Tuesday, March 10, 2015

Seni Yang Keliru

Homeless itu sudah menjadi art sekarang. Di Paris, gelandangan itu suatu seni – jadinya kita perlu hargai,” ujar seorang cendekiawan lepasan universiti di bumi Inggeris. Dia nampak seperti baru pulang dari kota Paris – melancong gamaknya untuk menghabiskan baki duit tajaan JPA.

Pertama, cendekiawan di atas keliru. Sedang keliru. Dia keliru untuk bedakan seni dan virtue. Dia mencampuradukkan, menguli sebati segala ranah yang kedengarannya muluk padahal begitu mengelirukan.

Gelandangan itu terhasil akibat ketidakadilan (injustice). Mana mungkin, suatu bentuk ketidakadilan itu boleh dijustifikasikan sebagai seni, dengan meletakkan suatu nilai lain untuk menghalalkan ketidakadilan itu.

Berikan pada aku satu nilai atau virtue yang boleh mengatasi persoalan keadilan dan boleh menjustifikasikan kewujudan gelandangan sebagai suatu seni yang perlu dihargai, itu pun jika ada dan kau mampu mengadakan suatu bid’ah dalam mentafsirkan nilai keadilan.

Kedua, jika pada cendekiawan tajaan JPA itu merasakan bahawa gelandangan itu suatu seni dan harus dihargai, boleh aku pinta kamu bertukar tempat – cukuplah semalaman – dengan sang gelandangan itu? Aku juga mahu saksikan, kau menjadi sebahagian seni itu.

Janganlah kamu cuba kalihkan premis perbincangan bahawa perlunya dibela golongan gelandangan. Mereka berhak untuk hidup seperti yang lainnya di sekitar mereka. Ibu kota itu bukan sarang untuk kaum pemodal cuma, atau bapak menteri yang gendut perutnya.

Jika kamu merasa enaknya tidur di tilam empuk, mereka juga begitu. Mereka tidak merasa seninya dengan tidur beralaskan lapis-lapis kotak, dan berselimutkan kami pelekat singkat – ditutup muka, kakinya terjulur. Diselimuti kakinya, mukanya pula menjadi sasaran nyamuk.

Seni yang kau ungkapkan itu, adalah seni celaka. Seni yang kau suruh hargai itu, adalah seni neraka. Padahal, jauh di sudut hati mu, aku tahu kau jelik dengan gelandangan. Aku tahu, kau merasa mulia dari mereka. Sedangkan, kau hina. Kau tiada apa-apa. Kau sebusuk-busuk makhluk.

Aku tulis semua ini, apabila kotak memori aku berputar mengingatkan kembali pada satu masa, aku pernah berbual dengan kau seputar isu gelandangan setelah membaca coretan kisah anak-anak Chow Kit ini. Moga tuhan bersama mereka. Moga anak-anak Chow Kit kelak akan bangun dengan perkasa.

Untuk kau wahai cendekiawan yang di atas, jika kau terserempak dengan coretan ini, ingatlah bahawa aku tidak akan pernah lupa pada perbualan kita ini. Aku mahu kekal ingat, bahawa masih wujud manusia yang cuba menghalalkan ketidakadilan dengan alasan yang cukup muluk – bahawa gelandangan itu suatu seni.