Tuesday, August 23, 2011

1432H - Teori Kejatuhan Rejim Tirani

Alhamdulillah. Allahuakbar!

Maha kuasa tuhan yang memegang setiap pergerakan hatta sebutir pasir di alam ini. Semalam rejim Gaddafi akhirnya tumbang di tangan rakyat yang mahukan kebebasan daripada cengkaman sang penzalim, rejim tirani. Mungkin pada kertas namanya kumpulan itu pemberontak. Media-media akan melabelkan mereka sebagai pemberontak.

Pemberontak ini buruk wajahnya. Ya, mereka memang buruk jika kita juga termakan dengan kempen pembodohan yang sedang dijalankan secara besar-besaran di setiap media.

Tapi mereka adalah pemberontak yang lahir akibat tekanan yang maha kuat daripada sang penzalim. Mereka bangkit untuk mengubah, kerana resmi dunia kalau bukan mereka yang mengubah nasib mereka sendiri, maka siapa lagi?

Mahu mengharapkan negara jiran Arab yang lain?

Atau mahu menaruh harapan kepada Piagam Keselamatan PBB untuk membebaskan mereka?

Tiada jawapan buat persoalan di atas, melainkan cuma mereka perlu bangkit melawan dan menghancurkan segala halangan yang menjadi benteng kepada cita-cita perubahan itu.

Memang kejatuhan Gaddafi tidak menjanjikan secara total bahawa Libya akan menjadi aman dan makmur. Tetapi itu menjadi bahan pembakar kepada seluruh rakyat dunia yang menonton aksi mereka untuk percaya dan yakin bahawa setiap rejim yang zalim di atas muka bumi ini PASTI tidak akan bertahan untuk selama-lamanya.

Zalim si tirani itu bukan sedikit. Jika tidak, mana mungkin rakyat Mesir begitu benci kan Hosni Mubarak.

Jika tidak, mana mungkin rakyat Tunisia begitu benci kan Zine Al-Abidin Ben Ali.

Jika tidak, mana mungkin rakyat Libya begitu benci kan Muammar Gaddafi.

Mereka ada wakil yang sanggup bangkit menjadi tunjang kepada kebangkitan keseluruhan rakyat yang lain. Mereka terinspirasi dengan mujahadah kumpulan yang begitu sedar akan kebobrokan sang tirani yang memerintah.

Maka, mereka memilih untuk menggantikan sang tirani dengan wajah pemimpin yang sebenar.


Allahuakbar, Ramadan 1432H menjadi tarikh keramat buat rakyat Libya yang begitu mahukan perubahan. Inspirasi mereka nyata telah merobohkan pasukan bersenjata yang dipimpin Muammar Gaddafi.

Mungkin secara kebetulan, teori 1432H ini seakan tepat.

Pertama, si Ben Ali jatuh tersungkur, diikuti rakan sejiwanya Hosni Mubarak yang turut tersungkur dek solidariti rakyat di Medan Tahrir.

Semalam, giliran Gaddafi pula jatuh tersungkur. Masa dunia cuma menunggu putaran itu tiba pada sang tirani yang berpangkalan di Yaman pula iaitu Ali Abdullah Salleh.

Benarlah janji ALLAH dalam kitab-Nya,
“Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai tuhan yang mempunyai kuasa pemerintahan! Engkaulah yang memberikan kuasa pemerintahan pada sesiapa yang engkau kehendaki, dan Engkaulah yang mencabut kuasa pemerintahan daripada sesiapa yang engkau kehendaki. Engkau juga yang memuliakan sesiapa yang engkau kehendaki, dan Engkau jugalah yang menghina sesiapa yang engkau kehendaki. Dalam kekuasaan Engkau sahajalah ada segala kebaikan. Sesungguhnya Engkau Maha kuasa atas setiap sesuatu.” 
ali-Imraan: 26
Sekali lagi aku tegaskan, aku tidak mukmin pada teori di atas. Cuma ianya mungkin kebetulan. Dan katakan ianya betul seperti itu, maka bersujud lah kita ke atas kebesaran Tuhan yang Maha Mulia kerana telah menunjukkan kebesaran-Nya hanya melalui nombor yang sebegitu ringkas.

Kembali kita di realiti Malaysia, mungkin kah cita-cita perubahan itu akan termakbul?

Teringat akan pengisahan Badar al-Kubra. Jika sebelum Rasulullah SAW mengeluarkan arahan untuk menyambut gendang perang pihak musyrikin, Baginda telah bertanyakan pendapat para sahabatnya.

Ansar diwakili oleh Saad bin Muadh dan Muhajirin diwakili oleh Miqdad bin Al-Aswad bangun menyatakan kesanggupan untuk hidup dan mati bersama Rasulullah SAW merealisasikan cita-cita tertegak nya sebuah haq.

Dan kini, sekumpulan rakyat penuh sedar di Tunisia, Mesir, Libya dan Yaman bangkit mewakili komuniti mereka menentang sang penzalim.

Berbalik persoalan ini kepada diri kita, siapakah yang sanggup menjadi wakil kepada umat Malaysia untuk bangkit menentang segala pencak kezaliman yang sedang bebas menari di tanah air ini?

Jangan kita menutup mata, dengan cuma memandang rejim di Arab sahaja yang zalim dan mengesampingkan segala duka kezaliman yang sedang barah di Malaysia.

Mungkin ini masanya untuk kita membuka semula mata itu sempena Ramadan yang barakah ini.

Berdoalah agar kita terus komited dengan cita-cita perubahan!

Monday, August 22, 2011

Dalam Mihrab Cinta Ramaḍān

Semalam, ALLAH memberi kesempatan untuk aku dan Faisal hadir ke majlis berbuka puasa dan usrah bersama Abi di UKM. Kalau dikira-kira, sudah agak lama aku tidak bertemu dengan Abi. Rindu dengan celoteh Abi?

Mungkin.

Pertemuan sebegitu memang sewajarnya untuk aku hadir kerana itulah tempat untuk menilai balik diri yang penuh dengan dosa. Alhamdulillah, perkongsia dua hala semalam banyak memberi sesuatu yang lain kepada jiwa ini. Bertemu dengan abang-abang dan kakak-kakak yang dulunya pernah menenking serta ‘menyeksa’ aku dan rakan-rakan adalah umpama mengembalikan memeori lama.

Allahurabbi, semalam Abi membuka persoalan tentang puasa tahun ini. Apakah yang kami dapat sepanjang puasa tahun ini. Setiap seorang disuruh untuk respon, dan masing-masing diminta memberi tema kepada jawapan tersebut.

Pelbagai. Bermula dengan puasa itu dugaan, kesungguhan, berdikari, nafsu dan sebagainya. Aku merancang untuk menyebut tentang cinta. Haaa, lain sikit. Tapi sayang, sebahagian daripada kami tidak berkesempatan untuk berkongsi kerana Abi terpaksa pulang awal dan waktu berbuka semakin hampir.

Kenapa cinta?

Tajuk artikel diatas seakan familiar dengan semua orang. Dalam Mihrab Cinta itu sudah tidak asing dalam kalangan penggemar filem cinta yang berunsurkan islamik.

Aku cuma menambah cinta Ramadan. Mungkin sebenarnya, subjek penceritaan kali ini tertumpu pada rasa takjubku terhadap pengalaman yang baru melayan golongan masyarakat yang tidak bernasib baik di Masjid Jamek Kuala Lumpur dalam sebuah program anjuran Reach.org.

Suasana program yang diuruskan oleh segolongan manusia yang cukup berbeza daripada apa yang aku fikirkan sebelum ini pada program-program sebegini.

Inilah cinta Ramadan. Program jalinan kasih bersama golongan homeless di sekitar bandar Kuala Lumpur ini umpama manifestasi cinta Ramadan buat seluruh manusia di dunia. Konsepnya cukup mudah, cuma mengumpulkan seberapa ramai homeless, kemudian diberi makanan percuma secara mewah dan diselangi dengan sedikit pengisian rohani.

Kebajikan!

Susah untuk menyaksikan suasana sebegini di Malaysia. Seingat aku, NGO yang berperanan secara khusus dalam hal kebajikan secara sukarela ini tidak banyak di negara kita. Lain halnya di UK atau kebanyakan negara Eropah yang mempunyai ratusan NGO yang ditubuhkan hanya bertujuan untuk menolong golongan homeless, pelayan kelab-kelab malam, pelacur-pelacur yang terbiar secara sukarela.

Ini manifestasi cinta. Ramadan datang dengan pakej cinta. Jadi tidak hairan kenapa golongan masyarakat yang tidak bernasib baik ini mendapat rahmat dari cinta Ramadan.

Rahmat cinta Ramadan bukan hanya melimpah pada golongan homeless, tetapi aku cukup merasakan betapa mereka yang menguruskan program ringkas itu benar-benar disuburi dengan cinta Ramadan.

Jujurnya, aku terkejut melihat rakan-rakan yang datang menjadi sukarelawan dalam program ini. Kebanyakannya jauh dari sangkaan awal aku. Mereka ada yang Kristian, Buddha, free hair walaupun muslim dan sebagainya.

Alhamdulillah, ini bukti cinta Ramadan.

Ia tak mengenal siapa. Datangnya membawa seribu rahmat buat alam keseluruhannya. Jika kesedaran itu dipohon untuk datang kepada kumpulan sasaran, ya ALLAH biarlah kesedaran itu juga turut meresapi hati-hati para sukarelawan yang mulia itu untuk menjadikan Engkau sebagai Tuhan yang esa.



Ramadan sudah hampir berlalu pergi. Mungkin sedikit muhasabah buat diri sendiri dan sesiapa sahaja yang membaca blog ini. Moga kita masih lagi mampu meraih cinta Ramadan di saat-saat terakhir ini. Meraih keampunan sebelum tiba garisan penamat buat kali ini.

Kita hamba yang serba serbi lemah. Kita tidak punya apa-apa melainkan secebis iman yang renyuk di sini sana dan nafsu yang cukup kuat dilatih syaitan.

Ampunilah dosa-dosa kami ya ALLAH sepanjang Ramadan ini.

Friday, August 19, 2011

Terima Kasih Affan Ruslan

Alhamdulillah, syukur aku pada-Mu ya ALLAH atas kurniaan rezeki ini. Tak berharap lansung, namun Dia tahu bila hamba-Nya amat memerlukan bantuan dan pertolongan. Aku menang giveaway anjuran Affan Ruslan, bakal jurutera perisian yang sedang menuntut ilmu di bumi Kanada, betul kan?

Mungkin ada yang kata, ini cuma sekelumit giveaway saja… Atau, oh menang giveaway domain name ya?

Tak mengapa, bagi aku ini cukup berharga.

Insya ALLAH, akan ku gunakan hadiah ini untuk merealisasikan impian menaiktaraf blog ISIUKM. Dah lama merancang, hari ini Dia bagi ‘cash‘ kepada aku. Terima kasih ya Saudara Affan Ruslan, pemilik blog Critical Angle atas hadiah yang tidak disangka-sangka ini.

Moga rahmat Ramadhan ini sentiasa melimpahi kita semua.

Tuesday, August 16, 2011

2 Tahun Time To Change

Hari ini, 16 Ogos 2011. Seakan sudah agak terlambat untuk aku menulis sesuatu sempena sambutan dua tahun genapnya blog +Time To Change berada di pelayaran internet dunia.

Blog ini dibina pada 3 Ogos 2009, bermakna kira-kira 13 hari aku terlewat dari tarikh sepatutnya artikel ini ditulis. Tak mengapa, itu cuma teknikal sahaja. Apa yang penting, aku mampu untuk mecoret sesuatu di sini insya ALLAH.

Secara kasarnya, kira-kira umur blog ini sudah pun menjengah 2 tahun lamanya. Alhamdulillah, Dia masih lagi memberi kekuatan kepada aku untuk terus menulis dan mencoret segala macam perkara di sini tanpa rasa jemu.

Seingat aku, walaupun ia tergolong dalam kalangan blog yang ‘jarang-jarang’ update namun aku bersyukur kerana setiap bulan aku masih lagi diberi kekuatan untuk menulis walaupun satu artikel.Jika dulu, blog ini terkenal dengan emosi politiknya, kini mungkin wajah itu tampil dengan sedikit berbeza dari sebelumnya jika pembaca-pembaca perasan.

Aku menggunakan frasa ‘emosi politik‘ kerana terkenangkan rakan blogger aku yang cukup dikagumi iaitu Tengkorak Emas yang kini sedang dalam tempoh latihan maritim pernah mengungkapkan itu kepada aku dalam sebuah artikelnya.

Aku pernah menulis sebelum ini yang blog kecil ini adalah sebagai salah satu wadah untuk aku meluangkan sedikit masa kepada Islam. Masih terasa kesegaran kata-kata itu dalam keadaan aku sentiasa memperingatkan diri aku akan tujuan sebenar aku membina blog ini.

Alhamdulillah, rasanya aku masih lagi di dalam laluan untuk menuju ke arah cita-cita tersebut.

Setahun yang lalu, aku menulis artikel yang serupa. Aku mengulangi kata-kata ini saban tahun, dengan harapan ianya akan sentiasa memperingatkan diri sendiri akan cita-cita di atas.

Malah, dua tahun yang lepas aku menulis dalam artikel yang pertama,

“Give a second to think about Islam…. How much you are ready yourself to be mujahidden?? This is time to change ourself… insya ALLAH….”

Kini adalah zaman generasi Y. Sebuah zaman di mana media baru menjadi medan “peperangan” yang cukup perlu untuk disertai. Blog adalah cabang kepada media baru yang begitu popular dalam kalangan masyarakat dunia.

Sejarah dunia menyaksikan, blog dan media-media baru yang lain termasuklah Facebook dan Twitter telah menjadi senjata yang begitu menakutkan sehingga telah menjatuhkan rejim-rejim di Timur Tengah.

Insya ALLAH, maka aku turut berazam untuk terus menulis dan menulis, membina kesedaran dan pencerahan buat masyarakat, memanfaatkan setiap ruang kebebasan bersuara di dalam dunia blog untuk menjayakan sebuah cita-cita perubahan di bumi Malaysia ini.

Mungkin ada yang akan berkata, setakat blog yang terpencil sebegini – usah beranganlah!

Ya, mungkin terpencil. Tapi aku optimis pada sebuah janji bahawa setiap usaha itu pasti tidak akan disia-siakan oleh Tuhan yang Maha Adil.

Aku insaf dengan usaha sang pipit yang berusaha memadamkan api marak yang membakar batang tubuh Nabi Ibrahim tatkala baginda dihukum oleh Namrud dengan hanya menggunakan paruhnya yang maha kecil itu untuk mengangkut air sehingga perbuatannya itu ditertawa oleh para malaikat yang melihatnya.

Bahkan, itulah usaha yang dipandang tinggi di sisi ALLAH.

Sebagai muhasabah bersama, moga-moga Ramadhan ini memberi kekuatan unuk kita terus komited dengan cita-cita mahu menyelamatkan sebuah generasi masyarakat di bumi Malaysia. Aku berada di sini, dengan kuasa blog yang kecil ini akan terus berusaha ke arah cita-cita itu.

Doakan aku teman!

Adik-adik aku di kampus, yang baru mengenal dunia blog sering bertanya pada aku bagaimana mahu menjadi blogger yang effektif. Aku tiada jawapan yang tepat atau khusus, kerana aku pun bukanlah ahli dalam hal ini.

Aku cuma menjawab, jadilah diri kita yang sebenar ketika menulis. Be yourself, the way you are.

Insya ALLAH, kalian akan berpuas hati dengan cara kalian.

Kita cuma sebahagian yang kecil, daripada mereka yang bercita-cita mahu melihat sebuah perubahan di Malaysia. Jika 100% itu dijadikan ukuran, mungkin kita cuma tidak sampai 1% sumbangannya ke arah itu. Namun, sedar dan insaflah betapa kita sudah berusaha ke arah itu.

Kita juga termasuk dalam kalangan yang berusaha menjayakan cita-cita perubahan itu.

Walaupun cuma kerdil pada pandangan yang lain, biarkanlah mereka.

Teman, doakan aku terus komited dengan cita-cita ini. Biarlah wujudnya blog Time To Change ini turut mampu membantu aku menjawab di depan Tuhan kelak, menarik aku daripada dibakar neraka dan memudahkan urusanku di titian Siraatul Mustaqim. Siapa tahu?

Ya ALLAH, berikanlah kefahaman kepada mereka yang membaca blog ku ini agar mereka memahami setiap aksara yang aku coret di sini mudah-mudahan ianya menjadi saham buatku di Akhirat kelak!

Monday, August 15, 2011

Menarilah dan Terus Tertawa

♫♫ Menarilah dan terus tertawa
♫♫ walau dunia tak seindah dunia
♫♫ bersyukurlah pada Yang Kuasa
♫♫ cinta kita selamanya…. ♪♪♪

Indah bait lagu di atas. Saya kira semua pembaca sudah dapat meneka tajuk lagu di atas tanpa perlu berfikir panjang. Lagu yang ringkas, dinyanyikan dalam suasana penuh gembira oleh sekumpulan kanak-kanak yang membawa harapan, tetapi mempunyai maksud yang cukup mendalam.

Dan saya salah seorang yang cukup tersentuh dengan bait demi bait lagu ini.

Lagu di atas, cuba menyuruh kita bergembira. Walau pada hakikatnya kita menderita pada waktu itu. Kerana sepedih mana sekalipun penderitaan kita waktu itu, hakikatnya kita masih lagi mempunyai cinta dari Tuhan yang Esa yang sepatutnya tidak kita lupa sama sekali.

Saya mahu berkongsi, sebuah cerita bagaimana Rasulullah SAW sentiasa menghidupkan suasana bergembira dengan sahabat-sahabat baginda.

Diceritakan dari Anas bin Malik RA, salah seorang sahabat baginda ialah Zahir yang merupakan pemuda Badwi sentiasa menjadi bahan gurauan Rasulullah. Pernah baginda datang secara senyap-senyap di belakang Zahir dan memeluknya sedang dia menjual barangan dagangannya dari belakang.

Zahir tertanya-tanya siapakah gerangan orang yang memeluknya dari belakang itu kerana dia tidak dapat berpaling untuk melihatnya sendiri.Setelah dia tahu bahawa yang memeluknya adalah Rasulullah, dia terus mendiamkan diri dan membiarkan baginda terus memeluknya. Bukan senang untuk mendapat peluang sebegitu dengan kekasih ALLAH bukan?

Kemudian dengan nada bergurau, Rasulullah mengangkatnya dari belakang sambil berkata, “Siapakah yang mahu membeli budak ini?”

Bah, setiapkali saya membayangkan cerita ini saya akan tertawa sendirian. Gaya baginda seakan sama sepertimana kami bergurau sesama kami. Alangkah indahnya jika kita berpeluang untuk bergurau sebegitu dengan Rasulullah.

Entah kenapa saya tiba-tiba ingin berkonsi segala macam ini. Mungkin kerana inilah kali pertama saya merasa cukup gembira ketika sedang menulis blog. Mungkin disebabkan itulah saya sanggup menulis semua ini dan mencoret rasa gembira ini untuk dikngsi bersama.

Perasaan saya bercampur baur. Apabila merenung bait lagu di atas, dan membaca kisah baginda rasulullah bergurau saya menjadi tidak keruan. Lagu itu memberi kekuatan kepada saya, cerita di atas turut memberi kekuatan kepada saya dan coretan ini turut memberi kekuatan kepada saya meski hanya Tuhan sahaja yang tahu caritan pedih di dalamnya.

♫♫ Cinta kepada hidup
♫♫ memberikan senyuman abadi
♫♫ walau dunia kadang tak adil
♫♫ tapi cinta lengkapi kita…. ♪♪♪

Moga saya terus mampu tersenyum dan ketawa, menikmati hidup ini dengan penuh rasa cinta pada sesiapa sahaja.

Oh ya, mungkin kalian tertanya-tanya kenapa saya mengatakan inilah kali pertama saya merasa cukup gembira ketika sedang menulis blog. Selama ini saya juga gembira, tetapi kali ini saya merasa cukup puas.

Alhamdulillah, dua tiga hari ini saya diberi kesempatan untuk membantu beberapa orang rakan “menaiktaraf” blog masing-masing. Saya cuma cuba berkongsi sedikit ilmu yang saya ada. Tetapi rasa puas itu ternyata sukar dibendung apabila melihat hasilnya di depan mata. Saya mengaku yang saya bukanlah “ahli” dalam dunia blog, apatah lagi mahu menjadi sifu kepada yang lain.

Tetapi hasil perkongsian demi perkongsian, saya dan rakan-rakan mencari penyelesaian bersama-sama nyata memberi saya ekstra rasa gembira. Dan hasilnya, saya mendapat suatu kepuasan tersendiri sepanjang saya menceburi dunia blog ini.

Alhamdulillah.

Saya merasa cukup gembira pagi ini. Moga kalian turut merasa gembira sepertimana saya rasakan ini insya ALLAH.

Dan saya turut merindui adik saya di Segubang, Fathulrahman. Lagu di atas ternyata telah memberi pukulan rindu yang amat kepada dia. Apa khabar ya Adik Fath di sana?

Moga rahmat ALLAH sentiasa melimpahi kehidupannya.

Thursday, August 11, 2011

Saya Bangga Dengan Adik Saya

Hari ini, 10 Ramadan 1432H.

Bermakna, mahu tak mahu kita terpaksa mengakui betapa Ramadan semakin pendek hayatnya. Bagaimana dengan rupa Ramadan kita semua?

Teringin sekali aku berkongsikan sebuah cerita gembira kepada kalian semua, yang aku bakal menerima “orang” baru dalam senarai ahli keluargaku tidak lama lagi insya ALLAH. Kali ini aku bakal medapat seorang adik ipar!

Walaupun pada pangkatnya nampak seperti muda, kerana namanya adik tetapi sebenarnya jauh lebih tua daripada aku sendiri.

Petang tadi, ayah di kampung menelefonku.

“Din, abah ada benda nak cakap dengan Din ni….”

“Ape dia abah?”, soal aku yang sedikit “cuak” dengan ke”excited”an suara ayah aku di hujung talian.

Ada orang masuk meminang aku kah?

Atau aku bakal dipaksa kahwin oleh ayah aku dengan gadis pilihan keluarga aku?

Hehe, jauh kan aku fikir.

“Macam ni, Masyitah dah nak kahwin da…”

“Haaaaaaaaaa, biar betul!!!!”

“Betul la, dengan orang Kampung Sura. Insya ALLAH bulan Syawal ni akad nikah”

Hampir nak luruh jantung aku mendengar khabar berita yang agak mengejutkan itu. Tak terbayang dek akal yang adik perempuan aku bakal menjadi milik orang lain tidak lama lagi. Ya adik aku!

Tapi, aku sangat gembira dan bersyukur kepada Tuhan yang memiliki hati-hati manusia.

Percaturan-Nya sangat indah. Biarpun seakan tidak mungkin pada pandangan kita, tapi tiada siapa yang lebih mengetahui hikmah sesuatu kejadian itu melainkan Dia sahaja.

Gembiranya aku petang tadi. Hampir tumpah air mata aku menyambut berita itu.

“Abah, bakal adik ipar Din tu OK tak?” , tanya aku seakan sangsi. Mungkin bahana pengalaman dulu yang mengajar aku menjadi lebih dewasa. Jika boleh, aku tidak mahu adik kesayanganku ini merasai pengalaman hitam itu juga.

Biarlah yang lepas itu lepas.

Kami adik beradik lelaki sentiasa diperingatkan oleh abah, betapa tanggungjawab menjaga kakak dan adik perempuan kami bukan hanya terletak pada bahu abah dan emak sahaja. Tetapi kami juga.

Termasuklah dalam hal mencari pasangan yang terbaik buat mereka. Aku tidak rela dipersalahkan di depan Tuhan Azza wajalla hanya kerana aku gagal menjalankan amanah sebagai seorang abang buat adik perempuan dengan baik.

Maka, aku terus bertanya akan hal calon lelaki tersebut.

“Takpe, dia jemaah kita juga…” jawab ayahku tenang.

Alhamdulillah, segala puji buat Tuhan sekalian alam. Percaturan-Mu sunggu indah.

Hilang sedikit kerisauanku.

Masyitah, adik perempuanku ini cukup istimewa di mataku. Aku berkasih dengannya. Aku ber”sms” dengan dia hampir setiap hari.

Aku berusaha tackle dia dalam setiap perkara. Kekadang berjaya, kekadang tidak.

Semua ini aku lalukan demi menarik perhatiannya terhadap aku. Agar perhatiannya tidak terarah ke mana-mana lelaki lain yang tidak sepatutnya berada dalam senarai di dalam hatinya.

Aku berikan perhatian ini, agar dia merasa dia cukup dihargai. Dia cukup diberi perhatian. Dan dia tidak perlu lagi mencari mana-mana lelaki ajnabi lain untuk mendapat perhatian dan kasih sayang.

Cukup aku dan abang-abang aku menjadi kekasihnya. Cukup aku dan abang-abangku menjadi pelindung dan buah hatinya.

Kini, dia bakal bergelar isteri orang. Aku doakan kebahagian buat adik kesayanganku ini , agar cinta dan keberkatan mahligai mereka utuh sehingga bertemu di syurga kelak.

Alhamdulillah.

Alhamdulillah.

Alhamdulillah. Buat tuhan yang telah mencaturkan segala-galanya dengan begitu sempurna.

10 Ramadan 1432H, telah memberi aku sinar kegembiraan yang bukan sedikit.

Cukuplah sekadar itu, luahan perasaan gembiraku. Mungkin cuma sekadar ingin berkongsi rasa gembira ini dengan semua pembaca blog kecil ini. Doakan kebahagian untuk adik perempuan ku juga ya!

Terima kasih teman, kerna sudi membaca luahan gembira ini.

Wednesday, August 10, 2011

34 Tahun Menerjang Badai, ISIUKM Komited Mendukung Islam

Tanggal 9 Ogos 2011, Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM) telah genap bertapak di bumi UKM selama 34 tahun.

Alhamdulillah, segala puji buat Tuhan Sekalian Alam yang telah memberi kekuatan buat badan dakwah induk ini untuk terus menerajui mahasiswa yang cintakan Islam di UKM dan menjadi platform utama kepada mahasiswa Islam untuk bergerak menegakkan syiar agama yang dicintai selama 34 tahun.

34 tahun ISIUKM bertapak di bumi ilmu UKM, bukan sedikit ranjau dan duri yang diterjang bagi memastikan badan dakwah ini terus bernyawa dan subur menapak dalam kalangan mahasiswa UKM.

Dengan misi mahu menjadikan Islam sebagai ad-deen atau cara hidup di bumi UKM, ISIUKM bertekad akan terus komited membawa suara Islam dan menjadi saluran utama buat mahasiswa Islam menggembleng tenaga ke arah mencapai cita-cita tersebut.

Sejarah 34 tahun bertapak di UKM, menjadikan ISIUKM membesar dan matang setelah mengalami beberapa kali jatuh bangun dan turut berperanan dalam mencorak warna sejarah kebangkitan mahasiswa era 70-an sehingga kini.<

Ikatan Studi Islam UKM ditubuhkan pada 9 Ogos 1977 oleh sekumpulan mahasiswa UKM yang datang dari pelbagai fakulti pengajian UKM.

Bermula dari saat itu, ISIUKM sudah tidak menoleh ke belakang lagi dan terus berusaha mencorakkan mahasiswa dan mengembangkan pengaruhnya sehingga wujudnya branch ISIUKM di setiap kolej kediaman yang dikenali sebagai myISIUKM.

Kejayaan dan kejatuhan silih berganti, pengalaman manis dan pahit sepanjang tempoh 34 tahun telah menjadikan ISIUKM terus kuat dan komited terhadap cita-cita yang dibawa selama ini.

Sejarah ISIUKM pasti tidak akan lupa, bagaimana badan dakwah ini pernah difitnah oleh sesetengah individu sehingga namanya meniti di peringkat antarabangsa.

Malah ISIUKM turut pernah berdepan dengan ancaman pengharaman oleh pihak pentadbiran akibat kepentingan sesetengah pihak, namun kebijaksanaan kepimpinan ISIUKM dalam mendepani segala ranjau ini telah menyebabkan persatuan Islam ini terus bertahan di perbukitan ilmu sehingga ke hari ini.

ISIUKM telah berdiri di atas 3 pasak utama iaitu tarbiyyah, dakwah dan siyasah. Asas-asas ini tidak pernah diabaikan oleh generasi demi generasi kepimpinan ISIUKM bermula tahun 1977 sehingga kini. Setiap program yang dirancang dan dilaksanakan oleh ISIUKM pasti akan merangkumi 3 asas utama ini sebagai tanda aras keberjayaan sesuatu pogram.

Dalam hal tarbiyyah, selama 34 tahun ISIUKM terus komited menjadikan asas ini sebagai tunjang utama melalui kegiatan usrah secara konsisten di setiap peringlat sama ada kolej atau fakulti.

Program usrah yang diatur melalui badan dakwah ini telah disistemkan dengan sebuah sistem usrah yang lengkap serta merangkumi silibus yang mencakupi seluruh aspek kehidupan sebagai seorang mahasiswa Islam.

Begitu juga dalam pelaksanaan asas dakwah, ISIUKM tidak pernah lupa menjadikan dakwah sebagai target utama dalam setiap program yang dijalankan. Sejarah 34 tahun ISIUKM bertapak di bumi UKM, dakwah ISIUKM telah sampai sehingga ke bumi Sabah dan Sarawak malah turut menembusi sehingga ke bumi Kemboja.

Kerjasama dan jaringan yang baik dengan badan-badan dakwah yang lain telah menjadikan ISIUKM terus belajar untuk survival pada masa akan datang dan meningkatkan keberkesanan dakwah ISIUKM dalam kalangan mayarakat kampus.

Dalam hal siyasah, sejarah membuktikan ISIUKM adalah antara kilang penghasilan pemimpin yang begitu ramai tidak kira dalam kalangan mahasiswa ataupun pimpinan masyarakat pada masa kini.

Justeru, ISIUKM terus berazam untuk menerapkan professionalisme dalam setiap gerak kerja dan urus tadbir yang dibuat dan menjadi medan latihan terbaik buat setiap ahli ISIUKM melatihkan sifat kepimpinan mereka dalam segenap segi.

Kini, 2011 menyaksikan ISIUKM terus berkembang dalam pelbagai segi termasuklah jumlah keahlian, pelaksanaan program dan pelbagai lagi.

Kami di peringkat kepimpinan Ikatan Studi Islam UKM mngucapkan setinggi-tinggi penghargaan buat seluruh warga kampus yang telah memberi sokongan tidak berbelah bahagi terhadap badan dakwah ini sepanajang keberadaannya di bumi UKM.

Kami sekali lagi bertekad, akan terus komited mendukung Islam sebagai wadah perjuangan ISIUKM di perbukitan ilmu ini.

Sokongan dan bantuan dari seluruh warga kampus UKM adalah amat-amat diharapkan untuk kami terus mengorak langkah mencorakkan mahasiswa UKM ke arah seperti yang tercatat dalam lembaran visi dan misi kami.

“Bersama Melangkah Menginspirasi Ummah”

Thursday, August 4, 2011

Iklan Ramaḍān 8TV: Belajar Memahami Sebelum Anda Difahami

Saban tahun, isu iklan kontroversi sentiasa berkocak dan membentuk suasana tidak selesa dalam kalangan masyarakat di Malaysia. Terbaru, kedatangan Ramadan 1432H telah diraikan dengan sebuah iklan Ramadan 8TV, salah sebuah stesen televisyen yang bernaung di bawah syarikat Media Prima yang kelihatan begitu skeptikal terhadap masyarakat Cina.

Saya mendapat dan membaca beberapa “unsatisfied response” dan “anger word” dari beberapa orang rakan-rakan saya yang berbangsa Cina dan juga beberapa orang rakan-rakan saya yang beragama Islam berkenaan iklan di atas. Pandangan dan respons mereka berdiri di atas satu paksi yang sama, iaitu “respect and understand each other“.

Saya tidak menafikan, iklan di atas cuba menyampaikan beberapa mesej baik berkenaan Ramadan yang sedang diraikan oleh seluruh umat Islam di dunia sekarang. Saya yakin, kalian turut merasakan perkara yang sama. Namun, buat mereka yang bermain dalam dunia media haruslah faham bahawa niat yang baik itu jika tidak disertakan dengan strategi yang bijak, maka sudah tentu hasilnya akan membawa keburukan kepada diri sendiri.

Tujuan utama media ialah untuk membentuk suasana masyarakat. Zaman kini, media telah menjadi medan utama kepada proses mendoktrinkan dan propaganda demi mengaut keuntungan ke atas pihak yang lain. Realiti di Malaysia, media yang bersifat mendidik masyarakat seakan hampir tidak kelihatan lagi. Jikalau ianya masih wujud, pasti dan pasti ia umpama hidup segan mati tak mahu.

8TV Tidak Belajar Kesilapan TV3


Saya memandang isu ini sebagai kesilapan yang berulang kali dibuat dengan sengaja. Hal ini kerana saban tahun kontroversi yang melibatkan agama dan ras sentiasa berkocak dan mencetuskan ketegangan di antara satu sama lain. Tahun 2010, masyarakat Malaysia pasti masih ingat bagaimana TV3 telah dihentam serta dikecam secara teruk akibat kesilapan mereka menterjemah makna suci Aidulfitri ke dalam iklan raya mereka oleh seluruh umat Islam di Malaysia.

TV3 mengambil langkah dengan menarik kembali iklan tersebut dan meminta maaf secara terbuka. Saya berharap 8TV turut melakukan tindakan yang sama. Jika dulu isunya adalah berkaitan dengan akidah dan kepercayaan umat Islam di samping kebimbangan ibu bapa akan kesalahfahaman anak-anak mereka terhadap falsafah sebenar sambutan Aidilfitri, orang ramai bangkit mengecam.

8TV kali ini nampaknya masih belum belajar kesilapan rakan media mereka itu. Iklan kali ini pula lebih berkisar dalam isu bagaimana sebuah stesen televisyen yang popular boleh menganggap remeh isu keharmonian antara agama dan amalan kehidupan sesuatu bangsa.

Apabila Media Gagal Memahami Konsep Rukun Negara


Tidak dapat tidak, dalam membicarakan isu ini pasti kita tidak dapat mengelak daripada memperkatakan tentang sejauh mana masyarakat Malaysia memahami konsep sebenar yang mahu diterapkan melalui Rukun Negara terutamanya dalam isu ini iaitu pihak media.

Saya mengajak rakan-rakan merenung sekejap makna di sebalik Rukun Negara yang kelima iaitu Kesopanan dan Kesusilaan. Rukun Negara perlu difahami oleh semua bahawa ia tidak hanya berkisarkan persoalan rakyat menghormati institusi istana dan Perlembagaan Malaysia, tetapi falsafah sebenar rukun kelima ini ialah peri pentingnya masyarakat Malaysia berusaha mengamalkan satu peringkat sikap yang mampu membentuk sebuah masyarakat yang serba majmuk ini hidup dalam keadaan aman dan begitu harmoni.

Kita memahami demografi di Malaysia yang terdiri daripada pelbagai kaum, etnik, agama dan budaya. Maka, adalah menjadi kewajipan buat seluruh warga Malaysia tidak kira apa kedudukan kita sekalipun untuk berusaha mencapai cita-cita yang tersirat di dalam rukun tersebut.

Pihak media secara pasti adalah sebuah klik yang begitu berpengaruh dalam faktor untuk menentukan tahap keberjayaan cita-cita ini. Manakan tidak, saya pasti zaman ini hampir setiap rumah akan mempunyai paling kurang sebuah radio untuk tujuan hiburan dan maklumat. Merancang dan membentuk suasana maklumat secara saling memahami pasti akan membantu ke arah tercapainya cita-cita murni di atas.

Dalam isu ini, kemungkinan 8TV terlepas pandang dan tidak memahami secara jelas makna tersirat di sebalik rukun negara tersebut.

Belajar Memahami Sebelum Anda Difahami


Rasulullah SAW tidak pernah mengajar umatnya supaya gaya hidup Islam difahami oleh orang bukan Islam. tetapi, Baginda cuma mengajar agar umat Islam sentiasa menghormati dan memahami gaya hidup dan agama orang rakan-rakan bukan Islam.

Saya cuba mengajak rakan-rakan untuk mengimbau kembali bagaimana Rasulullah SAW telah menunjukkan tahap toleransi yang begitu tinggi serta begitu memahami gaya hidup mereka yang tidak beragama Islam dalam kisah seorang arab Badwi yang datang ke masjid baginda kemudian kencing di atas lantai masjid tersebut dalam sebuah majlis ilmu yang sedang dihadiri oleh para sahabat baginda.

Perlakuan Badwi tersebut telah mengundang marah Saidina Umar Al-Khattab, salah seorang sahabat Rasulullah lantas dia telah meluru ke arah Badwi tersebut dan mencekak lehernya sambil menghunus pedang. Beliau meminta izin daripada Baginda untuk memenggal kepala Badwi tersebut, namun Rasulullah telah menghalang Umar daripada meneruskan niat itu.

Baginda mengarahkan Umar agar melepaskan Badwi tersebut sambil bersabda bahawa orang Badwi tersebut tidak bersalah sedikitpun kerana dia tidak mengetahui bahawa perbuatan dia itu adalah tidak beradab. Dia tidak pernah tahu akan perbuatannya itu adalah salah di sisi agama Islam. Malah, Rasulullah amat memahami akan gaya hidup arab Badwi berbanding arab Quraisy.

Percayalah, si arab Badwi tadi dihukum tidak bersalah oleh Rasulullah.

Iklan 8TV di atas seolah-olah “memaksa” rakan-rakan bukan Islam di Malaysia agar memahami gaya hidup yang dianjurkan oleh Islam. Saya menggunakan frasa “memaksa” bagi membayangkan babak demi babak dalam video tersebut yang begitu skeptik terhadap gaya hidup bukan Islam dan jauh daripada apa yang dianjurkan oleh agama Islam itu sendiri.

Stephen R Covey ada menulis dalam bukunya, 7 Habits of Highly Effective People supaya “Seek To Understand, Then To Be Understood”. Kenyataan yang ringkas, tetapi saya yakin ianya cukup untuk menjelaskan kenapa umat Islam perlu bersikap sedemikian terhadap rakan-rakan bukan Islam tidak kira di mana dan bila-bila masa sahaja.

Lupakah 8TV untuk menimbangkan perasaan rakan-rakan berbangsa Cina apabila mereka merancang untuk menyiarkan video tersebut dalam keadaan video tersebut memberi gambaran seolah-olah rakan-rakan berbangsa Cina di Malaysia langsung tidak tahu menghormati bulan Ramadan dan amalan agama umat Islam ini.

Adalah malang bagi sebuah stesen televisyen bertindak sebegitu sedangkan secara faktanya sudah hampir seabad lamanya manusia berbangsa Melayu dan Cina hidup bersama, manusia beragama Islam dan tidak beragama Islam berkongsi pahit manis di sebuah tanah bernama Malaysia.

Di manakah silapnya?

Ubah Paradigma Media di Malaysia


Kerap kali saya menyatakan perkara ini dalam artikel-artikel saya sebelum ini. Media di Malaysia bukan lagi bersifat mendidik masyarakat, tetapi sudah menjadi medan utama kepada proses doktrinisasi dan propaganda sesetengah pihak demi mengaut keuntungan ke atas pihak yang lain.

Tidak perlu pergi jauh, cukuplah dengan kita cuba merenung kembali bagaimana sikap yang diambil oleh hampir keseluruhan pengamal media di Malaysia setiap hari dalam usaha mereka menyampaikan maklumat dan informasi kepada masyarakat Malaysia. Walaupun di atas kertas, Malaysia dinamakan sebagai sebuah negara demokrasi namun hakikat sebenarnya demokrasi dari sudut medianya nyata telah di seleweng dan dimanipulasikan secara kritikal dan terang-terangan.

Maka, natijahnya media bukan lagi menjadi medium untuk mendidik masyarakat Malaysia untuk mencapai cita-cita murni Rukun Negara. Peranan media dalam membentuk sikap positif dalam kalangan masyarakat dan menjadi warganegara yang matang berfikir hampir tidak kelihatan. Media Malaysia seakan tidak berperanan dalam menghubungkan rasa harmoni antara agama dan ras.

Rakan saya yang belajar di UK menyebut, keadaan media di sana hampir 100% berbeza dengan Malaysia. Bayangkan, di UK dia telah mengumpul surat khabarnya bukan untuk dijual bagi mencari duit tambahan, tetapi disimpan sebagai koleksi dan buku rujukan. Hal ini kerana hampir keseluruhan kandungan akhbar tersebut mengandungi pelbagai artikel dari pelbagai lapangan ilmu dengan kupasan yang begitu analitikal dan berfakta.

Berbanding di Malaysia, media lebih mengutamakan keuntungan dengan memuatkan berita-berita sensasi serta hasutan politik secara berpanjangan sehinggakan sesetengah rakyat bosan dengan suasana media yang sebegitu rupa. Jadi, bagaimanakah media Malaysia mahu berperanan untuk mendidik rakyat ke arah mencapai cita-cita murni ini?

Ramadan Sebagai Medan Perubahan


Saya menyeru agar rakan-rakan pengamal media agar mengambil kesempatan Ramadan yang penuh berkat ini sebagai medan untuk melakukan perubahan yang diimpikan oleh seluruh warga Malaysia demi sebuah cita-cita murni dan menyelamatkan generasi akan datang daripada segala gejala yang tidak menguntungkan negara ini.

Islam itu datang dalam pakej yang serba sempurna, maka bermuhasabah lah wahai rakan-rakan seagama dengan ku agar kita sentiasa merasa berat memikul amanah untuk menjaga nama baik agama ini daripada tanggapan negatif rakan-rakan bukan Islam dengan cara kita memahami gaya hidup dan amalan agama mereka sebelum kita mengharapkan mereka memahami kita.

Kitalah sepatutnya proaktif dalam isu ini, dengan memberi kefahaman kepada mereka bahawa tindakan 8TV itu adalah bukan anjuran Islam. Hayati lah sirah Rasulullah. Hormatilah antara satu sama lain. Sedarlah bahawa kita tidak pernah meminta untuk dilahirkan sebagai Melayu, Cina atau apa sahaja.

Kepada pengurusan 8TV, belajarlah daripada kesilapan.

Kalau bukan kita berubah, maka siapa lagi?

Tuesday, August 2, 2011

Malam Pertama Ramaḍān 1432H

Semalam, aku menyambut kedatangan Ramadan dengan menyebut beberapa kali “esok raya” kepada ayah aku ketika berbual dengannya melalui telefon. Cepatnya raya, sedangkan malam tadi masjid masih lagi menangis dengan kepungan manusia yang datang mencari tarawih malam pertama dengan harapan menggunung aku semoga kebanjiran ini berterusan selama 30 hari lamanya.

Di Malaysia, perkara sebegitu tidak pelik. Suasana dan ragam malam pertama Ramadan. Usai 15 hari pertama Ramadhan, masjid sudah tidak lagi dikepung manusia dan kenderaan pelbagai ragam.

Malam pertama, aku ke Masjid Besi sambil menghebohkan kepada orang ramai dalam twitter aku. Eh, itu riya’. Sempat juga aku menguji ketahanan lutut aku untuk bertahan sehingga rakaat ke-8 tarawih sebelum menyerah kalah kepada panggilan moreh yang disajikan dengan puding jagung dan kopi panas. Ramai manusia, tersangat ramai. Kadangkala suara imam tarawih tenggelam dengan bual bicara manusia yang melepak sambil mengunyah puding jagung di tepian kolam masjid.

Itu aku belum bercerita kan lagi bagaimana suasana yang bingit apabila paduan suara kira-kira 100 orang kanak-kanak yang baru mengenal alam dunia berlari dan berkejar sesama mereka ketika manusia lain sedang khusyuk solat.

Havoc, kata Azan.

Ramadhan kali ini masih lagi sama, tapi mengharapkan formula 1 + (10 x 12) akan mendapat hasilnya sepertimana kebiasaan teori matematik mengira angka-angka di atas.

Ramadhan, kebiasaan manusia mengaitkan dengan janji. Manusia tika Ramadhan berlumba-lumba menagih janji Tuhan yang Esa. Janji kita dengan si Dia bagaimana pula ya?

Dalam surah al-Baqarah ayat 183 yang bermaksud,

“Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan orang-orang sebelum kamu berpuasa agar kamu menjadi orang yang bertakwa”

Tuhan bijak memainkan psikologi kepada manusia dalam pada mahu “memujuk” manusia agar berpuasa.

Seorang abang yang baru memasuki alam remaja, cuba memujuk adik lelakinya yang baru mencecah umur mukalaf supaya berpuasa. “Adik nak tau tak, abang dulu start puasa masa abang umur 4 tahun!”, si Abang cuba mengumpan.

Si adik yang baru mengenal dunia ini, mula mereng. “Alamak, adik dah 7 tahun ni abang. Mana aci abang puasa lagi awal daripada adik!”

Haha, kan dah kena tipu. Dan si adik pun dengan bersemangat nya memberitahu ibunya yang dia mahu berpuasa esok FULL DAY!

Tercengang ibu dia. Biar betul si abang ini boleh pujuk adik dia berpuasa esok. Padahal si abang itu dulu masuk sekolah menengah baru tahu yang puasa itu bermula selepas azan Subuh sehingga azan Maghrib. Kalau tidak, ayam goreng yang siap untuk berbuka puasa akan menjadi mangsa kepada si abang ini.

Kuasa psikologi.

Inikan pula seorang kanak-kanak. Tuhan pun menggunakan kaedah yang sama. Dan itulah janji kita kepada Dia. Kita wajib berpuasa. Mandatori.

Aku tidak pasti, sama ada kini hadis ataupun bukan. Sebuah kata-kata yang bermaksud seseorang itu walaupun pada luarannya nampak berpuasa dengan menahan lapar dan dahaga, tetapi hakikat sebenarnya dia adalah langsung tidak dikira sebagai berpuasa.

Rugi kan?

Dan kita berjanji untuk berpuasa kepada ALLAH, sedangkan hakikat sebenarnya kita adalah langsung tidak berpuasa pada pengamatan Dia. Tertunai kah janji itu?

Tapi, kita sibuk dengan Ramadan sebagai janji. Alhamdulillah, maknanya kita masih lagi sedar yang kita amat bergantung kepada si Dia.

Alhamdulillah, tarawih kedua pula aku berpeluang berimamkan Syeikh Jibrail, salah seorang imam besar dari Mesir. Bacaannya, masya-Allah. Seakan-akan aku sedang mendengar MP3 al-Quran. Beruntung teman, dapat solat di belakang beliau dan memeluk beliau selepas solat. Bukan senang orang seperti aku ini dapat bertemu dengan orang yang soleh. Haaa, lain sikit!

Aku ingin kongsi kan, sebuah ayat yang satu-satunya Syeikh Jibrail telah mengulanginya sebanyak 4 kali ketika solat witir tadi,

“Dan apabila hamba-hamba Ku bertanya kepada mu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan ku (dengan mematuhi perintah Ku), dan hendaklah mereka beriman kepada Ku supaya mereka menjadi baik serta betul."
Al-Baqarah: 186

Aku yakin, kalian pasti lagi faham kaitan ayat di atas dengan keberkatan bulan Ramadan ini kan?

Tarawih semalam dan tadi, aku memakai kopiah yang diberikan oleh ayah aku. Kopiah itu lusuh, kerana sebelum ini ayah aku sendiri memakainya sebelum dia memberikannya kepada aku. Aku perasan, tika solat kopiah lusuh itu telah memberi tusukan sentimental kepada aku.

Terkenang ayah di rumah, dan emak yang sudah agak lama aku tidak menjenguk mereka di kampung akibat pelbagai kerja yang bertimbun di kampus. Kebiasaannya, ketika Ramadan aku akan menjadi imam solat tarawih di rumah kerana kami sekeluarga akan solat di rumah sahaja secara berjemaah. Sedih juga kan, bila memikirkan apakah Ramadan 1432H akan ada peluang untuk aku menikmati kenangan-kenangan itu lagi?

Hanya tuhan yang mengetahuinya.

Ramadhan 1432H telah menapak ke malam yang kedua. Bagaimana dengan bacaan Quran kita?

Aku tinggalkan soalan di atas untuk diri aku dan kalian semua. Agar pada pengakhiran Ramadhan kita berjaya menjadi manusia yang bertakwa.