Skip to main content

5 Tahun Time To Change

Bulan ini genap 5 tahun +Time To Change berada di pelayaran dunia internet, memuatkan ratusan artikel variasi tema bermula dengan sebuah cetusan artikel ringkas pada 3 Ogos 2009 yang memberi dampak kepada gerak yang ingin di kuak oleh penulis sepanjang memberi khidmat di blog kecil ini,

"Give a second to think about islam...
How much you are ready yourself to be mujahideen?
This is a time to change our self...
Insya ALLAH..."

5 tahun bukanlah masa yang singkat. Saya mula membina blog ini kira-kira bulan pertama kemasukan di UKM, sehinggalah kini masih lagi setia menulis di sini walaupun sudah beberapa kali berpindah-randah dari segi branding dan teknikal.

+Time To Change mengalami perubahan besar akhir tahun lepas apabila saya mengambil keputusan untuk mula venture dalam Wordpress, namun seketika bersama platform baru tersebut tidak dapat mengatasi kepuasan menulis dan berkongsi dalam platform percuma bernama Blogspot.

Ya, mungkin seperkara lagi alasan mengapa self-hosted Wordpress tidak mendapat tempat di hati sebagaimana Blogspot adalah kerana ianya berbayar dan bayarannya bukanlah murah berbanding dengan kemampuan kewangan sendiri buat masa ini.

Kerisauan sering muncul apabila Runaway Journal mendapat limpahan traffic sehinggakan saya terpaksa menambah bandwitdh.

Memikirkan saya tidak berniat untuk membuat sebarang untung melalui blog, maka saya mengambil keputusan untuk kembali kepada Blogspot, meninggalkan Wordpress sekadar menjadi platform rasmi yang menunjukkan profil saya di dunia internet.

Langsung tidak dinafikan Wordpress sangat mengagumkan dan begitu jauh umpama langit dan bumi jika dibandingkan dengan Blogspot dari pelbagai sudut, saya mengambil jalan zuhud dengan terus setia dengan produk Google ini. Sila jangan ketawa wahai pembaca sekalian!

Beberapa kali orang bertanya, mengapa kau suka sangat menulis?

Saya tiada jawapan untuk soalan itu. Passion? Mungkin juga.

Hasil dari penulisan di +Time To Change, kini saya menjadi penulis regular untuk RoketKini.com dan pernah dijemput untuk menjadi penulis di sebuah syarikat yang menjalankan konsultasi kewangan Islam, perbankan dan hartanah.

Namun begitu, saya terpaksa menolak tawaran tersebut memikirkan saya tiada kepakaran yang mendalam dalam niche perniagaan mereka.

Itu antara coretan dalam tempoh 5 tahun saya menulis di sini. Banyak kenangan yang tidak dapat dilupakan, subhanallah!

Walaupun begitu, saya masih belum mencapai maksud sebenar saya membina blog ini. Ianya masih belum benar-benar memberi kepuasan yang sepatutnya. Sering kali saya merasa ada sesuatu yang kurang, atau missing, sepanjang menulis di sini.

Saya menulis secara konsisten mengenai politik dan sosial masyarakat. Kebanyakan penulisan di sini merangkumi 2 topik besar ini bermula dari artikel pertama lagi. Saya berusaha untuk memberi kaitan kepada setiap ketetapan yang berlaku dalam negara ini kepada persoalan bagaimana masyarakat perlu bersikap dan bertindak.

Apabila saya membaca semula penulisan bermula tahun 2009, saya sedar dan insaf corak penulisan saya begitu banyak berubah. Walaupun saya yakin bahawa sesekali prinsip itu tidak berubah, namun cara saya mengadaptasi corak penulisan dengan perubahan masa yang saya lalui perlu diakui.

Justeru, untuk para pembawa memberi penilaian dan persepsi pada diri saya berdasarkan tulisan saya tahun 2010 adalah tidak munasabah sama sekali. Ianya sudah menjadi sejarah. People change, kata bijak pandai yang tahu berbahasa Inggeris.

Demikian juga halnya dengan saya, perubahan itu hal yang wajib untuk kita hadapi. Berbalik kepada persoalan saya masih belum merasa puas atau something missing sepanjang 5 tahun ini, saya yakin akan menemui jawapannya tidak lama lagi.

Saya berhasrat blog ini selain menjadi tempat luahan pandangan terhadap dunia politik semasa, ianya turut menjadi lapangan catatan harian termasuklah perkara yang gagal dilaksanakan melalui Runaway Journal, iaitu menjadi jurnal pengembaraan di bumi Tuhan yang maha luas ini.

Runaway Journal terbina atas interpretasi saya terhadap semangat “Endless quest for meaning”, satu impian yang paling tinggi mengatasi impian-impian lain dalam hidup saya, untuk mengembara dan membina kehidupan secara nomad, terus bergerak dan tidak terhenti cuma di satu bandar, dan berusaha mencari makna diri dan hakiki kehidupan yang sebenar.

Saya yakin, +Time To Change akan menjadi platform saya untuk meneruskan impian tersebut. Dengan izin tuhan, maka tiada apa yang mustahil.

Terima kasih buat para pembaca yang setia, yang tidak jemu melayari blog ini saban ketemu penulisan yang baru. Saya membuat janji pada diri sendiri, untuk terus menulis dan menulis sehingga tuhan tidak lagi mengizinkan kelak.

Terima kasih untuk yang memberi komentar di ruangan komen blog – walaupun kini sangat berkurangan, dan komen-komen di media sosial terutamanya Facebook dan Twitter. Moga itu semua mendapat hikmah kebaikan dari tuhan yang Maha Esa.

Cinta ini tidak akan mati, sesungguhnya saya menulis demi sebuah cinta. Terima kasih wahai pembaca yang saya cintai...

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…