Sunday, January 31, 2010

Kempen Besar-Besaran: Bongkar Penyelewengan Pilihan Raya Kampus UKM

Assalamualaikum,

Berkenaan Pilihan Raya Kampus UKM baru-baru ini yang banyak berlaku penyelewengan, pihak kami telah membuat aduan secara profesional. Namun, aduan kami hanya dibakul sampahkan. Justeru, saya menyeru sahabat-sahabat yang mempunyai ruang seperti blog, FB dan lain-lain, sila “publish”kan penyelewengan-penyelewengan ini secara besar-besaran. Biar semua orang tahu bahawa ada sekumpulan manusia yang sedang menindas mahasiswa di UKM.

Yang pasti, di akhirat nanti akan saya tuntut satu persatu dari setiap orang yang merupakan PENINDAS, pendokong kumpulan penindas, penyokong dan mereka yang berdiam diri tatkala melihat penindasan. Kalau kamu yakin di pihak yang benar, jangan takut dengan ayat saya ini.

Kepada pimpinan ASPIRASI dan CCC yang kononnya bijak mahu mengajar kami supaya menggunakan pendekatan “nego” dalam menyelesaikan masalah, jangan anggap kami bodoh. Jangan anggap kami selalu demontrasi sahaja.

Kami sudah banyak kali “nego”. Saya bersedia berdebat dengan mana-mana pimpinan ASPIRASI dan CCC dalam isu ini kerana kamu sudah banyak kali menipu mahasiswa lain terutama tahun satu dalam hal ini.

Mesti ASPIRASI akan kata “ini fitnah!”. Ya, saya cabar kamu bawa kes ini, kita tribunalkan secara terbuka. Mana tahu, kamu boleh membawa kes ini ke tribunal yang kami juga inginkan kerana kamu ada KABEL BESAR…..

Ayuh sahabat-sahabat, rancakkan kempen ini….. Sebarkan…..

ADUAN KESALAHAN DALAM TEMPOH PEMBUANGAN UNDI DAN PENGIRAAN PERJALANAN BAGI PEMILIHAN MAJLIS PERWAKILAN PELAJAR UKM SESI 09/10


Berikut adalah antara tindakan yang telah dilakukan oleh pihak Jawatankuasa Pelaksana Pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar di beberapa Kolej Kediaman.

Kolej Keris Mas:

  1. Bermula jam 9 pagi salah seorang pelajar Fakulti Pengajian Islam Tahun 2 telah diberikan kertas undi bagi kerusi Fakulti Pengajian Islam tahun 3 sedangkan tiada pertandingan untuk kerusi Pengajian Islam tahun 2 kerana Menang Tanpa Bertanding. Merujuk kepada Perkara 29 Peraturan Pemilihan, calon yang menang tanpa bertanding akan diisytiharkan tiada pertandingan akan dijalankan. Tindakan ini jelas menyalahi peruntuntukan ini yang boleh dianggap sebagai berniat jahat tujuan mengelirukan pengundi dan seterusnya menunjukkan ketidakcekapan Jawatankuasa Pelaksana kolej ini.
  2. Jawatankuasa Pelaksana Kolej telah berterusan mencatat nombor siri yang tercatat pada kertas undi walaupun telah dibantah oleh Calon dan Wakil Calon secara terhormat kepada Pengetua yang bertindak sebagai Ketua Pusat Undi dengan merujuk kepada buku Peraturan Pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar UKM 2009. Merujuk kepada Perkara 43 (1) Peraturan Pemilihan MPP.,Kertas undi adalah rahsia dan hanya dapat dikeluarkan pada hari pembuangan undi sahaja. Lebih teruk lagi Calon dan Wakil Calon yang membuat bantahan telah ditekan dan dimarahi oleh Pegetua Kolej berkenaan. Tindakan Jawatankuasa Pelaksana di peringkat Kolej ini telah dengan jelas melanggar peruntukan dalam Peraturan ini walau dengan apa alasan sekalipun. Tindakan ini juga telah dengan jelas sebagai usaha memberikan tekanan kepada pengundi pengundi terutama pelajar pelajar tahun 1.
  3. Pihak Felo telah memberikan arahan kepada JAKSA Kolej untuk membuka Kaunter SPKG yang telah menimbulkan keraguan dan ketegangan antara calon dan wakil wakil calon yang bertanding. Alasan yang digunakan untuk perkara ini adalah setiap siswa/I perlu mendaftar di kaunter SPKG tersebut dahulu sebelum mengundi dengan alasan pemberian merit untuk pelajar yang turun mengundi. Ini adalah dikira sebagai penyalahgunaan kuasa oleh felo felo untuk tujuan yang salah. Merujuk kepada Perkara 48(3)(a) Peraturan Pemilihan , adalah tidak dibenarkan untuk mewujudkan pondok pondok panas sepanjang hari pengundian. Tindakan Felo felo dan JAKSA ini jelas telah melanggar peraturan dan menimbulkan ketegangan yang gagal di tangani walaupun aduan telah dibuat kepada Jawatankuasa Pelaksana peringkat kolej.
  4. Tindakan diatas juga telah menimbulkan pertelingkahan yang buruk antara calon dan wakil calon dengan pihak Pegawai Keselamatan peringkat atasan sendiri iaitu Ketua Pegawai Keselamatan yang merupakan Jawatankuasa Induk Pemilihan MPP merujuk kepada Perkara 5 (2)(i) yang bertindak bias atau berat sebelah selepas gagal menangani isu ini sehingga jam 5.00 petang.
  5. Tindakan mewujudkan Kaunter SPKG ini juga telah dikesan dengan tujuan yang menyalahi Peraturan 48(3)(b) dan (c) yang mana Kaunter tersebut telah digunakan untuk berusaha meraih undi kepada pihak pihak tertentu dan juga bagi tujuan mengedar senarai nama nama calon yang bertanding. Kewujudan kaunter SPKG ini telah disahkan oleh YDP JAKSA kolej ini iaitu Saudara Faizul Imran Bin Nadzri melalui notis yang di cop olehny dan ditampal di dinding Kolej berkenaan.
  6. JAKSA kolej Keris Mas juga telah bertindak memakai baju yang sama berlabel “Aspirasi” bagi tujuan meraih undi dan memberi tekanan kepada para pengundi, Calon dan Wakil Calon sepanjang tempoh hari pengundian. Perkara ini telah melanggar Perkara 48(2) yang melarang menunjukkan identiti yang melambangkan identiti sebuah kumpulan seperti pakaian, tanda nama dan lain lain. Perkara ini telah diadu dan dibantah kepada Ketua Pusat Undi iaitu Pengetua Kolej sendiri oleh calon calon tetapi tidak dapat diselesaikan malahan tekanan diberikan kepada Calon yang mengadu dan membantah.

Kolej Burhanuddin Helmi:

  1. Pihak JAKSA kolej bersama beberapa kumpulan pelajar telah bertindak mengedarkan senarai nama nama calon kepada pelajar pelajar Tahun 1 sebagai tekanan meraih undi kepada pengundi. Pelajar adalah dilarang untuk memancing undi sepanjang hari pengundian dengan merujuk kepada Perkara 23 Buku Panduan Calon Pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar 2009. Walaupun perkara ini telah dibantah oleh Calon dan Wakil CAlon, namun perkara ini masih lagi berterusan berlaku dan Wakil Calon dan Calon pula yang diberi tekanan apabila membuat bantahan.
  2. Jawatankuasa Pelaksana Kolej telah berterusan mencatat nombor siri yang tercatat pada kertas undi walaupun telah dibantah oleh Calon dan Wakil Calon secara terhormat kepada Pengetua yang bertindak sebagai Ketua Pusat Undi dengan merujuk kepada buku Peraturan Pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar UKM 2009. Merujuk kepada Perkara 43 (1) Peraturan Pemilihan MPP.,Kertas undi adalah rahsia dan hanya dapat dikeluarkan pada hari pembuangan undi sahaja. Lebih teruk lagi Calon dan Wakil Calon yang membuat bantahan telah ditekan dan dimarahi oleh Pegetua Kolej berkenaan. Tindakan Jawatankuasa Pelaksana di peringkat Kolej ini telah dengan jelas melanggar peruntukan dalam Peraturan ini walau dengan apa alasan sekalipun. Tindakan ini juga telah dengan jelas sebagai usaha memberikan tekanan kepada pengundi pengundi terutama pelajar pelajar tahun 1
  3. Semasa proses pengiraan undi dijalankan, Pengetua sebagai Ketua Pusat Undi telah melakukan tindakan yang meragukan Calon dan Wakil Calon yang mengira undi. Tindakan Pengetua Kolej iaitu Prof.Madya Dr.Kadderi Md.Desa.

Kolej Tun Hussin Onn:

  1. Pengundi pengundi tahun 3 Fakulti teknologi dan Sains Maklumat telah tidak dibenarkan untuk mengundi atas alasan kerusi yang dipertandingkan adalah bagi pelajar tahun 1 dan 2 sahaja. Mereka hanya diberikan 1 kertas undi sahaja iaitu bagi memilih Caloon Umum.
  2. Semasa Pengiraan Undi dijalankan, tiada penyelarasan untuk memisahkan undi yang rosak. Ada diantara kertas undi yang rosak diterima tanpa sebab yang munasabah dan tanpa persetujuan daripada calon wan wakil kira undi calon.
  3. Terdapat sekumpulan pelajar yang masih lagi meraih undi disekitar kawasan kolej dengan menunjukkan identity perkumpulan dan berusaha mengedar risalah senarai nama calon sepanjang hari pengundian.

Kolej Ibrahim Yaakob:

  1. Jawatankuasa Pelaksana Kolej telah berterusan mencatat nombor siri yang tercatat pada kertas undi walaupun telah dibantah oleh Calon dan Wakil Calon secara terhormat kepada Pengetua yang bertindak sebagai Ketua Pusat Undi dengan merujuk kepada buku Peraturan Pemilihan Majlis Perwakilan Pelajar UKM 2009. Merujuk kepada Perkara 43 (1) Peraturan Pemilihan MPP.,Kertas undi adalah rahsia dan hanya dapat dikeluarkan pada hari pembuangan undi sahaja. Lebih teruk lagi Calon dan Wakil Calon yang membuat bantahan telah ditekan dan dimarahi oleh Pegetua Kolej berkenaan. Tindakan Jawatankuasa Pelaksana di peringkat Kolej ini telah dengan jelas melanggar peruntukan dalam Peraturan ini walau dengan apa alasan sekalipun. Tindakan ini juga telah dengan jelas sebagai usaha memberikan tekanan kepada pengundi pengundi terutama pelajar pelajar tahun 1.
  2. Salah seorang pelajar tahun 2 Fakulti Sains dan Teknologi hanya diberikan kertas undi bagi memilih calon kerusi umum sahaja tanpa diberikan kertas undi Fakulti. Tindakan ini telah menimbulkan keraguan kepada pengundi, Calon dan wakil calon di kolej berkenaan.

Pusat Pembuangan Undi di Pusaneka:

  1. Pusat pembuangan undi ini telah dibuka lewat iaitu sekitar jam 8.20 pagi. Ini telah menimbulkan masalah kepada pelajar pelajar yang ingin mengundi. Tempoh waktu pembuangan undi adalah dari jam 8.00 pagi hingga 5.00 petang.

Secara umumnya, terdapat banyak salahlaku yang ditelah dikesan yang dilakukan diperingkat Kolej Kediaman dan kebanyakan daripadanya gagal ditangani dengan baik oleh Pengetua yang bertindak sebagai Ketua Pusat Undi.

Kebanyakan tindakan ini telah memberikan tekanan kepada para pengundi, Calon dan Wakil Calon sepanjang tempoh Pengundian dan Pengiraan Undi yang berlangsung semalam bersamaan 28 Januari 2010.

Masalah catatan nombor siri ini berlaku hampir di kesemua kolej kediaman yang dikawal oleh Pengetua pengetua tetapi perkara ini tidak berbangkit sama sekali di Pusat Pembuangan Undi di Pusaneka yang diuruskan oleh Jawatankuasa Pelaksana daripada Fakulti fakulti.

Atas sebab-sebab inilah dan banyak sebab-sebab yang lain yang tidak dikemukakan diperingkat kami merasakan perlu melakukan beberapa tindakan,baik dari segi rundingan dan majlis-majlis penerangan kepada mahasiswa terutamanya.

Kepada mahasiswa sekalian, marilah kita terus menyatakan sokongan kita menolak kezaliman dan penipuan yang dilakukan oleh pihak-pihak yang mempunyai kepentingan tertentu dalam mencatur politik kampus saban tahun.

--------
Artikel ini dicetak dan diulang sebar dari blog Presiden ISIUKM, Tinta Duat.

Saturday, January 30, 2010

Murni Kata-Kata Itu Sahabatku


Alhamdulillah syukur pada ALLAH kerana dia masih lagi memberi ruang dan peluang untuk aku terus bernafas di muka bumi-Nya, menjalani kehidupan sebagai seorang Muslim yang ditaklifkan ke atasnya pelbagai amanah yang berangkai sehingga di Hari Pembalasan kelak.

Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Rasulullah SAW moga rahmat ALLAH ke atas baginda dan keluarga.

Entah kenapa aku sejak akhir ini runsing bilamana ramai sahabat-sahabat menegur akan “bahasa” penulisan aku dalam artikel sebelum ini. Ya aku runsing bila aku meletakkan EMOSI aku bukan pada tempat yang sepatutnya. aku yakin pasti ramai mereka yang terkejut dengan artikel menyerang dalam posting sebelum-sebelum ini lantaran rasa MARAH yang membuak di dada dan tidak mampu dikawal tika jari menaip pada keyboard laptop.

Malah ada yang menggelar aku sebagai Aduka Teruna Jr. walaupun aku langsung tidak menyukai gelaran itu.

Insya ALLAH segala kekhilafan yang telah dilakukan akan dijadikan kayu ukur untuk masa hadapan. Nasihat dan teguran itu aku yakin ianya ikhlas datang dari hati seorang hamba yang beragama ISLAM. Meskipun agak pahit untuk ditelan namun hakikat bahawa aku yang salah langsung tidak dapat dinafikan. Tapi bukan bermaksud aku salah dalam memilih PERJUANGAN tetapi aku salah memilih BAHASA ku.

Sahabat ku dari latar belakang POLITIK berbeza TERMASUK mereka yang mempunyai fahaman POLITIK yang sama telah banyak menegur akan ketelanjuran aku dalam menyusun kata-kata ekoran tewas dek nafsu amarah.

Aku menghormati pandangan mu sahabat dan menerimanya dengan penuh rendah diri moga-moga IKATAN hati ini terus bertaut meskipun kita saling tidak bersetuju antara satu sama lain dalam hal yang LAIN. Murni kata mu meluluhkan ego ku selama ini.

Y, aku faham akan kedudukan aku sebagai ORANG ISLAM so itulah amanah yang mesti aku jaga agar ISLAM tidak tercemar dek orang macam aku ini.

“tp Ahmad Tajuddin.. sy ingin menegur anda kerana sebagai seorang umat Islam yg berakhlak, kita tidak harus sebegini dlm menyuarakan pendapat kita.. bukan kah molek andainya.. jika kita bercakap dgn lemah lembut tetapi tegas dan berhikmah dalam menyuarakan pendapat.. tindakan saudara dalam blog ini seolah-olah menunjukkan saudara telah memburukkan lg organisasi saudara…”

Sesekali aku memang tak patut langsung. Adakah orang akan menerima kata-kataku meskipun mengandungi ribuan KEBENARAN di dalamnya jika BAHASA ku begini rupa?

Satu muhasabah yang begitu besar hikmahnya. Ya ALLAH begitu pengasih engkau kerana masih memberi aku peluang untuk membaiki diriku ini.

“Aku nak kau letak SABAR no 1 dalam apa jua sekalipun…. aku tau diorang SENGAJA memang nak buat kau marah…”

Ya, aku kena banyak belajar BERSABAR. Namun sering aku tegaskan SABAR itu ada batasnya pada sahabat-sahabat ku. Adakah kita perlu lagi bersabar meskipun TIKA itu orang lain terus memijak KEPALA kita?

Satu persoalan yang perlu dijawab agar KITA tidak menjadi manusia hamba semata kerana istilah SABAR itu.

Justeru aku memohon dan meminta MAAF di atas segala ketelanjuran aku dalam berbahasa pada sahabat-sahabat yang KECIL HATI akibat lontaran maya ku ini. Moga kemaafan kalian akan menjadi saksi kepada aku kelak tika mana ALLAH menghakimi aku di Mahsyar.

Moga TAUTAN hati ini terus bersemi dengan kesuburan IMAN kita pada ALLAH S.W.T. Moga ALLAH terus memberi keberanian pada kita semua dalam usaha kita menegakkan kebenaran yang makin PUPUS mutakhir ini.

Aku juga menyeru pada semua SAHABAT-SAHABAT yang berlainan ideologi politik agar cuba mengambil peduli akan ISU yang melanda kampus kesayangan kita ini berkenaan isu PRK yang makin parah dari hari ke hari. Bukan niat ku ingin menghasut tetapi aku cukup yakin sekali bahawa mereka yang sedang memperjuangkan ISU itu adalah berada di pihak yang BENAR.

Cubalah kita sama-sama muhasabah kerana ini bukannya melibatkan para penyokong GMUKM sahaja malah ISU ini akan turut melibatkan semua MAHASISWA UKM kerana kita adalah pengundi pada hari PRK tempoh hari. Fenomena ini turut BERLEGAR di semua kampus utama seperti UM dan UPM.

Sepatutnya ISU ini bukan hanya sesetengah pihak sahaja memperjuangkan tetapi SEHARUSNYA ia melibatkan seluruh MAHASISWA UKM dengan harapan ia akan melahirkan satu KETUMBUKAN “kuasa mahasiswa” yang berjaya berperanan sebagai AGENT OF CHANGE dalam negara ini. Sama-samalah kita bermuhasabah.

Marilah kawan mari kita kobarkan, di tangan kita arah agama dan bangsa, marilah kawan mari kita nyanyikan, sebuah lagu tentang PEMBEBASAN tanpa PENDUSTAAN! Tiada yang tidak berubah kecuali PERUBAHAN itu sendiri!

Lawak Apakah Lagi Wahai Pentadbiran UKM?

Tetiba selepas JUMAAT tadi Masjid UKM kecoh pabila MAHASISWA mula berbicara di sudut pidato mengenai situasi dan keadaan sebenar mengenai PRK yang berlangsung semalam. Ramai sekali mahasiswa SEDAR membanjiri kawasan masjid kerana mahu mendengar ucaptama beberapa orang pemimpin MAHASISWA setelah dihebohkan mengenai penyelewengan yang berlaku semalam.

Mereka berkumpul atas satu niat iaitu ingin mendapatkan maklumat yang tepat mengenai keputusan PRK semalam tanpa sekelumit ingin menimbulkan kekacauan apatah lagi MERUSUH.

Namun pelik bin ajaib bin hairan bilamana sekumpulan FRU mula menyerbu dan merempuh para MAHASISWA yang sedang berkumpul dan berbicara di sudut itu. Tetiba je muncul FRU di UKM. Aku ulang FRU muncul di UKM!

Mereka lengkap bersenjata! Cuma mahu menangkap sekumpulan MAHASISWA yang tengah berucap mengenai isu kampus! Lawak apakah ini?










Begitu PROFESSIONAL mereka ini. Siapa yang bagi ARAHAN pada mereka? Pentadbiran UKM kah? Hebat betul pentadbiran UKM. Cekap menangkap MAHASISWA. Ye la UKM kan da dapat pengiktirafan ISO pasti dan pasti pengurusan dan PENTADBIRAN mereka CEKAP, PROFESSIONAL, MANTAP, HEBAT, AMANAH, TELUS, DEDIKASI, ADIL, KELAS PERTAMA, BERANI BERTINDAK, PROGRESIF, SISTEMATIK DAN KRITIS!

Hey admin kampus!

Kasihan pada FRU. Jadi PAK TURUT pencacai UKM. Tersentak jantung aku bila bahu aku dirempuh dengan PERISAI FRU yang begitu “LEMBUT” itu. Keadaan makin kecoh pabila 4 orang sahabat aku ditangkap dan digari seterusnya di bawa ke truk FRU. Seorang saahabat aku, Huzaifah ditangkap walaupun hanya berada di tepi sahaja ketika itu.

Aku ingin membantu tapi pelik tetiba rasa TAKUT mula menguasai diri aku. Memikirkan aku ada lab pukul 3 petang menyebabkan aku memberhentikan niat aku nak meleraikan Huzaifah dari kawalan FRU itu. Ya ALLAH aku berdosa pada sahabat ku ini.

Sepatutnya aku tidak mementingkan diri saat itu. Tika saat ini aku masih belum ketemu dia ingin meminta maaf. Keadaan terkawal apabila beberapa orang senior berbincang dengan FRU lalu kami diberi masa 10 minit untuk meneruskan agenda PERKHABARAN itu. Saat tegang bila beberapa orang pimpinan memberi ucapan menyatakan hasrat dan niat SUCI kami para MAHASISWA berkumpul di situ.

Tambah sayu suasana di perkarangan masjid UKM pabila Abang Farid membacakan doa penutup. QUNUT NAZILAH kami mengaminkan secara ramai-ramai memohon agar ALLAH menolong perjuangan kami MAHASISWA dan menghancurkan musuh-musuh ISLAM.

Ya ALLAH, begitu mahal harga sebuah perjuangan dan begitu MAHAL harga PENGORBANAN yang perlu kami bayar. Ya ALLAH, kau sakitkan KAMI dengan kesakitan ISLAM, kau senangkan KAMI dengan kesenangan ISLAM.

Aku hilang kata-kata menyaksikan segala KEBOBROKAN yang berlaku pada hari ini. Nyata MEREKA tidak SERIK. Bagai mencurah MINYAK ke dalam API aku rasa. Mereka menggunakan FRU untuk menyekat kebangkitan MAHASISWA. Mereka menggunakan FRU untuk menangkap MAHASISWA yang bersenjatakan MULUT dan IDEALISME.

Mana maruah kamu wahai PENTADBIRAN UKM? Mampukah kalian jawab segala ini di hadapan ALLAH Rabbul Izzati di Mahsyar kelak?

Aku teringat kata-kata Sayidina Hamzah R.A. kepada tuannya ketika diseksa supaya kembali kepada agama asal,

“Sesungguhnya tuan boleh memenjarakan dan menyeksa batang tubuh saya namun tuan TIDAK AKAN MAMPU MEMENJARAKAN HATI dan JIWA saya!”

Begitu juga halnya kami para MAHASISWA.

Kamu wahai PENTADBIRAN UKM mampu melakukan apa sahaja demi memuaskan NAFSU keji KAMU namun ingat bahawa kami sesekali TIDAK akan TUNDUK dan MENGALAH pada semua sistem dan tindak tanduk KAMU selama-lamanya.

ALLAH telah memberikan akal yang waras kepada kami untuk berfikir so bagi lah ruang kepada KAMI untuk menentukan hala tuju hidup kami sendiri. Sekalipun kamu wahai PENTADBIRAN UKM terus menggunakan FRU untuk membasmi kami selagi itulah kami tidak akan BERUNDUR!

Aku berdoa kepada ALLAH agar ALLAH memberi hidayah pada mereka yang “ADIL” ini. Meskipun hati aku begitu memberontak seakan mahu menumbuk muka-muka mereka yang “ADIL” ini. Biar mereka sedar langit ini tinggi atau rendah.

Aku tak boleh bayangkan apa lagi LAWAK yang PENTADBIRAN UKM mahu sajikan pada kami MAHASISWA selepas ini sahabat-sahabat ku.

Percayalah bahawa tahun ini adalah tahun KEBANGKITAN semula STUDENTS POWER yang selama ini menjadi laungan keramat MAHASISWA SEDAR. Meskipun di sebalik palitan kekejian dan penipuan PERUBAHAN itu pasti dan pasti akan berlaku sedikit masa lagi. Percayalah sahabat ku.

Wednesday, January 27, 2010

Politik Kampus: Antara Kebajikan Mahasiswa dan Kepentingan Politik

Tatkala tika ini kita sibuk berbicara tentang Pilihan Raya Kampus sesi 09/10 yang berlangsung sekitar 2-3 minggu ini telah terungkap pelbagai kerenah dan ADEGAN yang kadang-kala kontra dengan perwatakan seseorang itu.

Manakan tidak bila EMOSI menjadi sentimen dalam menentukan segalanya. Aku berbicara ini sebagai buah fikiran buat mereka di luar sana yang rancak mengatur strategi agar CALON-CALON yang dipersembahkan memikat hati pengundi.

Ya, tidak salah sama sekali tindakan kita untuk membangkitkan semangat dan kesedaran politik dalam kalangan mahasiswa di kampus yang semakin hari semakin hanyut dalam sikap KETIDAKCAKNAAN kita pada hal sekeliling. Namun ingat ANDA sedang diperhatikan oleh mereka yang BERFIKIR!

Di kampus UKM hanya tinggal sehari lagi untuk mereka di luar sana berkempen. macam-macam ada. jadi “PAK GUARD” yang tak bertauliah sepanjang PRK ini. Lahirnya TUKANG PUKUL yang setaraf The Rock. Kumpulan-kumpulan mahasiswa di SPEAKING CORNER sibuk mengutarakan idealisme mereka.

Poster dan flies berterbangan menunggu cleaner memasukkan dalam TONG SAMPAH kerana kemualan para pengundi. Mereka yang berjawatan dalam PENTADBIRAN mula menjadi budak kecil yang tak tahu apa itu makna DEMOKRASI. Pengetua-pengetua kolej mula sibuk merencana agar misi KUKU BESI terus terlaksana di kolej kediaman.

Kelihatan mereka yang “play safe” mula belajar jadi TALAM DUA MUKA. Para pembenci “SISTEM ORANG KAFIR” ini terus sepi menyepi dan terus menyepi sepanjang PRK. Laungan “STUDENT POWER” sesekali kedengaran di sekitar kampus menantikan sahutan para mahasiswa. Kuliah kadang kala terpaksa beri laluan untuk calon MEMPROMOSIKAN diri sendiri. Dan bermacam-macam lagi.

Mereka melaungkan slogan kebajikan MAHASISWA senantiasa dan di mana sahaja. Sesetengah berpendapat cuma RETORIK saja. Mana tidaknya jika selepas menang asyik pergi minum teh bersama MENTERI dan bersembang dengan YB sahaja kerjanya.

Aku bersetuju pada pandangan pertama kenyataan itu tapi bukan semua mereka yang menang jadi macam itu sahabatku. Mungkin mereka yang berideologi POLITIK SEMPIT DAN MURAHAN saja sahabatku. Itu cerita dulu, sekarang mungkin sudah berubah dek akal lama da kena tukar.

Kedua-dua pihak begitu prihatin pada mahasiswa sepanjang minggu ini. SPKG, JPA, audio dewan kuliah, keselamatan mahasiswa, parking motor berbumbung, watercooler, meja studi di foyer fakulti dan bermacam perkara RETORIK lagi dilontarkan semata-mata menang dan terpilih.

Aku terfikir jika benar mereka ingin memperjuangkan kebajikan AKU sebagai MAHASISWA UKM mahu kah mereka yang kalah berkongsikan segala idea dalam manifesto mereka dengan mereka yang menang itu?

Berbicara dengan aku tadi seorang penggerak Gabungan Mahasiswa UKM dalam “perang” kali ini di sebuah restoran berdekatan UKM tentang apa tindakan sekiranya mereka kalah. Cadangan aku yang serba JAHIL ini agar berkongsi idea kepada mereka yang menang nyata ditolak mentah-mentah. Bagi aku apa salahnya jika kita meminta mereka yang menang agar membawa manifesto kita pada pihak atasan.

“Tak boleh sheikh, kita ni dalam politik... Bukan masa kita nak serah dada kita pada mereka senang-senang...” ujar seorang teman aku dalam GMUKM. Kami bersama membawa ideologi mahasiswa.

“Kenapa tak boleh pula? Itu kan semuanya untuk kebajikan MAHASISWA!” aku menyoal sambil mendesak temanku itu.

“Tak boleh... Nanti mereka guna nama mereka umpama merekalah pencetus dan penggerak segalanya untuk mahasiswa...” ujarnya lagi, dengan harapan aku memahami alasan itu. Aku terus bertanya lagi, “Penting sangat ke nama tu?” Aku mula mempersoalkan tujuan sebenar penglibatan dalam pilihanraya kampus ini.

“Penting!” Suaranya tegas, seolah-olah tidak selesa dengan persoalan-persoalan yang aku lontarkan.

Kemudian dia menyambung, “Nanti adik-adik kita akan datang nak tengok siapa sebenarnya GMUKM dan Aspirasi ni... Mereka akan terus boleh doktrin yang merekalah hebat dan segala-galanya...”

“Boleh pakai ke alasan ni? Cakap berapi nak memperjuangkan HAK DAN KEBAJIKAN MAHASISWA tapi suruh kongsi idea demi MAHASISWA tak nak pula. Itu kan kerajaan yang dah dipilih untuk memerintah oleh mahasiswa UKM so kita bantulah dengan idea kita.”

Aku memanjangkan perbualan ini dengan cuba membawakan rasional kepada perlunya ada integrasi idea.

“Tak boleh sheikh. Memang tak boleh... Itu dah lari dari prinsip kami...” Oh begitu, aku mengangguk.

Tersenyum aku. “Kongsi je la manifesto tu…. Yang hang dok pikiaq sal nama bagi dikenang adik-adik akan datang buat apo?” Aku menelah, “Politik segala-galanya ke?”

“Bukan macam tu…. Kita kena pandang jauh ke hadapan….” Dia menguman, aku tahu dia tidak berminat lagi meneruskan debat sebegini.

Begitulah serba sedikit “perdebatan” aku dengan teman aku tadi. Entah, aku sendiri tak tau nak simpul macam mana. Macam-macam persoalan timbul dalam benak fikiran aku ini. Mungkin betul serkap jarang yang mengatakan bahawa CALON-CALON MPP kebanyakan RETORIK sahaja. Cakap lebih, kerja hampeh. Berjuang untuk MAHASISWA konon padahal KUASA semata.

Itulah sahabat-sahabatku bahawa hidup kita di dunia ini langsung tidak terlepas dari tanggungjawab untuk kita memilih pemimpin dalam kalangan kita. Jika ada yang terasa hati akibat lontaran maya aku ini harap kemaafan menjulur dari aku dapat disambut dengan baik.

Berjuang tak salah namun niat mesti betul. Jika sekadar nak mencapai kepentingan politik sempit baik duduk dalam bilik dan main video games. Orang lain pun tak rasa menyampah pada kita. Aku malas nak mengungkit pasal Aspirasi lebih-lebih kerana mereka memang dah haprak dari dulu lagi.

Cuma aku harap dasar dan matlamat perjuangan GMUKM tak jadi haprak macam Aspirasi bila semata nak kejar kuasa dan kepentingan politik SINGKAT kerana aku adalah pendukung setia mereka insha'ALLAH.

Friday, January 1, 2010

Mereka Semua Telah Mengajar Aku

Antara Masjid Jamek dan Dataran Merdeka pada malam ini adalah amat berbeza suasananya. Mungkin sahabat-sahabat tahu apakah sebab musabab kenapa itu berlaku pada malam ini. Sambutan ambang tahun baru 2010, THIS IS MY FIRST TIME.

Mengujakan, menyedihkan, membolak balikkan, menyentap, meyampah, meronta, memberontak, menafikan dan sebagainya yang aku ingin menyatakan perasaan aku tika menyaksikan sambutan tahun baru 2010 di Dataran Merdeka tadi sebagai salah satu misi dakwah para mahasiswa Islam kepada masyarakat luar di bawah nama Gabungan Mahasiswa Islam SeMalaysia (GAMIS).

Hampir 500 orang mahasiswa dari seluruh kampus di Malaysia turun bagi menjayakan misi dakwah ini. ALHAMDULILLAH ALLAH telah mempermudahkan segalanya.

Inilah pengalaman ku bertemu dengan pelbagai ragam manusia yang aku begitu naif tentang mereka. Ya, mungkin pada kita mereka adalah teruk tapi jauh di sudut hati mereka memerlukan kita untuk membimbing mereka. Seperti kata-kata seorang sahabat aku, “Anak muda macam ini kah yang kita harapkan untuk Malaysia pada masa akan datang?”

Timbul satu persoalan yang besar dalam benak fikiran aku tentang kata-kata itu “Kenapa jadi macam ni?”

Segala senario itu jelas menunjukkan pada aku betapa itulah kontradiknya antara kerajaan ISLAM dan kerajaan SEKULAR. Aku mula faham kenapa As-Syahid Imam Hassan Al-Banna begitu gigih menentang segala bentuk pencerobohan dan penjajahan Yahudi dan Kristian dalam bentuk baru ini.

Mungkin sesetengah sahabat-sahabat aku tidak dapat menerima perkataan sekular pabila aku berhujah dengan mereka. Asyik-asyik sekular. Sikit-sikit sekular. Aku terima pendapat mereka kerana mereka tidak faham akan hakikat yang sebenarnya.

Aku pesalah dalam hal ini. Aku salah kerana aku tidak menyampaikan apa yang aku tahu pada mereka. Aku salah kerana aku hanya pandai beramal untuk diriku sahaja. Aku salah kerana aku gagal menjadi contoh teladan kepada mereka. Itulah pengajaran yang aku dapat dari EKSPEDISI DAKWAH tadi.

Meskipun suara kami tenggelam di dalam kerancakan konsert para artis tapi aku teramat yakin bahawa ALLAH pasti tidak akan mempersiakan usaha hamba-Nya. Aku diajar agar menjadi manusia yang bertanggungjawab terhadap sahabat-sahabat aku pabila menyaksikan adegan-adegan penuh warna-warni kelalaian itu. Dengan hanya mampu mengedarkan air mineral dan kalendar 2010 yang padanya terdapat sepotong ayat ALLAH pada sebahagian anak muda sudah cukup bagi kami yang amat lemah ini.

Kata seorang sahabat, “Kita amat mengharapkan ALLAH menurunkan hidayah melalui sepotong ayat-Nya pada kalendar mini itu….”

Aku bersetuju dengan dia, manakan tidak aku sendiri terkelu lidah tika mula hendak berbicara dengan para mad’u sewaktu membahagikan air mineral itu.

Suara Amy Search menyanyikan lagu Di Awan Biru ternyata lebih menarik perhatian penonton berbanding mendengar ucapan Saudara Presiden GAMIS, Ustaz Mohd Idris Mohd Yusuf. Itulah realitinya.

Aku bertuah kerana kehadiran aku pada ekspedisi kali ini telah mempertemukan aku dengan Saudara Syaznil Munir, Presiden Persatuan Mahasiswa Islam Universiti Malaya. Orangnya hebat dan penuh keberanian serta idealisme. Kata-katanya cukup tersusun dan indah walaupun hanya sekadar berjabat tangan dan bertukar senyuman namun semua itu bagaikan meleraikan perasaan ingin tahu aku selama ini.

Bukan aku nak mengagung-agungkan beliau tetapi sebagai satu penghargaan buat beliau dan satu keazaman untuk mengikut jejak langkah beliau suatu hari nanti insya ALLAH.

Sayang sekali kali ini aku tidak mampu menyediakan gambar untuk posting kali ini. Agak terkilan lantaran tidak dapat berkongsi rasa dengan sahabat-sahabat akan pengalamanku berhadapan dengan masyarakat sebagai seorang pendakwah yang sedang belajar untuk berdakwah.

Penerimaan mereka yang pelbagai telah membawa kami ke satu dimensi baru tentang dunia dakwah itu sendiri. Kami faham kenapa uslub dakwah itu pelbagai.

Aku turut berjaya mengesan akan kebodohan kerajaan sekarang tentang pentadbiran mereka pabila menyaksikan sambutan ini.

Apakah yang mereka nampak kebaikan yang boleh mengalir keluar dari sambutan ini?

Sudah tentu tidak. Mereka terpaksa menghabiskan ratusan ribu malah mungkin jutaan ringgit untuk menjayakan konsert di seluruh Malaysia. Turut menghabiskan ratusan ribu ringgit untuk pertunjukan bunga api di setiap sambutan di seluruh negara. Berbicara tentang kesedaran masyakat langsung ZERO markahnya malah kelalaian dan kemusnahan yang meningkat.

Kadar jenayah meningkat dan jumlah anak haram mungkin turut meningkat setiap kali selepas sambutan tahun baru. Anggota polis dan keselamatan terpaksa bekerja keras mengawal keselamatan sedangkan jika sambutan itu ditukar dengan majlis solat hajat mungkin tidak memerlukan seramai itu anggota keselamatan.

Malah aku turut kasihan pada para pekerja perbandaran kerana terpaksa over-time kerja untuk memungut kembali sampah sarap yang ditinggalkan penonton. Jadi di mana untungnya sambutan tahun baru yang digalakkan oleh kerajaan hari ini?

Itu kah kerja orang cerdik yang dianugerahkan akal yang waras oleh Pencipta Yang Maha Agung?

Oleh itu aku menyeru pada sahabat-sahabat betapa inilah masanya untuk kita membuat perubahan demi menyaksikan nasib negara tidak makin hancur dan generasi mendatang mampu tersenyum lebar mengenangkan keberanian kita melakukan perubahan.

Ayuh ANAK MUDA, kalian lah harapan agama dan negara pada masa depan!!

Lakukan perubahan demi masa depan!

Ingat ISLAM tidak memerlukan kita TETAPI kita yang memerlukan ISLAM so menjadi kewajiban pada kita untuk memperjuangkan ISLAM agar ia berada pada tempatnya yang teratas di Malaysia!