Skip to main content

Penjenayah Berfoya di Kerusi Parlimen

“I have always believed, and now believe more vehemently than ever, that The House of Commons and The Lords contain more criminals than any prison in this land.” 
– Joey Barton
Peranan PRU-13 adalah untuk menukar realiti ini di Malaysia. Saya tidak rasa perkara ini cuma berlaku di UK, malah hakikatnya di Malaysia ianya lagi parah. Di sana, kita masih dapat menyaksikan kekuatan integriti menjadi tunjang kenapa urus tadbir mereka berjalan begitu baik. Walaubagaimanapun selagi ianya berpayung di bawah nama politik maka hal di atas tidak dapat dielakkan.

Saya cuba membayangkan pasca PRU-13. Jika Najib Razak sudah bersiap sedia dengan memindahkan hampir RM7 billion ke Cayman Island, maka kita secara lansung dapat menjangkakan bagaimana pula mereka yang lain. Bagaimana dengan nasib Tun Mahathir atau Taib Mahmud dan rakan sejawatan mereka?

Inilah rupa Malaysia. Untuk menyelamatkan diri daripada pertuduhan di mahkamah dan disabitkan dari sebarang kesalahan, cara paling mudah ialah dengan memenangi pilihanraya dan menjadi YB, berfoya di kerusi Parlimen. Tutup segala masalah. Biarpun sudah berjuta lesap disapu, berguni-guni rasuah diambil namun dengan gelaran YB maka segalanya selamat.

Sampai bila hal ini mahu dibiarkan?

Sebagai rakyat kebanyakan, saya sudah pasti tidak sabar menantikan saat mereka yang selama ini berada di atas beratur menunggu giliran untuk didaftarkan di penjara-panjara dan diambi semula semua harta rakyat yang dirampas selama ini secara haram.

Mungkin minggu pertama Pakatan mengambil alih Putrajaya, jumlah halaman surat akhbar akan bertambah akibat laporan sana sini tentang pendedahan penyelewengan yang telah dilakukan selama 55 tahun BN memerintah. Mari kita senaraikan kemungkinan yang wujud:
  1. Bagaimana proses pemberian tender projek kerajaan kepada syarikat dan kontraktor telah berlansung dan individu serta proses yang terlibat.
  2. Hubungan agensi dan badan utama kerajaan seperti Kastam, PDRM, Tentera, SPRM dan sebagainya dengan “client” mereka. Sudah tentu jutaan kisah menarik bakal terbongkar selepas ini.
  3. Hubungan orang politik dalam percaturan universiti tempatan selama 55 tahun merdeka. Mungkin tidak hairan jika ada Naib Cancelor bakal menjadi penghuni penjara selepas PRU-13.
  4. Kisah penyeludupan dadah, pelacur, kongsi gelap, samseng dan rakan seangkatan mereka juga bakal menjanjikan sketsa yang menarik pasca pilihanraya. Jika selama ini integriti menjadi tunjang utama, sudah tentu hal diatas tidak akan meningkat saban tahun.
  5. Komplot pendatang tanpa izin dan pengundi haram, percaturan pengkhianat bangsa ini juga akan terdedah dan sudah tentu mereka ini bakal dihumbankan dalam penjara tanpa belas kasihan. Nantikan.
  6. Hubungan “istimewa” orang politik dan kerabat Diraja? Pun tidak mustahil akan turut menjadi penghias dada akhbar kelak.
Bab kata Anwar, kita jauh sekali mahu berdendam namun hak rakyat tetap menjadi hak rakyat sampai bila-bila pun. Sudah tiba masanya nanti, penjenayah-penjenayah suci ini akan bertemu doomsday mereka.

Mungkin sekarang mereka di tampuk kuasa, maka mereka bebas melakukan apa sahaja tanpa perlu merasa bimbang. Mereka punya pelbagai segi perlindungan. Saat mereka kalah sahaja, kita pula akan menjadi hakim-hakim kepada mereka.

PRU-13 inilah masanya. Jika tidak sekarang, bila lagi?

Ini kalilah!

Comments

Popular posts from this blog

Ketaksamarataan dan Kitaran Kemiskinan

Menelusuri lorong-lorong toko buku Palasari di Bandung, rata-rata kasir di kaunter kira uang adalah pria berusia lingkungan belasan tahun. Sepertinya di kota Jakarta, saya mengambil peluang itu berbual dengan mereka dan membuat teman dengan orang tempatan.

Tujuannya tidak lain, pertama untuk dijadikan sumber rujukan dan kemudahan di kawasan tersebut—selaku orang tempatan, dan seterusnya mendengar kisah mereka.

Dari Jakarta, ke Bogor, dan kemudiannya singgah di Bandung, dan lantas selepas itu ke Jogjakarta: kisah anak-anak pria berusia belasan tahun ini hampir serupa. Mereka mulai mencari uang menyara kehidupan dan keluarga seawal usia tamatnya Sekolah Dasar (SD).

Ke toko menjual batik di tengah hiruk-pikuk Jalan Malioboro, sehinggalah ke ceruk daerah Ciwidey, wajah-wajah polos pria berusia belasan tahun bekerja mencari uang menghiasi segenap ruang—saat anak-anak yang seusia dengan mereka lainnya sibuk memikul buku ke sekolah.

Keadaan begini sudah menjadi sangat biasa, bukan hal yang p…

Homosexuals and The Idea of Abnormality

Once ago, my friend and me have a little chat about stuff—if not mistaken, we gossiping a hot Math teacher from Italy, and from where it began, we start talking about gay and LGBT.

The pinnacle of it was when my friend proudly declares the gay people is abnormal.

I just sit still, silent and stunned.

I should start somewhere. Here it is, for myself, to be abnormal is to be true to oneself. And it is a kind of freedom that I longingly seek and understand, that is to be true to yourself, to who you are.

It is a freedom to be able to against the flow. It is a freedom when we do not favor the external to validate ourselves. To do this, first, we have to be abnormal, in the eye of the many.

Anyway, I don’t mean to philosophize anything here. It is just a version of abnormality that I always think and perceived before, and luckily (no pun intended), that day comes when my friend bluntly declare homosexuality is abnormal.

And, I have to revisit my thought on abnormality.

I am OK with her…

Tentang Si Genius Adi Putra

Ini coretan ringkas awal Mac 2015, beberapa hari lagi sebelum kita akan tiba pada hari yang menandakan setahun hilangnya MH370 tidak ketemu. Coretan ini tentang Adi Putra, si genius cilik yang dulunya begitu popular, semua media mahu mendapatkan cerita tentangnya.

Kini, di mana Adi Putra? Kita bertanyakan soalan begitu kerana kerisauan kita adalah kisah Adi Putra ini akan menjadi senasib generasi genius Malaysia lain-lainnya. Tentulah kita berharap ianya tidak berlaku demikian.

Hari ini mStar kembali dengan cerita tentang si Adi Putra ini. Saya antara peminat beliau. Saya kepingin mahu bertemu dan berbual dengan Adi Putra. Saya mahu berkawan dengan beliau – dan belajar dengannya. Tapi, Adi di mana?

Jika membuat carian di Google, yang berderet keluar di halaman utama adalah kisah tentang Adi Putra, si pelakon layar teater. Untuk apa ambil tahu tentang si pelakon itu. Bukanlah mendapat apa-apa manfaat pun pada perkembangan akal dan ilmu pengetahuan. Entahlah.

Cerita mStar membuka episo…