Tuesday, August 16, 2011

2 Tahun Time To Change

Hari ini, 16 Ogos 2011. Seakan sudah agak terlambat untuk aku menulis sesuatu sempena sambutan dua tahun genapnya blog +Time To Change berada di pelayaran internet dunia.

Blog ini dibina pada 3 Ogos 2009, bermakna kira-kira 13 hari aku terlewat dari tarikh sepatutnya artikel ini ditulis. Tak mengapa, itu cuma teknikal sahaja. Apa yang penting, aku mampu untuk mecoret sesuatu di sini insya ALLAH.

Secara kasarnya, kira-kira umur blog ini sudah pun menjengah 2 tahun lamanya. Alhamdulillah, Dia masih lagi memberi kekuatan kepada aku untuk terus menulis dan mencoret segala macam perkara di sini tanpa rasa jemu.

Seingat aku, walaupun ia tergolong dalam kalangan blog yang ‘jarang-jarang’ update namun aku bersyukur kerana setiap bulan aku masih lagi diberi kekuatan untuk menulis walaupun satu artikel.Jika dulu, blog ini terkenal dengan emosi politiknya, kini mungkin wajah itu tampil dengan sedikit berbeza dari sebelumnya jika pembaca-pembaca perasan.

Aku menggunakan frasa ‘emosi politik‘ kerana terkenangkan rakan blogger aku yang cukup dikagumi iaitu Tengkorak Emas yang kini sedang dalam tempoh latihan maritim pernah mengungkapkan itu kepada aku dalam sebuah artikelnya.

Aku pernah menulis sebelum ini yang blog kecil ini adalah sebagai salah satu wadah untuk aku meluangkan sedikit masa kepada Islam. Masih terasa kesegaran kata-kata itu dalam keadaan aku sentiasa memperingatkan diri aku akan tujuan sebenar aku membina blog ini.

Alhamdulillah, rasanya aku masih lagi di dalam laluan untuk menuju ke arah cita-cita tersebut.

Setahun yang lalu, aku menulis artikel yang serupa. Aku mengulangi kata-kata ini saban tahun, dengan harapan ianya akan sentiasa memperingatkan diri sendiri akan cita-cita di atas.

Malah, dua tahun yang lepas aku menulis dalam artikel yang pertama,

“Give a second to think about Islam…. How much you are ready yourself to be mujahidden?? This is time to change ourself… insya ALLAH….”

Kini adalah zaman generasi Y. Sebuah zaman di mana media baru menjadi medan “peperangan” yang cukup perlu untuk disertai. Blog adalah cabang kepada media baru yang begitu popular dalam kalangan masyarakat dunia.

Sejarah dunia menyaksikan, blog dan media-media baru yang lain termasuklah Facebook dan Twitter telah menjadi senjata yang begitu menakutkan sehingga telah menjatuhkan rejim-rejim di Timur Tengah.

Insya ALLAH, maka aku turut berazam untuk terus menulis dan menulis, membina kesedaran dan pencerahan buat masyarakat, memanfaatkan setiap ruang kebebasan bersuara di dalam dunia blog untuk menjayakan sebuah cita-cita perubahan di bumi Malaysia ini.

Mungkin ada yang akan berkata, setakat blog yang terpencil sebegini – usah beranganlah!

Ya, mungkin terpencil. Tapi aku optimis pada sebuah janji bahawa setiap usaha itu pasti tidak akan disia-siakan oleh Tuhan yang Maha Adil.

Aku insaf dengan usaha sang pipit yang berusaha memadamkan api marak yang membakar batang tubuh Nabi Ibrahim tatkala baginda dihukum oleh Namrud dengan hanya menggunakan paruhnya yang maha kecil itu untuk mengangkut air sehingga perbuatannya itu ditertawa oleh para malaikat yang melihatnya.

Bahkan, itulah usaha yang dipandang tinggi di sisi ALLAH.

Sebagai muhasabah bersama, moga-moga Ramadhan ini memberi kekuatan unuk kita terus komited dengan cita-cita mahu menyelamatkan sebuah generasi masyarakat di bumi Malaysia. Aku berada di sini, dengan kuasa blog yang kecil ini akan terus berusaha ke arah cita-cita itu.

Doakan aku teman!

Adik-adik aku di kampus, yang baru mengenal dunia blog sering bertanya pada aku bagaimana mahu menjadi blogger yang effektif. Aku tiada jawapan yang tepat atau khusus, kerana aku pun bukanlah ahli dalam hal ini.

Aku cuma menjawab, jadilah diri kita yang sebenar ketika menulis. Be yourself, the way you are.

Insya ALLAH, kalian akan berpuas hati dengan cara kalian.

Kita cuma sebahagian yang kecil, daripada mereka yang bercita-cita mahu melihat sebuah perubahan di Malaysia. Jika 100% itu dijadikan ukuran, mungkin kita cuma tidak sampai 1% sumbangannya ke arah itu. Namun, sedar dan insaflah betapa kita sudah berusaha ke arah itu.

Kita juga termasuk dalam kalangan yang berusaha menjayakan cita-cita perubahan itu.

Walaupun cuma kerdil pada pandangan yang lain, biarkanlah mereka.

Teman, doakan aku terus komited dengan cita-cita ini. Biarlah wujudnya blog Time To Change ini turut mampu membantu aku menjawab di depan Tuhan kelak, menarik aku daripada dibakar neraka dan memudahkan urusanku di titian Siraatul Mustaqim. Siapa tahu?

Ya ALLAH, berikanlah kefahaman kepada mereka yang membaca blog ku ini agar mereka memahami setiap aksara yang aku coret di sini mudah-mudahan ianya menjadi saham buatku di Akhirat kelak!