Skip to main content

Melankolik KLIA

“Pernah, masa kami dalam perjalanan ke KLIA, kereta yang kami naiki kehabisan minyak di tengah-tengah jalan Banting,” aku bercerita kepada Saufi, dalam kereta menuju ke KLIA, “bayangkan, flight jam 11 dan masa tu kebetulan kami bertolak dari Putrajaya selepas Isyak...”

“Habis minyak?” soal Saufi, mencelah.“Gila. Dah la jalan Banting...”

“Jap, tunggu aku habis cerita dulu,” sampuk aku tergelak. Cerita itu bukan biasa-biasa. “Yup, di tengah-tengah Jalan Banting yang gelap gelita, tidak berlampu dan langsung tiada rumah manusia! Kau bayangkanlah, macam mana harunya kami masa tu...”

“Habis, sempat tak?” Saufi bertanya lagi. Tak sabar betul budak ni, getus hati kecilku. Baik ini cumalah selingan. Kereta kami bergerak perlahan menelusur jalan belakang UKM yang bengkang bengkok, menuju pekan Bangi Lama.

“Tapi tu la, manusia ini baik.” Aku terdiam seketika mengimbau kenangan itu. Saufi merenung aku, mahu bertanya agaknya. “Masa tu kau nak ke mana?”

“Oh, aku nak ke Istanbul. Khoiri dan Syazwan hantarkan,” ujarku, “Nak jadikan cerita, kereta Khoiri kehabisan minyak. Tersadai kami birai jalan tu...”

“Habis, macam mana kau ke sana? Sempat tak?” Aku tersenyum, bilamana teringat semula kenangan itu. Sehingga sekarang masih terasa nikmatnya bila hidup bertuhan. “Sempat,” ujarku pendek dan kembali senyap.

“Sempat. Sebab tu aku cakap awal-awal tadi, manusia ini sebenarnya baik,” sambungku, “kami kelam-kabut cuba tahan orang yang lalu lalang nak minta tolong, tapi semuanya tak berhenti. Logik lah kan, malam-malam begitu siapa berani nak berhenti tepi jalan.”

Aku menghela nafas. Sebenarnya bukan semua manusia begitu, cuma aku terfikir, jika aku yang berada dalam salah sebuah kenderaan yang lalu lalang itu, adakah aku akan berhenti dan bertanyakan juga? Soalnya sekarang, manusia ragu-ragu jika itu satu bentuk penipuan. Malaysia...

“Lama juga sebelum Tuhan hantarkan pada kami sebuah kereta Wira. Pekerja kontraktor agaknya kerana pakaian mereka penuh dengan bekas-bekas cat rumah,” sambung aku lagi, “kadang kala kita tidak boleh nak judge manusia melalui perawakan luar kan?”

“Mula-mula kami tak percaya juga pada lelaki berdua tu.” Saufi mengerling pada aku masa aku ungkapkan begitu. “Ye lah, kita pun tengok mereka ni, macam nak ambil kesempatan je. Tapi, aku cuba yakinkan diri sendiri yang Tuhan nak tolong. Khoiri siap pesan, kalau ada apa-apa terus tinggalkan mesej kosong pada phone dia.”

Aku menghela nafas lagi, dalam-dalam. Benar sekali, hidup ini tiada tetap. Manusia berbeza, lain fikir dan cara mereka. Abang kontraktor berdua itu sungguh baik. “Mereka pelawa hantarkan aku ke KLIA. Baik manusia ini Saufi,” ujarku lagi, “aku terima lagipun aku dah hampir terlewat nak check-in luggage. Perjalanan pun jauh lagi.”

“Habis, kau naik juga lah dengan kereta Wira tu?” Saufi bertanya lagi. “Ha’ah, kerana terpaksa. Padahal mereka memang nak tolong pun. Sampai di KLIA, aku nak bagi duit tapi mereka tolak. Tapi aku letak juga duit pada riba abang sebelah driver tu...”

Aku berhenti sejenak, cuba mengingati berapa jumlah yang aku bagi pada mereka berdua. “Aku lupa aku bagi berapa, tapi mereka memang tolak. Baik sungguh...”

“Habis, Khoiri dan Syazwan balik macam mana? Ada orang datang ambil?” tanya Saufi bertalu.

“Ada. Suffy rasanya datang bawakan minyak, kalau tak silap aku.” Jawab aku ringkas. “Tak ingat Suffy dari UKM atau dari rumah dia. Yang penting kami contact ramai juga lah kawan-kawan masa tu,” ujarnya tersenyum.

Kenangan itu indah, dan sebenarnya kenangan itu juga cerminan pada rasa bersahabat sesama manusia. Masa kita susah, sahabat yang tidak berkira ini akan menolong kita tak kira walau macam mana sekalipun. Juga tiba masa kita nanti, perkara sebegini menjadi peringatan bahawa dulunya masa kau susah, kawan kau datang menolong tapi kau bagaimana?

Kami meneruskan perjalanan ke KLIA sambil berborak banyak perkara. Politik tentu sekali. Tiba di jambatan yang separuh siap berhampiran KLIA, Saufi bertanya, “Eh, itu bukan jambatan yang runtuh pasal Rosmah exercise atas tu? Aku tengok ada orang troll dalam Facebook.”

“Entahlah,” jawabku ringkas. Aku bukanlah peminat halaman-halaman Facebook yang saban hari memuat naik status sarkastik. Jadi gambar yang dimaksudkan itu tidak terlintas dalam benak aku. Sebenarnya kami ke KLIA Ahad lepas untuk menghantar Meor. Dia nak terbang ke UK menyambung PhD di Sheffield.

Tiba di sana, kami melepak dengan Meor. Dia dan keluarganya sudah tiba awal di KLIA dan selesaikan urusan check-in. Adat kebiasaan mahu berpisah lama, gambarlah menjadi penawar. Aku sempat membawakan sebuah buku untuk Meor, jadi teman perjalanannya tika di bumi asing. Meor, kau dalam cerita ni adalah Tom dan aku Huck, aku menulis nota kecil pada halaman pertama.

Petang Ahad itu, adalah metafora pada rasa bersahabat. Melankolik aku pada peristiwa tersadai di birai jalan kehabisan minyak di tengah gelap buta malam mengajar erti persahabatan. Khoiri dan Syazwan banyak membantu aku selama ini. Aku tidak sesekali lupa akan perkara itu. Satu persatu. Juga, mengajar erti manusia.

Abang kontraktor berdua itu manifestasi erti manusia. Bahawa, pada kita yang gemar menilai manusia pada zahir secara membuta tuli, kerap kali kita akan gagal untuk melihat cantik di dalamnya. Kita buta pada hakikat. Kita tidak nampak manusia, tapi kita nampak ketakutan dan kerisauan.

“Meor, berikan aku satu nasihat,” pintaku pada Meor tatkala memeluknya sebelum dia melepasi garisan pemeriksaan pengawal untuk ke bahagian Imigresen. “Ah, patut kau bagi nasihat pada aku Ata...” Meor, itulah dia. Merendah diri orangnya. Aku pasti akan merindukan Meor saat menyedari ketiadaannya di FKAB nanti.

Dalam bersahabat, banyak peringkat, banyak jenis sahabat. Meor ini, untuk pengetahuan kalian, jenis sahabat yang setia. Dia akan mendengar tutur bicara kau, tidak betah untuk menolong saat kau perlukan pertolongan. Dia melawak, tapi dia tidak pernah memaknakan apa yang diguraukan itu.

Kami menunggu sehingga Meor hilang dari pandangan. Dia selamat ke Balai Berlepas. Kami bersurai, bersalaman. Emak Meor kelihatan merah matanya, menangis. Anak bongsunya ke bumi asing, berpisah lama. Emak mana yang tidak sedih.

“Rugi kalau pulang sekarang. Baik tunggu sebentar cukup 2 jam parking,” cadang Saufi. Aku mengangguk bersetuju. Kami bergerak perlahan ke Anjung Tinjau sambil bergurau mahu melihat kapal terbang yang membawa Meor berlepas. Dia menaiki Emirates, jadi maknanya Meor akan transit di Dubai dahulu.

Di anjung itu, fikiranku melayang entah ke mana. Banyaknya, apabila melihat satu demi satu kapal terbang berlepas, kepalaku melayang mengingatkan kenangan-kenangan pengembaraan yang lepas. Ke Rio de Janeiro, aku sempat transit 8 jam di Dubai, juga ketika itu menaiki Emirates.

“Kau tahu mengapa ramai orang bencikan ‘airport goodbye’?” aku bertanya kepada Saufi. Dia menggeleng tidak tahu. Aku menyambung, “Airport ini metafora pada perpisahan yang jauh dan lama. Sebab itu ramai yang benci untuk mengucapkan goodbye di airport kerana mereka tahu, perpisahan itu bukan sekejap, dan tidak dekat sama sekali jaraknya.”

Aku mengeluh. Rindukan saat begitu. “Rasa excited nak ke tempat baharu, bercampur baur dengan rasa ketidakpastian di bumi asing,” aku berkongsi dengan Saufi, “tambah lagi dengan rindu pada keluarga, perasaan itu indescribable. Tak boleh nak explain.” Teruja, bimbang, gementar, seronok, risau – bergabung menjadi satu.

Fikiranku menuju ke Tokyo. “You are lucky. This is the first time Tokyo have a snow in the last 30 years,” ujar seorang pramugari Malaysia Airlines ketika kami selamat mendarat di Narita Airport 2 tahun yang lepas. Katanya, Tokyo sudah begitu lama tidak bersalji.

“Saufi, kau tahu apa yang aku dan Khoiri buat lepas sampai di airport?” tanyaku pada Saufi. Kami berborak tentang banyak hal. Aku teringat tentang Tokyo. Dia tersenyum. “Aku dan Khoiri terus bermain salji di depan ramai-ramai orang yang sedang menunggu bas. Gila. Masa tu langsung tak fikir malu,” ujarku sambil ketawa.

Kami terus berborak, sambil mata memandang ke arah bangunan Terminal Pelepasan. Berjujut kapal terbang satu persatu berlepas. Tiba-tiba, poket seluar kananku bergetar. Oh, ada mesej, getus aku.

“Baru nak berlepas.”

Meor menghantar mesej ringkas. Aku melilau pada jam tangan, waktu sudah pun menunjukkan jam 7:25 PM. Ah, Meor dah nak berlepas, aku berbisik. Cepat-cepat aku menaip membalas mesejnya, menitipkan doa untuknya.

“Nanti bacalah buku tu kalau kau rindu kat aku haha...”

Moga kau di sana, Meor, senantiasa dalam rahmat ALLAH SWT.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…