Tuesday, September 27, 2011

Usah Bercakap Umpama Sampah, Aspirasi UKM!

Saya begitu tergerak untuk memberi sedikit respons kepada artikel yang disiarkan dalam sebuah media milik Sekretariat Aspirasi UKM, Media Kampus UKM mengenai penafian mereka tentang kenyataan bahawa Aspirasi itu sebuah kelab politik yang begitu aktif di bumi UKM.

Padahal, secara hakikatnya kalian menulis artikel penafian tersebut telah menyerlahkan bahawa Aspirasi merupakan sebuah kelab politik secara terang-terangan. Ini dinamakan sebagai politik murahan. Kalian menjual nama Aspirasi selama ini atas kapasiti sebuah parti politik yang menjadi salah sebuah rakan persaingan merebut kerusi dalam Pilihan Raya Kampus saban tahun semenjak kalian menggunakan nama Tindakan Siswa Bersatu (TSB) lagi.

Tiba-tiba, hari ini kalian menafikan bahawa Aspirasi bukan kelab politik.

Kalian menghantar calon dalam pilihan raya kampus atas tiket Aspirasi, berkempen dengan risalah-risalah berlogo kan Aspirasi, memakai baju-baju Aspirasi ketika berkempen, menjeritkan slogan-slogan Aspirasi ketika berkempen, mencipta photo badge “Belajar Lebih Baik” dengan logo Aspirasi ketika musim pilihan raya, malah kalian mencipta sebuah blog khas MPP Aspirasi kemudian hari ini kalian cuba memperbodoh kan rakan-rakan saya di UKM dengan menulis artikel sebegitu.

Politik murahan teman!

Tapi saya juga tertarik dengan “kebijaksanaan” kalian mempermainkan pentadbiran UKM dengan begitu sahaja.

Bayangkan, kalian secara sah berdaftar di bawah Hal Ehwal Pelajar (HEP) UKM sebagai salah sebuah persatuan dengan menggunakan nama Sekretariat Aspirasi UKM kemudian kalian dengan hebatnya mampu menghantar calon-calon bertanding dalam pilihan raya kampus atas tiket Aspirasi!

Ini adalah gambar semasa penamaan calon PRK 2011 ye!

Syabas, kerana bukan mudah untuk kami dari Gabungan Mahasiswa mahu berbuat sedemikian rupa. Kami diherdik dengan nama persatuan haram kerana tidak berdaftar tetapi tidak haram untuk menghantar calon dan bertanding dalam pilihan raya kampus secara sah.

Tapi, Sekretariat Aspirasi UKM yang berdaftar boleh pula menghantar calon secara terang-terangan dalam pilihan raya kampus. Bijak sungguh kalian memperbodoh kan pentadbiran UKM.

Sedangkan peraturan jelas melarang sebarang persatuan yang berdaftar untuk menghantar calon bertanding dalam pilihan raya kampus.

Atau saya yang silap, tidak faham konteks peraturan itu secara tuntas. Mungkin.

Saya amat yakin, artikel itu memang dituju khas buat rakan-rakan mahasiswa tahun 1. Usahlah wahai rakan-rakan Aspirasi, untuk terus cuba memperbodoh kan rakan-rakan saya itu dengan kenyataan tidak ‘jantan’ sebegini.

Mungkin hari ini mereka percaya, tetapi sampai bila?

Esok, bila mereka sedar wajah sebenar Aspirasi sudah tentu mereka akan merasa jijik dengan perbuatan memperbodoh kan mereka ini. Mereka akan meluat, dan saya sudah tentu lagi meluat dengan hipokrasi kalian!

Saya mempunyai ramai rakan-rakan yang memperjuangkan hasrat dan ideologi Aspirasi. Termasuklah beberapa orang teman sekuliah saya sendiri. Saya amat-amat menghormati pendirian mereka untuk mendukung ideologi Aspirasi. Teruskan jika itu yang kalian yakin dan baik untuk kalian.

Kita sama-sama perkayakan suasana demokrasi dalam kalangan mahasiswa UKM. Usahlah terus bersembunyi di sebalik nama sebagai persatuan yang berdaftar. Tapi kalian terus menerus berlagak umpama sebuah parti politik.

Saya memandang perkara ini sebagai memalukan pentadbiran UKM. Secara tidak langsung ia membuktikan bahawa pentadbiran UKM begitu lemah untuk menghalang persatuan yang ‘berdaftar’ ini dari terus menjadi parti politik setiap kali berlangsungnya pilihan raya kampus.

Di mana pentadbiran UKM meletakkan sikap mereka dalam isu ini?

Atau mungkin juga hal ini membuktikan mahasiswa yang hebat memperjuangkan ideologi Aspirasi selama ini telah diperkuda kan oleh segelintir mereka yang berada dalam pentadbiran UKM demi kepentingan politik mereka?

Sebab itulah Aspirasi telah “dibenarkan” menjadi parti politik dalam pilihan raya kampus demi mencapai matlamat mereka yang sebenar.

Saya tidak menuduh, cuma ini telahan sahaja. Mohon faham!

Sekali lagi saya ulang, di sini cuma ada 2 kemungkinan sahaja kenapa Aspirasi yang berdaftar di bawah HEP secara sah itu boleh menghantar calon mereka bertanding dalam pilihan raya kampus iaitu samada Aspirasi begitu “bijak” mempermainkan pentadbiran UKM dan membuktikan pentadbiran UKM benar-benar lemah atau ada segelintir mereka yang berada di peringkat pentadbiran telah mencatur dan memperkuda kan mahasiswa dengan menggunakan nama Aspirasi demi kepentingan peribadi dan politik mereka.

Kepada rakan-rakan saya di sebelah sana, berhentilah dari terus menjadi hipokrit. Dulu, kini dan selamanya mahu membohongi dan memperbodoh kan mahasiswa UKM.

Jangan takut dengan bayang-bayang sendiri. Anda mahasiswa, bukan budak sekolah. Janganlah memalukan UKM dengan kualiti produknya yang begitu rendah nilai dan integriti di mata masyarakat.

Shut your mouth. Diam lebih baik daripada terus mengeluarkan kenyataan bermuka-muka sebegitu.

Jika tidak berani untuk mengaku sebagai kelab politik, TOLONG jangan menggunakan nama Aspirasi untuk menghantar calon bagi pilihan raya kampus akan datang. Jika tidak, artikel penafian kalian itu tidak lebih sekadar sampah sarap yang menyerabutkan pemikiran rakan-rakan mahasiswa UKM lagi!

Ber-GM Lebih Baik!

Friday, September 16, 2011

UNDILAH, Because You're The Boss!


Terbaik, cukup untuk menggambarkan kempen UNDILAH oleh sekumpulan artis, blogger dan juga beberapa orang ahli parlimen yang terlibat dalam pembikinan kempen ini.

Bukan senang untuk Malaysia melahirkan sekumpulan komuniti masyarakat yang benar-benar sedar akan kepentingan rasa bertanggungjawab untuk mendaftar sebagai pengundi terutamanya dalam kalangan anak-anak muda.

Hangat berbicara soal politik.

Geram itu dan geram ini.

Tapi, mendaftar sebagai pengundi apabila layak pun tidak.

Jom layan!



54 tahun Malaysia merdeka, barulah kesedaran ini nampak semakin meningkat. Perlu kita ingat, tanah ini bukan milik UMNO dan sekutu!

Oleh itu, aku cukup yakin penambahan mereka yang sedar akan tanggungjawab mengundi mampu membanteras sedikit sebanyak aktiviti “mengimport” pengundi segera dari negara luar yang begitu rancak berjalan pada waktu ini. Tidak percaya?

Maka, aku menyeru rakan-rakan untuk turut sama merancakkan kempen ini.

Malaysia akhirnya mengiktiraf Nameewe, yang dulunya dikecam sedemikian rupa. Aku bukan peminat Nameewe, tapi aku terinspirasi dengan cita-citanya yang mendambakan sebuah perubahan pemikiran di Malaysai yang jelas sentiasa dan sentiasa diperbodohkan oleh UMNO dan sekutu.

54 tahun kita melaungkan merdeka, tiba-tiba kita diberitahu oleh pemerintah bahawa kita tidak pernah dijajah!

Dan aku cukup yakin, jika kita terus mengekalkan mereka yang nyanyuk ini, maka generasi mendatang akan terus diperbodohkan selama-lamanya. Kalian rela terus diperbodohkan oleh UMNO?

Sila jawab dengan mendaftar sebagai pengundi dan memilih mereka yang benar-benar layak memimpin Malaysia.

Teringat bait-bait puisi Kepada Cendekia Solidar garapan Pak Samad,

Kita wajar ikhlas murnikan sumber kuasa bangsa,
menghakis label-label bongkak yang disusup puaka.

Kini para bangken sedang berlindung di sebaliknya
dengan media gergasi pertajam taring dustanya.

Cendekia muda kini tenaga tulus dan waja
semakin cekal bangkit sebagai wewira perobah.

Mereka tentangi kuasa cemar berlendir dosa,
berazam melawannya demi mengharum satu era.

Pening gas dan pedih air mencemar dekad merdeka;
kuasa bobrok ghairah merongrong demokrasi luka.

Kita wajar mensyahdukan benih kuasa yang sakti,
dan dengan khusyuk mendeklamasi puisi berani.

Senja ini lara, dan kita tetap menyembuhkannya.
Ya, kita dakapi demokrasi tulen seakrabnya.

Kita pula bagaimana?

Aku kembalikan persoalan di atas kepada semua yang membaca blog usang ini.

Sila klik LIKE pada fanpage kempen UNDILAH dan jangan lupa layari website mereka, UNDILAH.COM sebagai tanda anda menyokong.

Wednesday, September 14, 2011

Doaku Buat Adik Fathulrahman

Fathulrahman (kiri) dan Iswandi (kanan)
Semalam, adik Fathulrahman mula bergelut dengan kertas-kertas peperiksaan UPSR. Dia pernah memberitahu aku, cita-citanya mahu mendapat 5A dan menyambung pengajiannya di Sekolah Sains Kuching.

Aku doakan cita-cita adik tercapai. Cukup terkilan, kerna tak mampu untuk bertemu dengan dia sebelum dia menghadapi UPSR.

Aku sampaikan doa dari jauh, moga-moga Tuhan per mudahkan segala urusannya untuk menjawab soalan dalam helaian kertas-kertas ujian itu.

Juga buat adik-adik Segubang yang turut menduduki peperiksaan UPSR bermula semalam, aku doakan kalian berjaya dengan cemerlang!

ATA, 17 Syawal 1432H