Friday, May 1, 2015

Bukan Babi Sahaja Haram

Di Malaysia, bukan babi sahaja haram. Buku pun haram. Membaca pun, lagi haram. Di Malaysia, untuk menjadi bijak dan pandai, kena sembunyi-sembunyi. Jika tidak, akan digelar macam-macam, dituduh begitu dan begini. Suaranya disekat. Tulisannya diharamkan.

Buku ini, kalau kita pandang sebagai musuh, kita ini tidak ubah seperti binatang berkaki empat. Bezanya, yang membuatkan kita lagi bodoh dan diketawakan penghuni langit, adalah kita binatang yang diberi otak untuk berakal.

Tapi, sayangnya, otak itu tinggal sekadar otak. Otak yang lempung. Otak begini, mudah merasa takut pada idea dan buku-buku. Otak begini, layaknya dilobotomikan terus sahaja, supaya tidak membiak spesies begitu lagi.

Untuk menulis buku, bukan kerja senang. Bukan kerja sejam dua. Bukan kerja boleh buat sambil sembang di kedai kopi. Untuk haramkan buku, senang sekali, cuma perlukan arahan seseorang yang berotak lempung dan buta sejarah. Mereka ini akan meneruskan projek pembodohan bangsa.

Mereka ini – sang yang punya kuasa dan pengaruh – buta dan naif. Mereka ingat dengan rampasan, pengharaman, sekatan dan sebagainya itu mampu membunuh idea. Mereka silap besar. Mereka tidak pernah cuba belajar dari sejarah.

Moga tuhan pupuskan spesies begini secepat mungkin, demi anak-anak kecil kita semua kelak.