Skip to main content

Pada Yang Mengatakan; Buli Membentuk Peribadi Kelelakian

Hal buli heboh seminggu dua ini. Padahal, buli dan segala yang sewaktu dengannya tiada pernah terhenti zaman berzaman. Cuma kali ini ianya berbeza apabila dirakam jenayah tersebut dalam sebuah klip pendek.

Awal tahun ini, saya menulis – bercerita sebenarnya – mengenai adik rakan saya yang dibuli di SDAR, Negeri Sembilan. Banyak komentar yang saya terima, banyaknya negatif dari kalangan alumni SDAR, termasuklah khabarnya ada laporan polis dibuat ke atas saya kerana memfitnah.

Saya memilih untuk berdiam. Bertengkar dalam ruangan komen adalah sia-sia, tambahnya pula apabila para pengomel hampir semuanya dijangkiti sindrom kesetiaan membabi buta dalam mempertahankan serta menafikan perbuatan tersebut.

Buli tidak termasuk dalam kata perbuatan sebenarnya. Ianya perlu ditakrifkan sebagai jenayah terkutuk.

Saya perlu mengakui, antara yang mendorong saya untuk banyak kali memberi respons terhadap isu buli adalah kerana saya sendiri pernah melalui pengalaman dibuli.

Walaupun saya tidaklah dibuli seteruk adik-adik saya yang menjadi mangsa dalam klip pendek tersebut, namun apabila namanya buli, ianya tetap membawa kesan yang sama.

Lumrahnya, beberapa kerat akan mendakwa bahawa buli atau pengalaman dibuli membina karakter mereka. Demikianlah hidup mereka sekarang, ianya cuba dijustifikasikan bahawa pengalaman dibuli dulu membentuk peribadi mereka kini.

Dalam mendengar komentar sebegini, mahu juga didengari apa pula kata si tukang buli di hari tua mereka. Menjadi tersangat mulia, atau kini perangai tidak ubah sampah yang bersalut emas?

Pada yang mengatakan bahawa buli membentuk peribadi kelelakian, atau membina karakter yang matang, perlulah ditalkinkan pada mereka hati nuraninya yang sudah mati. Mengapa buah fikir sebegini boleh lahir dari kawanan manusia yang terdidik dalam sistem pendidikan ini?

Justeru, timbul beberapa persoalan dalam benak yang kehairanan. Kerana, pada hakikatnya, untuk seseorang manusia itu menjadi manusia, mereka wajib diberi pendidikan. Kerananya lagi, faham universalnya, hanya pendidikanlah yang mampu berbuat ini.

Jadi mengapa dari sistem pendidikan ini boleh terlahirnya kawanan manusia yang sanggup menerima pakai logik dangkal bahawa buli juga suatu bentuk ‘pendidikan’ sehinggakan ianya dianggap sebagai faktor kematangan mereka.

Ke manakah terbuangnya pendidikan yang menjadi pengantar kepada sistem nilai, kebudimanan tingkah laku dan kesusilaan budaya?

Sudah tentunya akal yang sihat tidak boleh menerima perkhabaran bahawa jenayah ini lagi-lagi pelakunya, mereka dalam kalangan sekolah berasrama penuh yang dihuni kasta cerdik pandai dan sekolah agama yang seharian hidup mereka lazim pada wahyu tuhan yang sifat-Nya Maha Penyayang.

Jika yang terdidik dalam persekitaran sebegini gagal menggarap konsep toleransi, kebersamaan dan kehormatan, bahawa diri manusia itu mulia dan haram dizalimi, diaibkan apatah lagi dicederakan fizikal dan maruahnya, apa lagi harapan yang tinggal?

Saya ingin menyampaikan pesan pada yang mengatakan buli itu lumrah, wajiblah pada mereka menyorot semula pesan yang tersirat pada pepatah bijak pandai, ‘Love thy neighbour as thyself’.

Saya titipkan untuk mereka ungkapan Tariq Ramadan ketika berbicara akan hal toleransi dan kehormatan, dengan merujuk aksiom di atas,

"They call upon us to examine our conscience, to work upon ourselves, and never to forget the need for trust and love, in oneself, of oneself, and in others."

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…