Skip to main content

Tangisan Kematian

Di akhir tulisan saya tentang meraikan kehidupan, saya mencoret sebaris dua puisi ringkas Prof Tariq Ramadan,

“And who will not forget to ‘say to those they love that they love them’.
Life is fragile.”

Benar, hidup ini penuh ketidakjangkaan. Langkah terbaik adalah dengan kita menghargai setiap momen kehidupan, meraikannya dan mensyukurinya. Secara peribadi, saya merasakan cuma dengan sebegitu cara sahaja kita akan mencapai makna anugerah besar ini.

Dan, hidup ini sangatlah benar akan tiada rumus kebarangkalian untuk merangka jalan di hadapan. Yang cuma tinggal, adalah impian dan harapan yang terus menerus menyalakan semangat untuk mendepani segenap ketidakjangkaan di depan kita.

Malam Sabtu yang lalu, kami di As-Syakirin menerima berita sedih. Salah seorang jemaah di surau ini kehilangan ahli keluarga barunya – bayinya yang baru berusia 5 bulan setengah – khabarnya tercekik susu di rumah pengasuh. Alangkah luluh hati mendengar perkhabaran ini, tentu sekali tiada terbanding rasa pedih yang dialami oleh pasangan itu.

Jika dulu saya menulis tentang meraikan kehidupan, kisah ahli jemaah kami yang girang menyambut ahli keluarga baharu, akan tetapi malam semalam, seorang lagi ahli jemaah menerima berita yang menyongsang kegembiraan yang lepas. Saya kelu, menulis ini atas dasar simpati dan mahu membuat renungan peribadi.

Saya tidak ketemu tajuk yang sesuai. Sebuah kematian, mendengar patah kata itu sahaja cukup membuatkan setiap dari kita kecut perut, tergambar akan kepedihan dan kesedihan akibat kehilangan insan tersayang. Akan tidak ketinggalan juga, kenangan-kenangan yang berputar kembali menerawang seputar si mati.

Bagaimana agaknya keadaan si ibu dan ayah bayi itu? Usai majlis tahlil yang diadakan di perkarangan rumah mereka, saya berkesempatan bersua menyampaikan takziah kepada si ayah. Terpampang sugul di wajahnya. Moga engkau tabah wahai pak cik, sesungguhnya ALLAH SWT itu adil pada hamba-Nya.

Apa yang menginsafkan, apabila si ayah tetap tenang. Mungkin gelora sedihnya hanya tuhan yang tahu, tersimpan rapi jauh di benak hatinya. Namun begitu, dia sangat kuat. “Tak mengapalah, saya tidak sedih. Tuhan sudah sediakan tempat yang terbaik buat dia di sana.”

Apabila kami bertanyakan tentang kejadian di rumah pengasuh itu, dia tetap tenang. Dia menjawab kami, “Benda sudah nak jadi. Tuhan cuma pinjamkan saya bayi itu selama 5 bulan setengah. Saya reda...”

Alangkah, moga aku punya kekuatan yang begitu juga, pabila tiba masa aku diuji tuhan kelak. Saya, secara peribadinya terkejut dan bimbang, mendengar perkhabaran begitu. Sedih itu memang tidak dinafikan, akan tetapi merasa bimbang pada gejala kemalangan di rumah pengasuh, pada saya ianya sangat berasas.

Saya punya 2 rakan yang masing-masing punya anak kecil, lebih kurang umurnya sebulan dua. Kedua-dua mereka ini mengambil keputusan untuk mendapatkan pengasuh untuk anak mereka, lantaran desakan hidup sebagai pelajar Sarjana yang menuntut masa yang lebih di makmal.

Tentulah saya merasa tidak sedap hati mendengar perkhabaran begini, tambah-tambah darjah kebolehpercayaan pada rumah pengasuh masa kini amat tipis.

Namun begitu, mengingatkan kata-kata seorang ahli jemaah di surau kami, apabila desakan hidup sebegitu, kita sudah tidak punya pilihan selain memilih untuk mendepani risiko, kadang kala itulah yang terbaik sedang tuhan yang mengatur adalah jauh Maha Bijaksana. Tidak dinafikan, faktor deretan kes-kes mutakhir menyebabkan kesangsian itu tidak dapat dielakkan.

Jadinya, berbalik soal kematian itu di tangan tuhan, merenung semula hakikat ini akan membuatkan kita kembali sedar, bahawa sejauh mana pun kita berusaha pada akhirnya yang menentukan hidup dan mati adalah Dia jua.

Makanya, sebagai manusia kita akan berusaha melakukan yang terbaik, termasuklah mencari pengasuh yang sehabis baik yang boleh diletakkan kepercayaan kepada mereka untuk menjaga bayi itu dengan penuh kasih sayang dan perhatian yang tiada bertepi.

Termasuklah akan ibu dan ayah si bayi di atas. Mereka telah kehilangan anak kedua, yang baru dipinjamkan tidak sampai setahun, menangisi pemergian itu dan mengambil pengajaran darinya pastilah tiada pertentangan terhadapnya. Saya mendoakan pasangan itu terus kuat, makin tebal keimanan mereka dan akan digantikan dengan hal yang jauh lebih baik oleh pemilik cakerawala ini.

Tangisan kematian, sugulnya jiwa dan semakin kuat rintihan kita pada Tuhan sarwa alam, empunya Arasy yang Maha Tinggi, moga kita semua diampunkan dosa-dosa yang lalu, yang sedang dan yang akan datang, serta digolongkan bersama mereka yang tenang jiwanya, berserah raganya pada Rabbul Izzati.

Wahai jiwa yang tenang!
Kembalilah kepada Tuhan-mu dengan hati yang reda dan diredai-Nya,
Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba Ku,
Dan masuklah ke dalam syurga-Ku.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…