Sunday, March 22, 2015

Mengapa Bukan Islam Tidak Dikenakan Hudud?

Banyak lagi sebenarnya perkara yang kita boleh persoalkan seputar hudud yang diluluskan sebulat suara oleh DUN Kelantan. Saya membuat beberapa bacaan, mengikuti setiap tulisan-tulisan yang tidak bersifat populis, kritikal dan paling penting, bukanlah bertujuan sensasi yang membodohkan semata-mata.

Pertama, sehingga sekarang saya masih tidak dapat menerima logik bahawa hudud ini taklukannya hanya pada mereka yang Muslim dan bukan Islam tidak dikenakan hudud. Saya tidak faham keadaan ini, di mana logiknya sehingga boleh terfikir di sana boleh wujud 2 set perundangan untuk 2 jenis kepercayaan yang berbeza.

Saya membayangkan satu situasi, jika ada 2 perompak yang membuat kerja terkutuk merompak bank dan menyebabkan kematian, sebagai contoh si Najib yang dikatakan Islam dan si Jho Low yang bukan Islam bekerjasama dalam jenayah ini dan akhirnya tertangkap. Jika menurut hudud yang diluluskan Kelantan, bagaimana keadilan akan tertegak pada mereka berdua ini?

Oleh kerana bukti-bukti yang jelas dapat dikemukakan serta cukup saksi-saksi yang berwibawa, maka kedua-dua penyangak ini dijatuhkan hukuman bersalah. Dan Najib itu Muslim, maka dia akan dipotong tangannya dan si Jho Low itu kafir, maka dia dikenakan hukuman mengikut lunas mahkamah sivil seperti biasa.

Persoalan yang amat besar timbul, adakah ini maqasid akhir yang dianjurkan oleh perlaksanaan hukuman syariah itu? Tidak perlu kita berbicara sehingga ke paras metafizik, atau berlapik pada bayangan sakral kitab suci sebagai imuniti, cukup dulu dengan logik akal yang diberi tuhan, untuk situasi di atas, di mana adilnya?

Benar, saya masih keliru dengan dakwaan yang kerap diulang tayang bahawa hudud ini tidak tertakluk pada bukan Islam. Akal yang sihat tidak dapat menerima logik begini. Bagaimana mungkin suatu yang tujuannya untuk menegakkan keadilan, boleh berlaku tidak adil pada subjek utamanya iaitu manusia dengan membeza-bezakan jenis hukuman berdasarkan kepercayaan.

Seolah-olahnya, hudud ini cuba memberitahu bahawa Muslim yang mencuri jauh lebih jahat dari bukan Muslim yang mencuri, sehinggakan adil untuk dikenakan hukuman yang jauh lebih menyakitkan berbanding si pencuri bukan Islam, yang cukup dengan set perundangan sedia ada. Benar atau tidak tanggapan saya ini?

Saya menantikan jawapan untuk soalan ini. Serabut benar otak untuk memikirkan logik yang tidak dapat menyambung titik-titik yang terputus. Jika Muslim yang berbuat jenayah itu lebih jahat dari bukan Islam yang berbuat perkara sama, jadi kita perlu kembali kepada persoalan yang lagi mendasar – apa asas yang menentukan tahap kejahatan sesuatu jenayah itu?

Jika ada asas rasional yang mengatakan si perompak Muslim lagi berbahaya dari perompak bukan Islam, datangkan kepada saya di sini. Islam ini saintifik. Islam tidak mengajar penganutnya menjadi buta akal tanpa pertama-tama dulunya berfikir dengan logik dan rasional. Jika tidak, mengapa Tuhan meminta kita menyaksikan alam untuk berfikir akan kewujudan-Nya?

Sejak wahyu pertama lagi, Tuhan mengajak manusia supaya mengguna pakai logik – bahawa di sana adanya Tuhan yang Maha Mencipta. Jika bercakap tentang hukuman hudud ini ada pihak cuba menafikan fungsi logik dan rasional akal dalam pengaturcaraan pemahaman dan sikap, maka tentu si bercakap itu lagi pandai dari Tuhan. Justeru, hujah seperti begini – Tuhan lagi tahu – tidak sah untuk dibawa dalam premis perbincangan ini.

Berbalik semula pada soalan tadi, apa asas sesuatu jenayah itu sebagai jenayah, sesuatu yang salah itu sebagai salah? Jika dikatakan ianya menjadi salah kerana perbuatan itu menyalahi moral tabii manusia, jadinya hukuman untuk perbuatan salah itu sewajibnya juga berdasarkan tabii manusia, yakni hukumannya tidak berbeza antara seorang manusia dan manusia yang lainnya.

Atau, di sana wujud perbincangan bahawa perbuatan merompak dalam kepercayaan Islam lain asas definisinya dengan merompak dalam kepercayaan yang bukan Islam? Jika wujud perbincangan ini, adakah boleh kita jadikan sebagai hujah asas untuk menentukan sesuatu itu sebagai jenayah ataupun tidak menurut satu-satu kepercayaan?

Dan oleh kerana begitu, boleh kita berteori bahawa wujud di dunia ini kepercayaan atau agama yang tidak melihat bahawa perbuatan merompak tu sebagai sesuatu yang menyalahi atau berbentuk jenayah, kerana yang menjadi asas moral bukan lagi hukum tabii tapi kepercayaan pada teks sakral masing-masing.

Adakah merit penghujahan hukuman potong tangan hanya pada Muslim itu bergantung pada premis kedua ini, yakni asas moral yang menentukan sesuatu kesalahan bergantung pada teks sakral bukan lagi pada hukum tabii manusia? Jika begitu keadaannya, kita bertanya lagi, apakah akan tercapai maksud keadilan seperti yang diuar-uarkan?

Perihal keadilan, bagaimana kita menanggapi maksud keadilan? Adakah keadilan ini hanya tertegak dengan adanya set-set hukuman? Jika tiada set hukuman tertentu dalam mana-mana teks sakral, adakah dengan berpandukan pada hukum tabii, keadilan boleh tertegak? Jika begitu, kita bertanya lagi, keadilan ini sifatnya universal atau mengikut kefahaman sekta-sekta tertentu?

Oleh kerana sebentar tadi kita percaya bahawa asas moral adalah kepercayaan pada teks sakral masing-masing, jadi untuk memahami maksud keadilan ini juga, masing-masing boleh memberi tanggapan yang berbeza-beza tentang keadilan. Jika begitu, kita bertanya lagi, apakah ada suatu yang menggariskan sempadan atau sebarang kerangka umum yang boleh logik akal berpaut padanya?

Adakah dengan menjalankan hukuman hudud, maka kita percaya bahawa keadilan akan terus tertegak? Jika kita percaya bahawa, ya keadilan akan tertegak, kita berbalik semula pada persoalan awal tadi, adakah adil pada rasional akal si Muslim kehilangan tangan dan si kafir cuma mendekam beberapa tahun dalam penjara tanpa sebarang kecacatan fizikal?

Pada makna kendiri keadilan itu sendiri, adakah asas tabii tidak terbina bersekali dengannya? Lagi penting – sebaliknya, apakah kehendak pada keadilan itu tidak wujud dalam tabii manusia? Jika kita tidak boleh menerima keadaan ini, maka bagaimana kita boleh mendakwa bahawa hudud itu mampu menegakkan keadilan sedangkan mereka yang bukan Islam tidak tertakluk padanya?

Jika begini, lanjutnya, apakah tidak akan menular wabak eskapisme dalam kalangan pesalah jenayah yang beragama Islam? Jika memotong tangan si Najib dikatakan sebagai pengajaran untuk yang lainnya, tidakkah selepas itu akan berlaku si perompak tidak mengaku sebagai orang Islam lagi semata-mata untuk mengelak daripada hukuman begitu?