Friday, September 16, 2011

UNDILAH, Because You're The Boss!


Terbaik, cukup untuk menggambarkan kempen UNDILAH oleh sekumpulan artis, blogger dan juga beberapa orang ahli parlimen yang terlibat dalam pembikinan kempen ini.

Bukan senang untuk Malaysia melahirkan sekumpulan komuniti masyarakat yang benar-benar sedar akan kepentingan rasa bertanggungjawab untuk mendaftar sebagai pengundi terutamanya dalam kalangan anak-anak muda.

Hangat berbicara soal politik.

Geram itu dan geram ini.

Tapi, mendaftar sebagai pengundi apabila layak pun tidak.

Jom layan!



54 tahun Malaysia merdeka, barulah kesedaran ini nampak semakin meningkat. Perlu kita ingat, tanah ini bukan milik UMNO dan sekutu!

Oleh itu, aku cukup yakin penambahan mereka yang sedar akan tanggungjawab mengundi mampu membanteras sedikit sebanyak aktiviti “mengimport” pengundi segera dari negara luar yang begitu rancak berjalan pada waktu ini. Tidak percaya?

Maka, aku menyeru rakan-rakan untuk turut sama merancakkan kempen ini.

Malaysia akhirnya mengiktiraf Nameewe, yang dulunya dikecam sedemikian rupa. Aku bukan peminat Nameewe, tapi aku terinspirasi dengan cita-citanya yang mendambakan sebuah perubahan pemikiran di Malaysai yang jelas sentiasa dan sentiasa diperbodohkan oleh UMNO dan sekutu.

54 tahun kita melaungkan merdeka, tiba-tiba kita diberitahu oleh pemerintah bahawa kita tidak pernah dijajah!

Dan aku cukup yakin, jika kita terus mengekalkan mereka yang nyanyuk ini, maka generasi mendatang akan terus diperbodohkan selama-lamanya. Kalian rela terus diperbodohkan oleh UMNO?

Sila jawab dengan mendaftar sebagai pengundi dan memilih mereka yang benar-benar layak memimpin Malaysia.

Teringat bait-bait puisi Kepada Cendekia Solidar garapan Pak Samad,

Kita wajar ikhlas murnikan sumber kuasa bangsa,
menghakis label-label bongkak yang disusup puaka.

Kini para bangken sedang berlindung di sebaliknya
dengan media gergasi pertajam taring dustanya.

Cendekia muda kini tenaga tulus dan waja
semakin cekal bangkit sebagai wewira perobah.

Mereka tentangi kuasa cemar berlendir dosa,
berazam melawannya demi mengharum satu era.

Pening gas dan pedih air mencemar dekad merdeka;
kuasa bobrok ghairah merongrong demokrasi luka.

Kita wajar mensyahdukan benih kuasa yang sakti,
dan dengan khusyuk mendeklamasi puisi berani.

Senja ini lara, dan kita tetap menyembuhkannya.
Ya, kita dakapi demokrasi tulen seakrabnya.

Kita pula bagaimana?

Aku kembalikan persoalan di atas kepada semua yang membaca blog usang ini.

Sila klik LIKE pada fanpage kempen UNDILAH dan jangan lupa layari website mereka, UNDILAH.COM sebagai tanda anda menyokong.