Skip to main content

Posts

Showing posts from 2011

2011 Tahun Kebangkitan

Mungkin ini adalah artikel terakhir blog ini untuk tahun 2011. Pengakhiran 2011, sebuah tahun kebangkitan kebenaran, telah diwarnai dengan pelbagai ragam dan adegan masyarakat seluruh dunia bermula dari sekecil-kecil kisah kehidupan kepada sebesar-besar tersungkurnya kuasa tirani.

Entah mengapa, saya suka untuk berkongsi di sini kompilasi video pendek setahun 2011 oleh Google. Videonya pendek, namun cukup menarik dan lengkap untuk menggambarkan bagaimana dunia dicorak sepanjang 2011.

Jawapannya, mungkin kerana Google, ibu pencari maklumat utama di alam maya mengkompilasikan video tersebut. Maka itulah hasilnya.

Memang benar kata bijak pandai, tiada yang tidak berubah melainkan perubahan itu sendiri. Tahun 2011 telah menjadi saksi kepada kebangkitan rakyat marhean menuntut hak mereka yang telah ditindas oleh penzalim di tanah air sendiri. Kebangkitan itu berlaku tanpa gentar. Kuat merempuh hujan darah dan air mata kesakitan.

Hasilnya, mereka merdeka di tanah air sendiri. Bangkitnya se…

Rebel With Attitude – Adam Adli

Saya menujukan video istimewa ini kepada hero baru anak muda, Adam Adli yang pada mulanya hanyalah “Who is this freak guy?” kepada “Wow, this guy is really amazing!” pada hampir seluruh anak muda yang cintakan keadilan di bumi bekas tanah jajahan British ini.

Tidak salah untuk saya melabelkan Adam Adli sebagai Mohammad Bouzzazi versi Malaysia yang telah menjadi subjek percikan semangat manusia di Tunisia bangkit melawan rejim Zain Ali Al-Ebidin.

Di Tunisia, Mohammad Bouzzazi sanggup membakar dirinya untuk menyedarkan rakyat di sekitarnya bahawa makhluk yang sedang memegang tampuk kuasa di negara mereka adalah penzalim.

Di Malaysia, kita mempunyai Adam Adli yang tidak memandang bendera Najib itu sebagai dewa yang wajib diagungkan oleh setiap makhluk di muka bumi Malaysia sepertimana si Armand.

Rebel with attitude!

Hina Islam Itu OK Di Malaysia

Tadi, baru sahaja menonton video “Alahai Bob” dan “Lagi Hudud PAS” yang banyak tersebar di Facebook dan youtube. Hangat.

Video dah cantik. Kualitinya HD.

Tapi sayang sekali apabila isinya adalah sampah, malah lebih keji daripada itu. Menghina hukum ALLAH memang senang diucapkan di bibir-bibir tapi kalian mesti ingat, paling lama pun manusia hidup di dunia ini adalah 100 tahun.

Selepas itu, Akhirat adalah selama-lamanya tanpa kita ketahui lansung bilakah pengakhirannya. Ianya kekal abadi. Jika kita berani berkata demikian untuk habuan hidup yang cuma lamanya 100 tahun, maka benarlah kata tuhan betapa manusia ini lebih bodoh daripada binatang peliharaan sedangkan mereka diberi akal dan serba macam pancaindera.

Saya tidak akan meletakkan video tersebut di blog ini, kerana ianya umpama saya menyebarkan dan mempromosikan perbuatan tidak berakal begitu. Layaknya dipanggil bodoh, tapi maklumlah Malaysia ini cukup mementingkan adab sopan dalam bercakap maka ini dikatakan kasar.

Tapi dalam hal…

Rentetan Berdarah Peristiwa Memali 1985

Aku mencoret ini, yang diambil dari blog naqib usrah ku, Farid Al-Bariti bertujuan bukan sekadar memperingati pemergian 14 orang syuhada Memali, tetapi aku ingin mempersembahkan tulisan ini buat para pembaca supaya kita dan generasi mendatang akan terus sedar perihal kekejaman dan kezaliman yang diatur di corak oleh pemerintahan UMNO/BN.

Sampaikan lah cerita ini, moga-moga lipatan sejarah peristiwa Memali 1985 tidak mampu diganggu-gugat oleh fakta-fakta putar belit Majlis Professor Negara, buku-buku Sejarah KBSM dan mulut-mulut sang keparat yang tidak pernah gentar menyebarkan fitnah.

Hari ini, sudah 26 tahun berlalunya peristiwa berdarah Memali. Sepelaung air mata darah keluarga syuhada telah tumpah ke bumi. 26-tahun menjadi saksi segalanya. Al-Fatihah buat seluruh para syuhada Memali.

BABAK SATU (18 November 1985)Pada jam 1935 Berpusat di Kem Pasukan Polis Hutan Sungai Petani, Kedah; 3600 anggota polis daripada pelbagai bahagian termasuk FRU (Penang), Pasukan Senoi Perak, Anggota P…

Fitnah Memali: Mahathir Berkuasa Ketika Itu

Al-fathihah buat seluruh para syuhada yang gugur syahid mempertahankan diri dan keluarga daripada dizalimi pemerintah yang zalim, UMNO/BN.

19 November 1985. Waktu akan menjadi saksi. 26 tahun fitnah Memali itu terus menikam hati-hati orang yang beriman.

Percikan darah dari badan-badan para syuhada yang gugur syahid akan menjadi saksi.

Peluru-peluru yang digunakan untuk menembak para syuhada akan menjadi saksi.

Balu-balu para syuhada dan anak-anak kecil yang menjerit ketakutan akan menjadi saksi.

Keazaman dan keberanian para syuhada akan menjadi saksi.

Di hadapan ALLAH kelak, Mahsyar menjadi menjadi tempat pensaksian ke atas keparat yang mencaturkan segala kezaliman ini berlaku.

Doa kami, agar ALLAH mencucuri rahmat dan segala kebaikan kepada seluruh para syuhada dan keluarga mereka. Ameen.

The Freedom of Libya

Freedom is independence of the compulsory will of another, and in so far as it tends to exist with the freedom of all according to a universal law, it is the one sole original inborn right belonging to every man in virtue of his humanity.


This, then, is the state of the union: free and restless, growing and full of hope. So it was in the beginning. So it shall always be while God is willing, and we are strong enough to keep the faith.


The only way to deal with an unfree world is to become so absolutely free that your very existence is an act of rebellion.

Freedom is independence of the compulsory will of another, and in so far as it tends to exist with the freedom of all according to a universal law, it is the one sole original inborn right belonging to every man in virtue of his humanity.


In the process of gaining our rightful place, we must not be guilty of wrongful deeds. Let us not seek to satisfy our thirst for freedom by drinking from the cup of bitterness and hatred. We must f…

Kembalikan Sejarah Kepada Rakyat

“Clearly, my two ancestors employed different strategies in dealing with the British. Was one a hero and the other are traitor? No, they were merely individuals trying to abide their adat while dealing with exigencies of global British power. The only way to fix this is for us to reclaim history for ourselves. Politicians must be removed from the process of writing the curriculum, and professor granted the academic freedom to include controversial viewpoints. Most importantly, the entire basis of the education system urgently needs to change from the rote learning of acceptable “facts” to the equipping of young brains to appreciate and analyse different opinions.” - YAM Tunku Zain Al-’Abidin Tuanku Muhriz, founder of IDEAS
Tunku Zain Al-’Abidin merupakan putera kedua Yang Dipertuan Besar Negeri Sembilan, Tuanku Muhriz. Saya cukup tertarik dengan kenyataan sebegini yang keluar daripada mulut seorang putera raja yang begitu kontradik dengan suasana kehidupan dan status baginda.

Tuntasn…

Forever and Always!

Dream what you wanna dream,
Go where you wanna go,
Love who you need to love,
Know what you wanna know,
Think what you're gonna think,
Say what you're gonna say,
Be who you wanna be,
Forever and always.

ATA, 14 Oktober

Usah Bercakap Umpama Sampah, Aspirasi UKM!

Saya begitu tergerak untuk memberi sedikit respons kepada artikel yang disiarkan dalam sebuah media milik Sekretariat Aspirasi UKM, Media Kampus UKM mengenai penafian mereka tentang kenyataan bahawa Aspirasi itu sebuah kelab politik yang begitu aktif di bumi UKM.

Padahal, secara hakikatnya kalian menulis artikel penafian tersebut telah menyerlahkan bahawa Aspirasi merupakan sebuah kelab politik secara terang-terangan. Ini dinamakan sebagai politik murahan. Kalian menjual nama Aspirasi selama ini atas kapasiti sebuah parti politik yang menjadi salah sebuah rakan persaingan merebut kerusi dalam Pilihan Raya Kampus saban tahun semenjak kalian menggunakan nama Tindakan Siswa Bersatu (TSB) lagi.

Tiba-tiba, hari ini kalian menafikan bahawa Aspirasi bukan kelab politik.

Kalian menghantar calon dalam pilihan raya kampus atas tiket Aspirasi, berkempen dengan risalah-risalah berlogo kan Aspirasi, memakai baju-baju Aspirasi ketika berkempen, menjeritkan slogan-slogan Aspirasi ketika berkempen, m…

UNDILAH, Because You're The Boss!

Terbaik, cukup untuk menggambarkan kempen UNDILAH oleh sekumpulan artis, blogger dan juga beberapa orang ahli parlimen yang terlibat dalam pembikinan kempen ini.

Bukan senang untuk Malaysia melahirkan sekumpulan komuniti masyarakat yang benar-benar sedar akan kepentingan rasa bertanggungjawab untuk mendaftar sebagai pengundi terutamanya dalam kalangan anak-anak muda.

Hangat berbicara soal politik.

Geram itu dan geram ini.

Tapi, mendaftar sebagai pengundi apabila layak pun tidak.

Jom layan!



54 tahun Malaysia merdeka, barulah kesedaran ini nampak semakin meningkat. Perlu kita ingat, tanah ini bukan milik UMNO dan sekutu!

Oleh itu, aku cukup yakin penambahan mereka yang sedar akan tanggungjawab mengundi mampu membanteras sedikit sebanyak aktiviti “mengimport” pengundi segera dari negara luar yang begitu rancak berjalan pada waktu ini. Tidak percaya?

Maka, aku menyeru rakan-rakan untuk turut sama merancakkan kempen ini.

Malaysia akhirnya mengiktiraf Nameewe, yang dulunya dikecam sedemiki…

Doaku Buat Adik Fathulrahman

Semalam, adik Fathulrahman mula bergelut dengan kertas-kertas peperiksaan UPSR. Dia pernah memberitahu aku, cita-citanya mahu mendapat 5A dan menyambung pengajiannya di Sekolah Sains Kuching.

Aku doakan cita-cita adik tercapai. Cukup terkilan, kerna tak mampu untuk bertemu dengan dia sebelum dia menghadapi UPSR.

Aku sampaikan doa dari jauh, moga-moga Tuhan per mudahkan segala urusannya untuk menjawab soalan dalam helaian kertas-kertas ujian itu.

Juga buat adik-adik Segubang yang turut menduduki peperiksaan UPSR bermula semalam, aku doakan kalian berjaya dengan cemerlang!

ATA, 17 Syawal 1432H

1432H - Teori Kejatuhan Rejim Tirani

Alhamdulillah. Allahuakbar!

Maha kuasa tuhan yang memegang setiap pergerakan hatta sebutir pasir di alam ini. Semalam rejim Gaddafi akhirnya tumbang di tangan rakyat yang mahukan kebebasan daripada cengkaman sang penzalim, rejim tirani. Mungkin pada kertas namanya kumpulan itu pemberontak. Media-media akan melabelkan mereka sebagai pemberontak.

Pemberontak ini buruk wajahnya. Ya, mereka memang buruk jika kita juga termakan dengan kempen pembodohan yang sedang dijalankan secara besar-besaran di setiap media.

Tapi mereka adalah pemberontak yang lahir akibat tekanan yang maha kuat daripada sang penzalim. Mereka bangkit untuk mengubah, kerana resmi dunia kalau bukan mereka yang mengubah nasib mereka sendiri, maka siapa lagi?

Mahu mengharapkan negara jiran Arab yang lain?

Atau mahu menaruh harapan kepada Piagam Keselamatan PBB untuk membebaskan mereka?

Tiada jawapan buat persoalan di atas, melainkan cuma mereka perlu bangkit melawan dan menghancurkan segala halangan yang menjadi benteng ke…

Dalam Mihrab Cinta Ramaḍān

Semalam, ALLAH memberi kesempatan untuk aku dan Faisal hadir ke majlis berbuka puasa dan usrah bersama Abi di UKM. Kalau dikira-kira, sudah agak lama aku tidak bertemu dengan Abi. Rindu dengan celoteh Abi?

Mungkin.

Pertemuan sebegitu memang sewajarnya untuk aku hadir kerana itulah tempat untuk menilai balik diri yang penuh dengan dosa. Alhamdulillah, perkongsia dua hala semalam banyak memberi sesuatu yang lain kepada jiwa ini. Bertemu dengan abang-abang dan kakak-kakak yang dulunya pernah menenking serta ‘menyeksa’ aku dan rakan-rakan adalah umpama mengembalikan memeori lama.

Allahurabbi, semalam Abi membuka persoalan tentang puasa tahun ini. Apakah yang kami dapat sepanjang puasa tahun ini. Setiap seorang disuruh untuk respon, dan masing-masing diminta memberi tema kepada jawapan tersebut.

Pelbagai. Bermula dengan puasa itu dugaan, kesungguhan, berdikari, nafsu dan sebagainya. Aku merancang untuk menyebut tentang cinta. Haaa, lain sikit. Tapi sayang, sebahagian daripada kami tidak be…

Terima Kasih Affan Ruslan

Alhamdulillah, syukur aku pada-Mu ya ALLAH atas kurniaan rezeki ini. Tak berharap lansung, namun Dia tahu bila hamba-Nya amat memerlukan bantuan dan pertolongan. Aku menang giveaway anjuran Affan Ruslan, bakal jurutera perisian yang sedang menuntut ilmu di bumi Kanada, betul kan?

Mungkin ada yang kata, ini cuma sekelumit giveaway saja… Atau, oh menang giveaway domain name ya?

Tak mengapa, bagi aku ini cukup berharga.

Insya ALLAH, akan ku gunakan hadiah ini untuk merealisasikan impian menaiktaraf blog ISIUKM. Dah lama merancang, hari ini Dia bagi ‘cash‘ kepada aku. Terima kasih ya Saudara Affan Ruslan, pemilik blog Critical Angle atas hadiah yang tidak disangka-sangka ini.

Moga rahmat Ramadhan ini sentiasa melimpahi kita semua.

2 Tahun Time To Change

Hari ini, 16 Ogos 2011. Seakan sudah agak terlambat untuk aku menulis sesuatu sempena sambutan dua tahun genapnya blog +Time To Change berada di pelayaran internet dunia.

Blog ini dibina pada 3 Ogos 2009, bermakna kira-kira 13 hari aku terlewat dari tarikh sepatutnya artikel ini ditulis. Tak mengapa, itu cuma teknikal sahaja. Apa yang penting, aku mampu untuk mecoret sesuatu di sini insya ALLAH.

Secara kasarnya, kira-kira umur blog ini sudah pun menjengah 2 tahun lamanya. Alhamdulillah, Dia masih lagi memberi kekuatan kepada aku untuk terus menulis dan mencoret segala macam perkara di sini tanpa rasa jemu.

Seingat aku, walaupun ia tergolong dalam kalangan blog yang ‘jarang-jarang’ update namun aku bersyukur kerana setiap bulan aku masih lagi diberi kekuatan untuk menulis walaupun satu artikel.Jika dulu, blog ini terkenal dengan emosi politiknya, kini mungkin wajah itu tampil dengan sedikit berbeza dari sebelumnya jika pembaca-pembaca perasan.

Aku menggunakan frasa ‘emosi politik‘ kera…

Menarilah dan Terus Tertawa

♫♫ Menarilah dan terus tertawa
♫♫ walau dunia tak seindah dunia
♫♫ bersyukurlah pada Yang Kuasa
♫♫ cinta kita selamanya…. ♪♪♪

Indah bait lagu di atas. Saya kira semua pembaca sudah dapat meneka tajuk lagu di atas tanpa perlu berfikir panjang. Lagu yang ringkas, dinyanyikan dalam suasana penuh gembira oleh sekumpulan kanak-kanak yang membawa harapan, tetapi mempunyai maksud yang cukup mendalam.

Dan saya salah seorang yang cukup tersentuh dengan bait demi bait lagu ini.

Lagu di atas, cuba menyuruh kita bergembira. Walau pada hakikatnya kita menderita pada waktu itu. Kerana sepedih mana sekalipun penderitaan kita waktu itu, hakikatnya kita masih lagi mempunyai cinta dari Tuhan yang Esa yang sepatutnya tidak kita lupa sama sekali.

Saya mahu berkongsi, sebuah cerita bagaimana Rasulullah SAW sentiasa menghidupkan suasana bergembira dengan sahabat-sahabat baginda.

Diceritakan dari Anas bin Malik RA, salah seorang sahabat baginda ialah Zahir yang merupakan pemuda Badwi sentiasa menjadi bahan gur…

Saya Bangga Dengan Adik Saya

Hari ini, 10 Ramadan 1432H.

Bermakna, mahu tak mahu kita terpaksa mengakui betapa Ramadan semakin pendek hayatnya. Bagaimana dengan rupa Ramadan kita semua?

Teringin sekali aku berkongsikan sebuah cerita gembira kepada kalian semua, yang aku bakal menerima “orang” baru dalam senarai ahli keluargaku tidak lama lagi insya ALLAH. Kali ini aku bakal medapat seorang adik ipar!

Walaupun pada pangkatnya nampak seperti muda, kerana namanya adik tetapi sebenarnya jauh lebih tua daripada aku sendiri.

Petang tadi, ayah di kampung menelefonku.

“Din, abah ada benda nak cakap dengan Din ni….”

“Ape dia abah?”, soal aku yang sedikit “cuak” dengan ke”excited”an suara ayah aku di hujung talian.

Ada orang masuk meminang aku kah?

Atau aku bakal dipaksa kahwin oleh ayah aku dengan gadis pilihan keluarga aku?

Hehe, jauh kan aku fikir.

“Macam ni, Masyitah dah nak kahwin da…”

“Haaaaaaaaaa, biar betul!!!!”

“Betul la, dengan orang Kampung Sura. Insya ALLAH bulan Syawal ni akad nikah”

Hampir nak luruh jantung a…

34 Tahun Menerjang Badai, ISIUKM Komited Mendukung Islam

Tanggal 9 Ogos 2011, Ikatan Studi Islam UKM (ISIUKM) telah genap bertapak di bumi UKM selama 34 tahun.

Alhamdulillah, segala puji buat Tuhan Sekalian Alam yang telah memberi kekuatan buat badan dakwah induk ini untuk terus menerajui mahasiswa yang cintakan Islam di UKM dan menjadi platform utama kepada mahasiswa Islam untuk bergerak menegakkan syiar agama yang dicintai selama 34 tahun.

34 tahun ISIUKM bertapak di bumi ilmu UKM, bukan sedikit ranjau dan duri yang diterjang bagi memastikan badan dakwah ini terus bernyawa dan subur menapak dalam kalangan mahasiswa UKM.

Dengan misi mahu menjadikan Islam sebagai ad-deen atau cara hidup di bumi UKM, ISIUKM bertekad akan terus komited membawa suara Islam dan menjadi saluran utama buat mahasiswa Islam menggembleng tenaga ke arah mencapai cita-cita tersebut.

Sejarah 34 tahun bertapak di UKM, menjadikan ISIUKM membesar dan matang setelah mengalami beberapa kali jatuh bangun dan turut berperanan dalam mencorak warna sejarah kebangkitan mahasiswa…

Iklan Ramaḍān 8TV: Belajar Memahami Sebelum Anda Difahami

Saban tahun, isu iklan kontroversi sentiasa berkocak dan membentuk suasana tidak selesa dalam kalangan masyarakat di Malaysia. Terbaru, kedatangan Ramadan 1432H telah diraikan dengan sebuah iklan Ramadan 8TV, salah sebuah stesen televisyen yang bernaung di bawah syarikat Media Prima yang kelihatan begitu skeptikal terhadap masyarakat Cina.

Saya mendapat dan membaca beberapa “unsatisfied response” dan “anger word” dari beberapa orang rakan-rakan saya yang berbangsa Cina dan juga beberapa orang rakan-rakan saya yang beragama Islam berkenaan iklan di atas. Pandangan dan respons mereka berdiri di atas satu paksi yang sama, iaitu “respect and understand each other“.

Saya tidak menafikan, iklan di atas cuba menyampaikan beberapa mesej baik berkenaan Ramadan yang sedang diraikan oleh seluruh umat Islam di dunia sekarang. Saya yakin, kalian turut merasakan perkara yang sama. Namun, buat mereka yang bermain dalam dunia media haruslah faham bahawa niat yang baik itu jika tidak disertakan dengan…

Malam Pertama Ramaḍān 1432H

Semalam, aku menyambut kedatangan Ramadan dengan menyebut beberapa kali “esok raya” kepada ayah aku ketika berbual dengannya melalui telefon. Cepatnya raya, sedangkan malam tadi masjid masih lagi menangis dengan kepungan manusia yang datang mencari tarawih malam pertama dengan harapan menggunung aku semoga kebanjiran ini berterusan selama 30 hari lamanya.

Di Malaysia, perkara sebegitu tidak pelik. Suasana dan ragam malam pertama Ramadan. Usai 15 hari pertama Ramadhan, masjid sudah tidak lagi dikepung manusia dan kenderaan pelbagai ragam.

Malam pertama, aku ke Masjid Besi sambil menghebohkan kepada orang ramai dalam twitter aku. Eh, itu riya’. Sempat juga aku menguji ketahanan lutut aku untuk bertahan sehingga rakaat ke-8 tarawih sebelum menyerah kalah kepada panggilan moreh yang disajikan dengan puding jagung dan kopi panas. Ramai manusia, tersangat ramai. Kadangkala suara imam tarawih tenggelam dengan bual bicara manusia yang melepak sambil mengunyah puding jagung di tepian kolam mas…