Monday, August 22, 2011

Dalam Mihrab Cinta Ramaḍān

Semalam, ALLAH memberi kesempatan untuk aku dan Faisal hadir ke majlis berbuka puasa dan usrah bersama Abi di UKM. Kalau dikira-kira, sudah agak lama aku tidak bertemu dengan Abi. Rindu dengan celoteh Abi?

Mungkin.

Pertemuan sebegitu memang sewajarnya untuk aku hadir kerana itulah tempat untuk menilai balik diri yang penuh dengan dosa. Alhamdulillah, perkongsia dua hala semalam banyak memberi sesuatu yang lain kepada jiwa ini. Bertemu dengan abang-abang dan kakak-kakak yang dulunya pernah menenking serta ‘menyeksa’ aku dan rakan-rakan adalah umpama mengembalikan memeori lama.

Allahurabbi, semalam Abi membuka persoalan tentang puasa tahun ini. Apakah yang kami dapat sepanjang puasa tahun ini. Setiap seorang disuruh untuk respon, dan masing-masing diminta memberi tema kepada jawapan tersebut.

Pelbagai. Bermula dengan puasa itu dugaan, kesungguhan, berdikari, nafsu dan sebagainya. Aku merancang untuk menyebut tentang cinta. Haaa, lain sikit. Tapi sayang, sebahagian daripada kami tidak berkesempatan untuk berkongsi kerana Abi terpaksa pulang awal dan waktu berbuka semakin hampir.

Kenapa cinta?

Tajuk artikel diatas seakan familiar dengan semua orang. Dalam Mihrab Cinta itu sudah tidak asing dalam kalangan penggemar filem cinta yang berunsurkan islamik.

Aku cuma menambah cinta Ramadan. Mungkin sebenarnya, subjek penceritaan kali ini tertumpu pada rasa takjubku terhadap pengalaman yang baru melayan golongan masyarakat yang tidak bernasib baik di Masjid Jamek Kuala Lumpur dalam sebuah program anjuran Reach.org.

Suasana program yang diuruskan oleh segolongan manusia yang cukup berbeza daripada apa yang aku fikirkan sebelum ini pada program-program sebegini.

Inilah cinta Ramadan. Program jalinan kasih bersama golongan homeless di sekitar bandar Kuala Lumpur ini umpama manifestasi cinta Ramadan buat seluruh manusia di dunia. Konsepnya cukup mudah, cuma mengumpulkan seberapa ramai homeless, kemudian diberi makanan percuma secara mewah dan diselangi dengan sedikit pengisian rohani.

Kebajikan!

Susah untuk menyaksikan suasana sebegini di Malaysia. Seingat aku, NGO yang berperanan secara khusus dalam hal kebajikan secara sukarela ini tidak banyak di negara kita. Lain halnya di UK atau kebanyakan negara Eropah yang mempunyai ratusan NGO yang ditubuhkan hanya bertujuan untuk menolong golongan homeless, pelayan kelab-kelab malam, pelacur-pelacur yang terbiar secara sukarela.

Ini manifestasi cinta. Ramadan datang dengan pakej cinta. Jadi tidak hairan kenapa golongan masyarakat yang tidak bernasib baik ini mendapat rahmat dari cinta Ramadan.

Rahmat cinta Ramadan bukan hanya melimpah pada golongan homeless, tetapi aku cukup merasakan betapa mereka yang menguruskan program ringkas itu benar-benar disuburi dengan cinta Ramadan.

Jujurnya, aku terkejut melihat rakan-rakan yang datang menjadi sukarelawan dalam program ini. Kebanyakannya jauh dari sangkaan awal aku. Mereka ada yang Kristian, Buddha, free hair walaupun muslim dan sebagainya.

Alhamdulillah, ini bukti cinta Ramadan.

Ia tak mengenal siapa. Datangnya membawa seribu rahmat buat alam keseluruhannya. Jika kesedaran itu dipohon untuk datang kepada kumpulan sasaran, ya ALLAH biarlah kesedaran itu juga turut meresapi hati-hati para sukarelawan yang mulia itu untuk menjadikan Engkau sebagai Tuhan yang esa.



Ramadan sudah hampir berlalu pergi. Mungkin sedikit muhasabah buat diri sendiri dan sesiapa sahaja yang membaca blog ini. Moga kita masih lagi mampu meraih cinta Ramadan di saat-saat terakhir ini. Meraih keampunan sebelum tiba garisan penamat buat kali ini.

Kita hamba yang serba serbi lemah. Kita tidak punya apa-apa melainkan secebis iman yang renyuk di sini sana dan nafsu yang cukup kuat dilatih syaitan.

Ampunilah dosa-dosa kami ya ALLAH sepanjang Ramadan ini.