Wednesday, January 14, 2015

Labu-Labi Charlie Hebdo

Pertama, perlu sangat difahami bahawa sesuatu tindakan akan wujudnya tindak balas. Jika anda tidak sedar akan ilmu sepenting ini, maka sangatlah malang sekali. Tindak balas itu tidak mengenal hitam atau putih, baik atau jahat, malaikat ataupun syaitan.

Kedua, Charlie Hebdo ini tiada ilmu di atas. Jadi mereka boleh menjustifikasikan perbuatan arkaik mereka atas nama kebebasan bersuara (freedom of expression) tanpa perlu memikirkan apa-apa kesannya pada orang sekitar.

Ketiga, perlu juga difahami, menyerang dan membunuh atas nama Muhammad SAW dan Islam juga sangatlah haram. Perbuatan ini biadab, tidak bertamadun, wajib di songsang. Perbuatan begini, jika benarlah si pelakunya adalah Muslim seperti yang digembar-gemburkan, mereka adalah ekstremis.

Mereka bukan mewakili suara orang Islam pun.

Keempat, Charlie Hebdo ini pandai mengguna pakai mitos kebebasan bersuara untuk menghalalkan tujuan mereka, biarpun matlamatnya nyata begitu salah. Dan lagi bangsat adalah apabila sekelompok binatang yang terdiri dari kalangan pemimpin negara-negara tertentu turut sama berzikir akan mitos ini.

Dan, dengan itu mereka melaung-laungkan slogan #iamCharlie dan #JesuisCharlie, atas nama kebebasan bersuara dan hak asasi. Antara binatang yang hadir adalah Netanyahu dari Israel. GOD bless our world!

Jika serangan itu tidak bertamadun, habis karikatur itu bertamadun kah?

Dan, tidak cukup di dataran Paris, mereka melaung-laungkan lagi tangisan Je suis Charlie di FIFA Ballon d'Or dan merata-rata lagi. Harapnya, pemain bola sepak yang berada di dewan itu tidaklah bodoh menerima bulat-bulat mitos keji ini.

Kelima, paling penting, sejauh mana adilnya kita? Jika kalian mengkritik serangan terhadap Charlie Hebdo dan pada masa yang sama, membisu terhadap perbuatan arkaik menyiarkan karikatur menghina kepercayaan tertentu, maka anda tidaklah berbeza dengan sang hipokrit.

Memilih-milih dalam mengkritik, atau menyimpan maksud tertentu untuk menyalahkan Islam, dan semua itu berlaku atas nama kebebasan bersuara – moga kamu sedar bahawa kambing yang meragut rumput di tepi jalan itu bahkan lebih mulia dari kamu.
"It may be true that you can't fool all the people all the time, but you can fool enough of them to rule a large country." - Will Durant