Skip to main content

Posts

Showing posts from December, 2010

Setahun 2010

Hari ini, 31 Disember 2010 mungkin menunggu beberapa saat dan ketika lagi untuk menjadi satu catatan dalam lipatan sejarah dunia. Sebuah catatan kehidupan sepanjang setahun berlalu dan mencorak pelbagai ragam kehidupan manusia di atas muka bumi ini.

Juga ketika aku menulis ini, aku sudah mencecah umur 20 tahun 11 hari tepat. Ya, aku perlu peringatan diri aku tentang umur itu kerana ianya makin tua dan semakin pendek usia aku di dunia yang penuh dengan keseronokan sementara ini.

Mungkin menjadi kebiasaan buat seluruh umat manusia apabila tibanya di penghujung tahun dan mula menapak ke tahun yang baru, maka kedengaranlah pelbagai sorotan peristiwa dan azam-azam yang baru mula terbina bagi membina kehidupan yang lebih baik pada masa akan datang. Insya ALLAH.

Aku rangkumkan sedikit sebanyak perjalanan hidup ku pada 2010, dengan harapan ianya menjadi satu dokumentari buat diri sendiri tentang sebuah perjalanan hidup seorang hamba di muka bumi ini insya ALLAH.



Aku akan merindui 2010.Tapi, m…

Qasidah Muhammadiyah

Entah mengapa sukar untuk menggambarkan perasaan ini. Semenjak dua menjak ini, rasa rindu ku pada suasana dan dayuan suara mengalunkan qasidah semakin membuak-buak. Nyata ingatan ketika mendapat pentarbiahan di bumi berakah Baitul Qura’ wal Ilmi di Melaka ketika di Matrikulasi Melaka satu ketika dahulu amat terkesan di jiwa aku yang serba gersang ini.

Sungguh rindu pada suasana kami di Baitul Qura’ wal Ilmi mengalunkan qasidah bersama-sama Syeikh Habib Kazem ibn Ja’far As-Seggaf Al-Hussaini, ahlul bait dari Tarim, Yaman yang datang ke Baitul Qura’ wal Ilmi ketika sambutan maulid rasul dua tahun yang lepas.

Sungguh rindu pada kemerduan dendangan qasidah oleh pelajar-pelajar Baitul Qura’ wal Ilmi yang diketuai oleh Ustaz Shauqi, adik kepada Al-Fadhil Ustaz Zulkifli Ismail, mudir Baitul Qura’ wal Ilmi. Sungguh, aku rindu!

Bukan mudah untuk mencari suasana “mahabbatul rasul” sedemikian di Malaysia pada hari ini.

Namun, dua tiga hari ini kerinduan itu seakan terubat apabila dayuan dan keme…

Seksualiti Merdeka: Saya Gay, Saya OK

Terbaru, seantero rakyat Malaya gempar dengan video pengakuan terbuka lagi berani seorang lelaki Melayu yang mengaku sebagai GAY dan merasa yakin jalan yang dipilihnya itu betul biarpun tahu situasi dan kondisi rakyat Malaysia masih belum dapat menerima hakikat tersebut.

Dalam sebuah video pendek kira-kira berdurasi 2:42 minit itu, lelaki Melayu tersebut yang bernama Azwan Ismail telah mengaku bahawa beliau mengambil masa yang agak lama untuk membuat pengakuan tersebut secara umum dan kini, hasilnya beliau mendakwa dirinya menjadi semakin yakin dan bersemangat untuk menempuhi masa-masa yang mendatang.

Layaknya binatang sahaja membuat pengakuan sebegini yang begitu jelas menentang kuasa Tuhan yang menciptakan diri dia daripada setitis air yang begitu hina lagi kotor itu.

Sebenarnya, saya bukan ingin menjadikan penulisan ini sebagai sebuah tempat untuk melepaskan geram kepada lelaki di atas dan juga mereka yang terlibat sama, tetapi cuma ingin menguar-uarkan kepada seluruh masyarakat te…

Aku Mencari Siti Khadijah

Kata seorang senior, “Fikir awal untuk kahwin bukan bermakna mencari siapa dia itu, tapi fikir awal untuk mempersiapkan diri kita untuk menjaganya.”

Manusia dilahirkan dalam keadaan mempunyai keinginan untuk memiliki sesuatu yang lebih daripada segala-galanya. Itu hakikat penciptaan kita. Kerana kita dibekali Tuhan dengan nafsu yang sentiasa bersedia berunding dengan iman kita ketika mahu melakukan apa sahaja, maka beringatlah!

Kebiasaannya, nafsu akan menang dalam setiap rundingan itu. Kita semua tahu.

Tahu sahaja tidak cukup, kerana perlu pada praktiknya. Sama juga akan hal yang akan ku bicarakan di sini. Soal aku ingin mencari Siti Khadijah dalam hidup ku. Pelik bukan?

Tetiba jari ini mahu berbicara soal teman hidup. Setelah berkali-kali telinga aku mendengar pelbagai ungkapan cinta dan mabuk jiwang dalam kalangan rakan-rakan ku.

Aku tak bercinta. Jauh sekali untuk mengejar cinta. Itu bukan hak aku tika ini. Tetapi cuma ingin berbicara barang sedikit dan berkongsi dengan mereka di …

Iman Sakit Namun Tuhan Tidak Buta

Semalam, saya berbual dengan seorang sahabat lama di Matrikulasi Melaka dulu melalui Facebook setelah sekian lama tidak bertegur berbual bergurau dengan dia.

“Apa khabar? Sihat?”

“Tak sihat… Iman tengah sakit.”

“Huh, jangan cakap macam itu… Apa kurangnya dengan ana?”

“Haha, ana lagi teruk… Seteruk-teruknya…”

“Tak baik cakap macam itu…”

“Betul…”

“Entah, bila anta cakap macam itu ana pun akan cakap perkara yang sama pada diri ana.”

“Itulah hakikatnya. Nak tipu diri sendiri memang tak boleh. Tapi, alhamdulillah kerana ALLAH masih lagi memberi rasa itu pada kita.”

“Huhu, itu hakikatnya untuk ana yang lemah… Mungkin kot.”

“Ustaz Hasrizal ada menyebut pasal fikir dan zikir tempoh hari di Surau Annur, berkenaan dengan iman kita, kadang kala kita seakan menaruh rasa tidak percaya pada ALLAH. Padahal kita kena patut sedar yang Dia tidak pernah leka melihat kita. Memang patut untuk kita rasa macam itu, mungkin boleh jadi tazkirah buat kita. Tapi, dalam pada masa yang sama Islam mengajar kita un…