Tuesday, August 17, 2010

Hikmah Tuhan

Hatiku remuk - sedih…
hiba mengenangkan apakah aturan Tuhan yang Esa,
apakah ada hikmah untuk sekalian hamba-Mu?

Aku cuba mencari jawapan,
mencari dan terus mencari…
kerna aku cukup yakin,
aturan tuhan itu tidak sia-sia,
meski betapa berat untuk menerimanya.

Hatiku menjerit, CUKUPLAH!
aku mula membenci,
pada manusia kejam yang menghiasi dada akhbar ,
dengan berita yang menyayat hati,
cukup untuk merobek hati setiap insan yang membaca.

Apakah tidak sampai peringatan kepada mu sebelum ini?
kemanusiaan?
kewajaran?

Mana nilai darah dan nyawa makhluk bernama manusia di sisimu?
Layaknya mereka ini bukan di dunia yang cintakan keamanan.

Oh tuhan…..!
Bagaimana dengan nasib si kecil itu?
pasti robek luluh hatinya…

Maka aku bertanya sekali lagi,
maha hikmah apakah yang Kau mahu tunjukkan?

Ramadan 1431H
Puisi ini ditulis lewat peristiwa kekejaman yang berlaku pada manusia oleh sekumpulan manusia bersifat haiwan.