Skip to main content

Manusia dan Lakonan

"There's a difference between playing and playing games. The former is an act of joy, the latter — an act."
Saya memetik tulisan Vera Nazarian dalam diari tahunan yang mengandungi nasihat-nasihat berguna, The Perpetual Calendar of Inspiration mengenai tabiat manusia hipokrit. Manusia yang gemar berpura-pura dan berlakon seumpama malaikat, padahal punya hati yang busuk.

Manusia ramainya, memang begini. Lumrah semula jadi asal penciptaan manusia itu sendiri.

Menurut Tariq Ramadan, kalau diamati tulisan pemikir besar semenjak Socrates, Plato dan Aristotle, dan dari ajaran-ajaran Hindu sehinggalah kepada agama Samawi, manusia memang dilahirkan dengan kecenderungan untuk menolak atau menafikan kewujudan serta kepentingan yang lain dari diri mereka.

Jadi tidak hairan untuk melihat manusia sering berlakon, atau berpura-pura (pretending) bagi mencapai sesuatu maksud. Dalam banyak keadaan, kepura-puraan dan lakonan sebegini tidaklah lain cumalah melakar sikap hipokrit pada diri sendiri.

Manusia akan berlakon menjadi baik, untuk mengampu atau menarik perhatian orang sekitar. Tidak kiralah bagi menyelamatkan diri dalam sesuatu keadaan, atau mudahnya untuk menyakiti orang lain serta merendah-rendahkan mereka.

Kategori manusia sebegini, si hipokrit sepatutnya tiada tempat dalam masyarakat. Jika ada kawan sebegini, tidak mempedulikan lakonan mereka adalah nyata membahagiakan. Jika ada ahli keluarga sebegini, nasihatkanlah mereka supaya bertaubat.

Sepertinya kata Stephen King dalam novelnya Green Mile, demikianlah manusia yang gemar berlakon dan berpura-pura.
"But people love a hypocrite, you know – they recognize one of their own, and it always feels so good when someone gets caught with his pants down and his dick up and it isn't you."
Tentulah perangai sebegini bukan sahaja menyakiti orang lain, bahkan membuatkan orang sekeliling mereka meluat dan benci. Apatah lagi jika mahu dibicarakannya soal hormat – istilah itu langsung tiada dalam kamus perbincangan untuk manusia hipokrit.

Manusia yang gemar berlakon ini, sering kali berlagak umpama bos, tukang milik atau tuan tanah sesuatu tempat. Pada sangkaan mereka, orang yang lainnya akan memandang tinggi padanya sedangkan dia tidak mengetahui akan terlondehnya kain sendiri sedang sibuk berpura-pura.

Mungkin si hipokrit dapat menipu atau menutupi salah kurang mereka pada sesetengah orang lain, tapi tidak pada semuanya. Tuhan Maha Adil, bahkan Dia lagi Maha Tahu.

Jika hari ini mereka terselamat, tunggulah saat kain mereka terlondeh dan menampakkan kemaluan sendiri tanpa sedar. Saat itu, sesal pun tiada guna bahkan akan ditertawakan ramai.

Saya berpendapat, penyakit kepura-puraan ini berlaku apabila manusia begitu pelahap pada perhatian dan penghargaan. Pada si hipokrit, mereka perlukan ini untuk terus hidup. Mereka akan marah atau tidak merasa senang jika ada pihak tidak mengendahkan kewujudan mereka.

Untuk berdepan dengan si hipokrit, jalan terbaik adalah tidak mempedulikan mereka. Biarkanlah si hipokrit dan labu-labunya terus hanyut dibawa arus syok sendiri. Hiduplah tanpa perlu merasa dahaga pada pujian dan kekaguman orang lain.

Usahlah berlakon menjadi baik, tetapi berusahalah untuk menjadi baik. Usahlah berpura-pura prihatin, tetapi hulurkanlah tangan mu berserta hati nurani.

Hidup ini luas. Ertinya yang hakiki tidak diciptakan Tuhan seringkas 2 baris ayat cinta. Usahlah menjadi hipokrit. Hiduplah dengan jujur, nescaya yang itu lebih dirahmati tuhan.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…