Monday, July 11, 2011

Aksara Sebuah Pejalanan Hidup


Alhamdulillah, aku memulakan sedikit coretan pada malam ini tika rancak dalam persiapan menghadapi Shell Eco Marathon Asia 2011 bermula esok. Mungkin ini waktu paling sesuai untuk menulis sedikit, moga dapat mengubat rindu mengait butang-butang abjad pada laptop lusuh ku ini membentuk kalimah demi kalimah.

Ya, sudah lama aku tidak merasai roh mencoret dan membebel seorang diri dalam blog. Semalam hasil usaha kami selama hampir 2 bulan di sebuah kilang membina kapal telah selamat tiba di UKM. Mungkin ada antara kalian yang pernah membaca diari sepanjang aku di sana dalam blog Little Horseman sebelum ini. Itu ketentuan Tuhan yang Esa. Dia mengatur segala-galanya. Cuma tinggal aku untuk percaya atau tidak, pada suatu ketetapan yang pasti ada 1000 kebaikan di sebaliknya.

Di Melaka, doa ku dimakbulkan ALLAH. Untuk belajar dan terus belajar menjadi hamba Dia yang serba taat. Kadang kala gagal itu lebih banyak peratusannya berbanding lawannya. Tinggal sebumbung dengan rakan-rakan bukan Islam, sebuah nikmat yang wajib aku syukuri.

Masya-Allah, kadang kala mereka yang bukan Islam itulah mengajar aku tentang nikmatnya menjadi seorang yang mengakui tiada tuhan melainkan ALLAH dan Muhammad SAW itu pesuruh-Nya.

Mungkin sesetengah daripada kalian skeptikal pada tulisan ini, namun itulah hakikatnya. Aku berterima kasih kerana mereka mengajarkan aku menjadi seorang Muslim yang lebih baik.

Saat-saat begitu, telah menginsafkan aku betapa Muhammad SAW begitu memuliakan jiran-jiran Yahudi nya, musuh-musuh tawanan perang dan pemuda-pemuda Badwi yang belum mengenal cahaya Tuhan.

Cukup sebuah sketsa kehidupan, sepanjang di Melaka untuk aku mengenali ukiran sebenar hati manusia. Kadang-kala aku terduduk dengan sendirinya, sedih dan patah hati apabila melihat sendiri ukiran hati itu.

Ini kah ukiran yang Muhammad SAW mengajar kami sehingga penuh kasutnya dengan darah dilontar batu?

Mahu menyahut untuk membetulkan, ya ALLAH ampuni lah aku kerna aku tidak punya kekuatan. Maafkanlah aku sahabat. Mulut ini hanya mampu bermonolog sendirian, bila mengenangkan babak demi babak sepanjang bergelumang di sana.

Namun begitu, optimis aku akan hikmah segala yang berlaku itu. Seperti yang aku tulis di atas, hanya Dia mengetahui segalanya kenapa begini dunia ini berputar selama 2 bulan aku di Melaka. OK, cukup sekadar itu celoteh kecil ku.

Bekerja di sebuah kilang pembuatan yang menghasilkan kapal-kapal besar merupakan sesuatu yang cukup baru dan menarik untuk aku. Malah aku cukup yakin bukan semua orang dapat merasai pengalaman yang sama.

Letih dan menyakitkan memang perkara biasa, tapi itulah ramuan utama untuk membuka mata aku dan memikirkan sesuatu yang berlainan perspektifnya. DK Composites dan Melaka, dua tempat yang banyak mengajar aku akan sebuah kehidupan.

Alhamdulillah, merasai kehidupan seorang pekerja kilang yang dibayar gaji dalam nilai yang sebegitu rendah biarpun mereka memerah keringat dari seawal pukul 8 pagi sehingga 11 malam setiap hari dengan kerja-kerja yang boleh memendekkan jangka hayat kesihatan mereka, itu merupakan sesuatu yang cukup berharga.

Merasai keadaan ini, aku mengakui benarlah kata blogger Hisyam Rais, betapa pada akhirnya setiap pertembungan dalam kehidupan ini berbalik kepada kasta dan taraf kehidupan seseorang manusia itu.

Pertembungan politik, kepentingan peribadi, agama, ras, ideologi dan sebagainya adalah akhirnya berlutut di bawah kasta mereka berada. Masing-masing akan cuba mengambil kesempatan di atas kelemahan orang lain. Seperti di kilang, kadang-kala hati aku terusik melihat kegagalan syarikat menguruskan “natural humankind” ke atas setiap pekerja mereka.

Ya malang sekali, bila manusia gagal memahami ukiran sempurna yang telah diajarkan Muhammad SAW kepada kita. Kadang kala manusia cuba membantah ukiran tersebut, dengan cuba membina ukiran sendiri. Sumpah penuh dengan cacat celanya.

Menyakitkan segala pandangan yang melihat.

Begitulah dunia ini bergerak. Tapi apa yang harus aku buat?

Teruskan kehidupan, berusaha sedaya mungkin, kuatkan semangat insya-Allah pasti ada imbalan nya kemudian.

10 Julai 2011

Hari ini, aku meneruskan coretan yang telah tergantung selama beberapa hari akibat sibuk bermain dengan lelah di Litar Sepang. Alhamdulillah, Ferrari kami telah berjaya menakluki Litar Sepang dengan bergaya sekali.

Terima kasih Tuhan, kerna mentakdirkan aku berada bersama-sama rakan-rakan Kencana Gen2. Begitu banyak pengajaran yang aku perolehi dari kejohanan serba lelah ini.

Mungkin jika bukan kelelahan ini, aku tidak mengenali Marvin, Bernard, Sean Ooi, Daniel, Soon Yong, Hui Yi, Boon Siang dan Thomas.

Dan juga mungkin aku tidak dapat mengenal siapa sebenarnya Rashdan, Meor, Hafiez, Khoiri, Syazwan dan Hafiz.

Tapi yang paling pasti ialah, aku amat berbangga dan bersyukur menjadi sahabat kalian!

Moga persahabatan ini kekal selamanya.

Kita cuma merancang, namun Tuhan lebih mengetahui yang terbaik untuk kita semua.

Ini cuma titipan aksara sebuah perjalanan hidup, moga ianya diberkati tuhan.