Monday, April 20, 2015

Perihal Masyarakat Yang Gemarkan Hal Bersifat Runcitan

Dalam buku “Islam dalam Sejarah dan Kebudayaan Melayu”, Al-Attas ada menyebut tentang perkara ini. Tetapi, beliau mengarahkan maksudnya pada bagaimana kita melihat sejarah dan keperluan untuk kita tidak menyamakan hal-hal runcitan sebagai catatan sejarah. Runcitan yang dimaksudkan, adalah perkara yang remeh-temeh, tetek banget, kontang makna dan hakikat.

Tidak dinafikan, perkara ini telah lama menjadi tumpuan dalam pemerhatian saya terhadap gelagat masyarakat di negara ini, tentang bagaimana mereka menanggapi isu, bersikap dalam hal kritikal dan keutamaan dalam perkara yang “really matters”.

Dalam perjalanan pulang dari UTM Kampus KL usai Saturday Night Lecture 2015, saya berbual dengan seorang sahabat tentang masalah yang sama, tentang bagaimana masyarakat Malaysia terdidik untuk menyukai perkara-perkara runcitan, yang remeh temeh, yang ringan-ringan kononnya, yang ada unsur lawak dan ketawa.

Kita boleh saksikan sendiri, bagaimana sambutan masyarakat pada hal-hal yang begini, lihat sahajalah pada halaman media sosial yang menghidangkan juadah media sebegini, sambutannya cukup hangat dan sering kali menjadi pilihan kepada topik yang menjadi trending dalam media-media sosial.

Bukanlah ini bermakna kita tidak boleh melawak, atau ketawa. Dan tidaklah juga ini bermakna kita perlu 24 jam bercakap hanya hal-hal yang serius. Janganlah mengambil sikap yang simplistik begini. Apa yang dimaksudkan adalah, berpada-pada akan hal yang sifatnya remeh-temeh dan tiada makna.

Media satu hal, jika disoroti Astro yang menyajikan banyak rancangan-rancangan yang mematikan minda dan jiwa. Di saluran mereka yang popular seperti Mustika, Warna dan sebagainya, senarai rancangan yang disajikan, hanya membuatkan masyarakat semakin bodoh dan jauh dari semangat untuk menuntut ilmu.

Dan kesannya, bukan pada generasi tua renta sahaja, lagi teruk adalah pada adik-adik generasi kecil yang celik mata mereka terus melekat pada kaca televisyen tanpa pengawasan dan kawalan dari ibu bapa. Kadang kala, si ibu dan bapa melebih-lebih dari anak mereka sendiri, dan akhirnya membuatkan si anak terbiasa dengan budaya begitu sedari kecil lagi.

Saya sehingga sekarang tidak dapat menerima sikap sesetengah ibu bapa yang memandang ringan akan perkara ini, dibiarkan anak-anak mereka menonton rancangan lawak seperti Maharaja Lawak. Tidakkah mereka merasa bimbang atau terfikir yang anak-anak mereka akan terdedah dengan kesan buruk dari rancangan sebegitu?

Apabila saya bergaul dengan anak-anak jiran dan adik-adik di kelas tuisyen, hati saya merasa tidak enak apabila anak-anak yang masih kecil petah mengikut dan meniru gaya si pelawak Astro, menggunakan kosa kata yang memualkan pada tahap umur mereka, dan tentu sekali kesalahan begini tidak boleh diletak pada pundak mereka sama sekali.

Ibu bapa, mana perginya peranan mereka dalam mengawal akan perkara begini? Pada saya, hal begini sifatnya sangat domestik. Ibu bapa perlu sedar bahawa kesan dari didikan dan kebebasan begini, tidak lain hanya akan melahirkan generasi yang mandom akal dan mandul minda. Membiasakan anak-anak dengan hal remeh-temeh dan tetek banget, janganlah kita marah apabila anak-anak bila membesar kelak tidak peduli pada hal-hal yang “really matters”.

Maka tidaklah menghairankan, bilamana kita amati topik yang menjadi trending di media sosial, terutamanya Twitter, daripada 10 topik paling popular, separuh darinya atau wajib ada dalam senarai adalah topik yang berkaitan dunia hiburan seperti K-Pop dan gosip artis. Topik begini, tarafnya sampah sahaja. Tapi yang bertaraf sampah itulah menjadi pilihan bualan ramai.

Mengapa perkara begini terjadi? Sebelum kita jawab soalan itu, baik kita soroti demografi pengguna media sosial. Ya, rata-rata adalah golongan muda yang berusia antara 18-40 tahun. Mereka ini, dicanangkan bahawa konon-kononnya pewaris kepimpinan negara, pelapis masa depan bangsa dan sebagainya. Jadi, ini sikap sang pewaris kepimpinan?

Kelakar betul dunia hari ini. Nak salahkan mereka juga, tidak adil kerana saban waktu mereka dididik dengan suasana begitu. Sebentar tadi saya memberi contoh program yang disajikan Astro. Belum lagi kita selidiki lagi mendalam, tentang proses kehidupan seorang remaja dan belia di Malaysia seawal bangun pagi sehingga ke lewat malam, berapa banyak sangatlah masa yang diperuntukkan pada aktiviti yang menyemai ilmu dan intelektualisme.

Tambah-tambah cabaran sekarang semakin kuat dengan adanya pelbagai bentuk media sosial, yang ibu bapa sudah tidak punya kuasa lagi untuk mengawal. Pada hemat saya, semua ini boleh dikawal dengan didikan sedari umur kecil lagi, dengan membiasakan anak-anak pada hal-hal yang serius dan bermakna.

Mengapa ibu bapa sehingga sekarang masih merasa alergi untuk berborak dengan anak-anak mereka soal politik kenegaraan, atau hal yang bersangkut paut tentang sosial masyarakat seperti isu gelandangan, kemiskinan, anak yatim, polisi-polisi negara dan alam sekitar sejak umur mereka kecil lagi? Atau mendedahkan anak-anak mereka dengan rancangan-rancangan yang serius dan bermakna?

Saya jemu dan merasa cukup terpukul melihat sekelompok ibu bapa yang merasa lapang dengan membiarkan anak-anak mereka terutamanya yang usianya remaja bergulat dengan program Maharaja Lawak, ketagih dengan Facebook atau permainan video yang tiada kawalan dengan alasan yang cukup cliché iaitu, “Alah, mereka kecil lagi...

Semua ini, natijahnya kita boleh saksikan sekarang. Bahawa kita telah melahirkan masyarakat yang begitu cepat bercakap tentang baju Melayu hipster, masyarakat yang ceria dan hidup dengan lawak pada Ahmad Maslan, masyarakat yang gemar pada video-video viral yang tidak bermanfaat, masyarakat kita terlebih laju pula menyebarkan gosip sensasi, dan masyarakat yang sana sininya bercakap tentang Maharaja Lawak.

Dan, dengan semua kompilasi lawak begini, kita bercakap mahu lahirkan masyarakat berkelas dunia menjelang 2020. Dan juga, pak menteri saban hari mimpikan universiti kita bertaraf Harvard dan Oxford. Kita mahu berkelas dunia dan bertaraf Harvard dengan masyarakat yang gemarkan K-Pop, sukakan gosip artis, teruja dengan lawak-lawak bodoh, galak dengan isu-isu runcitan, buta akal dan cetek ilmu – I wish you good luck!