Skip to main content

Perihal Manusia Mahu Menjadi Tuhan

Isnin lepas, giliran saya menjadi pembentang untuk aktiviti perkumpulan kami di UKM. Ya, saban minggu kami bertemu dan berdiskusi tentang buku. Kami bergerak secara tertutup, cuma sesekali menjemput pembentang luar. Jika pernah terserempak dengan status Facebook dari akaun yang bernama +‘Tidak Selain Buku’ Book CafĂ©, itulah kami.

Dijadikan cerita, kami memilih untuk lari sebentar dari buku. Kami memilih untuk membentangkan dan membahaskan sebuah video pendek, syarahan tentang konsep manusia sekarang sudah pun bertukar menjadi Tuhan. Saya si tukang bentangnya. Tajuk video itu, We Are The GODs Now, kalau sampai ke telinga JAKIM, mahunya kami kena tangkap mungkin.

Tidaklah dinafikan, tajuk video itu sendiri sudah boleh mengundang ribuan tanggapan negatif. Cuma, saya beriman bahawa sebagai orang Islam, yang punya sumber primer yakni al-Quran, mengapa perlu gentar atau bimbang untuk mendepani persoalan begitu, sedangkan kita boleh menghujahkannya dengan rasional dan ilmiah.

Video tersebut merupakan sebuah ucapan yang disampaikan oleh Jason Silva, yang kononnya dicanangkan sebagai ahli filsuf, semasa Festival of Dangerous Ideas di Sydney Opera House pada tahun 2012. Jason mengemukakan sebuah idea tentang manusia sekarang, yang semakin maju teknologinya, kini sudah pun bertukar menjadi tuhan.

“Having invented the God, we can turning to them.” demikian katanya. Dan keseluruhan ucapannya itu seputar idea dan konsep Tuhan yang beliau fikirkan, yang manusia kini sudah pun mencapai tahap Tuhan atau transcend their limits untuk menjadi Tuhan. Bahkan, dengan mengatakan bahawa kita sudah menjadi Tuhan, kita mampu mencipta kita sendiri, mengawal dan mengurus selia alam cakerawala ini.

Namun begitu, meletakkan keseluruhan merit idea manusia bertukar menjadi Tuhan kepada Jason Silva akan menyebabkan berlakunya ketidakadilan terhadap sekumpulan manusia yang lain, yang turut mengutarakan idea yang sama sejak sekian lama lagi. Antaranya, Sigmund Freud dalam bukunya yang berjudul Civilization and Its Discontents menulis,

“Long ago man formed an ideal conception of omnipotence and omniscience which he embodied in his gods. Whatever seemed unattainable to his desires - or forbidden to him - he attributed to these gods. One may say, therefore, that these gods were the ideals of his culture. Now he has himself approached very near to realizing this ideal, he has nearly become a god himself.”

Tontonlah video ini dan buatlah penilaian terhadapnya. Walaupun pada mulanya saya terfikir, apa guna membuang masa membincangkan tentang hal sebegini, yang sifatnya mustahil dan jauh dari rasional akal yang sihat, namun apabila menyedari bahawa realitinya ramai manusia juga secara tidak sedar berfikir sebagaimana Jason memikirkan tentang Tuhan, jadi membahaskannya juga bukanlah suatu yang sia-sia.

Jason memulakan projeknya yang digelar “Turning Into GODs” sekitar 2012. Semenjak itu, banyak beliau hasilkan video pendek yang menerangkan konsep dan idea-ideanya tentang manusia kini sudah bertukar menjadi Tuhan. Di akaun YouTube miliknya, Shots of Awe, kebanyakan video ringkas itu bertujuan menghuraikan lagi konsep tersebut bermula dengan syarahannya di Sydney.

Beliau memulakan syarahannya dengan mengungkap kata-kata Ernest Berker dalam bukunya yang berjudul Denial of Death, yang menceritakan perihal The Problem of Death dan cara-cara penyelesaiannya. Menurut Berker, manusia kini telah menemui 3 cara mengatasi kematian, lantaran kematianlah yang menyekat manusia dari menjadi Tuhan.

Dari ketiga-tiga cara tersebut, cara ketiga iaitu melalui creative solution, dengan menggunakan teknologi, beliau mendakwa manusia akan mampu mengatasi masalah kematian dan mencapai hidup abadi. Dari sini, kelihatan Jason begitu kagum dengan idea ini, lantas beliau menghuraikan sepanjang-panjangnya bagaimana yang dikatakan teknologi itu mampu menjadikan manusia sebagai Tuhan.

Saya tidaklah mahu menceritakan satu persatu hujah Jason, kerana semua boleh ditonton dalam video tersebut. Cuma saya mahu membuat sedikit refleksi dari apa yang direnung oleh Jason berkenaan konsep Tuhan dan keesaan-Nya. Tentu sekali kita tidak menafikan, revolusi dalam teknologi itu memang benar canggihnya berbanding 200 tahun yang lepas.

Bilamana Jason membandingkan kisah Presiden Amerika yang pertama tidak memakai telefon bimbit lagi berbanding kanak-kanak di benua Afrika hari ini, atau kemajuan teknologi nano, Google databases dan iPhone yang menggambarkan konsep telekomunikasi yang seperti GOD-likely telecommunication, memang bunyinya kelakar dan naif. Tuhan itu apa, harusnya persoalan ini dijawab terlebih dahulu oleh Jason.

Dan, Jason kelihatan begitu takjub akan kemajuan teknologi. Beliau tidak sekadar menceritakan perkembangan teknologi, bahkan turut bercerita keberadaan teknologi dalam tempoh sedekad mendatang dengan spekulasi-spekulasi yang, jika direnung betul-betul bunyinya agak meloyakan. Soal hidup abadi atau immortal, kita beriman bahawa perkara itu adalah mustahil. Teknologi ada limitnya. Dan manusia itu sendiri adalah limitnya.

Adakah konsepnya itu boleh diberi merit sebagai sebuah idea atau sekadar khayalan di siang bolong? Kita tidak nafikan, banyak kali ramalan Ray Kurzweil menepati dan menjadi realiti. Malah, kita tidak menolak kemungkinan akan zaman mendatang ini merupakan zaman “Exponential Growth” seperti yang didakwa Kurzweil selepas berakhirnya ramalan Moore’s Law.

Dakwaan bahawa berlakunya Singularity menjelang 2045, sebuah konsep yang masih lagi kekal sebagai konsep, berawang-awangan, tidak membumi, penuh spekulasi, tiada definisi secara akademik, walaupun begitu tidaklah ditolak sepenuhnya. Kemajuan manusia adalah bersifat inevitable. Dan, kita sedar, kematian juga inevitable. Jika Kurzweil merasakan menjelang 2045, kematian tidak lagi bersifat inevitable, saya ingin mengucapkan selamat maju jaya kepada beliau.

Merit hujah Kurzweil tidak lain, bahawa menjelang 2045, manusia sudah menemui cara untuk menghentikan proses penuaan secara nano, manusia akan menemui segala ubatan canggih untuk merawat semua jenis penyakit yang wujud. Jason kelihatan begitu mengagumi idea Kurweil. Tidak hairanlah beliau boleh memperlihatkan rasa percaya pada diri beliau sendiri bahawa dia akan hidup kekal abadi dan menjadi tuhan.

Saya sehingga sekarang, tidak dapat mencerna idea tentang hidup kekal abadi. Ianya tidak masuk akal dan ianya sangat tidak manusia. Jadi benarlah kata Jason, bahawa jika kita sudah mencapai kehidupan kekal abadi, maka kita sendiri sudah menjadi Tuhan – kerana manusia tidak kekal. Sebagai manusia, saya meyakini bahawa dengan tidak hidup kekal itulah, menjadikan kita berharga. Kerana tidak hidup kekal itulah, menjadikan kita manusia.

Dan timbul persoalan, kalau begitu mengapa tidak mahu menjadi Tuhan? Saya akan menjawab, untuk apa menjadi Tuhan? Dan jika ditanya lagi, bukankah ianya lebih bermakna jika hidup kekal abadi dan segala yang diusahakan sekarang tidak akan hilang? Saya akan diam dan kemudian bertanya, untuk apa hidup kekal abadi jika itu menjadi pilihan kelak dan apakah bermakna hidup kekal abadi itu?

Saya teringat tulisan Mitch Albom dalam bukunya yang berjudul The Timekeeper,

“There is a reason God limits our days.”
“Why?”
“To make each one precious.”

Sebab itulah, saya tidak faham dengan manusia yang begitu beria mahu hidup selama-lamanya. Persoalannya, untuk mendapat pengakhiran apa dengan begitu? Menjadi Tuhan dan memerintah cakerawala? Atau apa sebenarnya? Mengapa bunyinya begitu tamak dan angkuh? Mereka yang bercita-cita begini, apa sebenarnya yang mereka pandang pada “kehidupan” itu? Saya tiada jawapan. Tapi, idea untuk hidup kekal itu sehingga sekarang saya tidak boleh cerna.

Jika direnung, apa yang diutarakan oleh Jason sebenarnya banyak kali memerangkap cara kita berfikir sebelum ini tanpa sedar, iaitu soal kemajuan sains dan ilmu pengetahuan. Sains sering kali didamba sebagai pilihan untuk menjawab persoalan-persoalan sakral seperti makna kehidupan, pengakhiran masa dan ruang, zat Tuhan dan sebagainya. Percubaan menjawab persoalan begini menggunakan sains sering gagal dan buntu.

Mengambil contoh, dalam perbincangan ilmu neurosains, sehingga sekarang sains tidak dapat membuktikan kewujudan roh. Bahkan, perkembangan kontemporari semakin menuju ke arah penafian kewujudan roh itu sendiri. Dalam hal ini, pastilah kita berserenjang dengan pandangan sebegini. Untuk menjadikan perbincangan mengenai roh ini semakin menarik, ikutlah perkembangan usaha Dr. Sergio Canavero dalam misinya menjadi doktor pertama yang berjaya menjalankan pembedahan pemindahan kepada (head transplant) menjelang 2017.

Menafikan kewujudan roh, akan membawa kepada gejala penafian kewujudan Tuhan. Bahawa Tuhan hanya sekadar ilusi minda manusia yang bermimpikan suatu yang perkasa, seolah-olah dewa yang boleh dipohon doa ketika menghadapi kesusahan. Itu juga antara kesan kecelaruan dalam kemajuan sains yang akhirnya membawa manusia semakin menjauhi makna kehidupan mereka sebagai manusia.

Berbalik kepada soal hakikat manusia dan Tuhan, dan cita-cita manusia mahu menjadi Tuhan, mungkin akan tiba pada satu persimpangan untuk kita mengatakan bahawa cita-cita begitu setaraf dongengan. Manusia ini, hakikat kewujudan mereka pun adalah serba lemah dan kekurangan. Tidak percaya, silalah tidak bersarapan sehingga ke lewat petang, sudah tentu manusia yang mahu menjadi Tuhan itu akan mengadu kelaparan. Dengan sebegitu lemah, masih mahu menjadi Tuhan? Tuhan yang bagaimana?

Dalam menanggapi soal ini, saya gemar membawakan perkongsian oleh Syeikh Hamza Yusuf, apabila ditanya mengenai sains, Big Bang dan hubungannya dengan al-Quran. Hamza Yusuf bercerita, pernah suatu hari Al-Ghazali diutus surat oleh seseorang bertanyakan di mana ALLAH. Lantas, Al-Ghazali menjawab, kamu pun tidak pernah tahu kamu berada di mana. Soal ini berkait rapat tentang limit kita sebagai manusia. Dan juga, terhadnya ilmu kita dalam mengenal segala rahsia penciptaan, yang kononnya menurut Jason Silva mampu di rungkai oleh kemajuan teknologi.

Hamzah Yusuf berkata, dalam cakerawala ini pun, kita tidak tahu kita sebenarnya berada di mana, lantaran tiada satu pun petunjuk untuk memetakan kita berada di mana. Apatah lagi jawapan kepada misteri kewujudan kita yang masih tidak terjawab. Jadi, apabila kita cuba memberi jawapan kepada sesuatu yang tidak pasti begitu, seolah-olah wujudnya keangkuhan dalam diri kita. Bahkan, untuk mengangkat teori Big Bang itu sebagai ilmu pengetahuan atau knowledge pun, masih boleh dipersoalkan, sebagaimana Hamza Yusuf mengungkap kata-kata Socrates,

“How can you consider something as knowledge that always changing, because the whole point of knowledge is either it is true and absolute or it is not.”

Sebagai orang Mukmin, kita mengimani bahawa mengakui kerahsiaan dan segala limit dan keterhadan yang manusia punya, yang manusia alami, itulah sebenarnya proses untuk kita mengenal hakikat kewujudan kita sendiri. Bukanlah dengan kita mencipta simbol untuk merasa kewujudan Tuhan, atau merasa diri sendiri boleh bertukar menjadi Tuhan, yang akhirnya cita-cita begitu tidak akan ke mana pun.

Untuk menjawab persoalan ini, tentang mengapa Tuhan menutup sekian banyak rahsia tentang hakikat kewujudan dan segala tentang diri-Nya dari kotak pengetahuan kita, tontonlah klip video Prof Tariq Ramadan yang bercerita tentang rasional kita tunduk menyembah kepada-Nya.



Kesimpulan dari syarahan Jason Silva dan konsep Tuhan yang diutarakan, kita boleh mengatakan bahawa idea itu tetap sebagai idea, meritnya masih absah untuk diangkat sebagai idea. Ianya tidaklah salah untuk mengutarakan konsep, bahkan untuk sesetengah keadaan, berfikir di luar kotak adalah digalakkan. Namun, sebagai seorang yang beriman, kita menyedari bahawa bukan semua perkara mampu diselesaikan melalui kemajuan sains dan teknologi.

Malah, manusia itu sendiri merupakan limit yang Tuhan sudah takdirkan kepada kita. Manusia juga, jika menghayati apa yang diutarakan oleh Jason Silva, memang begitu perlukan Tuhan dalam hidup mereka. Sejarah tidak pernah berbohong pada kita, apabila sering kali mencatatkan bagaimana manusia sejak zaman klasik dahulu lagi cuba mencari Tuhan, merasa hidup bertuhan, dan mencipta Tuhan untuk disembah. Natijah, kita dapat melihat bagaimana manusia mencipta simbol dan menyembah simbol untuk melalui pengalaman spiritual begitu.

Dalam kes Jason Silva, beliau tidak menolak penggunaan dadah psychedelic sebagai alat spiritual untuk merasai kewujudan Tuhan. Dalam konsep transendennya Tuhan, kita meyakini bahawa Tuhan tidak terjangkau bukan sahaja dalam Zat-Nya sahaja, bahkan turut dalam pengetahuan kita. ALLAH sahajalah yang memiliki segala sifat yang dinyatakan dalam ungkapan Freud di atas, perihal omniscience (infinite knowledge), omnipotence (unlimited power), omnipresence (present everywhere) dan omnibenevolence (perfect goodness).

Bahawa, hanya Dia yang kekal abadi, yang Esa dan pencipta pengawal selia cakerawala ini. Bahawa, Dia jauh sekali mampu ditanggapi dengan akal manusia yang serba lemah. Tuhan, ampunilah dosa-dosa kami...

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…