Skip to main content

Sindiran Kangkung Menjengah Bumi UK



Saya pada mulanya memilih untuk tidak menulis apa-apa komentar mengenai kangkung atau nama saintifiknya, Ipomoea aquatica - satu nama sayuran daun hijau yang popular dalam kalangan rakyat berpendapatan rendah dan sederhana di Malaysia – namun kangkung tidak kurang popularnya dalam enjin carian sehari dua ini menyebabkan saya berfikir dua kali untuk idea itu.

Popularnya kangkung semenjak dilontarkan namanya oleh Perdana Menteri, DS Najib Razak dengan tawaran untuk menurunkan harga sayur tersebut disambut dengan gelak ketawa dan sindiran tidak berkesudahan oleh rakyat kebanyakan. Popularnya kangkung, sehinggakan Stesen Penyiaran British (BBC) turut mengambil peluang menumpang populariti atas nama kangkung.

Begitu hebatnya kangkung, boleh semak di Twitter dan Facebook. Mereka yang bermotifkan duit, sudah beratusan tempahan baju dibuat dengan menggunakan reka bentuk kangkung. Kerana popularnya kangkung, lagu rakyat “Lenggang Kangkong” yang dulunya cuma menjadi siulan ibu-ibu yang mahu menidurkan anak-anak kecil mereka, kini menjadi pelbagai versi yang diubah suai untuk menyampaikan sindiran kepada Najib Razak.

Jika direnung dalam-dalam, bagus juga Najib dalam hal ini. Dia secara tidak langsung telah menyelamatkan lagu tradisi dari terhapus dalam kalangan masyarakat. He’s conserve our heritage and culture!

Najib membuat tawaran untuk menurunkan harga kangkung dan menggesa rakyat memuji kerajaan, dan pada masa yang sama adiknya, Nazir Razak menulis artikel bagi mengingati ayah mereka Tun Razak yang kelihatan secara diam cuba menampar abangnya.

Malah adiknya secara senyap-senyap cuba memanggil abangnya kembali ke pangkal jalan. Ironi sungguh.

Saya perhatikan, kangkung dan Nazir Razak ini membawa kepada 3 sudut iaitu,

Pertama, saya membuat telahan Najib telah dikelilingi oleh penasihat-penasihat yang bodoh. Najib terkepung dalam circle of influences yang menyebabkan dia tidak mampu untuk menilai keadaan rakyat dan negara yang sebenar. Saya pernah bertemu dengan seorang professor yang pernah menjadi penasihat Najib dalam merangka Pelan Transformasi Ekonomi (ETP), katanya dia telah diberi masa 10 minit untuk convince Najib kenapa perlu ini dan itu dalam pelan ekonomi tersebut.

Jadi, jika thesis ini tepat maka saya beranggapan bahawa penasihat-penasihat Najib bukanlah orang sembarangan. Sudah tentu pegawai-pegawainya adalah mereka yang berpelajaran dan berilmu. Tetapi bila terjadinya begini, kita tidak menolak teori bahawa mereka yang berada di sekeliling Najib itu berkepentingan, malah mungkin mereka mempunyai agenda tersendiri.

Saya lebih suka menolak idea tentang, kenapa Najib tidak terfikir akan hal kangkung ini? Adakah dia tidak tahu lansung tentang keadaan sebenar rakyat? Atau memang dia tidak pernah merasa susah semenjak lahir menyebabkan dia tidak dapat menilai keadaan sebenar kehendak rakyat.

Untuk itu, saya suka bertanya dalam dunia ini berapa kerat pemimpin politik lahir dari kalangan orang merempat atau susah berbanding peratusan mereka yang lahir dalam kalangan bangsawan, terpelajar atau ada pengaruh dalam masyarakat?

Ini bukan soal dari mana Najib lahir, atau soal dia tidak pernah merasa hidup susah. Berapa ramai pemimpin dunia yang hebat, lahir dalam kalangan bangsawan tetapi ketika memerintah masih mampu menggubal dasar-dasar ekonomi yang merakyat. Mungkin kita perlu alihkan perhatian ini dari susuk batang tubuh Najib kepada sekumpulan pegawai-pegawai dan penasihat terdekat dia.

Saya memegang kuat teori ini. Saya cuba membuat perbandingan berskala sederhana. Jika saya berada di posisi Najib dengan segala beban negara ini berada di pundak bahu saya, adakah saya masih mampu mempersoalkan kerelevenan setiap nasihat dan pandangan pegawai-pegawai kanan yang saya percayai dan pada masa yang sama, pegawai-pegawai ini bukanlah mereka yang bodoh dari sudut tebalnya sijil-sijil mereka.

Mungkin kita boleh menerima hakikat bahawa Najib tidak mempunyai masa dan kekuatan untuk mempersoalkan setiap satu cadangan dan saranan pegawainya berbanding mengambil langkah mempercayai kerja-kerja mereka dan melaksanakan apa yang telah dirangka buat dia.

Malah untuk lebih teruk lagi, berkemungkinan besar segala hingar bingar mengenai kangkung dalam segenap penjuru media sosial langsung tidak sampai ke perkhabaran Najib. Mungkin hal ini turut disenyapkan oleh pegawai-pegawainya, dengan terus menerus meyakinkan Najib bahawa sokongan rakyat meningkat setelah pengumuman turunnya harga kangkung tersebut.

Najib terus selesa di Seri Perdana menghirup tea panas sambil berkira-kira untuk membeli pesawat peribadi yang baru.

Jadi, jika begini senarionya maka kita tidak menolak teori tentang pegawai-pegawainya sengaja mahu menjatuhkan imej Najib dan memudahkan laluan untuk seseorang yang lain dalam UMNO untuk mengambil alih tampuk pemerintahan. Ini boleh terjadi, kerana itu dinamakan politik. Saya tidak menolak kemungkinan ini walaupun ianya sekadar telahan semata-mata. Jika hal ini benar-benar terjadi, maka sejarah dunia itu tidak pernah tidur. Ia akan senantiasa berulang.

Atau, untuk lebih bersangka baik. Mungkin tiada interfere mana-mana pihak ketiga dalam hal hubungan Najib dan pegawai-pegawainya, tetapi sekadar sikap tamak dan haloba pegawai-pegawai Najib yang lebih suka kekal dengan keadaan Najib nampak bodoh asalkan mereka terus kaya-raya merompak setiap sen duit rakyat.

Persoalan di sini, siapakah mereka yang mengelilingi Najib siang dan malam? Adakah mereka ini termasuklah penasihat yang bertaraf menteri?

Saya mendengar desas desus berkenaan gesaan pihak tertentu yang meminta Najib merombak barisan penasihat dan pegawainya yang disifatkan sudah out of date jika mahu terus kekal memerintah.

Kedua-dua teori ini relevan. Cuma kita tunggu masa sahaja untuk membuktikan yang manakah menepati situasi sekarang.

Kedua, saya membaca artikel penuh tulisan Nazir Razak yang dalam diam dia cuba menampar abangnya yang sudah begitu jauh tersasar dari landasan yang diajar oleh arwah ayah mereka. Memang benar Nazir menulis artikel itu pada 14 Januari sempena mengingati ayahandanya Tun Razak yang meninggal dunia pada 14 Januari 1976. Saya membuat rumusan setelah membaca beberapa kali ulangan artikel tersebut dengan menjangkakan bahawa Nazir kini sudah tidak tahan lagi menonton langkah tempang abangnya dalam menjalankan dasar ekonomi dan sosial negara ini.

Beberapa kali dia menyebut tentang nilai dan integriti arwah ayah mereka dalam menguruskan duit orang ramai. Dia turut menyentuh kegagalan kerajaan sekarang meneruskan cita-cita dan hasrat ayah mereka ketika meneruskan Dasar Ekonomi Baru (NEP). Dan akhirnya dia menyeru abangnya secara tersirat untuk kembali ke pangkal jalan, kerana dia yakin masih belum terlambat untuk berbuat demikian.

Kita menjangkakan, jika si adik sudah mula bersuara secara tersirat sudah tentu kita dapat menghidu sesuatu yang telah berlaku disebalik semua permainan ini. Saya membuat telahan lagi, Najib kini telah berdepan dengan tekanan luar dan dalam termasuklah mereka yang begitu dekat dengan dirinya sendiri iaitu keluarganya. Sudah tentu kita tidak dapat meneka perkara sebenar yang berlaku antara mereka, tetapi kita dapat pastikan bahawa Najib kini bukan hanya berdepan dengan tekanan rakyat bawahan sahaja.

Sudah pasti sebagai adik kepada Perdana Menteri, Nazir mahu abangnya terus kekal di posisi tersebut. Tetapi untuk terus terang bersuara mengkritik setiap dasar yang dilaksanakan oleh abangnya, nampak langkah itu tidak sesuai dengan kedudukannya sebagai seorang adik. Tambah-tambah kritikannya mungkin bakal menimbulkan arus tidak terduga yang membahayakan kedudukan abangnya samada dalam parti atau kepimpinan negara.

Saya melihat Nazir seakan tersepit. Jika dia terus berdiam diri, dia seolah-olah menafikan keadaan ekonomi negara yang semakin tenat yang akhirnya mungkin akan membahayakan perniagaan-perniagaan beliau sendiri, sepertimana kita maklum yang Nazir adalah CEO CIMB Bank.

Tentunya Nazir tidak kurang hebatnya dalam menyoroti keadaan ekonomi negara ini. Jadi apa pilihan yang dia ada selain menulis secara tersirat dengan harapan pegawai-pegawai abangnya membaca dan bertindak dengan segera. Mungkin ini telahan yang bersifat kebudak-budakan. Akan tetapi, inilah realiti penjuru-penjuru tekanan yang dihadapi Najib.

Dalam media sosial, tidak perlu dipertikaikan lagi. Rakyat menyuarakan bantahan tentang kenaikan harga barangan hasil rasionalisasi subsidi selepas PRU-13 yang amat menjengkelkan. Saya yakin, Nazir pun turut tergelak dengan keputusan abangnya menurunkan harga kangkung seolah-olah kangkung itu merupakan makanan ruji rakyat Malaysia.

Ketiga, saya melihat respons orang ramai dalam pelbagai bentuk terhadap pengumuman penurunan harga kangkung merupakan sindiran terhadap pekaknya Najib untuk mendengar keluhan rakyat. Orang ramai yang sudah tidak tahan dengan kenaikan tanpa henti harga barangan ekoran pemotongan subsidi minyak RON95 sebanyak 20 sen dan pengumuman-pengumuman lain yang tidak relevan, menyebabkan lahirnya kumpulan-kumpulan rakyat yang kreatif mencipta lawak dan sindiran pedas untuk menghantar mesej kepada Perdana Menteri.

Bagi kami, apa lagi pilihan yang tinggal setelah harapan untuk tumbangkan Barisan Nasional pada pilihan raya yang lepas tidak kesampaian?

Adakah sanggup untuk terus menerus menderita dengan beban kenaikan harga barangan keperluan saban hari dalam keadaan purata pendapatan rakyat Malaysia yang begitu kritikal?

Mahu berkeras, rasanya sudah berkali-kali forum diadakan yang menyatakan betapa perlunya kerajaan memikirkan perkara ini dengan serius. Tidak cukup dengan forum, siap diadakan Himpunan TURUN yang mencatat sejarah membatalkan malam sambutan tahun baru buat kali pertama di Dataran Merdeka.

Habis ke mana semua suara-suara ini? Adakah Najib begitu helpless sehingga langsung tidak sampai berita ini ke telinganya?

Rakyat sudah habis cara yang kebiasaan dibuat oleh penduduk dunia yang tidak berpuas hati dengan kerajaan mereka. Kini yang tinggal ialah YouTube, Facebook dan meme. Dan BBC juga. Nampaknya cara begini memberi pulangan yang positif kepada gerakan anti-Najib. Sudah pasti keadaan sekarang begitu memihak kepada mood Najib tidak layak menjadi Perdana Menteri Malaysia. Sehinggakan lawak-lawak dan sindiran bersahaja ini mendapat sambutan golongan atas pagar.

Inilah peluang mereka untuk menyedarkan rakyat bahawa Najib tidak layak menjadi Perdana Menteri. Jika di pihak Pakatan Rakyat, mereka mungkin tersenyum lebar dengan situasi ini. Di pihak Barisan Nasional juga, saya yakin ada yang tersenyum lebih lebar kerana mereka sudah lama menantikan saat begini.

Jika inilah yang dirancang oleh pihak tertentu untuk menjatuhkan imej Najib, maka mereka berjaya membuat kerja dari dalam. Saya tidak fikir seorang pegawai khas Perdana Menteri tidak tahu langsung untuk menimbang buruk dan baik idea kangkung sebelum diutarakan kepada Najib.

Maka ini menjadi satira politik Malaysia sekarang. Jika Malaysia di pentas antarabangsa gah dengan gerakan sederhananya, atau imej Malaysia sebagai penyelamat negara dunia ketiga maka keadaan yang begitu kontradik telah berlaku dalam negara.

Satiranya politik kangkung, sehinggakan BBC turut menumpang popularitinya!

Comments

Popular posts from this blog

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…