Wednesday, December 31, 2014

How Much Did I Accomplish In 2014?

This is such a tough question. I have no empirical answer. I need do re-visit the events during the year of 2014, and do some contemplations to forge my way in coming 2015.

Actually, I did write a set of resolutions, as usual, I did past years. The resolutions are kind of wish list, a dream that waiting so long to be true, a reminder to work harder, and the guideline, if that it could ever be called.

It's kind of funny to think again, of how I try to design my 2014’s life according to my naïve perspective and life experience. This gives you a damn sick feeling, when you looking back and realised how unaccomplished you are.

So that should answer the very question here. However, I think I should share some of the significant things here, at least I could read it again another time and remind myself about everything shining and the darkness of my life.

The first, about a life career. This one is totally unimaginable. I plan to build my own company, then it is not working. Then to get hired, the result not much pleasantly. The waiting moment is so painful. Everything seems stuck on the end road.

Actually, it was a result of an unclear vision. This is my honest flashback. I plan to get hired, but at the same time, I am partially working on to continue study in the Masters. At the end of the day, albeit I choose the latter instead of the former.

To think again the moment I decide to choose a different path, it was not easy. It was 180ᴼ turning. Many question in my decision, especially my own family. And friends too, if they ever try to understand me.

But at last, I am in the fog of delirium, to get knowing that I made a right decision.

The second, I dream to perfecting my own self. It is not perfect, but improving. I want to be a multilingual person, so I decide to learn some foreign languages mainly Portuguese and Spanish. However, I end up studying Arabic.

So the Skype and Facebook chat thing with overseas friends I put in my early resolution set are none happened. Sad right? My bad.

Same goes for online courses. I am, as usual, register everything that seems fabulous in some great online course web page. Everything, actually ends up with nothing too. I should laugh at myself. Indiscipline and inability to manage my daily scheduled make me mess up with everything.

However, I did accomplish some. Believe me, even though I might not completing the online-things, I did a great job in offline-thing. The Sekolah Falsafah class, the History of Economic Thought class, the Worldview of Islam Series class and bundles of other intellectual discourses around Kuala Lumpur, proudly I did.

I hope these will rebalance the unbalance.

The third, about the self-attitude. I don’t want to brag about anything about this, of course, because it is abstract. I only want to say to myself, yes, ATA, you did a great job and please keep it up and always seeking for improvement.

Anyway, about memorising the Quran, it is miserably failing. I didn’t manage to do it even once. Next year, please.

I start to exercise regularly. I jog and cycling. I keep my body in good health. The missing is, I don’t have the chance to continue my Taekwondo class, yet.

And another thing is, I didn’t accomplish my promise to get more connected to my only grandma. This thing I need to work it out because I knew the time is running out, now.

The fourth, on my self-satisfaction. This one is almost black-out. It is out of a question. Travel? It is none. Amazon’s wish list? Some. The braces? None too. The TOP-SECRET’s wish lists, damn it is none. The debts’ payable? Just one.

The only thing is booked. I bought f’cking lotsa books. It's more than thousand I spend on books. Give me a tissue, I want to cry right now.

The final – the fifth, is about self-financed. This one is the hardest thing, for the entire year of 2014 as long as I could remember every single hardship I face. For the one that taught me very well on the meaning of life, of the sense of kindness, and of the meaning of Supreme Being.

The one that makes me redefine the way I see the life, the human being, the friendships, and the quest for meaning. And the one too, who taught me to understand the concept of Lagom – not too much and not too little.

And for that, I want to compliment myself for the last protocolself-finance, sometimes you find yourself in the middle of nowhere, and sometimes in the midst of nowhere, you find yourself.

2014 taught me everything. Everything that I could grasp, I could learn, and I could contemplate, I think it is enough to say I am meta-accomplished. Why is that? Because I proudly felt my greatest breakthrough is, I stopped looking to the external for validation.

Dear past, thank you for all the lessons. So tomorrow, you’ve only got three choices: to give it up, to give it in or to give it all you have got. For every broken bone, I swear I lived.

Dear 2015, I am ready.

Tuesday, December 23, 2014

Masharakat Melawan Mahasiswa

Untuk pertama kalinya saya terpanggil untuk mencoret barang sebaris dua mengenai buku baru tulisan Saudara Zul Fikri Zamir, sosok aktivis sosial yang makin mendapat liputan di media-media sosial oleh anak-anak muda sekarang. Teringat TFTN, maka dialah sosok pertama terlintas di fikiran.

“Masharakat Melawan Mahasiswa” merupakan buku ketiga penulis, sekuel selepas Sekolah Bukan Penjara, Universiti Bukan Kilang dan Pedagogi Bahasa Tertindas. Maka tidaklah hairan bilamana tema-tema dalam ketiga-tiga buku ini punya persamaan dan kelihatan berulang banyak kali.

Walaupun begitu, tajuknya mencerminkan pembaca untuk pertama kali bahawa penulis akan memberi penekanan khusus (baca: kritikan) pada mahasiswa – suatu golongan mutakhir ini disifatkan oleh penulis sebagai inteligensia terapung dengan mengambil semangat makalah yang ditulis oleh Karl Mannheim, akibat kegagalan untuk berfungsi sebagaimana yang sewajarnya.

I.


Pertama, tentang tajuk, tentulah ramai akan tertanya-tanya mengapa diejanya ‘masyarakat’ kepada ‘masharakat’?

Hemat saya, inilah semangat yang cuba ditonjolkan oleh penulis saban waktu. Penentangan penulis pada ketidakpedulian tersirat Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) pada Bahasa Melayu itu sendiri menjelaskan mengapa penulis memilih untuk bertentangan dengan ejaan yang terdapat dalam korpus tatabahasa dewan.

Atas semangat inilah, yang memanggil saya untuk membaca tulisan ini, walaupun banyak bahagian dalam buku ini sudah pun tersiar dalam beberapa portal atas talian. Jujurnya, ini juga merupakan kekecewaan terbesar saya terhadap buku ini.

Seperti mana saya mengkritik Masa Depan, Masa Kita yang ditulis oleh YB Nurul Izzah, yang turut menerbitkan buku hasil artikel-artikel lama kitar semula dari portal-portal atas talian, saya sedikit terkilan apabila buku terbaru Saudara Zul turut mengguna pakai kaedah yang sama.

Namun, itu tidaklah bermakna apa yang dibukukan itu tiada nilai, cuma kesan terbesar adalah kepuasan membaca itu terganggu apabila banyak sudah tulisan di dalamnya telah terbit sebelum ini.

Kerna, apabila saya membaca tajuk buku yang bakal diluncurkan itu, saya beranggapan bahawa buku ini adalah “sesuatu” yang lain dari sebelum-sebelum ini, yang di dalamnya ada gagasan-gagasan khusus dan tesis baru yang mendokong tajuk besar yang dipilih oleh penulis.

Walau bagaimanapun, keberanian penulis merencanakan kritikan tersusun terhadap golongan mahasiswa dan cerdik pandai universiti wajar diberi penghargaan. Bukan senang untuk berdepan dengan golongan cerdik pandai ini, tambah-tambah apabila inteleknya mereka berleluasa di Facebook.

Rencana pertama yang bertajuk ‘Masharakat Melawan Mahasiswa’ mempunyai ranah-ranah tesis yang cuba di rungkai oleh penulis, yang mendasari perbahasan sepanjang pembacaan buku ini. Tema-tema berkaitan fungsi golongan cerdik pandai universiti dan kritik terhadap inteligensia yang terasing dari tanah bumi, begitu terserlah.

Makanya, apabila penulis menyatakan angka-angka kasar berkenaan pimpinan mahasiswa yang sepatutnya tercetak dan bersedia untuk mendepani massa, dengan mengambil kira semua universiti punya persatuan mahasiswa masing-masing dengan sejumlah pimpinan yang dipilih melalui undi-undi saban tahun, tentulah persoalan ini begitu WAJIB sekali direnung dan dicari jawapannya. Saya menganggap pertanyaan inilah yang paling memberi kesan terhadap pembacaan buku kecil ini.

Untuk yang pernah atau sedang bergelar mahasiswa, melawat kembali persoalan ini adakah begitu kritikal. Nampaknya penulis tidak betah untuk mendepani serangan akibat soalan yang dilontarkan ini, kerana penulis dengan padu telah memberi alasan mengapa beliau tiada teragak untuk bertanyakan sedemikian.

“Orang yang tidak punya rasa tanggung dan jawab kepada masharakat; tidak lebih dari seekor kambing bebiri. Mereka ini dilatih di dalam kandang yang bernama universiti, oleh anjing yang bernama pensyarah, tidak lain adalah hanya untuk makan dan menggemuk. Di akhirnya, mereka akan menyerahkan lipatan leher tenggorok mereka sebagai sebuah korban, balasan kepada penggembala mereka yang bernama kerajaan. Dan yang akan menghisap lelehan darah, menghirup lapisan lemak, menggigit dan menjilat daging sehingga ke tulangan itu ialah kaum pedagang. Mereka inilah tuan kepada penggembala, pemilik sebenar ladang, anjing dan bebiri itu sendiri.”

Jawapan ini tuntas, yang akan menjawab mereka yang cuba menongkah apa yang diutarakan penulis lewat persoalan mengenai ke mana menghilangnya golongan cerdik pandai ini, yang sepi kudus terlarut dalam buaian individualistik, yang tiada asa menuruti semangat Hang Nadim.

Bahkan, jawapan ini juga cerminan pada ideologi penulis yang tidak mesra golongan kanan dan sosok kapitalisme. Dari sini, kita dapat melihat bagaimana penulis menyusun rencana-rencana seterusnya dengan memberi penumpuan kepada kebejatan sosial akibat sikap individualistik dan kesan ‘imperialisme’ kaum pedagang pada nasib anak bangsa.

Menarik juga apabila rencana pertama ini kerap kali mengulang pakai hujah Jose Ortega y Gasset, penulis The Revolt of The Masses, sebuah buku yang mengkritik borjuis-borjuis golongan berpendidikan tinggi yang tidak berfungsi, yang gemar menjadi golongan ‘bandwagon’ pada permasalahan masyarakat sekitar.

Rencana bertajuk 'Masharakat Tidak Perlukan Universiti' adalah begitu tepat pada sasaran. Ditulis pada penutup babak yang menghuraikan kritikan pada golongan mahasiswa, tentulah dengan membalas omongan golongan ‘so-called’ intelektual ini bahawa mereka pendokong utama citra dan harapan masyarakat terbanyak, menjadi timbal balik yang paling berkesan untuk menyedarkan mereka sebenar-benarnya cuma bermimpi di siang bolong.

II.


Saya kira, rencana pertama pada bahagian kedua yang menyentuh isu pendidikan, wajib direnung semula oleh golongan anak muda yang bakal atau telah pun punya anak, tentang pada bagaimana keadaan yang digambarkan penulis ini akan mencernakan satu pandangan alam terhadap generasi mendatang yang akhirnya, mereka inilah yang kita harapkan untuk terus membina ketamadunan manusia di tanah air ini.

Rencana penutup kepada babak kedua ini, cukup menusuk jiwa. Biarpun sudah dibaca sebelum ini dalam sebuah portal Internet, namun begitu garapan penulis dalam rencana ini tidak pernah jemu untuk mengetuk hati saya untuk berfikir dan merenung seketika. Bahkan saya tidak malu untuk mengaku bahawa setiap kali ulang baca, maka setiap kali itulah saya akan mengalir air mata.

Ada beberapa rencana dalam buku ini saya ulang baca, untuk terus memperingatkan diri sendiri tentang kurangnya bakti saya pada masyarakat dan terus berusaha untuk memperbaiki diri. Agar tidak terus menjadi sukarelawan berdaftar, tapi bak kata penulis, turun memakai selipar jepun dan berpijak di atas realiti dan mengkhutbahkan idea-idea untuk membetulkan kembali norma masyarakat dan nilai sosial.

Begitu juga pada babak ketiga, saya mahu memuji penulis kerana berjaya menggarap rencana-rencana yang cukup meruntun hati sanubari pembaca. Rencana-rencana ini mengingatkan saya pada sebuah artikel oleh Cheryl Ann Fernando yang tersiar dalam kolum The Malaysian Insider mengenai berapa lama lagi mahu kita menunggu sebuah perubahan berlaku.

Makanya, kita dapat menyimpul secara mudah di sini, hasil garapan-garapan bertenaga penulis Masharakat Melawan Mahasiswa, kepada keluhan Cheryl Ann mengenai sikap orang kita, pada keseluruhan ini ianya berkisar soal sikap. Soal kita sebagai manusia, soal kita berfungsi dan soal kita bersikap dalam masyarakat.

Hemat saya, kritik penulis pada golongan mahasiswa ini, adalah tepat pada waktunya dan kena pada sasarannya. Saya teringat status penulis mengenai mengapa dia sengaja menulis sebuah buku menujukan kritikan khusus pada golongan mahasiswa, bukan pada borjuis-borjuis kapitalis dan apparatchik penguasa.

Saya merasakan rencana-rencana dalam buku ini menjawab persoalan itu secara jelas. Jika kita (baca: orang muda) tiada cuba untuk mengubah dan berbuat sesuatu dari sekarang, mereka yang tua bangka di tampuk kuasa tidaklah akan menanggung akibat dari kebetahan kita, tetapi mangsanya adalah kita sendiri dan anak-anak kecil di masa hadapan.

Moga penulis terus berkarya dan melawan. Saya menanti tulisan Saudara Zul seumpama Pedagogi Bahasa Tertindas, dan moga dengan itu kekecewaan awal saya terhadap buku ini sedikit terubat.

III.


Cuma yang terakhirnya, mengapa Darth Vader yang menghulur skrol? Saya tidak faham kerana saya bukanlah peminat Star Wars dan langsung tidak pernah menonton mana-mana sekuel filemnya.

Jadinya, signifikan Darth Vader, hingga sekarang tiada ketemu jawapan.

Teguran Buat DuBook Press

Saya membeli banyak judul-judul buku terbitan DuBook. Saya berpuas hati dengan penulis dan penyampaian buku-buku yang saya beli itu. Cuma saya agak terkilan, setelah sekian buku dikeluarkan tetapi masih tiada peningkatan, nampaknya DuBook memerlukan sebuah kumpulan penyuntingan yang lebih berkesan.

Agar, dengannya itu akan berkurangan kecacatan dalam suntingan perenggan, ejaan dan segala aspek teknikal dalam menampilkan susunan kandungan buku yang lebih kemas dan sedap dibaca.

Ini harapan saya pada DuBook (dan Mut). Yang lain-lain itu, sila terus liar dan angkuh.

Monday, December 22, 2014

Kenanaran Dewa-Dewa UMNO

Saya cuba mengimbau setahun 2014 melalui beberapa catatan peristiwa yang berlaku dan dari situ, saya berusaha menyimpulkan tentang apa peranan kita semua selaku rakyat – dan golongan muda terutamanya – dalam menjalani segala kekecewaan ini.

Jika Lim Kit Siang bersungut sedemikian dalam perutusan kemerdekaan ke-57, tidak mustahil langsung kebanyakan pengundi di luar pun merasa begitu. Mungkin perlu diperkenalkan istilah baru untuk jenis kemerdekaan yang dinikmati oleh negara kita sekarang: kemerdekaan plastik.

Saban tahun menjelang sambutan kemerdekaan, media dilimpahi video-video indah yang menggambarkan betapa berpadu dan harmonisnya sekalian manusia di tanah air ini. Meminjam Zul Fikri Zamir – semua yang dibentangi pada kita muluk-muluk belaka. Inilah rahsia yang tiada rahsia lagi, cuma terdapat sebilangan pengundi dungu untuk berani berbuat perubahan menjelang tarikh pembuangan undi.

Sekian kalinya, UMNO berjaya. Untungnya UMNO untuk sekian kalinya adalah apabila rakyat tiada putus untuk memberi sembah pada setiap permainan kotor mereka, yang tampak jelas untuk menggubah bahawa merekalah dewa penyelamat umat jelata.

Bukan sekali dan bukan dua kali, malah sudah berkali-kali lagak dewa penyelamat ini ditayangkan sama ada terbit dari mulut-mulut atau tindak tanduk mereka yang berkuasa di negara ini. Terdahulu, untuk rakyat yang diberi akal yang sihat, sudah pasti tidak mudah tertipu dengan lakonan kotor sebegini, pasca tangkapan anggota PPS.

Kita boleh menyaksikan dengan terang nyata bagaimana UMNO melalui dewanya, Zahid Hamidi begitu bijak dan matang mengeluarkan kenyataan bersifat maha dewa seumpama sudah punya kuasa yang mahakawi di sarwa alam.

Tiada motif lain untuk UMNO selain untuk memberi mesej kepada rakyat bahawa merekalah yang berkuasa dan merekalah yang layak untuk berbuat sesuka hati, hatta melampaui batasan undang-undang sekalipun. Mudahnya, kerana mereka dewa. Apa makna menjadi dewa kalaulah untuk berak di tengah jalan pun takut-takut?

Kalau disenaraikan perangai buruk UMNO yang tiada henti cuba berlagak dewa, tidak kecukupan masa untuk tidur malam bagi menghabiskan bacaan kelak. Ramadan lalu, di bandar Kuala Lumpur, dewa UMNO yang berketurunan Tengku muntah kejijikan pada puak gelandangan, memandang jelik pada tangan-tangan mulia yang cuba membantu.

Malah bencinya si dewa tengku ini pada gelandangan, merebak sehinggakan merasakan perbuatan memberi sesudu bubur panas pada gelandangan suatu jenayah bahkan jijik mengotorkan bandar. Ini Kuala Lumpur, katanya. Bandar ini harus bersih dari gelandangan yang pengotor.

Rahsia yang ramai tidak ketahuan adalah, si dewa Tengku in sudah diberi kunci syurga oleh tuhan untuk mudah ke sana kelak sesudah mati. Sebab itulah si dewa Tengku ini tiada berlapik untuk mempamerkan rasa jijiknya pada gelandangan.

UMNO yang separuh abad sudah memerintah bukan sahaja merasa mereka ini tidak boleh turun jawatan, malah sudah ke peringkat berlagak seumpama tuhan atau sang dewa. Acap kali kita dihidangkan dengan ancaman dewa-dewa UMNO, jika tidak kerana UMNO sudah lama Malaysia bankrap.

Jika bukan kerana UMNO, Melayu sudah merempat dan menjadi hamba di tanah air sendiri. Jika bukan kerana UMNO, tiada seorang pun Melayu akan ke luar negara melanjutkan pelajaran. Jika bencikan kerajaan, sila berambus dari negara ini.

Jika tidak mengundi UMNO, bersedialah wahai penjawat awam untuk notis pindah 24-jam. Jika tidak memilih UMNO, tiada sekolah dan hospital di kawasan sekian-sekian. Jika tidak mahu memilih UMNO, usah diambil tajaan JPA atau PTPTN.

Jika UMNO menang, wahai sekalian hamba rakyat, maka bergembiralah dengan habuan-habuan jalan berturap tar, hospital kanser 20 juta, kompleks stadium 60 juta dan tarian zumba seribu malam.

Banyak lagi wahyu-wahyu ancaman sebegini dari dewa-dewa UMNO. Mereka bukan sahaja berbuat onar, malah nanar budaya dan akal budi. Kenanaran ini bukan lagi berpahat kemas pada mereka yang berkuasa atasan, tetapi menular kemas juga di kampungan dan pejabat-pejabat kerajaan, malah universiti-universiti.

Tiada remedi yang mampu mengubah perangai lupa daratan begini, selain menghentak UMNO sampai terduduk pada pilihan raya mendatang. Jawapan akhirnya terletak pada sejauh mana merdekanya rakyat untuk berani berbuat demikian.

Merdeka yang disambut erti dan penghayatannya hanya sekadar pada tempelan bendera di kereta-kereta atau tiang-tiang seri pejabat, atau mengatur ribuan kek cawan membentuk Jalur Gemilang, atau mengecat cengkeran penyu dengan warna bendera Malaysia, selagi itulah UMNO akan terus berlagak seumpama dewa.

Untuk sesiapa yang tidak mengetahui sejauh mana berkuasanya UMNO dalam menentukan corak rakyat berfikir melalui sambutan kemerdekaan, sekolah-sekolah di Putrajaya berlumba menyertai Pertandingan Menghias Bilik Darjah mengikut tema kemerdekaan yang mana tukang anjurnya adalah UMNO, bukan Kementerian Pelajaran.

Kadangkala suatu muhasabah itu perlu bermula dengan diri sendiri. Mengapa UMNO terus biadab dan angkuh walau sebegitu menggunung kecelakaan yang ditimpa mereka pada sekalian rakyat, tatkala dunia sudah terputus segala sempadan apabila wujudnya Facebook, dan tatkala beban kos sara hidup tidak pernah menunjuk tanda untuk mereda, dan GST pula semakin hampir tiba, dan sebilangan rakyat masih lagi tidak sedar dari kebelengguan ini?

Sedari atau tidak menjelang 2015 yang akan disambut ini, lebih dari 216,868 isi rumah masih berada di bawah paras kemiskinan dan hampir 90% dari jumlah itu adalah Bumiputra. Dan kini kita “disejahterakan” dengan Cukai Barangan dan Perkhidmatan (GST) pula. Sedar atau tidak?

Mengapa begitu sukar untuk rakyat yang sudah 57 tahun merdeka berfikir jauh sedikit dari seputar perut rodong mereka sendiri?

Mengapa begitu mudah layu telungkup dengan janji-janji manis UMNO saban hari walaupun sudah berkali-kali ditipu dan dipermainkan?

Dan mengapa berani untuk mendabik kalian merdeka kalaulah UMNO itu dipuja umpama dewa penyelamat?

Persoalannya, bila lagi wahai kawan-kawan?

Saturday, December 20, 2014

Malaysia: Menyingkap Tirai 2015

Saya mahu meminta maaf sekali lagi, sementelah tulisan ini juga merupakan tulisan yang dibekukan – apabila ianya ditulis bersempena sambutan Hari Malaysia ke-51, dan tidak tersiar di mana-mana portal. Walaupun begitu, saya merasakan renungan dalam tulisan ini boleh menerobos tirai 2015 untuk menyingkap bagaimana Malaysia akan masa depannya di tahun mendatang.

Setiap kali menulis tentang Perjanjian Malaysia 1963, atau cuba menyentuh isu ini hati menjadi gusar dan gundah serba tidak mengena. Pertamanya, menyoroti perjanjian ini dan kisah perjalanan janji-janji dalam lembaran perjanjian itu, selaku manusia yang beriman pada makna keadilan dan kebenaran, sudah pasti merasa sugul dengan keadaan janji yang tidak tertunai untuk sekian lamanya.

Kedua, bulan September juga menjadi titik penentuan kepada nasib Scotland dalam gabungan kerajaan United Kingdom. Scotland diikat pada sebuah janji yang dimeterai 200 tahun yang lepas, namun kegagalan Road 10 untuk berlaku adil menyebabkan Scotland mempersoalkan tentang perjanjian tersebut, dan akhirnya mereka membuat keputusan untuk membuat penilaian semula.

HARI INI: Keputusan Referendum Kemerdekaan Scotland menyaksikan undi Better Together mengatasi Yes Scotland sebanyak 10.6%, bermakna majoriti rakyat Scotland memilih untuk terus bersama gabungan United Kingdom.

Ketiga, sudah tentunya musim sekarang UMNO sudah tersedar dari mimpi panjangnya. Malangnya, mereka tersedar dan tidak lupa untuk membawa senjata rahsianya – Akta Hasutan 1948. Gusar juga sedikit kalau tidak banyak pun, kalaulah UMNO melihat tulisan ini seumpama hasutan untuk Sabah dan Sarawak keluar dari gagasan Malaysia.

Persetan rasa gusar di atas, kerana mereka yang membaca mahukan kebenaran. Kerana tiada lain, menjelang beberapa hari lagi kita akan menyambut pula Hari Malaysia ke-51, menandai bahawa perjanjian ini sudah menjangkau umur separuh abad.

Bertepatan dengan tema melawat semula, sudah tentunya nuansa artikel ini ke arah untuk menilai kembali sejauh manakah perjanjian ini ditunaikan. Sebelum kita pergi jauh, persoalan yang mungkin boleh ditanya terlebih dahulu, adakah wajar hal ini dibangkitkan sedangkan kita mahukan suasana yang tenteram dan tiada sebarang rasa kacau bilau?

Benar sekali, semua mahukan keamanan dan ketenteraman, namun begitu, perkara yang lagi utama adalah keamanan dan ketenteraman yang benar dan jujur. Kita tidak mahukan kedamaian yang dibuat-buat, atau perpaduan plastik yang diulang tayang di kaca-kaca televisyen, atau ketenteraman yang cuma sekadar menjadi alat propaganda pihak tertentu.

Justeru, melawat semula dan menulis akan hal ini menjadi tanggungjawab agar masyarakat dapat mengetahui tentang kebenaran, bukan kepura-puraan dan kepalsuan yang sengaja dicipta. Juga supaya warga menjadi lebih bijak dan matang, serta merdeka fikirannya.

18 September ini akan menjadi tarikh penentuan kepada rakyat Scotland sama ada untuk masih bersama dalam penubuhan kerajaan United Kingdom atau memilih untuk memiliki kerajaan yang bebas dari Parlimen Westminster. Scotland mengambil masa lebih dari 200 tahun sebelum rakyat mereka berani membuat keputusan ini.

Mahu diakui ataupun tidak, keberadaan bangkitnya kesedaran bangsa Scottish hari ini perlu berterima kasih terhadap sumbangan media sosial yang begitu besar pengaruhnya dalam menyebarkan antik-antik dan semangat ideologi dalam kalangan masyarakat sehingga ke peringkat paling bawah – suatu perkara yang tidak mampu direalisasikan sekian lama semenjak puluhan dekad yang lepas.

Suatu yang dapat kita belajar dari peristiwa ini adalah, media sosial menjadi agen kepada penyebaran maklumat paling berkesan dan memberi pengaruh kepada bagaimana masyarakat berfikir bermula dari sekecil kanak-kanak sehinggalah golongan berpangkat tinggi dalam kerajaan dan swasta.

Mengapa saya begitu obses dengan kisah Scotland, sebuah negara ‘serpihan’ dalam gabungan UK dan sering menjadikan Scotland sebagai latar dalam penulisan saya terutama bila timbul cerita mengenai Sabah dan Sarawak?

Tiada alasan lain, saya memerhatikan trend di Scotland juga bakal merebak ke banyak penjuru pelosok dunia dan menjadi kisah inspirasi kepada nuansa kebangkitan yang sama di beberapa negara termasuklah Malaysia. Hujah saya adalah, pengaruh media sosial bukan perkara kecil yang mudah untuk dipandang enteng.

Lihat saja bagaimana merebaknya semangat kebangkitan di pelosok jazirah Arab, bermula dari Tunisia pada pertengahan 2010 sehinggalah melata ke sekian luas bumi Arab, juga kebangkitan itu menjengah bumi Afrika. Secara geopolitik rambangnya, kesemua negara yang tersangkut dalam arus kebangkitan ini menghadapi permasalahan yang hampir sama – kezaliman dan kuku besi pemerintah.

Paten ini boleh dijadikan kajian kes untuk melihat sejauh mana kempen berpisahnya Scotland dari gugusan UK akan memberi pengaruh kepada kebangkitan negeri-negeri seluruh dunia yang bernaung di bawah gabungan sesebuah kerajaan mula membentuk arus yang sama, yakni mencetuskan kesedaran untuk berpisah dan membentuk kerajaan yang merdeka dengan sistem pemerintahan yang ditentukan oleh rakyat di negeri tersebut.

Lagi menambah perit, ya, ianya suatu fakta yang benar walaupun menyakitkan bahawa, arus ini bertambah deras dengan bantuan media sosial yang semakin berkembang maju, sehinggakan ianya seolah-olah menjadi tuhan kedua dalam kehidupan umat manusia sekarang – dalam erti kata lain jika tiada Instagram, maka tiada berdenyut segenap nadi generasi muda sekarang.

Analoginya sebegitu rupa untuk memberi gambaran betapa berpengaruhnya media sosial dalam masyarakat pada hari ini. Sudah tentunya perkara ini akan menjadi faktor paling kritikal yang mengabsahkan hujah bahawa apa yang berlaku di Scotland tidak menunggu masa yang lama untuk turut bertandang mesra di tetangga Malaysia.

Sabah dan Sarawak bernaung bersama Malaya pada tahun 1963 membentuk Persekutuan Malaysia berasaskan kesetiaan dan kepercayaan pada sebuah janji yang bernama Perjanjian Malaysia 1963. Kendatipun begitu, jika ditanya secara rawak – petiklah sesiapa sahaja hatta mat rempit di jalanan – tentang adakah Sabah dan Sarawak itu sama majunya dengan negeri-negeri di Semenanjung, mereka pasti boleh memberi jawapan yang tepat mengikut skema.

Hal inilah yang wajib menjadi kebimbangan untuk pihak bertanggungjawab, mereka yang berada di peringkat penggubalan polisi dan rangka kerja kerajaan, pihak yang menjadi turus kepada bagaimana perjanjian ini harus dipenuhi setelah 51 tahun sudah kita mengguna pakai nama Malaysia. Inilah nuansa kebangkitan yang kita bimbang, yang jika ianya mula menjadi parah dan merebak, sudah begitu sukar untuk di undur ke masa silam untuk memperbaiki kesilapan ini.

Ambillah sejenak masa yang masih ada, seketika untuk bertafakur mengenai hakikat ini yang amat menggusarkan sekali. Selaku rakyat yang memegang passport negara yang bernama Malaysia, saya sesekali tidak meredai jika terpaksa kembali ke nama asal – Malaya, sedangkan kita punya peluang yang begitu hambur untuk mengelak dari ianya berlaku.

Jika susah untuk menangkap maksud saya, bacalah coretan ringkas ini. Di negeri manakah pada tahun 2014 masih lagi kedengaran para guru dan murid terpaksa menaiki bot, bertukar pacuan 4 roda dan merentas sungai dipenuhi buaya semata untuk ke sekolah?

Jika tahu jawapannya, atau pernah mendengar coretan yang serupa, sudah pasti anda tahu untuk mengistinbatkan bagaimana kedudukan Sabah dan Sarawak berbanding negeri lain di Semenanjung, sedangkan dalam masa yang sama fakta dan figura-figura ekonomi tidak dapat menafikan sumbangan besar Sabah dan Sarawak terhadap perkembangan ekonomi negara.

Demikian juga hal yang berlaku di Scotland. Mereka menyumbang begitu banyak kepada UK, namun pulangan yang mereka dapat begitu kecil berbanding keperluan yang sewajibnya mereka peroleh. Bahkan lagi teruk, apabila banyak perjanjian asal tidak dipenuhi – menjadikan perjanjian sekadar contengan pada manuskrip kosong yang tiada makna langsung.

Kebimbangan saya berasas. Jika anda berkongsi kesedaran yang sama, anda akan berkongsi rasa bimbang yang sama dengan saya. Tentu sekali kita mahu menyaksikan semua negeri dalam persekutuan ini membangun bersama dan berdiri sama tinggi tanpa ada sebarang diskriminasi, apatah lagi penafian hak yang berlanjutan tiada kesudahan.

Sewajarnya, ulang tahun ke-51 ini menjadi titik mula untuk memperbetulkan kesilapan yang sudah. Jika terus begini, lambat laung – jika ianya tidak sepantas yang disangka – sudah pastinya kisah yang berlaku di bumi Scotland akan berulang di tanah air sendiri. Ambillah iktibar dan pengajaran, belajarlah dari kesilapan dan sejarah lampau.

Moga dengan itu, kita akan terus menjadi sebuah Malaysia yang makmur, maju bersama, adil dan saksama serta rakyatnya bangga memegang passport Malaysia.

SIARAN TERTUNDA: Selamat Hari Malaysia ke-51!

Friday, December 19, 2014

Melawat MH370: Renungan Akhir 2014

Tulisan ini ditulis bersempena dengan sambutan kemerdekaan Tanah Melayu kali ke-57, namun ianya tidak disiarkan di sini, dibekukan. Entah mengapa, tuhan sahaja yang tahu. Ianya sorotan ringkas saya pada isu-isu besar yang melanda tanah air lewat pertengahan 2014 dan sedikit renungan yang saya fikir, perlu untuk dicoret moga-moga ianya menjadi suatu pandang sisi yang lain dalam taburan perspektif yang ada.

Mengambil semangat kemerdekaan dan menginsafi kegigihan dan keberanian mereka yang telah pergi berdepan dengan kuasa besar dunia, menggadaikan darah dan nyawa, untuk membebaskan tanah air yang bertuah ini dari cengkaman penjajah adalah suatu iktibar yang akan terus hidup sepanjang zaman. Kisah-kisah keberanian ini akan terus terpahat dalam lekuk sejarah, walaupun ianya mungkin semakin dilupakan oleh generasi Facebook.

Pengajaran dan hikmahnya jika tidak dipergiatkan untuk diperingatkan semula, maka kebejatan sikap yang dahsyat sudah pasti akan melanda masyarakat kita. 57 tahun yang lepas, dan ratusan tahun sebelum tanggal 31 Ogos 1957, mereka yang bangkit menentang penjajahan dan bergolok gadai menuntut kemerdekaan dan kedaulatan tanah air sendiri, pasti akan bersedih jika menyaksikan geliat tanah air Malaysia pada hari ini. Jika dulu, mereka bergadai nyawa demi sebuah kedaulatan. Hari ini, generasi kita semakin lupa dan alpa.

Mendepani konflik kedaulatan yang melingkari isu mutakhir ini, di peringkat antarabangsa, pencerobohan Israel di bumi Palestin dan campur tangan Rusia di kawasan bergolak timur Ukraine dan banyak lagi, seolah-olah membenarkan tesis yang pernah dikemukakan oleh Sun Wu, yang kemudiannya dikenali dunia dengan panggilan Sun Tzu, “the Master Sun” melalui eseinya yang berjudul The Art of War, menjelaskan bagaimana sesebuah kerajaan yang berdaulat perlu menjadikan peperangan dan ketenteraan sebagai elemen terpenting dalam menentukan rangka kerja dan polisi di peringkat domestik mahupun antarabangsa.

Hal ini memberi petunjuk bahawa mandirinya kedaulatan sesebuah negara atau ketamadunan itu bergantung harap pada kemampuan kendiri bukan berharap kepada bahu dan kaki orang lain. Sejarah menyaksikan bagaimana adaptasi tesis ini melalui nasihat-nasihat Chanakya kepada Maharaja Chandragupta Maurya telah membantu kegemilangan Empayar Mauryan di India 4 ratus tahun sebelum Masihi dan turut menjadi inspirasi kepada Machiavelli untuk menulis The Prince pada tahun 1532, sebuah karya agung yang menjadi kitab utama kepada ramai pemimpin dunia sehingga ke hari ini dalam menentukan tindak dan tanduk mereka.

Biarlah ini menjadi muhasabah menjelang sambutan kemerdekaan. Malaysia tidak kurang hebat tempias yang diterima. Dalam kecamukan dunia antarabangsa, tuhan menguji Malaysia dengan MH370, sebuah tragedi yang tidak hanya seputar kekecohan sebuah pesawat penumpang lenyap dan kesedihan akibat kehilangan orang tersayang, tetapi perbahasannya terangkum hubung kaitnya dengan isu kedaulatan dan maruah tanah air ini.

Tidak cukup dengan kehilangan pesawat, saban hari semakin kedengaran biak-biak ketakutan rakyat pada api yang sedang marak di perairan Sabah dengan kes ancaman kedaulatan yang tiada penghujungnya.

Menjelang 6 bulan rakyat Malaysia meratapi kehilangan pesawat MH370 yang pergi tanpa khabar berita dan sebarang petunjuk, sudut terpenting yang sewajarnya terus segar untuk disambut dan diperdebatkan dalam kalangan masyarakat di sebalik linangan air mata dan kecamukan emosi, yakni isu keselamatan dan kedaulatan negara sudah semakin suram.

Ratusan persoalan yang masih belum terjawab, dalam banyak hal tidak dinafikan bagaimana kerajaan sendiri berperanan membiarkan hal ini berlalu sepi seolah-olah wujudnya usaha tersembunyi untuk menutup kegagalan pihak tertentu dalam mengendalikan isu ini.

Persoalan-persoalan besar mengenai kebijaksanaan kerajaan menguruskan isu, maruah pertahanan negara dan integriti sudah pasti akan terus menghantui sejarah mendatang. Sepastinya, selaku warganegara perkara paling wajar untuk diharapkan adalah ianya bukan hal yang sengaja dicipta seumpama 11 Sept semata-mata demi memuaskan nafsu politik sempit dan haloba.

Tidak cukup dengan MH370, Malaysia berdepan satu demi satu kecamukan, mengambil contoh isu disiplin diplomat Malaysia ke New Zealand, yang dilihat sebagai peringatan untuk generasi muda kembali belajar untuk memahami erti maruah, kedaulatan dan bagaimana untuk meletakkan sikap yang betul pada sesuatu isu.

Umum mengetahui sehingga kini langsung tiada sahutan oleh pihak kerajaan untuk menubuhkan Suruhanjaya Diraja bagi mengendalikan siasatan bebas, walaupun rakyat maha tahu hanya dengan metode sebegini persoalan-persoalan dan kekeliruan akan terjawab. Namun begitu, seruan dan gesaan ini dipandang sepi, bahkan, untuk menerbitkan segulung Kertas Putih Parlimen yang berfungsi menjadi talian hayat kepercayaan rakyat dan integriti kerajaan turut gagal untuk dilaksanakan.

Soalnya MH370 berbicara mengenai kritikalnya tahap keselamatan dan kedaulatan tanah air ini. Pasti semua pihak tidak dapat menafikan, hakikat di sebalik hal yang terjadi, natijah terakhir akan terpalit pada sekalian umat manusia di bumi bertuah ini.

Jika persoalan-persoalan ini jelas memberi kesan langsung terhadap rasa selamat dan tenteram kepada 27 juta nyawa di negara ini, mengapa kerajaan begitu semput untuk bertindak, paling tidak memberi komitmen dengan mengajukan tindakan balas yang meyakinkan, sementelah ianya jalan kepada iltizam kerajaan terhadap memastikan keselamatan negara dan kedaulatan sentiasa menjadi keutamaan.

Lantas, MH370 ini secara tidak langsung menyingkap jendela pembohongan kisah pertembungan darah dan air mata di bumi Sabah. Bermula projek rampasan puak Sulu sebelum PRU-13 yang berakhir dengan kehilangan nyawa beberapa anggota keselamatan Malaysia, tragedi itu disenyapkan seolah-olah ianya sudah berakhir.

Namun hakikatnya, api dalam sekam yang tidak pernah padam dibantu pula oleh kebisuan kerajaan untuk bertindak cergas membendung dari menjadi wabak nyata memakan diri. Persoalan paling tepat untuk dilontar, mengapa tiada kejujuran kerajaan terhadap rakyat sendiri dalam mengendalikan hal ini?

Isu Lahad Datu digambarkan seolah-olah ianya tiada apa yang perlu di bimbangkan. Ketenangan itu terburai apabila api dalam sekam mula membakar dinding-dinding persepsi media yang sedaya upaya cuba dibina kerajaan pada orang awam. Padahnya, ketidakjujuran ini mengundang natijah yang begitu perit, apabila Lahad Datu berdepan dengan pengisytiharan ordinan darurat.

Sehingga ke saat ini, langsung tiada ketelusan dari pihak kerajaan pada rakyat jelata untuk sekalian mengetahui apakah sebenarnya yang sedang bergundah di sebalik semua peristiwa-peristiwa di bumi Sabah itu. Sedangkan umum tahu, persoalan itu menyelusur soal ketumbukan keselamatan tanah air dan kedaulatan ibu pertiwi.

Tidak hairanlah mengapa Sun Tzu mengungkapkan peri pentingnya seseorang yang berkualiti dilantik selaku panglima perang, dengan menggelari mereka sebagai “bulwark of the state”, semata-mata beralasan bahawa pemimpin yang sebeginilah layak untuk memegang tampuk kepimpinan utama untuk menjaga maruah dan kedaulatan tanah air, serta memastikan polisi kepimpinan dilaksanakan secara adil dan saksama.

Justeru, sewajarnya MH370 dan Lahad Datu menjadi iktibar terbesar tahun 2014 dan sejarah hitam ini diinsafi generasi mendatang, mengambil semangat kemerdekaan, untuk menjadi lebih berani, bermaruah dan berintegriti dalam menentukan hala tuju tanah air ini.

Mengimbau kedua-dua peristiwa malang yang menimpa tanah air ini menjelang sambutan 57 tahun kemerdekaan, mengingatkan kembali kepada keluhan Saint Augustine mengenai kejujuran kerajaan;
“In the absence of justice, what is sovereignty but organized robbery?”

Wednesday, December 10, 2014

Perihal Hooligan, Ultras dan IJF

Kalah di atas padang itu tidaklah memalukan, walaupun ianya mengecewakan peminat berbanding perlakuan tidak bertamadun para penyokong tuan rumah. Demikian ujar si Khairy Jamaluddin apabila mengeluarkan kenyataan rasmi berkenaan hooligan di Stadium Shah Alam.

Hooligan ini bukan hal baru. Di mana-mana adanya kelab bola sepak, pasti ada “firms” yang menjadi penggerak penyokong fanatik sesebuah kelab bola sepak. Banyak antara mereka menggunakan istilah ultras, dan ada juga army, yid, firms dan berbagai lagi.

Hooligans ini cocok dengan suasana bola sepak di Eropah terutamanya England, Sepanyol, Jerman, Itali dan tidak ketinggalan Turki. Di Jerman, Borussia Dortmund terkenal dengan ultrasnya yang gegak gempita. Di Turki pula, Galatasaray tidak juga kalah dengan ultras mereka yang memang tersebut dalam gelanggang hooliganisme.

Hooligan ini popularnya sehingga diangkat menjadi tema dalam sebuah filem berjudul Green Street Hooligans, yang mengisahkan pertarungan bawah tanah antara kumpulan ultras di England berlatar belakangkan West Ham Football Firm sebagai protagonis. West Ham ini punya musuh ketat mereka yang abadi iaitu Millwall Footbal Club, sebuah kelab bola sepak England yang sedang bergelut dengan prestasi.

Sesiapa yang pernah menaiki Tube di Kota London, tentu sekali sekala terserempak dengan segerombolan ultras Millwall yang berkelakuan umpama kaum gasar di tengah kelompok awam, terutamanya apabila mereka dalam perjalanan pulang selepas tamatnya perlawanan bola sepak.

Nak diceritakan di sini adalah, ultras West Ham dan ultras Millwall ini agung sekali perkelahian mereka sehinggakan di projek ke layar perak.

Tidak lama sebelum ini, lebih kurang 2 minggu lepas telah berlakunya pertembungan antara penyokong Deportivo La Coruna dan Atletico Madrid, kali ini di bumi Sepanyol. Pertembungan ini dipercayai dalangnya adalah puak ultras kedua-dua kelab yang mengakibatkan terkorbannya seorang penyokong dan puluhan lagi cedera parah.

Tragedi ini menyebabkan persatuan bola sepak Sepanyol mengambil keputusan mengharamkan kesemua kumpulan ultras dari mana-mana kelab untuk memasuki kawasan stadium apabila adanya perlawanan bola sepak.

Dan hari ini, berita hooliganisme tiba di Malaysia. Berita ini mengharukan, menyedihkan bahkan memalukan nama negara. Pada satu sudut yang lain juga, perkhabaran ini melucukan. Apa khabar Inter Johor Firms (IJF)?

Reaksi penyokong Vietnam mendatangkan rasa bimbang. Tentu sama sekali kita tidak boleh menyalahkan mereka apabila kita sendiri yang memulakan perangai kebinatangan itu di tempat sendiri. Bagaimana pula layanan mereka terhadap kita ketika bertandang ke negara mereka kelak?

Tiada salah untuk meminati bola sepak, bahkan untuk menimbulkan rasa sayang sehingga membuahkan kefanatikan pun tiada salahnya selagi anda berada dalam batasan undang-undang dan norma kemuliaan insan.

Sikap orang Malaysia ini tiada pernah berubah. Dari dulu kita terkenal dengan sikap suka meniru perbuatan orang lain tanpa bertapis. Hooligan ini begitu jauh sekali dengan budaya dan adat resam kemelayuan yang tertib dan terjaga tingkah laku mereka.

Tapi yang lucunya adalah, apabila IJF ini terus menyepi seolah-olah terkubur terperosok dalam tanah apabila dibubarkan langsung oleh Presiden PBSNJ dan diharamkan seumur hidup memasuki mana-mana perlawanan bola sepak di negeri tersebut.

Tidak ultras-lah kalau ditegur sultan terus terkencing. Perkhabaran ini jika sampai ke telinga ultras-ultras di England mahupun Itali, mahunya mereka menutup muka menahan malu tiada terhingga sambil terberak menahan ketawa mengenangkan ultrasnya IJF yang hanya berani menumbuk penyokong Vietnam tetapi terkencing pada perintah sultan.

Moga IJF kembali ke jalan yang benar.