Skip to main content

Tahun Baru, Banjir dan Hudud

Semalam, sebelum Isya’ berbual dengan seorang pak cik di surau. Kami berbual tentang banjir, dia bertanyakan khabar kampung saya di Terengganu. Kali ini, tahun kedua berturut-turut rumah kami tenggelam dek banjir, walaupun tidaklah seteruk tahun lepas tetapi kesannya, tetap sama.

Si pak cik itu membawa perbualan kepada satu topik: hudud.

Katanya, “PAS Kelantan nak jalankan hudud tahun ini, kan? Nak jalankan hukum ALLAH,”

Saya kepelikan juga pada mulanya, apa kaitan yang pak cik ini cuba sampaikan. “Oh kenapa ya dengan hudud dan banjir ni?”

“Ah tak, baguslah mereka nak laksanakan hudud tahun depan.”

Otak saya berputar mencari sambungan-sambungan logik.

Secara spontan saya membalas, “Memang bagus Kelantan nak buat hudud. Tangan pertama yang mereka kena cantas adalah tangan orang yang turunkan tandatangan luluskan pembalakan hutan di Lojing tu,”

Pak cik itu tersedak ketawa mendengar respons saya. Kami terus berbual, kali ini memberati soal pembalakan, banjir dan hutan yang semakin licin. Dan hudud.

Secara peribadi, saya tiada masalah dengan Kelantan dan usul hudud mereka. Pada saya, negara ini amalannya adalah demokrasi. Semenjak 1990 lagi rakyat Kelantan memilih PAS, menggambari harapan mereka pada PAS dan cita-cita perlaksanaan hukuman syariah itu.

Sentimen dari sudut perundangan, teknikalnya, kepelbagaian budaya dan kepercayaan, dan lain-lain itu, saya ketepikan dalam pandangan di atas, atas dasar menghormati pilihan majoriti rakyat Kelantan untuk PAS menerajui mereka.

Sudah tentunya, apabila mereka bersetuju memilih PAS, mereka boleh bersetuju dengan cita-cita dan perjuangan parti itu juga. Jadi saya tiada hak untuk berbalah dengan mereka – kalaupun saya tidak bersetuju, atas perkara yang mereka sendiri mahukan.

Namun begitu, berbalik pada perbualan dengan pak cik semalam, itulah kegelisahan saya pada hudud yang mahu dijalankan oleh PAS.

Hudud ini akan memilih bulu ataupun tidak? Hudud ini boleh menyentuh golongan bangsawan ataupun tidak?

Dan hudud ini, akan mencari dan menghukum si perogol hutan di Lojing kah?

Jikalau hudud yang dilaksanakan itu cuma sibuk dengan ikan bilis, sedangkan jerung-jerung bebas bertebaran, maka tentulah tidak ubah menjadikan Tuhan sebagai boneka, untuk meyakinkan rakyat terbawah bahawa Tuhan bersama mereka untuk terus berkuasa.

Tuhan memberi peringatan dengan banjir-Nya. Tuhan suruh kita berfikir, bukan dengan menjadikan Dia sebagai alasan untuk menutup kesalahan sendiri.

Lojing sudah botak, moga siapa yang berkomplot meratah hasil balak itu dihumban ke neraka oleh Tuhan – tidak kiralah mereka itu berserban ataupun berturban.

Kerana kerakusan dan tamaknya mereka, puluhan ribu orang miskin kehilangan tempat tinggal.

Selamat tahun baru 2015, untuk masa depan hutan hujan tropika yang semakin suram.

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…