Monday, February 16, 2015

Kepada Tok Guru

Almarhum Tuan Guru Nik Aziz 1931-2015

Aku tahu lewat berita sedih ini, Tok Guru. Maafkan aku. Aku demam teruk, sesudah Jumaat barulah ketahuan akan pemergian mu, yang pergi itu adalah untuk selama-lamanya. Aku cuma mampu mengirim sepucuk doa, menulis dan menangis, memusing kembali kuliah-kuliah Tok Guru.

Tok Guru, sehingga ke sudah, tuhan tak izinkan aku bertemu dengan sosok mu, bersua muka dan mendengar celoteh nasihat mu dari dekat. Aku ini bukanlah produk jemaah yang baik, aku masih belajar dan belajar dan sebenarnya, pandangan Tok Guru lah yang banyak memandu aku dalam politik.

Dulu, aku menangis saat pemergian Ustaz Fadzil Noor. Kali ini, giliran Tok Guru pula yang membuatkan air mata ku gugur untuk sekian kalinya. Kini, dikau sudah tiada lagi. Yang tinggal cumalah coretan-coretan kenangan, rakaman kuliah saban minggu, peringatan-peringatan dan buku-buku nasihat yang dikarang.

Kini, juga, hanyalah kenangan dan gambar-gambar yang menjadi pengubat rindu. Aku doakan Tok Guru tersenyum lebar di sana. Aku doakan Tok Guru disambut malaikat dengan lembayung emas. Aku doakan Tok Guru didakap tuhan nan Maha Tinggi.

Tenanglah dikau di sana, wahai Tok Guru. Tenanglah... Engkau insan terpilih, bintang yang tiada gantinya. Pergi mu akan dikenang berzaman lamanya.

Kau sudah memberi bakti yang tiada terkira kepada kami. Kau sudah menyerahkan seumur hidup mu untuk keselesaan kami. Rehatlah, wahai Tok Guru...

Al-Fatihah,
1931-2015