Monday, August 15, 2011

Menarilah dan Terus Tertawa

♫♫ Menarilah dan terus tertawa
♫♫ walau dunia tak seindah dunia
♫♫ bersyukurlah pada Yang Kuasa
♫♫ cinta kita selamanya…. ♪♪♪

Indah bait lagu di atas. Saya kira semua pembaca sudah dapat meneka tajuk lagu di atas tanpa perlu berfikir panjang. Lagu yang ringkas, dinyanyikan dalam suasana penuh gembira oleh sekumpulan kanak-kanak yang membawa harapan, tetapi mempunyai maksud yang cukup mendalam.

Dan saya salah seorang yang cukup tersentuh dengan bait demi bait lagu ini.

Lagu di atas, cuba menyuruh kita bergembira. Walau pada hakikatnya kita menderita pada waktu itu. Kerana sepedih mana sekalipun penderitaan kita waktu itu, hakikatnya kita masih lagi mempunyai cinta dari Tuhan yang Esa yang sepatutnya tidak kita lupa sama sekali.

Saya mahu berkongsi, sebuah cerita bagaimana Rasulullah SAW sentiasa menghidupkan suasana bergembira dengan sahabat-sahabat baginda.

Diceritakan dari Anas bin Malik RA, salah seorang sahabat baginda ialah Zahir yang merupakan pemuda Badwi sentiasa menjadi bahan gurauan Rasulullah. Pernah baginda datang secara senyap-senyap di belakang Zahir dan memeluknya sedang dia menjual barangan dagangannya dari belakang.

Zahir tertanya-tanya siapakah gerangan orang yang memeluknya dari belakang itu kerana dia tidak dapat berpaling untuk melihatnya sendiri.Setelah dia tahu bahawa yang memeluknya adalah Rasulullah, dia terus mendiamkan diri dan membiarkan baginda terus memeluknya. Bukan senang untuk mendapat peluang sebegitu dengan kekasih ALLAH bukan?

Kemudian dengan nada bergurau, Rasulullah mengangkatnya dari belakang sambil berkata, “Siapakah yang mahu membeli budak ini?”

Bah, setiapkali saya membayangkan cerita ini saya akan tertawa sendirian. Gaya baginda seakan sama sepertimana kami bergurau sesama kami. Alangkah indahnya jika kita berpeluang untuk bergurau sebegitu dengan Rasulullah.

Entah kenapa saya tiba-tiba ingin berkonsi segala macam ini. Mungkin kerana inilah kali pertama saya merasa cukup gembira ketika sedang menulis blog. Mungkin disebabkan itulah saya sanggup menulis semua ini dan mencoret rasa gembira ini untuk dikngsi bersama.

Perasaan saya bercampur baur. Apabila merenung bait lagu di atas, dan membaca kisah baginda rasulullah bergurau saya menjadi tidak keruan. Lagu itu memberi kekuatan kepada saya, cerita di atas turut memberi kekuatan kepada saya dan coretan ini turut memberi kekuatan kepada saya meski hanya Tuhan sahaja yang tahu caritan pedih di dalamnya.

♫♫ Cinta kepada hidup
♫♫ memberikan senyuman abadi
♫♫ walau dunia kadang tak adil
♫♫ tapi cinta lengkapi kita…. ♪♪♪

Moga saya terus mampu tersenyum dan ketawa, menikmati hidup ini dengan penuh rasa cinta pada sesiapa sahaja.

Oh ya, mungkin kalian tertanya-tanya kenapa saya mengatakan inilah kali pertama saya merasa cukup gembira ketika sedang menulis blog. Selama ini saya juga gembira, tetapi kali ini saya merasa cukup puas.

Alhamdulillah, dua tiga hari ini saya diberi kesempatan untuk membantu beberapa orang rakan “menaiktaraf” blog masing-masing. Saya cuma cuba berkongsi sedikit ilmu yang saya ada. Tetapi rasa puas itu ternyata sukar dibendung apabila melihat hasilnya di depan mata. Saya mengaku yang saya bukanlah “ahli” dalam dunia blog, apatah lagi mahu menjadi sifu kepada yang lain.

Tetapi hasil perkongsian demi perkongsian, saya dan rakan-rakan mencari penyelesaian bersama-sama nyata memberi saya ekstra rasa gembira. Dan hasilnya, saya mendapat suatu kepuasan tersendiri sepanjang saya menceburi dunia blog ini.

Alhamdulillah.

Saya merasa cukup gembira pagi ini. Moga kalian turut merasa gembira sepertimana saya rasakan ini insya ALLAH.

Dan saya turut merindui adik saya di Segubang, Fathulrahman. Lagu di atas ternyata telah memberi pukulan rindu yang amat kepada dia. Apa khabar ya Adik Fath di sana?

Moga rahmat ALLAH sentiasa melimpahi kehidupannya.