Thursday, August 11, 2011

Saya Bangga Dengan Adik Saya

Hari ini, 10 Ramadan 1432H.

Bermakna, mahu tak mahu kita terpaksa mengakui betapa Ramadan semakin pendek hayatnya. Bagaimana dengan rupa Ramadan kita semua?

Teringin sekali aku berkongsikan sebuah cerita gembira kepada kalian semua, yang aku bakal menerima “orang” baru dalam senarai ahli keluargaku tidak lama lagi insya ALLAH. Kali ini aku bakal medapat seorang adik ipar!

Walaupun pada pangkatnya nampak seperti muda, kerana namanya adik tetapi sebenarnya jauh lebih tua daripada aku sendiri.

Petang tadi, ayah di kampung menelefonku.

“Din, abah ada benda nak cakap dengan Din ni….”

“Ape dia abah?”, soal aku yang sedikit “cuak” dengan ke”excited”an suara ayah aku di hujung talian.

Ada orang masuk meminang aku kah?

Atau aku bakal dipaksa kahwin oleh ayah aku dengan gadis pilihan keluarga aku?

Hehe, jauh kan aku fikir.

“Macam ni, Masyitah dah nak kahwin da…”

“Haaaaaaaaaa, biar betul!!!!”

“Betul la, dengan orang Kampung Sura. Insya ALLAH bulan Syawal ni akad nikah”

Hampir nak luruh jantung aku mendengar khabar berita yang agak mengejutkan itu. Tak terbayang dek akal yang adik perempuan aku bakal menjadi milik orang lain tidak lama lagi. Ya adik aku!

Tapi, aku sangat gembira dan bersyukur kepada Tuhan yang memiliki hati-hati manusia.

Percaturan-Nya sangat indah. Biarpun seakan tidak mungkin pada pandangan kita, tapi tiada siapa yang lebih mengetahui hikmah sesuatu kejadian itu melainkan Dia sahaja.

Gembiranya aku petang tadi. Hampir tumpah air mata aku menyambut berita itu.

“Abah, bakal adik ipar Din tu OK tak?” , tanya aku seakan sangsi. Mungkin bahana pengalaman dulu yang mengajar aku menjadi lebih dewasa. Jika boleh, aku tidak mahu adik kesayanganku ini merasai pengalaman hitam itu juga.

Biarlah yang lepas itu lepas.

Kami adik beradik lelaki sentiasa diperingatkan oleh abah, betapa tanggungjawab menjaga kakak dan adik perempuan kami bukan hanya terletak pada bahu abah dan emak sahaja. Tetapi kami juga.

Termasuklah dalam hal mencari pasangan yang terbaik buat mereka. Aku tidak rela dipersalahkan di depan Tuhan Azza wajalla hanya kerana aku gagal menjalankan amanah sebagai seorang abang buat adik perempuan dengan baik.

Maka, aku terus bertanya akan hal calon lelaki tersebut.

“Takpe, dia jemaah kita juga…” jawab ayahku tenang.

Alhamdulillah, segala puji buat Tuhan sekalian alam. Percaturan-Mu sunggu indah.

Hilang sedikit kerisauanku.

Masyitah, adik perempuanku ini cukup istimewa di mataku. Aku berkasih dengannya. Aku ber”sms” dengan dia hampir setiap hari.

Aku berusaha tackle dia dalam setiap perkara. Kekadang berjaya, kekadang tidak.

Semua ini aku lalukan demi menarik perhatiannya terhadap aku. Agar perhatiannya tidak terarah ke mana-mana lelaki lain yang tidak sepatutnya berada dalam senarai di dalam hatinya.

Aku berikan perhatian ini, agar dia merasa dia cukup dihargai. Dia cukup diberi perhatian. Dan dia tidak perlu lagi mencari mana-mana lelaki ajnabi lain untuk mendapat perhatian dan kasih sayang.

Cukup aku dan abang-abang aku menjadi kekasihnya. Cukup aku dan abang-abangku menjadi pelindung dan buah hatinya.

Kini, dia bakal bergelar isteri orang. Aku doakan kebahagian buat adik kesayanganku ini , agar cinta dan keberkatan mahligai mereka utuh sehingga bertemu di syurga kelak.

Alhamdulillah.

Alhamdulillah.

Alhamdulillah. Buat tuhan yang telah mencaturkan segala-galanya dengan begitu sempurna.

10 Ramadan 1432H, telah memberi aku sinar kegembiraan yang bukan sedikit.

Cukuplah sekadar itu, luahan perasaan gembiraku. Mungkin cuma sekadar ingin berkongsi rasa gembira ini dengan semua pembaca blog kecil ini. Doakan kebahagian untuk adik perempuan ku juga ya!

Terima kasih teman, kerna sudi membaca luahan gembira ini.