Skip to main content

Kemerdekaan dan Kebuluran

Saya membaca kisah seorang lelaki yang ditahan melakukan rompakan di sebuah pejabat POS akibat terdesak untuk menyara keluarganya. Dia mengaku bersalah, dan menceritakan kenapa halnya dia begitu terdesak sehinggakan mengambil keputusan untuk merompak. Kes ini baru sahaja berlaku, ambang negara kita mahu menyambut 56 tahun kemerdekaan.

Dalam satu rancangan televisyen yang berjudul “Extreme Cheapskates” melalui saluran TLC yang mengisahkan bagaimana sesetengah warga Amerika yang hidup dalam keadaan begitu terdesak akibat kos sara hidup yang terlampau tinggi, sehinggakan melalui rancangan itu dapat dilihat bagaimana mereka cuba survive untuk hidup biarpun terpaksa melakukan sesuatu yang memalukan diri sendiri pada pandangan manusia lain. Oleh kerana terlalu lapar untuk makan, mereka mengutip sisa buangan di restoran-restoran makanan segera atau terus meminta lebihan makanan mana-mana pengunjung yang tidak dapat habiskan. Dan sebenarnya banyak perkara lagi yang mereka lakukan demi untuk terus hidup.

Saya ada membaca kisah seorang ibu tunggal di Southend, UK. Dia menulis kisah hidupnya yang tragis, semuanya atas alasan untuk terus hidup di sebuah negara yang kaya. Kisahnya membuatkan saya menangis – jujurnya. Dengan berbekalkan bajet sebanyak £10 seminggu, dia hidup dengan seorang anak lelakinya yang masih kecil dalam keadaan penuh keperitan. Bayangkan, anaknya merayu kelaparan meminta roti untuk dimakan, dan dia lansung sudah kehabisan roti untuk diberikan kepada anaknya. Dia terpaksa menipu anaknya bahawa dia tidak lapar, apabila sarapan yang disediakan hanya satu hidangan untuk anaknya sahaja. Kisahnya boleh dibaca dalam blog beliau, A Girl Called Jack – moga Tuhan sentiasa merahmati keluarganya.

Apa lagi kisah sedih yang ingin dirungkaikan di sini?

Semua perkara yang berlaku di atas – walaupun hakikatnya jutaan manusia lain juga mengalami kebuluran – berlaku dalam sebuah negara yang kaya raya, yang sudah berabad lamanya dikatakan mengecapi kemerdekaan, yang kononnya mempunyai pemimpin-pemimpn yang berwawasan dan berjiwa rakyat.

Kononnya. Apabila menelaah satu demi satu kisah ini, saya cuma mampu bertanyakan – di manakah kerajaan ketika rakyat menderita kebuluran dan kemiskinan?

Di manakah janji-janji ahli politik ketika berkempen untuk mendapatkan undi semasa pilihanraya? Di manakah lestari dan makmurnya perut-perut rakyat yang kelaparan sedang pada masa yang sama mereka tidak henti membaham kekayaan negara.

Di manakah ertinya kemerdekaan negara yang kaya raya dengan hasil bumi kalau rakyat masih lagi kebuluran untuk sebutir nasi?

Apa lagi yang ahli-ahli politik fikirkan saat rakyat mereka terpaksa memilih antara makanan atau penjara?

Jika kemerdekaan itu cuma pada kibaran bendera dan laungan merdeka siang dan malam, dalam keadaan ratyat menangis kelaparan, adalah jauh lebih baik tak usah mengaku sebagai kerajaan.

Maka tidak hairanlah, jika mengambil kira kes ini di Malaysia parti pemerintah begitu senang membeli undi ketika pilihanraya. Saya berbual dengan sorang kenalan dengan mengambil contoh hal yang terjadi di Pilihanraya Kecil Dun Kuala Besut, bayangkan rata-rata pengundi Dun Kuala Besut merupakan golongan yang kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Parti yang bertanding di sana datang dengan gumpalan-gumpalan duit sudah tentu menjadi pilihan kerana pengundi perlukan duit untuk terus hidup.

Mereka jauh sekali mahu fikirkan soan polisi negara dalam merendahkan harga kereta, atau skim untuk turunkan harga pemilikan rumah, atau pendidikan percuma dan sebagainya dalam keadaan perut mereka kosong menanti untuk diisikan. Tidak hairanlah, mengapa ahli politik haprak begitu bijak memanipulasikan keadaan ini untuk kekal memerintah.

Umur Malaysia akan terus meningkat, dan ahli-ahli politik akan terus melaungkan slogan itu dan ini yang begitu manis kedengaran. Namun, saban tahun tidak terkira rakyat kebuluran dan kesempitan dalam nikmat kemerdekaan.

Inilah realiti sebuah negara yang kaya raya dan aman damai kononya, tetapi mempunyai barisan pemimpin yang bobrok dan keparat. Hari ini kita semua membaca kisah tragis seorang ayah merompak pejabat POS demi mencari nasi untuk anak-anaknya yang mampu mengundang jutaan tanda tanya dan air mata kepada seluruh umat manusia, lantaran apakah fungsi mereka yang diundi setiap 5 tahun berada di kerusi-kerusi Parlimen?

Menjawablah kalian di depan pengadilan Tuhan yang Maha Adil kelak dengan laungan merdeka kalian yang penuh pembohongan!

Comments

Popular posts from this blog

Laila dan Majnun

Telah sampai cherita bahwa pada suatu hari Sultan Mahmud Ghaznawi menitahkan pesuruh2nya supaya membawa Laila menghadapnya agar dapat ditanyai peri kisah kekasihnya Majnun.

Apabila tiba Laila dihadapannya Baginda bertanya: "Wahai Laila, kau yang kechantikanmu mashhur seluruh alam; yang kasih sayangmu menjadi sumber segala puisi!—aku ingin menatap wajah Majnun, ingin tahu sifat rupa yang kau chintai dengan teguh dan jujur itu."

Maka Laila menjawab seraya menangis mengenangkan Majnun bahwa kekasihnya telah hilang tiada yang tahu kemana.

Mendengar ini Baginda menitahkan kepada pesuruh untuk menchari Majnun hingga dapat supaya dibawa dihadapannya. Pesuruh menchari dikota, dikampung, didusun hingga akhirnya diperpinggiran batasan negeri dan luasan padang pasir. Disitu beliau mendapat khabar bahwa ada seorang yang berdiam sebatang-kara dipadang pasir merayau merana senantiasa menzikirkan nama Laila bagai orang sudah gila.

Orang itu dibawa kehadapan Baginda Sultan yang, sambil terk…

Pengajaran Dari Sebuah Komik

Sejak kecil lagi, saya telah didedahkan dengan berbagai jenis komik bacaan ringan seperti Doraemon , Dewata Raya, Utopia, Naruto dan sebagainya. Namun ternyata saya lebih berminat untuk “mendalami” komik-komik Kung Fu karya penulis China seperti Tony Wong melalui karyanya Jejak Wira. Seperti biasa, kepulangan saya kali ini ke kampung halaman dalam misi menghabiskan beberapa buah Jejak Wira yang dibeli oleh abang semasa ketiadaan saya di rumah.

Ternyata plot ceritanya meskipun panjang dan tak pasti bila penghabisannya namun ia tetap tidak membosankan. Menjadi semakin menarik dan sukar bilamana ia melibatkan pergolakan politik dunia yang terang-terang menyebelahi siapa yang kuat dia yang menang.

Setelah “menelaah” kesemua komik muktabar ini saya seakan terpanggil untuk mengulas karya Tony Wong iaitu Jejak Wira yang mana saya kira ianya amat dekat dengan apa yang berlaku kini di dunia realiti.


Bagaimana para penguasa negara sanggup membutakan hati dan mata demi kepentingan nafsu mereka…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…