Skip to main content

Projek Perpustakaan Awam Mini

Kawan saya bertanyakan jumlah buku yang saya miliki, saya tidak pasti berapa. Cuma, saya yakin ianya sudah melebihi 500 buah buku, yang semuanya bertimbunan di dalam bilik kecil di kolej kediaman UKM. Sebenarnya, soalan itu membuatkan saya terfikir untuk memulakan sebuah projek – atau nama lainnya, segmen artikel – dalam blog kecil ini dengan memfokuskan pada buku dan kemaskini senarai buku bulanan.

Saya membaca blog The Personal Libraries Library yang diusahakan oleh Abra Ancliffe, di mana beliau membina sebuah perpustakaan awam mini, di rumahnya yang bertujuan menjadi sebuah komuniti perpustakaan yang bukan sekadar berfokus pada buku, tetapi pembacanya juga. Dengan kata lain, beliau mewujudkan perpustakaan dan orang ramai boleh meminjam serta membaca koleksi-koleksi bukunya serta membentuk komuniti aktif dalam kalangan pembaca.

Lagi menariknya adalah, beliau mengusahakan in-house publishing venture yang turut mengguna pakai nama yang sama, yang berfungsi untuk mencetak segala kertas kerja, projek khas dan segala bahan cetakan dari perpustakaannya kepada ahli-ahli yang membayar yuran tahunan untuk mengguna pakai koleksi buku-bukunya. Tentulah cerita begini amat mengaspirasikan saya, bayangkan beliau sudah pun berjaya mengharungi tempoh 5 tahun perjalanan kedua-dua entiti itu: perpustakaan dan rumah percetakan.

Sebenarnya, mengapa cerita ini menjadi menarik kerana, ketika pada awal-awal kami memulakan idea penubuhan kumpulan Tidak Selain Buku, salah seorang ahli kami mengatakan, kumpulan ini bukan sekadar menjadi sebuah kedai buku, bahkan turut suatu hari nanti, menempa nama sebagai salah sebuah rumah penerbitan bebas. Nampaknya, apa yang diutarakan kawan saya itu, tidaklah jauh bezanya dengan apa yang telah diusahakan oleh Abra Ancliffe.

Mungkin untuk pergi ke arah itu masih lagi jauh buat saya, dan juga buat kumpulan Tidak Selain Buku. Oleh yang demikian, saya mahu memulakan secara kecil-kecilan dahulu dengan memfokuskan pada koleksi buku-buku milik saya sendiri. Pada awalnya ini, saya bercadang untuk menulis setiap awal bulan, kemaskini senarai koleksi buku yang saya telah beli atau peroleh sepanjang bulan tersebut, dan mengemaskinikan rak buku atas talian di Goodreads.

Apabila kita membaca kisah-kisah para pustakawan yang mula bergerak keluar dari tipikal menjadi pustakawan di perpustakaan-perpustakaan awam yang sudah terkenal, dan mula menggerakkan perpustakaan sendiri sama ada menggunakan konsep perpustakaan bergerak, ataupun perpustakaan mini di rumah sendiri, ianya sungguh mengujakan saya. Sayangnya, kebanyakan kisah mereka ini adalah dari bumi Amerika.

Namun begitu, ianya tidaklah salah untuk kita mengambil contoh dengan mengadakan semangat dan usaha begitu di Malaysia. Bayangkan, ada antara mereka mengusahakan perpustakaan dan kedai buku bergerak untuk menyediakan perkhidmatan jualan buku di kawasan-kawasan pedalaman. Cerita mereka tentang bagaimana riangnya kanak-kanak dan orang tua di kawasan pedalaman apabila van buku mereka sampai, ianya benar-benar membuatkan saya tersenyum girang.

Di Malaysia, kita juga ada projek begini, tapi masih belum banyak. Antaranya, Mobile Bookcafe yang diusahakan oleh Muhammad Ali. Ikutilah perkembangan kisah beliau ‘menjajakan’ buku di sekolah-sekolah di seluruh Malaysia dan bagaimana hangatnya sambutan murid-murid dan guru yang dahagakan buku. Semangat begini harus dicontohi. Bayangkan, bukan mudah untuk kita memupuk sikap suka membaca dalam kalangan anak-anak kecil jika tiada usaha untuk mempermudah anak-anak ini mendapatkan bahan bacaan yang mereka gemari.

Mungkin konsep perpustakaan bergerak ini kelihatan begitu jauh dari jangkauan saya, namun dengan memulakan projek perpustakaan mini di bilik sendiri di kolej kediaman, saya kira itu satu langkah yang baik, tanpa perlu menghiraukan faktor sambutan ada ataupun tidak kerana tujuan saya bukanlah keuntungan, tetapi pembangunan komuniti dan minda sewacana. Jika bukan sekarang, bila lagi. Tambahan pula, buku-buku yang saya miliki, bukan semua sudah pun terbaca.

Mungkin saya perlu belajar banyak perkara lagi dari The Personal Libraries Library, dan lain-lain pengusaha perpustakaan peribadi, perihal bagaimana mereka mampu membina sebuah komuniti pembaca yang kecil dan serumpun tanpa perlu mengeluarkan kos yang banyak, tetapi mampu memberi kesan yang besar kepada komuniti yang terlibat. Saya fikir, idea begini tidak memerlukan protokol atau kertas kerja yang berjela-jela, cukup sekadar fikir dan terus laksanakan.

Justeru, untuk permulaan ini saya akan mula menyiarkan koleksi buku-buku yang saya miliki dengan menjadikan rak buku atas talian di Goodreads sebagai platform pertama, dan menulis kemaskini bulanan setiap buku yang dibeli atau peroleh di blog ini. Moga-moga dengan usaha begini, suatu hari nanti saya mampu memiliki sebuah rumah sendiri, yang sebahagian rumah itu akan dimanfaatkan untuk projek perpustakaan awam mini.

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…