Skip to main content

Posts

Showing posts from November, 2010

Tiada Lagi Ungkapan Itu

Mengapa tiada lagi ungkapan itu untuk aku,
Lupa atau aku sudah tidak layak lagi mendengar ungkapan itu?
Aku yakin, dikau memberikan aku ungkapan itu kerna dikau berharap,
Yakin pada aku tidak sama dengan mereka yang lain,
Dikau menaruh harapan kepada aku,
Juga memberi harapan kepada aku…

Ya aku tahu,
Aku kadang tidak bisa menunaikannya,
Aku kadang terlupa memenuhinya,
Ya aku sedar itu silap aku,
Tapi…
Aku menagih ungkapan itu,
Aku kepingan dengan suara pinta mu…

Aku hampir menangis setiap kali mengenangkan hal ini,
Aku menangis kerana aku kira dikau sudah hilang percaya pada aku ini,
Aku menangis kerana percaya aku sudah tidak sebaik dulu,
Aku menangis kerana aku ingat aku sering melupakan permintaan mu itu...

Maafkanlah daku,
Ampuni lah dosa anak mu ini,
Aku bukan lagi seperti dulu,
Mungkin dulu,
Aku naif...
Aku patuh...
Aku nampak suci…

Namun kini,
Bukan lagi hak aku untuk dipinta,
Ampuni lah dosa ku,
Ampuni lah…

Bandar Baru Bangi,
11.36 pm

Optimis dan Berstrategi: Syarat Kemenangan Gerakan Islam

Sesebuah gerakan yang mempunyai misi dan visi yang besar serta benar, maka sedar dan insaflah betapa misi dan visi itu hanya akan tercapai apabila pra-syarat kepada pencapaian itu dipenuhi oleh pendukung gerakan tersebut terutamanya.

Dengan kesedaran inilah akan tercetusnya sebuah gerakan dari dalam hati setiap ahli dan pendukung gerakan untuk menggembleng seluruh tenaga dan upaya mereka dalam menjayakan dan memenuhi pra-syarat untuk mencapai visi dan misi gerakan tersebut.

Perbincangan demi perbincangan dan perbahasan demi perbahasan dilakukan semata-mata mahu mendapatkan keputusan dan strategi yang benar-benar mantap dalam menjayakan visi dan misi gerakan tetapi malangnya, dalam pada masa yang sama ahli dan pendukung gerakan gagal untuk menginsafi tentang pra-syarat kepada kejayaan segala strategi dan hala tuju gerakan tersebut.

Maksud saya, kegagalan ini adalah terbahagi kepada dua iaitu kegagalan atas kapasiti individu dan juga kegagalan dalam bentuk kolektif dalam sesebuah geraka…

Menjengah Kekusutan Dengan Perbincangan

Alhamdulillah, sesi pertama perbincangan kami sudah selesai dengan memperlihatkan penumpuan pada aspek-aspek asas atau fundamental dalam sesebuah gerakan atau organisasi terutama dengan penekanan dalam aspek pengurusan organisasi, konsep bekerja secara berkumpulan yang teratur serta sistematik dan strategi pra-syarat kemenangan dan keunggulan gerakan.

Kita semuanya akan bermula dengan kusut dan serabut kerana kita sedar bahawa kita tiada peneman yang sudi menguraikan kekusutan itu. Oleh itu, dengan pertemuan dan perbincangan secara matang dan masak inilah mampu membantu ke arah membuka segala ikatan-ikatan yang bersimpul itu.

Mencetuskan penumpuan pada aspek-aspek yang kritikal sebenarnya mampu menyedarkan diri kita sebagai salah seorang ahli dalam sesebuah organisasi itu secara tidak langsung.

Baiklah, saya mahu bercakap soal menjengah kekusutan dengan perbincangan.

Maka pada pendapat saya, menjadikan perbincangan ini sebagai satu medan untuk menegur dan mengkritik secara matang dala…

Scott Pilgrim vs. The World

Wow, ternyata filem ini bukan hanya sekadar komedi yang sia-sia semata tetapi turut menyajikan beberapa nilai positif yang boleh diambil untuk dijadikan pengajaran. Tetapi aku tak menafikan tentang bahagian negatifnya namun berpada lah untuk aku mengatakan bahawa nilai PENGORBANAN itu telah menggamit aku untuk berkongsi tentang filem komedi ini dalam blog kecil ini.

Scott Pilgrim vs The World yang mahu menjadikan si gadis berambut ungu, Ramona Flowers sebagai kekasihnya terpaksa berdepan dengan 7 orang bekas kekasih Ramona Flowers sebelum dia sah menjadi kekasih kepada gadis tersebut.

Scott begitu bertuah kerana memiliki seorang adik yang cukup mengambil berat tentang dirinya dalam segala hal. Kesabaran Scott dalam menghadapi setiap cabaran dan perlawanan dengan ex-gadis itu menyebabkan akhirnya dia telah mendapat balasan setimpal dengan usahanya.

Fakta menarik filem ini ialah perjalanan ceritanya tak ubah seperti dalam sebuah permainan komputer dengan penggunaan grafik yang cukup meng…

Pelan Transformasi Ekonomi: Kalau Hang Tuah Masih Hidup Hari Ini

Pernah kah Malaysia ini dicap sebagai negara bangsa yang bertamadun?

Mungkin ramai yang tidak senang dengan kenyataan ini kerana ramai yang masih lagi mengagumi kepelbagaian kemajuan kononnya yang dibawa serta dicipta di zaman Che Det berkuasa dulu. Maka ramai meletakkan bahawa itulah ketamadunan Malaysia dan tanda kemegahan selamanya dalam helaian buku teks sejarah di sekolah-sekolah menengah.

Saya tidak pernah mengiktiraf Malaysia sebagai sebuah negara yang bertamadun, dalam erti yang sebenar. Kerana pemimpin Malaysia dari dulu hingga sekarang telah berhutang satu perkara yang begitu besar untuk dijawab di hadapan ALLAH kelak di Padang Mahsyar.

Persoalan tentang penghinaan terhadap agama ALLAH selama separuh abad lebih walaupun mereka yang memegang tampuk pemerintahan adalah terdiri rata-rata daripada mereka yang masih mengaku ALLAH itu tuhan mereka dan Muhammad SAW sebagai pesuruh-Nya.

Maka di mana bertamadun nya Malaysia ini jika persoalan penghinaan terhadap akidah sendiri tidak …