Skip to main content

Impian Seorang Bibliophile

Jika menurut Wikipedia, bibliophile ini membawa makna seorang manusia yang begitu cintakan buku, hobi terutamanya adalah membaca, gila mengumpul koleksi buku, siang malamnya terfikir akan buku, makan mandinya juga tentang buku.

Gila begini, adalah suatu rahmat. Saya tidak terkecuali juga. Macam pagi-pagi begini, saya sudah pun mendapat lebih kurang 10 buku-buku hebat hasil pemburuan lewat malam semalam. Antara judulnya adalah, Thus Spoke Zarathustra, sebuah novel filsafat karya Friedrich Nietzsche dengan harga cuma RM10!

Tentulah pagi Sabtu saya akan menjadi bersinar, galak dan tiada henti girangnya. Saya sering membaca, satu ungkapan popular seputar mereka yang tergilakan buku, bahawa jika gilakan buku itu dikira suatu penyakit, maka inilah penyakit yang paling membahagiakan.

Menyebut tentang perangai bibliophile ini, saya ingin berkongsi cerita sebuah impian. Ini adalah impian saya dan sekumpulan rakan yang saban minggu, kami bertemu, berusrah tentang buku. Kami membaca buku, membedah buku dan berwacana idea yang dibawa oleh penulis. Impiannya adalah, untuk memiliki kedai buku kami sendiri.

Kami baru sahaja bermula. Idea itu berputik apabila kami gersang setiap kali melawat kedai-kedai buku yang lainnya di kawasan sekitar Lembah Klang. Tidak semua kedai buku yang wujud itu dapat memenuhi cita rasa kami. Tentulah kami mahukan sebuah kedai, yang mampu memuaskan imaginasi kami.

Hasilnya, kami bertekad untuk membina kedai buku sendiri. Kami menamakannya, Tidak Selain Buku’ Book Café. Kami tiada ilmu perniagaan. Kami tiada pengalaman menjaja barangan dalam talian. Kami tiada modal. Kami tidak tahu mana mahu dicari buku yang nak dijual. Kami kosong, tapi kami ada impian, semangat dan cita-cita.



Tambah lagi, kami ada sekumpulan bibliophile yang bersemangat, yang berkongsi minat dan impian yang sama. Jadi kami bermula. Kami mula dengan mengiklankan di laman Facebook dan sosial lainnya tentang impian kami, tentang kisah kami. Tapi sehingga kini, kami masih di awang-awangan.

Tapi, kami optimis. Kami yakin ada sinar nanti di penghujung lorong yang kini nampak suram dan kelam. Kami yakin, impian ini jika menjadi nyata akan membuahkan nikmat tiada tara buat komuniti seluruhnya, dengan izin tuhan.

Sokonglah kami, moga dengan sokongan kalian kami akan membesar dengan matang. Membangun dengan semangat membara. Kami baru bermula. Kami belum punya tapak kedai yang tetap. Kami belum punya buku-buku yang cukup untuk dijual. Tapi, itu bukan masalah.

Moga tidak lama lagi, ‘Tidak Selain Buku’ Book Café akan berdiri megah di Bandar Baru Bangi. Moga selepas itu, penduduk Bangi tidak lagi kehausan buku dan gersang karya-karya monumental. Moga tuhan bersama impian ini.

Terima kasih atas sokongan dan doa...

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…