Skip to main content

45 Tahun Universiti Kebangsaan Malaysia

4 tahun menuntut ilmu di perbukitan ilmu UKM, apabila ditanya seseorang apakah perkara yang paling tidak digemari, dijawab rata-rata oleh para graduan adalah, menulis tesis dalam Bahasa Melayu.

4 tahun di universiti yang ditubuhkan pada aspirasi untuk memartabatkan bahasa Melayu sebagai bahasa keilmuan, graduannya boleh memberi jawapan sebegitu.

Di mana silapnya Universiti Kebangsaan Malaysia?

Silapnya itu, di pundak mahasiswa ataupun di pundak pengaturcaraan universiti sendiri?

Untuk berlaku adil, kita memberi telahan, salahnya itu pada sesiapa sahaja yang berhajat kepada universiti ini, tetapi enggan untuk belajar memahami aspirasi UKM. Pada akhirnya, universiti mendapat tempeleng kegagalan melahirkan insan yang modalnya ‘kebangsaan’.

Hari ini, 45 tahun yang lalu, universiti kebangsaan ini berjaya ditubuhkan secara rasminya, setelah mendapat tentangan ramai pihak yang masih terjajah minda mereka dari perihal memikirkan kemandirian bahasa dan bangsa dengan usaha penubuhan universiti kebangsaan.

Tanggal 18 Mei 1970 di Jalan Pantai Baru, Kuala Lumpur, terbinanya sebuah kampus baru yang diberi nama Universiti Kebangsaan Malaysia.

Di situ juga, pada 24 Januari 1972, syarahan pengukuhan pelantikan pada jawatan Profesor Bahasa dan Kesusasteraan Melayu telah disampaikan oleh Prof. Syed Muhammad Naquib Al-Attas, yang sehingga kini syarahan beliau itu tidak mampu disanggah lagi oleh mana-mana cerdik pandai Orientalis perihal pengamatan beliau terhadap penceritaan pengaruh Islam dalam sejarah dan kebudayaan Melayu di tanah air ini.

Kita bertanya, setelah 45 tahun bertapak, setelah berdekad lamanya menjadi universiti, setelah lebih dari 200,000 graduan sudah dilahirkan, mengapa universiti ini masih terus bergelut dengan ketidakfahaman mahasiswanya terhadap falsafah dan peri makna sejarah penubuhannya?

Soalan ini tidak berhajat pada jawapan segera, cuma berhajat pada sinar kesedaran boleh diumpil dari segenap mereka yang berada di universiti ini untuk turut berfikir soal ini.

Ianya tentu sekali tidak cukup dengan sekadar saban tahun, menukar moto dan visi misinya. Launglah sebanyak mana sekalipun bahawa kita ini pendaulat amanah negara, namun pada akhirnya kita tersungkur pada kebutaan sejarah dan kehampaan makna, universiti ini tidak akan ke mana.

Graduan yang lahir, kosong aspirasi, tiada langsung bezanya kita dengan lain-lain universiti. Soal falsafah universiti, tugas kita bukan menghafalnya, tetapi memahami makna dan hakikatnya.

Sejauh mana kita, selaku orang yang terlibat dan menjadi anggota secara langsung dengan entiti universiti kebangsaan ini memahami falsafah yang ditulis oleh Jawatankuasa Penggubal Falsafah UKM pada 1978 itu, menentukan jatuh bangunnya keberjayaan ini, yang demikiannya berbunyi:

“Paduan antara iman kepada Allah dengan ilmu yang bermanfaat serta gabungan antara teori dengan amal adalah dasar utama bagi perkembangan ilmu, proses pembinaan masyarakat terpelajar dan pembangunan Universiti.”

Bahawa ilmu pengetahuan di universiti harus berkembang untuk manusia.

Bahawa pengurusan yang lebih tinggi ialah kebijaksanaan Pencipta yang Maha Kuasa yang diakui oleh manusia sebagai kebenaran yang tertinggi.

Bahawa pengawasan kriteria yang lebih tinggi dari akal ini tidak harus diertikan sebagai sekatan yang melulu terhadap perkembangan ilmu pengetahuan yang rasional.

Bahawa perkembangan ilmu pengetahuan itu seharusnya menjadikan manusia berilmu itu semakin tunduk dan beriman.

Itu belum lagi kita berbicara soal mengapa wajibnya kita memartabatkan bahasa Melayu sebagai medium utama, dan mengapa kita harus merasa kebertanggungjawaban selaku anggota utama universiti kebangsaan untuk memartabatkan bahasa ibunda ini.

Graduan yang tiada rasa malu, mengeluh pada ketatnya syarat untuk menulis tesis, harus sedar akan hal ini.

Demikian jua, untuk para pengatur cara universiti - para pentadbir dan pengubal polisi, bermula dari peringkat tertinggi, berhentilah bersikap seperti kebudak-budakan, sedarlah dari mimpi-mimpi dan alihkan fokus itu pada perkara yang benar-benar menjadi faktor kita sebagai universiti kebangsaan.

Sebenarnya, tugas universiti ini bukan hanya membawa amanah 'kebangsaan' itu, bahkan untuk memaknai fungsi pendidikan yang hakiki.

45 tahun, hampir separuh abad universiti ini berdiri menopang falsafah penubuhannya.

Pada akhirnya, kita harus sedar, segala kerja untuk berbuat ke arah mencapai maksud dan makna falsafah itu, adalah kita sendiri, bukan institusi ini. Institusi ini, kekal begitu. Kalau tiada rohnya, maka yang tinggal adalah bangunan-bangunannya sahaja.

Untuk hidupkan rohnya, itu kita dan adalah dengan berbalik pada asalan kita.

Kita wajib memahamkan mahasiswa dan pengurusan universiti pada Falsafah UKM dan aspirasi serta sejarahnya.

Untuk berbuat itu, kita harus berhenti seketika, menarik nafas pada menyelak semula helaian sejarah ini, menghirup roh kesedaran masyarakat era 70-an, menghidupkan semula wacana falsafah di bumi UKM, membincangkan secara kritis soal kemandirian bahasa Melayu. Boleh kita berbuat ini?

Dan paling penting, hemat saya, mengapa tidak kita usahakan dan bangunkan semula idea-idea dan gagasan hebat yang pernah diutarakan oleh al-Attas dalam syarahannya pada 1972 dulu yang bertajuk, “Islam dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu”?

Selamat Ulangtahun ke-45, Universiti Kebangsaan Malaysia!

Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…