Skip to main content

Taubat Flappy Bird dan Taib Mahmud

Dong Nguyen, pencipta permainan mobil yang dikenali sebagai Flappy Bird bertindak memadam permainannya daripada semua lokasi muat turun di internet sebagai langkah taubatnya kepada orang ramai. Tidak sampai 10 bulan berada dalam senarai muat turun di Google Play dan Apple’s App Store, Don Nguyen dilaporkan memperoleh pendapatan mencecah USD50,000 sehari apabila permainannya itu dimuat turun jutaan manusia di seluruh dunia.

Kisah kejayaannya itu satu perkara, yakni mengejutkan banyak pihak dalam dunia startup kerana dalam masa singkat permainan itu begitu laris dan berjaya meskipun hanya berasaskan model permainan yang serba ringkas.

Seperkara lain, tindakan Dong Nguyen menarik semula permainannya setelah tidak mampu lagi melayan permintaan pelik penagih Flappy Bird juga mengejutkan ramai pihak. Semua orang bermimpikan mahu menjadi seperti Dong, bangun pagi kemudian terlintas satu idea yang mudah di benak dan terus laksanakan idea itu sebelum dalam masa yang singkat menjadi begitu berjaya.

Pendek kalam, Dong Nguyen bertaubat. Katanya, dia tidak kejarkan wang ringgit tetapi ketenangan hidup dan kebahagiaan. Adanya Flappy Bird, ternyata kedua-dua elemen itu diragut.

Ini kisah manusia yang diberi tuhan rezeki dalam masa yang singkat, menjadi kaya dan terkenal kemudian bertaubat. Gayanya mencerminkan dirinya tidak senang dengan pujian melangit dan harta yang melimpah ruah sehingga tidak habis makan untuk beberapa keturunan.

Lain pula kisah seorang lelaki tua di wilayah telaga minyak Malaysia, Taib Mahmud. Jika dihitung bilangan hari yang berbaki untuk dia terus melihat dunia dengan umurnya sekarang, boleh dikatakan nisbahnya menggembirakan bakal pewaris harta peninggalannya.

Lelaki tua ini sudah lebih tiga dekad di kerusi Ketua Menteri Sarawak. Nilai kekayaannya tidak mampu dihitung. Segala macam hasil bumi Sarawak bermula dari ceruk hutan sehingga ke bawah dasar laut semuanya memberi pulangan komisen yang lumayan kepada lelaki tua ini dan anak beranaknya.

Namun begitu, kisah hidupnya menjengah 2014 mengejutkan ramai orang. Dia mengambil keputusan melepaskan jawatannya. Semua orang bercakap mengenai hal itu kerana rata-rata menjangkakan jawatan itu akan dibawa sehingga jenazahnya diusung ke tanah perkuburan.

Bersyukur, akhirnya Taib Mahmud bertaubat. Gamaknya begitulah benak rakyat marhaen berfikir. Tidak sampai sejenak dia mengumunkan untuk turun jawatan, dia menyuarakan hasrat hatinya untuk mengambil alih kerusi Tuan Yang Terutama (TYT) Sarawak menggantikan sosok sekarang.

Terhenyak rakyat sekalian mendengar perkhabaran ini. Makin tua, makin menjadi. Makin lanjut usia, makin kebulur dengan jawatan. Makin hampir dipanggil tuhan, makin pelahap merebut kuasa.

Taib Mahmud ini, jika dihisab segala harta kekayaannya sudah tentu ia mampu membeli dua per tiga tanah Semenanjung. Maka tertanya-tanya, apakah yang mahu dikejar lagi oleh orang tua ini? Anak kecil di rumah tidak cukup makankah?

Berbeza dengan Dong, Taib Mahmud tidak kisah dicerca orang ramai dan ditekan sana sini. Orang tua ini dilihat tidak tergugat sedikit pun. Baginya, kebahagiaan itu adalah dengan terdaftar namanya di puncak jawatan tertinggi di bumi Sarawak.

Bertaubatnya Dong memungkinkan penyakit ketagihan permainan Flappy Bird turut terhenti. Dunia semakin baik apabila manusia kembali sedar tanggungjawab asasi mereka berbanding mengadap paparan mobil. Penjawat awam mula kembali produktif setelah permainan Flappy Bird tidak lagi berfungsi.

Turunnya takhta Ketua Menteri tidak memberi apa-apa perubahan kepada rakyat Sarawak. Miskinnya masih di tahap yang sama. Malah lagi sakit apabila negara terpaksa berbelanja besar pula untuk mengadakan pilihan raya bagi mencari pengganti Taib Mahmud kerana untuk menjadi TYT dia tidak boleh memegang apa-apa jawatan dalam kerajaan.

Resmi di dunia, adalah seperti mana yang ditunjukkan oleh Dong. Cukup puas dengan keadaan yang sederhana dan tenang. Ahli sejarah sudah tentu terkejut dengan Taib Mahmud ketika mereka mahu menulis cacatan sejarah kelak. Manakan tidak, rata-rata pemimpin dunia memilih untuk berehat setelah puas meragut harta negara dan kembali ke kampung menjalani kehidupan sebagai rakyat biasa.

George Washington memilih untuk berehat setelah dua penggal di kerusi Presiden Amerika walaupun dia tidak mendapat tentangan langsung untuk meneruskan hayat politiknya ke penggal ketiga. Resmi ini menjadi ikutan pengganti beliau sebelum ia digazet dalam buku perundangan. Bukan di bumi Amerika sahaja, di negara lain juga tolak diktator kuku besi dan sultan, kebanyakannya memilih untuk berehat setelah berjaya menduduki posisi tertinggi di suatu negeri.

Benarlah kata cerdik pandai, manusia ini rambut sama hitam tapi hati lain-lain. Taib Mahmud sudah buktikan, sebagai seorang pemimpin politik yang tidak pernah merasa puas mencicip manisnya kuasa biarpun sudah di penghujung usia.

Jadinya, jika ada pihak yang mahu mengusahakan kelas pemikiran yang mengembangkan falsafah kesederhanaan Dong Nguyen sudah tentu usaha ini digalakkan. Sudah pasti perlu diwajibkan setiap manusia yang berhajat untuk menjadi ahli politik di Malaysia menghadiri kelas pemikiran ini, wajib belajar dan berijazahkan falsafah Dong Nguyen agar tidak lahir lagi manusia seperti Taib Mahmud.

Mundurnya negara ini, sehingga terperuk di bawah setiap ranking yang wujud di atas muka dunia adalah bermula daripada berleluasanya orang seperti Taib Mahmud di kerusi politik.

Kehalobaan mereka bukan sahaja memusnahkan alam sekitar, malah membunuh ramai jiwa yang merdeka di tanah air sendiri.

Moga tuhan melindungi bumi Sarawak daripada memperoleh TYT bernama Taib Mahmud.

-------
Artikel ini disiarkan oleh RoketKini.com pada 26 Februari 2014.

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…