Skip to main content

Melawat MH370: Renungan Akhir 2014

Tulisan ini ditulis bersempena dengan sambutan kemerdekaan Tanah Melayu kali ke-57, namun ianya tidak disiarkan di sini, dibekukan. Entah mengapa, tuhan sahaja yang tahu. Ianya sorotan ringkas saya pada isu-isu besar yang melanda tanah air lewat pertengahan 2014 dan sedikit renungan yang saya fikir, perlu untuk dicoret moga-moga ianya menjadi suatu pandang sisi yang lain dalam taburan perspektif yang ada.

Mengambil semangat kemerdekaan dan menginsafi kegigihan dan keberanian mereka yang telah pergi berdepan dengan kuasa besar dunia, menggadaikan darah dan nyawa, untuk membebaskan tanah air yang bertuah ini dari cengkaman penjajah adalah suatu iktibar yang akan terus hidup sepanjang zaman. Kisah-kisah keberanian ini akan terus terpahat dalam lekuk sejarah, walaupun ianya mungkin semakin dilupakan oleh generasi Facebook.

Pengajaran dan hikmahnya jika tidak dipergiatkan untuk diperingatkan semula, maka kebejatan sikap yang dahsyat sudah pasti akan melanda masyarakat kita. 57 tahun yang lepas, dan ratusan tahun sebelum tanggal 31 Ogos 1957, mereka yang bangkit menentang penjajahan dan bergolok gadai menuntut kemerdekaan dan kedaulatan tanah air sendiri, pasti akan bersedih jika menyaksikan geliat tanah air Malaysia pada hari ini. Jika dulu, mereka bergadai nyawa demi sebuah kedaulatan. Hari ini, generasi kita semakin lupa dan alpa.

Mendepani konflik kedaulatan yang melingkari isu mutakhir ini, di peringkat antarabangsa, pencerobohan Israel di bumi Palestin dan campur tangan Rusia di kawasan bergolak timur Ukraine dan banyak lagi, seolah-olah membenarkan tesis yang pernah dikemukakan oleh Sun Wu, yang kemudiannya dikenali dunia dengan panggilan Sun Tzu, “the Master Sun” melalui eseinya yang berjudul The Art of War, menjelaskan bagaimana sesebuah kerajaan yang berdaulat perlu menjadikan peperangan dan ketenteraan sebagai elemen terpenting dalam menentukan rangka kerja dan polisi di peringkat domestik mahupun antarabangsa.

Hal ini memberi petunjuk bahawa mandirinya kedaulatan sesebuah negara atau ketamadunan itu bergantung harap pada kemampuan kendiri bukan berharap kepada bahu dan kaki orang lain. Sejarah menyaksikan bagaimana adaptasi tesis ini melalui nasihat-nasihat Chanakya kepada Maharaja Chandragupta Maurya telah membantu kegemilangan Empayar Mauryan di India 4 ratus tahun sebelum Masihi dan turut menjadi inspirasi kepada Machiavelli untuk menulis The Prince pada tahun 1532, sebuah karya agung yang menjadi kitab utama kepada ramai pemimpin dunia sehingga ke hari ini dalam menentukan tindak dan tanduk mereka.

Biarlah ini menjadi muhasabah menjelang sambutan kemerdekaan. Malaysia tidak kurang hebat tempias yang diterima. Dalam kecamukan dunia antarabangsa, tuhan menguji Malaysia dengan MH370, sebuah tragedi yang tidak hanya seputar kekecohan sebuah pesawat penumpang lenyap dan kesedihan akibat kehilangan orang tersayang, tetapi perbahasannya terangkum hubung kaitnya dengan isu kedaulatan dan maruah tanah air ini.

Tidak cukup dengan kehilangan pesawat, saban hari semakin kedengaran biak-biak ketakutan rakyat pada api yang sedang marak di perairan Sabah dengan kes ancaman kedaulatan yang tiada penghujungnya.

Menjelang 6 bulan rakyat Malaysia meratapi kehilangan pesawat MH370 yang pergi tanpa khabar berita dan sebarang petunjuk, sudut terpenting yang sewajarnya terus segar untuk disambut dan diperdebatkan dalam kalangan masyarakat di sebalik linangan air mata dan kecamukan emosi, yakni isu keselamatan dan kedaulatan negara sudah semakin suram.

Ratusan persoalan yang masih belum terjawab, dalam banyak hal tidak dinafikan bagaimana kerajaan sendiri berperanan membiarkan hal ini berlalu sepi seolah-olah wujudnya usaha tersembunyi untuk menutup kegagalan pihak tertentu dalam mengendalikan isu ini.

Persoalan-persoalan besar mengenai kebijaksanaan kerajaan menguruskan isu, maruah pertahanan negara dan integriti sudah pasti akan terus menghantui sejarah mendatang. Sepastinya, selaku warganegara perkara paling wajar untuk diharapkan adalah ianya bukan hal yang sengaja dicipta seumpama 11 Sept semata-mata demi memuaskan nafsu politik sempit dan haloba.

Tidak cukup dengan MH370, Malaysia berdepan satu demi satu kecamukan, mengambil contoh isu disiplin diplomat Malaysia ke New Zealand, yang dilihat sebagai peringatan untuk generasi muda kembali belajar untuk memahami erti maruah, kedaulatan dan bagaimana untuk meletakkan sikap yang betul pada sesuatu isu.

Umum mengetahui sehingga kini langsung tiada sahutan oleh pihak kerajaan untuk menubuhkan Suruhanjaya Diraja bagi mengendalikan siasatan bebas, walaupun rakyat maha tahu hanya dengan metode sebegini persoalan-persoalan dan kekeliruan akan terjawab. Namun begitu, seruan dan gesaan ini dipandang sepi, bahkan, untuk menerbitkan segulung Kertas Putih Parlimen yang berfungsi menjadi talian hayat kepercayaan rakyat dan integriti kerajaan turut gagal untuk dilaksanakan.

Soalnya MH370 berbicara mengenai kritikalnya tahap keselamatan dan kedaulatan tanah air ini. Pasti semua pihak tidak dapat menafikan, hakikat di sebalik hal yang terjadi, natijah terakhir akan terpalit pada sekalian umat manusia di bumi bertuah ini.

Jika persoalan-persoalan ini jelas memberi kesan langsung terhadap rasa selamat dan tenteram kepada 27 juta nyawa di negara ini, mengapa kerajaan begitu semput untuk bertindak, paling tidak memberi komitmen dengan mengajukan tindakan balas yang meyakinkan, sementelah ianya jalan kepada iltizam kerajaan terhadap memastikan keselamatan negara dan kedaulatan sentiasa menjadi keutamaan.

Lantas, MH370 ini secara tidak langsung menyingkap jendela pembohongan kisah pertembungan darah dan air mata di bumi Sabah. Bermula projek rampasan puak Sulu sebelum PRU-13 yang berakhir dengan kehilangan nyawa beberapa anggota keselamatan Malaysia, tragedi itu disenyapkan seolah-olah ianya sudah berakhir.

Namun hakikatnya, api dalam sekam yang tidak pernah padam dibantu pula oleh kebisuan kerajaan untuk bertindak cergas membendung dari menjadi wabak nyata memakan diri. Persoalan paling tepat untuk dilontar, mengapa tiada kejujuran kerajaan terhadap rakyat sendiri dalam mengendalikan hal ini?

Isu Lahad Datu digambarkan seolah-olah ianya tiada apa yang perlu di bimbangkan. Ketenangan itu terburai apabila api dalam sekam mula membakar dinding-dinding persepsi media yang sedaya upaya cuba dibina kerajaan pada orang awam. Padahnya, ketidakjujuran ini mengundang natijah yang begitu perit, apabila Lahad Datu berdepan dengan pengisytiharan ordinan darurat.

Sehingga ke saat ini, langsung tiada ketelusan dari pihak kerajaan pada rakyat jelata untuk sekalian mengetahui apakah sebenarnya yang sedang bergundah di sebalik semua peristiwa-peristiwa di bumi Sabah itu. Sedangkan umum tahu, persoalan itu menyelusur soal ketumbukan keselamatan tanah air dan kedaulatan ibu pertiwi.

Tidak hairanlah mengapa Sun Tzu mengungkapkan peri pentingnya seseorang yang berkualiti dilantik selaku panglima perang, dengan menggelari mereka sebagai “bulwark of the state”, semata-mata beralasan bahawa pemimpin yang sebeginilah layak untuk memegang tampuk kepimpinan utama untuk menjaga maruah dan kedaulatan tanah air, serta memastikan polisi kepimpinan dilaksanakan secara adil dan saksama.

Justeru, sewajarnya MH370 dan Lahad Datu menjadi iktibar terbesar tahun 2014 dan sejarah hitam ini diinsafi generasi mendatang, mengambil semangat kemerdekaan, untuk menjadi lebih berani, bermaruah dan berintegriti dalam menentukan hala tuju tanah air ini.

Mengimbau kedua-dua peristiwa malang yang menimpa tanah air ini menjelang sambutan 57 tahun kemerdekaan, mengingatkan kembali kepada keluhan Saint Augustine mengenai kejujuran kerajaan;
“In the absence of justice, what is sovereignty but organized robbery?”

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…