Monday, November 3, 2014

Kerana Tuhan Tidak Bisu

Kadang kala, bukan, banyak kali sebenarnya, Tuhan berbicara dengan kita tanpa kita sedari. Cuma kita perlu mempunyai sedikit rasa sedar untuk merasai dan memahami bicara-Nya.

Sedang kita memandu di tengah kesesakan, satu masa kita memberi laluan dan memudahkan untuk kenderaan lain, tidak lama selepas itu pasti akan ada kenderaan lain akan memudahkan laluan untuk kita.

Sedang kita ketawa, ALLAH dengan lembut menyentak kita seketika, untuk memberi peringatan agar tidaklah terlalu senang dengan cebisan nikmat yang dikurnia-Nya. Moga dengan itu kita sesekali tidak melupakan siapa pemberi yang paling utama dan tidak ketawa panjang.

Sedang kita bersedih, kita menyelak helaian al-Quran dan ketika itulah Tuhan menemukan kita dengan ayat-ayat berupa janji-Nya buat orang yang bersabar. Dan peringatan-peringatan yang cukup membahagiakan.

Demikianlah, Tuhan berbicara dengan kita. Saya bermonolog sendirian – semalam, mencari-cari jawapan kepada quest for meaning yang selalu saya ungkapkan dalam banyak tulisan sebelum ini.

Ketika menyelak helaian surah Āli 'Imrān, saya dipertemukan dengan potongan ayat yang menenangkan.
"Dan taatlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya, supaya kamu diberi rahmat. 
"Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertakwa; 
"Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkara-perkara yang baik; 
"Dan juga orang-orang yang apabila melakukan perbuatan keji, atau menganiaya diri sendiri, mereka segera ingat kepada Allah lalu memohon ampun akan dosa mereka – dan sememangnya tidak ada yang mengampunkan dosa-dosa melainkan Allah – dan mereka juga tidak meneruskan perbuatan keji yang mereka telah lakukan itu, sedang mereka mengetahui (akan salahnya dan akibatnya). 
"Orang-orang yang demikian sifatnya, balasannya ialah keampunan dari Tuhan mereka, dan Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya; dan yang demikian itulah sebaik-baik balasan (bagi) orang-orang yang beramal.

(Āli 'Imrān: 132-136)
Banyak sekali teguran Tuhan pada diri saya dalam 4 ayat ini. Lihatlah bagaimana sedang saya mencari-cari jawapan di sebalik ujian yang terjadi dalam hidup ini, Tuhan mengkhabarkan nasihat-nasihat yang membahagiakan.

Dia menjelaskan kepada saya tentang bagaimana untuk membina hubungan sesama manusia, dan juga membina hubungan dengan-Nya. Saya terfikir, bukankah Tuhan sedang berbicara dengan saya?

Alangkah beruntungnya! Lantas, apa yang mahu saya sugulkan lagi?

Hiduplah, sesungguhnya Tuhan tidak pernah menjauhkan rahmat-Nya walau sehasta dari kita.

Senyumlah dan teruslah berbuat baik. Berlapang dadalah dan moga-moga Tuhan akan melapangkan kita dari dosa-dosa yang bertimbun.