Wednesday, March 4, 2015

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episod baru. Paling tidak saya dapat mengenal Adi Putra yang kini sudah berusia 16 tahun! Sudah besar budak genius tu sebenarnya. Pejam celik, tidak terasa cerita tentang Adi Putra ini sudah sedekad lamanya.

Namun begitu, cerita mStar tidak enak didengar. Pertamanya, Adi Putra sehingga kini belum ada apa-apa kelayakan bertulis. Lagi malang, pengajian beliau di UIAM seolah-olah tidak diiktiraf, atas alasan yang begitu naif – bawah umur.

“Adi nak cakap lebih pun tak tahu sangat, tapi Adi memang sudah habis belajar selama dua tahun di UIA. Tapi Adi tak pernah dapat sijil. Senang cerita…Adi pergi belajar, bukan untuk dapatkan apa-apa,” 
“Adi belajar lima subjek iaitu fizik, kimia, biologi, matematik dan matematik tambahan, tapi memang Adi tak ada kelayakan bertulis, alasan yang diberitahu masa itu ialah sebab Adi bawah umur,”

Malaysia ini, lebih kurang 5 tahun lagi nak menyambut gelar sebagai negara maju 2020, untuk mengiktiraf pengajian Adi Putra pun masih bergulat gelut dengan faktor umur. Entah ada apa pada umur pun, saya tak faham. Tapi, inilah dia Malaysia.

Lagi sedih, bila Adi membuka cerita tentang impiannya mahu menjadi profesor Matematik dan kekangan kewangan. Serius, ini bukan gurauan lagi.

“Masalahnya ialah dana… Adi perlu cari sendiri. Dari dulu sampai sekarang memang tak dapat sokongan atau dana dari mana-mana pihak,” 
“Semuanya Adi kena bergerak sendiri. Buat masa sekarang Adi masih tak boleh tinggalkan Malaysia dan tak boleh tinggalkan keluarga,”

Sudah sengkek sangat ke negara kita, sehinggakan untuk menaja pengajian Adi Putra pun berkira? Kita ni dah kenapa? Membazir sangat ke untuk keluarkan belanja sedikit, menaja pengajian Adi Putra di tempat yang mampu membantu beliau memanfaatkan potensinya?

Saya tak faham. Kita ini negara apa sebenarnya? Apa yang nak kita capai sebenarnya? Mana perginya laungan nak bantu anak bangsa dan sebagainya? Mana dia? Mana?

Dan bila Adi Putra menyebut perihal impiannya, ini membuatkan saya tersenyum lebar. Paling tidak, dalam keterbatasan begitu, dan dalam kepayahan beliau mengharungi realiti hidup sebagai genius di negara ini, beliau tidak mati.

Beliau punya impian yang cukup murni. Cita-citanya itu, demikianlah jiwanya – besar jiwanya si budak ini. Saya mendoakan, moga modul dan kerja keras Adi Putra, kelak akan menjadi “sesuatu” kepada negara ini, dunia ini dan juga, menjadi inspirasi kepada masyarakat seluruhnya.

"Sekarang pun Adi sendiri sudah cipta sebanyak 286 formula. Mungkin ramai lagi orang di luar sana yang boleh mencipta formula-formula baharu dalam matematik,” 
"Setakat ini permintaan pun Alhamdulillah. Ada lagi sekolah-sekolah yang mahu Adi tubuhkan Kelab Inovasi Matematik ini di sekolah mereka,”
"Adi sudah siapkan modul untuk sekolah menengah. Pada peringkat awal ini Adi sendiri yang akan mengajar bersama guru bimbingan kelab itu nanti,"

Bertahanlah Adi Putra. Bertahanlah. Moga tuhan senantiasa bersama mu.

Tapi itulah, luahan ini adalah di tahun 2015. Bukan 20 tahun yang lepas.

Kala tika ini kita saban hari berbangga dengan pertumbuhan KDNK yang tidak henti-henti, dan ekonomi Malaysia yang melampau-lampau majunya, untuk menaja seorang anak Melayu mengaji di universiti ternama pun, masih terkial-kial.

Oh saya lupa, mungkin semua itu sudah diperuntukkan untuk mendandan rambut dan beli buluh untuk makan malam si panda di zoo. Mungkin begitu.

NOTA: Tulisan ini tidak lagi mewakili sikap penulis pada hari ini. Justeru, pembaca harus menanggapi tulisan ini tidak lebih dari sekadar arkib penulisan blog Time To Change semata-mata. Sebarang usaha ulang siar tulisan ini ke mana-mana media adalah dilarang sama sekali.