Skip to main content

Testimoni Orang Ngomong Anjing Gong Gong

Pertama, buku ini habis dibaca dalam masa 15 minit. Ini serius. Singgah melepak di Dubook HQ sebelah PKNS Bangi, dan buku ini habis dibaca sebelum sempat dibeli lagi. Jadi, terus tak terbeli. Buat apa nak beli lagi kalau dah habis baca. Tapi, bila keluar kedai, terasa berdosa pula pada Mut. Seolah-olah makan tapi tak bayar.

Jadi, selepas Zohor bergerak ke PWTC, bercadang kalau jumpa Mut nak minta halalkan aku baca buku dia tapi tak beli langsung. Dah pun jumpa Mut, siap bersembang barang satu dua patah dan membeli beberapa judul dari Dubook, tapi bila tengok dia tengah melepak dengan Cikgu Zul, terlupa terus nak minta halalkan perkara tadi. Ceritanya, pasal kalut nak minta autograf Cikgu Zul, terlupa pada Mut.

Minta maaf, bang!

Kedua, buku ini ringkas. Sebelum itu, lupa nak bagi tahu, bukan buku Mut sahaja habis dibaca semasa melepak di HQ mereka, malah buku Yak Bok Te! pun menerima nasib yang sama. Habis dibaca masa itu juga. Untung melepak di kedai buku, boleh baca percuma, selesa ada penghawa dingin, dan untuk pengetahuan semua, siap bersofa lembut menghadap TV 60 inci.

OK, sampai pada tujuan testimoni ini. Bukunya ringkas, ringan dan sesuai dibaca semua lapisan masyarakat, walaupun di muka depan siap amaran untuk orang bodoh tidak membacanya. Ada benarnya juga amaran begitu. Bayangkanlah kalau buku Mut ini diberi pada Ahmad Maslan untuk dibaca, tak haru dibuatnya? Silap-silap bermutasi terus budak cerdik tu.

Paling penting, Mut jujur. Sebut jujur dalam penulisan dan lontaran persoalan, aku teringat pada arwah Ahmad Wahib. Memanglah tidak adil nak banding Mut dan si arwah, kerana kasus perbincangan mereka sangat berbeda. Apa pun, Mut jujur dan berterus terang. Kalau memang buku ini jatuh pada orang bodoh dan lurus bendul, atau kata lain, tak mahu berfikir panjang, parah juga Mut dapat macam-macam gelaran.

Dialog dan kupasan ringkas pada setiap lakaran dan karikatur itu, kenalah difahami bahawa ianya adalah satira. Dan itu pun tujuan sebenar Mut, pada hemat aku. Satiranya itu adalah kritikan terhadap isu yang memutar sekeliling hidup kita di Malaysia selama ini. Namakanlah apa sahaja pun, termasuklah sindiran Mut terhadap tipikal orang Melayu, kebodohan politik dan banyak lagi.

Gayanya mudah difahami, seperti membaca status di dinding Facebook sahaja. Cuma kali ini, dibukukan dan dijual dengan harga RM20. Tapi, tak perlulah nak mengungkit sangat pasal harga ye, kalau kau pun melantak baca percuma di HQ mereka sendiri. Cuma aku sangat syorkan buku ini pada adik-adik di universiti dan sekolah menengah, bukan sahaja untuk dibaca dan kemudiannya ketawa, tapi berfikir.

Kelakar itu satu hal, yang paling penting, bagaimana bersikap dengan idea yang cuba disampaikan oleh penulis, walaupun bentuknya sebegitu ringkas. Aku tidaklah bersetuju mana dengan penyampaian satira – dalam sesetengah keadaan – tapi fungsinya dalam menggerakkan minda masyarakat itu, tidaklah boleh dinafikan sepenuhnya.

Bahkan, karya-karya satira telah pun membuktikan ratusan kali dalam sejarah, bahawa mereka mampu memutik rasa sedar pada realiti sebenar masyarakat, yang acap kali cuba diperlindungkan oleh sesetengah kelompok penguasa. Sebagai contoh, Ahmad Maslan. He’s trying too hard untuk menutup realiti sebenar masyarakat, tapi nampaknya orang makin nampak realiti dirinya sendiri. Bodoh.

Itulah testimoni aku untuk buku Orang Ngomong Anjing Gong Gong yang ditulis oleh Mutalib Uthman. Panjang pula aku berleter. Apa pun, aku nak minta maaf sekali lagi pada Mut pasal baca percuma dan tak beli pun buku tu. Juga pada Amin Landak, minta dihalalkan juga. Aku beli buku Dubook, tapi judul lain la. Moga itu boleh dikira sebagai bayaran pada kedua buku ini, boleh?

Walaupun rasa bersalah begini, aku masih menaruh harapan supaya Tuhan takdirkan aku dapat Vespa merah itu. Dan yang terakhir, oleh kerana aku tiada buku ini, maka tidaklah perlu aku menunaikan wasiat Mut supaya membakarnya selepas dia mati, kan?

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…