Sunday, October 5, 2014

Korban di Presint 14

Cerita korban di pagi Aidiladha, biasanya skrip saban tahun tidak berubah banyak. Kebanyakan orang Malaysia punya perangai dan kecenderungan yang serupa. Makanya, saban tahun tiap surau tidak terlepas dengan acara ibadah ini.

Surau As-Syakirin pun begitu. Aidiladha di Presint 14 meriahnya bukanlah seperti di kampung, namun ia punya makna kemeriahan tersendiri. Tak dinafikan, menyambut raya jauh dari keluarga juga menyumbang sekelumit sugul.

Namun, lumrah hidup memang demikian rupa. Katakanlah tuhan mengizinkan saya untuk mengembara jauh – moga dimakbulkan – tidak dapat tidak hal yang begini akan berulang lagi. Maka tiada sebab untuk bersedih, jika itu juga untuk kebaikan masa hadapan.

Nampaknya saya masih tidak dapat melupakan impian itu. Untuk mengembara jauh, untuk pergi tinggalkan segalanya dalam tempoh yang tidak pendek, untuk melupakan seketika kecamukan di tanah air, mencari makna diri, menyelongkar rahsia alam, mencari tuhan dan mampir dengan-Nya.

Itu impian. Tuhan Maha Tahu. Aidiladha ini menggamit saya untuk mengungkit kembali impian itu, agar ianya terus segar dan tidak mati, agar ianya tidak tertelan dalam keributan hidup yang tiada penghujung, agar saya terus menyimpan harapan dan tiada putus doa pada sang tuhan.

Takbir memecah keheningan Subuh, bersambung pula pada acara solat sunat Aidiladha. Pak imam di surau kami bersolat menggeleng kepala, “Saya ingat jin Islam yang azan subuh tadi...” katanya sambil menepuk bahu saya.

Ketika itu kami sedang menunggu tukang sembelih, khabarnya sedang sibuk dengan urusan 6 ekor lembu dikorbankan di surau jiran kami. Boleh tahan juga. Tidaklah begitu menghairankan bilamana surau jiran itu duduknya mereka yang berstatus dan ada nama.

“Oh ustaz, saya ingat pagi hari raya orang tak solat Subuh. Sebab tu surau bergelap,” Saya tersenyum menjawab pak imam dengan nada bergurau, “Lagipun saya tahu nak on-kan speaker. Kira OK la tak lewat sangat azan tadi kan?”

Pak imam mengeluh. Ada sesuatu yang mengganggu benaknya, saya menelah. Kami berbual pendek, seputar Subuh dan solat sunat Aidiladha. Nampaknya kehadiran untuk solat sunat berganda lebih ramai berbanding yang wajib. Pak imam tidak lokek untuk menyuarakan rasa kesalnya.

Saya yakin, ini proses membina manusia – atau jiwa, secara tepatnya. Maka tiada akannya gundah, melainkan tinggal kita untuk bersabar dan terus mengajak.

Cukuplah omelan tentang itu. Lembu kami berbeza dengan yang lain, katanya si tukang sembelih. Tidak gelupur tiada bersusah untuk tumbangkan si lembu ke tanah. Mungkin lembu itu insaf bahawa takdir untuk dirinya menjadi galang ganti korban tanda penyerahan para kariah di kejiranan ini kepada pemilik alam semesta sudah tiba.

Majlisnya meriah. Acara melapah dan mengagihkan daging korban lancar tidak bersisa. Moga tuhan menerima ibadat mereka yang mengambil bahagian. Saya fakir, untuk sekarang ini saya cuma mampu berdoa lain masa akan ada rezeki untuk berbuat perkara yang sama.

Seharian bersama jiran-jiran, saya belajar banyak perkara. Untungnya, dalam keramaian itu tinggal saya seorang diri – tolak adik-adik yang masih bersekolah – masih membujang, yang lainnya sudah berbini dan beranak pinak. Tentulah pengalaman begini cukup berharga.

Selalu juga terfikir, saya lebih senang bergaul dan beramah dengan mereka yang sudah tua dan berkeluarga berbanding rakan-rakan seusia sendiri. Ataupun bergaul dengan adik-adik yang masih bersekolah jauh lebih menyenangkan berbanding kawan-kawan sebaya. Untungnya ada majlis sebegini bila apa yang saya fikirkan itu terasa benarnya.

Walaupun tidak dapat menipu diri sendiri, lawak para pak cik jiran-jiran ini kadang-kala boleh membuatkan muka kita kemerahan menahan malu. Maklumlah orang dah berkeluarga berlawak, cara mereka berlawak tentulah separas dengan pengalaman hidup mereka juga – yang sudah punya isteri dan anak-anak.

Namun begitu, mereka menyenangkan. Mereka bagaikan ayah, apabila saya berbual dengan mereka. Tiada lokek untuk berkongsi apa sahaja ilmu dan petua, dan jenaka tentunya. Mungkin pada mereka, saya yang bertubuh kecil begini seumpama anak mereka sendiri. Sekian kalinya, saya yakin itu juga rahmat dari tuhan.

Keramaian sebegini sebenarnya suatu rahmat, hal yang tampak biasa namun memberi natijah tersendiri dalam pembangunan persekitaran satu-satu kumpulan masyarakat.

Saya mula belajar menghargai perkara ini sedari kepentingannya, bukan hanya untuk mengenal nama jiran sebelah rumah, bahkan begitu kritikal dalam pembentukan personaliti saya selaku warga masyarakat – budiman pekertinya, santun akhlaknya.

Moga korban Aidiladha ini tuhan limpahkan rahmat ke segenap isi rumah mereka yang hadir. Menyatukan yang berpisah, merapatkan yang berjurang, memandaikan anak-anak kecil, menambah rasa syukur pada-Nya.

Kerna pada akhirnya, kita sedari korban itu lambang penyerahan kita pada sang pemilik cakerawala ini jua.