelesaikannya dengan cara yang senang dan memudahkan? Apa lagi sisa kemanusiaan yang tinggal pada kita, sebuah negara yang menjadi Pengerusi ASEAN, dan nama kita siap tersenarai dalam keanggotaan Majlis Keselamatan PBB?

Usah dibicarakan mengapa negara mereka berbuat begitu kepada etnik Rohingya, tetapi persoalkan mengapa kita begitu zalim menghalau mereka dari perairan kita, sementelah kita sudah punya peluang yang terbuka untuk membantu mereka. Kita boleh membantu mereka, sangat boleh. Namun kita memilih untuk menjadi binatang tidak berhati perut berbanding manusia yang punya akal dan kasih sayang.

Aku mahu bertanya sekali lagi, hina sangat-kah Rohingya itu, sehingga mereka tidak berpeluang langsung untuk berteduh kasih di negara ini? Ke mana hilangnya rasa manusia kita semua? Ke mana? Kau tahu kawan, mengapa aku tulis membentak begini? Aku tak mahu jadi hero tukang taip, aku cuma merasa jemu, geram, marah pada mereka yang sudah mati rasa manusia. Aku cuma itu.