Saturday, October 2, 2010

Pemimpin Bodoh Cuba Memperbodoh Rakyat

Saya dapat merasakan ramai pembaca tidak dapat menerima tuduhan ini namun itulah hakikat yang dapat kita lihat dan saksikan telah berlaku dalam negara kita yang tercinta ini. Begitu ramai pemimpin bodoh dan mendakwa mereka lah yang terbaik dan lagi malang mereka cuba memperbodoh kan orang lain dengan kebodohan mereka.

Jelas lagi terang bersuluh perbuatan jelik dan langkah sumbang akibat tindakan dan keputusan mereka namun mereka yang bodoh ini masih lagi tidak sedar dengan hakikat itu malah makin cuba mendidik orang ramai dan masyarakat dengan kebodohan mereka.

Seolah-olah mereka itu selama ini telah berjaya memimpin masyarakat Malaysia sehingga berjaya tahap ultimate dan rakyat tidak perlu berbuat apa-apa lagi kecuali terus bergantung harap pada mereka-mereka yang bodoh ini.

Semalam, Malaysiakini melaporkan Datuk Seri Najib Razak sekali lagi mengulangi amaran bahawa kehilangan kuasa memerintah oleh kerajaan BN akan mendatangkan kesan buruk kepada pembangunan dan kebajikan rakyat.

Satu kenyataan yang disifatkan sebagai cubaan Najib untuk terus memperbodoh kan mak cik-mak cik dan pak cik-pak cik yang obsesi pada pukul 8 malam melenggok depan kaca TV menonton siaran Berita Utama TV3 dan satu cubaan Najib untuk terus menonjolkan kebodohan dia kepada seluruh rakyat Malaysia yang ada akal fikiran yang waras.

Analogi nya, umpama seekor monyet yang suka mencuri pisang tetapi masih boleh menuduh si ayam yang tidak mampu memanjat pokok pisang mencuri pisang-pisang tersebut. Kalau saya menjadi hakimnya, sudah tentu saya akan mengatakan si monyet itu gila kerana seolah-olah cuba menganggap si hakim ini tidak mengenal siapa monyet dan siapa ayam.

Maka gelaran gila dan BODOH layak untuk monyet tersebut. Sama situasinya dengan kenyataan Najib, kerana obsesi nya untuk terus mengaut keuntungan dan mengekalkan kekuasaaan, dia sanggup memperbodoh kan diri dengan memberi amaran yang langsung tidak relevan dengan peredaran zaman di Malaysia.

Mungkin 53 tahun yang lepas amaran ini nampak sedikit relevan namun untuk masa ini, rakyat Malaysia bukan lagi sebodoh lembu untuk terus mengikut tali yang disadung pada hidungnya. Buta kah kita untuk menilai siapa yang benar dan siapa pembohong yang benar. Sudah tentu saya kira pembaca dapat membuat penilaian yang begitu baik dalam kes ini.

Bukan tujuan saya nak marah dan menghambur kata-kata ini sesuka hati tetapi saya merasa begitu terkilan dengan tahap pendidikan demokrasi di negara kita yang langsung tidak diambil kira oleh pemimpin negara pada masa ini.

Sedangkan pada masa yang sama kita amat berbangga dengan status Demokrasi Berparlimen yang ditulis dalam buku-buku sejarah untuk pelajar sekolah menengah. Saya sering mempersoalkan begini kah amalan demokrasi pada tanggapan para pemimpin negara pada hari ini?

Mereka menganggap amalan Demokrasi Berparlimen pada hari ini merupakan batu loncatan dan proksi terbaik mereka untuk terus berkuasa dan mengaut kekayaan hasil daripada memperbodoh kan rakyat dengan kata-kata dan putar belit mereka. Sebab itulah mereka begitu teruja untuk memperbodoh kan rakyat supaya rakyat Malaysia akan terus merasakan kebergantungan yang tinggi terhadap mereka seolah-olah tanpa mereka, rakyat kebuluran.

Seolah-olah tanpa mereka rakyat kemiskinan. Seolah-olah tanpa mereka negara hancur dan bangsa pupus. Begitu sekali didikan mereka terhadap rakyat dan mempedulikan segala hak yang sepatutnya sebagai seorang rakyat di negara demokrasi menerimanya.

Fikirlah perkara ini wahai pembaca. Persaingan politik di dalam negara sepatutnya mampu mendidik rakyat menjadi lebih bersaing secara sihat dalam menyelesaikan permasalahan masyarakat, bukan sekadar menjadi tempat untuk terus kekal berkuasa dan mengaut kekayaan.

Saya ingin bertanya, jikalau parti komunis menjadi pemerintah Malaysia sekalipun apakah mereka tidak akan membina universiti, jalan raya, bangunan, pasar raya, sekolah, hospital dan segalanya perkara-perkara yang sering dijual oleh pemimpin BN ketika berkempen semasa pilihan raya untuk membeli undi?

Sekejam mana sekalipun pemerintahan Komunis pada pandangan kita, namun pemerintah Korea Utara tidak pernah mengabaikan aspek pembangunan negara dan keselesaan rakyat sepertimana amaran Najib bahawa jikalau Pakatan Rakyat memerintah seolah-olah itu Hari Kiamat untuk rakyat Malaysia.

Umpama rakyat Malaysia akan semuanya jatuh papa kedana, banyak yang akan mati akibat sakit pasal hospital tak dibina, syarikat-syarikat akan bankrap pasal pelabur tak mahu masuk, anak-anak muda terbiar tanpa ada didikan, mahasiswa terpaksa berhenti daripada pengajian kerana universiti semuanya ditutup oleh Kerajaan Pakatan Rakyat dan segalanya.

Macam itulah gambaran yang Najib cuba sampaikan kepada rakyat Malaysia jikalau PR memerintah. Bodohnya, apabila Najib tidak sedar dalam pada masa yang sama dia gagal membuktikan yang dia adalah pemimpin yang terbaik dalam segala segi.

Dengan pelbagai konspirasi dan tuduhan padanya yang tidak selesai-selesai, pembunuhan Altantuya, rasuah sana rasuah sini, adik aku kaya sana aku kaya kat sini, kapal selam yang takut nak menyelam, enjin jet terbang tanpa sayap, tertukar status suami kepada isteri, mengeluarkan buku fatwa terbaru tentang hukum judi di Malaysia, orang-orang tua di FELDA terus ditipu, tawaran biasiswa kepada Saiful Bukhari, pengkalan TUDM yang tergadai dan sebagainya sehingga kalau ditulis satu-satu mahu penuh satu buku setebal Syarah Sahih Bukhari oleh Imam Ibnu Hajar.

Isu dan kontroversi di keliling pinggang dia pun Najib tak mampu nak buktikan yang dia tak bersalah. Dia tak terlibat dan tiada kena mengena contohnya. Namun dia masih cuba menutup isu-isu itu dengan amaran bodohnya tentang kehancuran Malaysia apabila PR memerintah. Maka, gelaran BODOH memang wajar pada Najib.

Pada mereka-mereka yang tidak suka penulisan ini, sila komen kerana saya nak baca di mana kesejahteraan Najib itu. Sebelum nak komen, sila fahami dulu tulisan ini kalau tidak mahu di cop bodoh seperti Najib.

Era politik dunia sekarang menyaksikan kepada kematangan pengamalan demokrasi di sesebuah negara itu dan aku cukup yakin sarana Timbalan Menteri Pengajian Tinggi, Dato’ Saifuddin Abdullah untuk memberi peluang kepada mahasiswa terlibat dalam politik kepartian demi melihat kematangan demokrasi di Malaysia terbina adalah cukup baik.

Mungkin mengambil masa yang agak lama namun itulah sepatutnya nilai yang perlu difikirkan oleh setiap pemimpin negara tidak kira mereka berdiri atas parti berwarna apa sekalipun tentang peri pentingnya mereka berperanan untuk mendidik masyarakat dalam amalan demokrasi agar kematangan itu boleh berlaku.

Kita bukannya berkhidmat semata-mata kuasa dan kekayaan. Ingatlah amanah itu datangnya bersama-sama dengan misi dan visi untuk negara yang amat besar. Bukannya kita mendidik rakyat untuk terus merasakan kebergantungan mereka terhadap kita tetapi mendidik rakyat untuk menjadi seorang ahli masyarakat yang benar-benar demokratik.

Jika benar katakan benar, jika salah katakan salah agar generasi mendatang akan menjadi lebih baik dan lebih baik. Saya bukan pemuja demokrasi tetapi saya tidak mahu dan tidak rela kita terus diperintah dan diperbodohkan oleh pemimpin yang berjiwa diktator dan autokratik membuta, atau senangnya, pemimpin bodoh!