Sunday, December 26, 2010

Qasidah Muhammadiyah

Entah mengapa sukar untuk menggambarkan perasaan ini. Semenjak dua menjak ini, rasa rindu ku pada suasana dan dayuan suara mengalunkan qasidah semakin membuak-buak. Nyata ingatan ketika mendapat pentarbiahan di bumi berakah Baitul Qura’ wal Ilmi di Melaka ketika di Matrikulasi Melaka satu ketika dahulu amat terkesan di jiwa aku yang serba gersang ini.

Sungguh rindu pada suasana kami di Baitul Qura’ wal Ilmi mengalunkan qasidah bersama-sama Syeikh Habib Kazem ibn Ja’far As-Seggaf Al-Hussaini, ahlul bait dari Tarim, Yaman yang datang ke Baitul Qura’ wal Ilmi ketika sambutan maulid rasul dua tahun yang lepas.

Sungguh rindu pada kemerduan dendangan qasidah oleh pelajar-pelajar Baitul Qura’ wal Ilmi yang diketuai oleh Ustaz Shauqi, adik kepada Al-Fadhil Ustaz Zulkifli Ismail, mudir Baitul Qura’ wal Ilmi. Sungguh, aku rindu!

Bukan mudah untuk mencari suasana “mahabbatul rasul” sedemikian di Malaysia pada hari ini.

Namun, dua tiga hari ini kerinduan itu seakan terubat apabila dayuan dan kemerduan qasidah ini mula menjengah. Terima kasih buat sahabat dunia akhiratku, Fariq Fitri yang berusaha keras mewujudkan suasana itu di UKM pada hari ini. Moga usaha beliau mendapat tempat di sisi ALLAH kelak.

Dan aku membawakan sebuah qasidah yang begitu menyusuk hati jika kita menghayati dan memahami kata-katanya iaitu Qasidah Muhammadiyah. Sebuah qasidah yang menunjukkan ketinggian cinta kita kepada insan yang serba sempurna, Muhammad SAW.

Silalah tonton video di bawah dan hayati lirik serta makna qasidah Muhammadiyah ini dengan penuh semangat kecintaan kepada Muhammad SAW. Moga-moga dengan itu rasa cinta kita kepada kekasih ALLAH itu makin bertambah.



Lirik Qasidah Muhammadiyah

مُحَمَّدٌ أَشْرَفُ الأَعْرَابِ وَالْعَجَمِ ‍ ‍
مُحَمَّدٌ خَيْرُ مَنْ يَمْشِيْ عَلَى قَدَمِ

Muhammad adalah termulia di hadapan Arab dan Ajam
Muhammad lah sebaik-baik manusia yang berjalan di bumi ini

مُحَمَّدٌ بَاسِطُ الْمَعْرُوْفِ جَامِعُهُ
مُحَمَّدٌ صَاحِبُ الإِحْسَــانِ وَالْكَرَمِ

Muhammad adalah luas kebaikannya,dialah pengumpulnya
Muhammad lah penghulu segala kebaikan dan kemuliaan

مُحَمَّدٌ تَاجُ رُسْلِ اللهِ قَاطِبَةً
مُحَمَّدٌ صَادِقُ الأَقْوَالِ وَالكَلِمِ

Muhammad adalah mahkota para rasul ALLAH,seluruhnya
Muhammad adalah benar pada kata-katanya

مُحَمَّدُ ثَابِتُ المِيْثَاقِ حَافِظُهُ
مُحَمَّدُ طَيِّبُ الأَخْلَاقِ وَالْشِيَمِ

Muhammad adalah tetap pada janjinya
Muhammad itu cantik akhlak dan rupanya

مُحَمَّدُ رُوِيَت بِالنُّورِ طِيْنَتُهُ
مُحَمَّدُ لمَْ يَزَلْ نُوْراً مِّنَ الْقِدَمِ

Muhammad,tanah semadinya disirami dengan Nur
Muhammad,dia masih bercahaya sejak azali

مُحَمَّدُ حَاكِمُ بِالعَدْلِ ذُوْ شَرَفٍ
مُحَمَّدُ مَعْدِنُ الإِنْعَامِ وَالْحِكَمِ

Muhammad seorang hakim yang adil,punya kemuliaan
Muhammad adalah kunci kenikmatan dan hikmah

مُحَمَّدُ خَيْرُ خَلْقِ اللهِ مِنْ مُضَرِ
مُحَمَّدُ خَيْرُ رُسْلِ اللهِ كُلِّهِِمِ

Muhammad adalah semulia-mulia makhluk ALLAH, dari kaum Mudhar
Muhammad itu semulia-mulia rasul ALLAH, seluruhnya

مُحَمَّدُ دِيْنُهُ حَـــقٌّ نَدِيْنُ بِهِ
مُحَمَّدُ مُجْمِلاً حَقاً عَلَى عَلَمِ

Muhammad,agamanya adalah kebenaran,yang kita anuti
Muhammad adalah kebenaran, sebenar-benarnya

مُحَمَّدُ ذِكْرُهُ رُوْحٌ لِأَنْفُسِنَا
محمد شُكْرُهُ فَرْضٌ عَلَى الأُمَمِ

Muhammad,mengingatinya adalah seperti roh bagi kita
Muhammad, wajib kita berterima kasih kepadanya

محمد زِينَةٌ الدُنْيَا وَبَهْجَتُهَا
محمد كَاشِفٌ الغُمَّاتِ وَالظُلَمِ

Muhammad adalah penghias dunia dan penghiburnya
Muhammad, ibarat penghapus duka dan kegelapan

محمد سَيِّدُ طَابَتْ مَنَاقِبُهُ
محمد صَاغَهُ الرَحمَنُ بِالنِعمَِ

Muhammad, penghulu yang suci perbuatannya
Muhammad, diberikan sebaik-baik nikmat oleh ALLAH

محمد صَفْوَةٌ البَارِي وَخِيْرَتُهُ
محمد طَاهِرٌ مِنْ سَائِرِ التُهَمِ

Muhammad, adalah insan pilihan ALLAH,sebaik-baik makhluk
Muhammad, adalah suci daripada segala tohmahan

محمد ضَاحِكٌ لِلضَيْفِ مُكْرِمُهُ
محمد جَارُهُ وَاللهِ لمَ يُضَمِ

Muhammad, tersenyum buat tetamunya,bahkan memuliakannya
Muhammad, jirannya,demi ALLAH tidak dizaliminya

محمد طَابَتِ الدُنْيَا بِبَعْثَتِهِ
محمد جَاءَ بِالآيَاتِ وَالحِكَمِ

Muhammad, alangkah indahnya dunia dengan kehadirannya
Muhammad, telah datang dengan mukjizat dan hikmah-hikmah

محمد يَوْمَ بَعْثِ النَّاسِ شَافِعُنَا
محمد نُورُهُ الهَادِي مِنَ الظُّلَمِ

Muhammad, kelak di hari kebangkitan,dialah pemberi syafaat kita
Muhammad, nurnya ibarat penyuluh hidayah dari kegelapan

محمد قَائِمٌ لِلّهِ ذُو هِمَمِ
محمد خَاتَمُ لِلرُّسْلِ كُلِّهِمِ

Muhammad, tidak putus-putus menghadap ALLAH dengan penuh harapan
Muhammad adalah penamat sekalian rasul ALLAH, seluruhnya

Subhanallah, indahnya kata-kata pujian ini. Golong lah kami dalam golongan yang senantiasa merindui akan kekasih-Mu ini ya ALLAH.

Benar, jika kita didik hati kita dengan rasa cinta kepada ALLAH dan Rasul, kita pasti akan dapat mengerti apakah tujuan sebenar kita berada di muka bumi ini.

Hayati-lah qasidah ini, yang telah ditulis oleh seorang ulama tersohor dalam mengungkapkan rasa kecintaan beliau terhadap Rasulullah SAW. Marilah kita belajar untuk turut sama merindui dan mencintai Rasulullah SAW sebagaimana para ulama mencintai Rasulullah SAW.

Asuh lah dan ajar lah anak-anak kita yang masih kecil itu dengan alunan qasidah dan selawat berbanding membiarkan mereka terlena dengan Tom Tom Bak, Bintang Kecil dan sebagainya.

Insya ALLAH, usaha kita membina rasa cinta ini pasti tidak akan sia-sia kerana pastinya ada janji syafaat Baginda di Akhirat kelak.

Jom kita lagu kan Qasidah Muhammadiyah ini bersama-sama.