Wednesday, April 22, 2015

Tentang Cinta

Seingat saya, kali terakhir orang bertanya saya tentang cinta secara serius, ketika saya di Istanbul 2 tahun yang lepas. Ketika itu, saya terpinga-pinga dan soalan itu, yang sebenarnya tidak pernah terlintas dalam kepala saya pun, membuatkan saya terfikir banyak kali – jujurnya.

“Oh, ada girlfriend?” tanya kawan saya – perempuan.

“Nah. Tak pernah,” sambil saya cuba imbau kenangan-kenangan dulu, “crush tu pernah, tapi girlfriend, nope.

“Kenapa?” dia bertanya lagi, mungkin kepelikan.

Saya membiarkan soalan itu berlalu, dengan menggeleng kepala dan memandang kosong ke depan. Tiada jawapan, tentang mengapa. Agaknya saya fikir soalan begitu sangat remeh untuk ditanya dan difikirkan. Dan, nuansa soalan itu menuju khas pada cinta sesama manusia. Tidak lebih dari itu.

Numero uno, ianya tentang ego. Saya punya ego tertentu dalam membicarakan topik ini dan seangkatannya. Ianya peribadi, dan jika saya berusaha untuk memikirkan juga, maka ketika itu jiwa saya sedang dalam keadaan yang sangat nadir. Sebabnya, saya tidak pernah ada kemahuan untuk menjadi orang lain, untuk surrender dari menjadi diri sendiri.

Tapi, kerana ego jugalah, apabila ditanya sebegitu, saya merasa tercabar sebenarnya. Dan secara tiba-tiba datang perasaan untuk membuktikan sesuatu. Syaitan betul, untuk buktikan apa? Ramai yang mengatakan, jatuh cinta itu sebenarnya sebuah pencarian atau quest. Sebuah pencarian kepada subjektiviti – kebenaran, kecantikan, estetika.

Ya, logistik cinta memang begitu gamaknya. Sehingga ada yang mengatakan, jatuh cinta itu seumpama menggenggam risiko. Menggambarkan sebuah kemahuan untuk meletakkan diri sendiri pada suatu keadaan yang cukup lemah, untuk mudah dikuasai, dibolak balikkan, berada dalam keadaan penuh ketidakpastian.

Dan, mereka bicara keadaan begini indah dan membahagiakan. Tidak hairanlah, mereka yang bercinta menjadi buta pada hakikat kebenaran, kerana pencarian mereka adalah pencarian kebenaran yang sifatnya subjektif, mencari makna yang berbeda dari yang asal, pencarian yang berupaya mencerakinkan realiti. Semuanya menjadi kabur, rambang.

Menarik juga falsafah begini, seolah-olah ianya menggambarkan perihal manusia yang cuba keluar dari zon selesa mereka dan mencari sesuatu untuk dicabar. Kata orang, jika tidak hidup, maka tiadanya mati. Untuk merasa hidup, seseorang perlukan cabaran. Jatuh cinta dan mencari cinta, juga hal untuk mencari makna kehidupan.

Mengapa disebut begitu? Telah saya, katakan jika saya mahu menolong seseorang yang dalam kesusahan, tentulah pertama-tamanya saya akan meletakkan diri saya pada tempat seseorang itu. Cuba menjadi diri yang lain, merasai dan memaknakan keadaan yang bukan diri sendiri, sehingga dari situ, akan lahirnya empati dan cinta untuk berbuat sesuatu.

Tapi, jika bukan ego yang memandu jiwa dalam pencarian ini, manusia akan lemas dan tenggelam. Saya yakin idea begini sangat menarik untuk diteroka. Bahkan, saya tidak menolak, bahawa cinta yang benar adalah kemahuan untuk meletakkan kepentingan yang lain jauh mengatasi kepentingan diri sendiri.

Mungkin ini jawapan saya untuk soalan mengapa tadi. Saya ada ego, dan saya masih belum mampu berkompromi untuk meletakkan kepentingan lain superior dari kepentingan diri saya sendiri. Dan perlu jelas, bahawa alasan begini, hanya tertakluk pada kasus perbincangan seputar cinta yang bermotifkan nafsu sesama manusia.

Kerana ego jugalah, kerap kali saya menanggung rasa sakit. Sakit, bilamana kita menyukai seseorang tetapi tidak mampu memberitahunya, atau meluahkan atau mendapat peluang untuk meluahkan. Sakitnya itu, kawan, Tuhan sahaja yang mengerti.