Tuesday, May 26, 2015

Merawat Pedofilia Dengan Cinta

Tentang konflik pedofilia (pedophilia) dan polemik ketakutan yang timbul akibat kes Nur Fitri Azmeer, saya lebih gemar memfokuskan perbincangan pada konteks remaja yang mengalami atau berdepan dengan konflik tersebut, berbanding membahaskan cara-cara untuk mengawal pergerakan anak-anak kecil agar mereka tidak menjadi mangsa cabul.

Saya lama berpendirian, untuk merawat konflik ini, tiada cara lain kecuali dengan cinta. Mencintai remaja pedofilia, adalah jalan untuk merawatnya.

Menangani masalah pencabulan seksual terhadap kanak-kanak bukan bermula pada visi untuk menghalang berlakunya kes pencabulan terhadap anak kecil kita sendiri, tetapi harus bermula dengan visi pada bagaimana untuk menghalang dari lahirnya golongan pencabul.

Alasan paling munasabah, sesiapa pun boleh menjadi pencabul.

Boleh jadi anak kita sendiri menjadi pencabul, atau saudara mara terdekat, atau kawan-kawan yang rapit. Adalah wajib untuk kita fahami, sebelum jauh menerawang dalam isu ini adalah, mempunyai naluri pedofilia tidak langsung menjadikan seseorang itu sebagai pencabul kanak-kanak.

Dari premis ini, wajarnya soalan yang timbul adalah, sebagai ibu bapa, apakah tindakan kita jikalau kita dapat mengetahui atau mengesan bahawa anak remaja kita juga mempunyai naluri pedofilia, atau berdepan dengan konflik dalaman begitu, atau sebaliknya, anak remaja kita sendiri mampu berkongsi permasalahan itu kepada kita secara terbuka?

Bayangkan, jika kita yang berada di posisi ibu bapa Nur Fitri Azmeer, apakah tindakan atau inisiatif yang akan kita ambil atau usahakan jikalau Nur Fitri Azmeer ‘mampu’ berkongsi perasaan dan tekanan yang beliau pendam selama ini kepada kita, keluarganya dan rakan-rakan secara terbuka sebelum keadaannya menjadi sebegitu parah seperti sekarang?

Soalnya sekarang, dalam keadaan yang serba menekan dan menakutkan begini, adakah mungkin beliau atau mana-mana remaja yang berdepan dengan konflik yang sama, mampu secara terbuka meluahkan perasaan kepada kita, berkongsi polemik dalamannya, setelah seantero masyarakat memandang mereka tidak ubah seperti monster atau pencabul yang serba keji?

Jawapannya, tentulah tidak sama sekali, untuk Nur Fitri Azmeer dan mana-mana remaja yang senasib dengannya, menjadi terbuka, loosening-up dengan permasalahan mereka dan sanggup berkongsi masalah itu dengan ibu bapa mereka, adik beradiknya atau rakan-rakannya.

Ketakutan itu, yang sebenarnya kita sendiri yang timbulkan, menyebabkan masalah ini semakin teruk dan gagal sama sekali untuk diselesaikan.

Inilah persimpangan dalam polemik pedofilia.

Masyarakat membina blok ketakutan dan akhirnya, remaja yang mengalami konflik ini akan terus terperonyok dalam tekanan psikologi dan perasaan, tanpa ada pilihan lain, selain memendam dan bertahan dalam keadaan penuh kesukaran.

Ketakutan itu langsung tidak dapat membantu mereka untuk berubah, atau percaya bahawa ada jalan keluarnya. Inilah, pada hemat saya, faktor mengapa konflik ini tidak dapat diselesaikan.

Saya mencadangkan, merawat pedofilia dengan cinta.

Mencintai remaja yang berdepan dengan konflik ini adalah langkah terpenting, untuk memberitahu mesej kepada mereka bahawa, mereka bukan penjenayah, atau makhluk asing, atau pelik, atau pencabul. Bahawa mereka juga manusia yang punya hati dan perasaan, bahawa mereka tidak berkeseorangan dalam mendepani konflik tersebut.

Banyak kajian menyatakan, mereka yang mengalami naluri pedofilia ini akan dapat mengesan naluri itu seawal usia 11 sehingga 13 tahun. Pada waktu ini, sejauh manakah kita yakin bahawa hanya Nur Fitri Azmeer sahaja yang berdepan dengan masalah sebegitu?

Soalan ini timbul, untuk membuat penegasan bahawa, kritikalnya untuk kita mencari jalan penyelesaian agar tidak terjadi lagi kes sebegini buat kali kedua.

Mungkin ketika usia seawal 11 sehingga 13 tahun itu, mereka masih dalam keadaan keliru dengan naluri seksual mereka sendiri.

Justeru, adalah menjadi tanggungjawab kitalah sebagai orang dewasa dan ibu bapa mereka untuk menyelami konflik dalaman ini, dengan langkah pertama mencintai anak-anak remaja kita sehingga mereka mampu terbuka tentang permasalahan yang mereka hadapi – termasuklah pedofilia.

Mereka mungkin masih belum memahami perbezaan naluri seksual mereka dengan naluri yang normal lainnya, ataupun jika mereka sudah dapat membezakannya, ketika itu, adalah penting sebagai ibu bapa untuk mendekati mereka dengan penuh kasih sayang, untuk memberitahu bahawa dia tidak berbeza dan paling penting dia tidak berkeseorangan dalam mendepani perbezaan yang dia miliki itu.

Bagaimana semua ini boleh dilakukan?

Tidak lain dengan kita selaku pemain utama dalam masyarakat – ibu bapa, pembuat dasar, guru dan rumah ibadat – mencintai remaja ini, untuk akhirnya mereka sudi berkongsi masalah itu kepada kita.

Bermula dari tindakan inilah, akhirnya kita boleh merangka strategi yang bagaimana untuk membantu remaja-remaja ini mendepani naluri seksual mereka dengan matang dan sihat, serta hidup beretika.

Mengapa berbuat ini semua?

Pertama, demi menyelamatkan anak-anak remaja yang berdepan dengan konflik pedofilia itu sendiri dari hukuman masyarakat yang tidak adil terhadap mereka.

Kedua, tidak lain dan tidak bukan, untuk memberi jawapan kepada ketakutan yang dibina akibat kes yang berlaku, dan menyelesaikan permasalahan pencabulan kanak-kanak dari terus menular dalam masyarakat.

Mungkin kita boleh mengambil pengajaran dari nasihat Profesor di Jabatan Psikologi, Northwestern University, Dr. Michael Bailey mengenai perlunya masyarakat menerima seadanya golongan pedophiles dan membantu mereka untuk hidup dan menjadi sebahagian anggota masyarakat, yang beretika dan bermoral tinggi sekaligus menghalang daripada berlakunya jenayah cabul terhadap kanak-kanak,

"I used to think that almost all pedophiles were destined to molest children, but I've changed my mind. A growing body of research conducted by leading scientists suggests that a large proportion of pedophiliac men — maybe a majority—have never touched a child sexually. I have for years felt sympathy for pedophiles and thought that society should do better by them. Such men never choose to be attracted to children or adolescents. They have a burden that most of us do not have, and they should be helped more and demonized less. I used to think that help would likely entail biological treatments, including chemical or surgical castration. Now I think help beyond the biochemical option is vital. Many can resist their urges without it, and we ought to make it easier for them to do the right thing. Making them feel that they are worthless and despised can only make it more difficult for them."