Saturday, March 14, 2015

Impian Seorang Bibliophile

Jika menurut Wikipedia, bibliophile ini membawa makna seorang manusia yang begitu cintakan buku, hobi terutamanya adalah membaca, gila mengumpul koleksi buku, siang malamnya terfikir akan buku, makan mandinya juga tentang buku.

Gila begini, adalah suatu rahmat. Saya tidak terkecuali juga. Macam pagi-pagi begini, saya sudah pun mendapat lebih kurang 10 buku-buku hebat hasil pemburuan lewat malam semalam. Antara judulnya adalah, Thus Spoke Zarathustra, sebuah novel filsafat karya Friedrich Nietzsche dengan harga cuma RM10!

Tentulah pagi Sabtu saya akan menjadi bersinar, galak dan tiada henti girangnya. Saya sering membaca, satu ungkapan popular seputar mereka yang tergilakan buku, bahawa jika gilakan buku itu dikira suatu penyakit, maka inilah penyakit yang paling membahagiakan.

Menyebut tentang perangai bibliophile ini, saya ingin berkongsi cerita sebuah impian. Ini adalah impian saya dan sekumpulan rakan yang saban minggu, kami bertemu, berusrah tentang buku. Kami membaca buku, membedah buku dan berwacana idea yang dibawa oleh penulis. Impiannya adalah, untuk memiliki kedai buku kami sendiri.

Kami baru sahaja bermula. Idea itu berputik apabila kami gersang setiap kali melawat kedai-kedai buku yang lainnya di kawasan sekitar Lembah Klang. Tidak semua kedai buku yang wujud itu dapat memenuhi cita rasa kami. Tentulah kami mahukan sebuah kedai, yang mampu memuaskan imaginasi kami.

Hasilnya, kami bertekad untuk membina kedai buku sendiri. Kami menamakannya, Tidak Selain Buku’ Book Café. Kami tiada ilmu perniagaan. Kami tiada pengalaman menjaja barangan dalam talian. Kami tiada modal. Kami tidak tahu mana mahu dicari buku yang nak dijual. Kami kosong, tapi kami ada impian, semangat dan cita-cita.



Tambah lagi, kami ada sekumpulan bibliophile yang bersemangat, yang berkongsi minat dan impian yang sama. Jadi kami bermula. Kami mula dengan mengiklankan di laman Facebook dan sosial lainnya tentang impian kami, tentang kisah kami. Tapi sehingga kini, kami masih di awang-awangan.

Tapi, kami optimis. Kami yakin ada sinar nanti di penghujung lorong yang kini nampak suram dan kelam. Kami yakin, impian ini jika menjadi nyata akan membuahkan nikmat tiada tara buat komuniti seluruhnya, dengan izin tuhan.

Sokonglah kami, moga dengan sokongan kalian kami akan membesar dengan matang. Membangun dengan semangat membara. Kami baru bermula. Kami belum punya tapak kedai yang tetap. Kami belum punya buku-buku yang cukup untuk dijual. Tapi, itu bukan masalah.

Moga tidak lama lagi, ‘Tidak Selain Buku’ Book Café akan berdiri megah di Bandar Baru Bangi. Moga selepas itu, penduduk Bangi tidak lagi kehausan buku dan gersang karya-karya monumental. Moga tuhan bersama impian ini.

Terima kasih atas sokongan dan doa...